Langkau ke kandungan utama

Media, Sila Tanggal Cawat Besi Anda!

Kadang-kadang aku rasa aku sudah berputus asa dengan akhbar/media Malaysia. Lebih spesifik lagi media arus perdana Malaysia. Realitinya mereka lebih mementingkan hiburan dan hiburan menguntungkan. Atau berita yang tidak masuk akal. Lebih istimewa, berita-berita kelas ekonomi ini selalunya menjadi berita muka hadapan.

Utusan Malaysia, Berita Harian, Kosmo dan Metro adalah akhbar melayu yang paling menjengkelkan untuk dibaca dan aku akui, aku akan baca kalau ada di depan mata. Aku takkan belinya melain sudah tidak ada akhbar lain untuk dibaca. Kalau aku beli, paling lambat aku habis untuk baca semuanya mungkin cuma dalam masa 3 minit. Selalunya aku rasa pointless. Apa motif surat-surat khabar ini dikeluarkan setiap hari? Harian Metro adalah akhbar paling bodoh aku pernah baca. Tidak ada berita bermakna untuk aku baca. Akhbar berbahasa Malaysia lain pun sama masalahnya. Tidak ada makna untuk dibaca. Malangnya lagi ianya sekarang menjadi alat parti politik untuk berpropaganda. Tidak ada digniti apabila sebuah akhbar arus perdana berpayung dengan parti-parti politik baik dari parti pemerintah atau pembangkang, di mana sahaja.

Begitu juga media elektronik. Suatu ketika dahulu aku agak suka menonton Buletin Utama TV3 kerana berbanding dengan Warta Jam 8 RTM yang jelas penuh dengan politik pemerintah. Namun kalau sekarang korang suruh aku menonton Buletin Utama TV3, aku rasa ada baik aku menonton Crayon Shin Chan atau Mr. Bean. Mutu berita yang disiarkan adalah begitu memualkan. Ada satu segmen yang paling memeranjatkan aku malah ianya aku anggap suatu penghinaan kepada penonton. Selalunya apabila TV3 melalui Buletin Utama menyiarkan pendapat melalui e-mel penonton, pastinya korang takkan kenal langsung siapa pengirim e-mel tersebut. Malah, dengan hanya 1 e-emel dari seorang penonton sudah cukup untuk dijadikan kompilasi lengkap pendapat penonton. 1 e-mel. Berapa mereka terima e-mel sehari? Satu saja? Entah dimana hilang profesionalisme jurnalisme pemberita di Malaysia ini.

Peliknya aku kalau berita mengenai artis, hiburan dan apa saja yang boleh menghibur, isi, foto dan apa saja maklumat adalah amat-amat lengkap hingga aku fikir mungkin itu saja kerja pemberita di media-media arus perdana; membuat berita mengenai hiburan. Berita lain cuma tangkap muat sebagai alasan untuk dianggap sebagai rancangan berita.

Jadi jangan salahkan orang ramai sekiranya mereka mahu menonton berita al-Jazeera, CNN, BBC atau CNBC. Berita lebih terbuka walaupun CNN, BBC dan CNBC juga tidak terlepas daripada pengaruh politik. Kerana sekurang-kurangnya melalui rangkaian berita ini, orang ramai boleh lihat dengan lebih jelas tentang apa yang berlaku di Malaysia dan seluruh dunia. Tanpa tapisan dan tanpa sekatan. Jangan salahkan orang ramai sekiranya berita melalui web dan blog menjadi pilihan mereka berbanding dengan berita-berita media arus perdana yang amat-amat sempit fikirannya.

Rakyat sekarang bukan rakyat yang bodoh dan boleh dipengaruhi dengan mudah. Iklan propaganda keburukan rapat umum itu adalah suatu iklan yang amat-amat bodoh dan dihasilkan dalam kualiti yang amat rendah dan tidak bertanggungjawab. Aku fikir lebih baik pemberita atau penghasil rancangan di media arus perdana pergi belajar lagi bagaimana cara untuk mempengaruhi pemikiran rakyat. Ini bukan 1980. Ini tahun 2007. Ini zaman maklumat di jari-jemari ini. Ini adalah zaman maklumat boleh diperolehi dari banyak sudut walau hanya satu perkara sebesar zarah. Kalau masih fikir pemikiran rakyat boleh dicorak dengan propaganda ala zaman darurat, korang amat-amat ketinggalan zaman.

Stop censoring. Open up dan korang akan lihat bagaimana rakyat akan lebih menghargainya. Lebih berterima kasih mengenainya dan lebih maju dengannya. InsyaAllah.

Ulasan

  1. i totally agree with u...especially on the "illegal assembly" issues...what was potrayed in the news was so distant from the reality of it...

    eventhough i hate to be stuck in the traffic jam due to all these 'assemblies", however i believe the news on tv should describe them as they were...

    this is especially so when i heard the tv3 news regarding the 'human rights walk'...it was peaceful and was not in any way trying to incite any controversy but the news described it as if it was a violent rally...

    some might think i'm biased but i'm trying to be fair to all parties...yes it was a bit of a nuisance to the public but where's the harm in that? the other set of public want to be heard or at least show what they feel peacefully...

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…