Langkau ke kandungan utama

Basikal Lumba

Lupakan politik. Ianya takkan habis selagi ada manusia yang tamak haloba dan gilakan kuasa.

Ceritakan hal lain. Seperti basikal contohnya. Lumba basikal.

Le Tour De Langkawi sudah bermula siang tadi. Kenapalah kena namakan Le Tour De Langkawi?99.99% rakyat Malaysia tidak berbahasa Perancis. Panggil sajalah Jelajah Malaysia dan biar orang di negara barat sana cuba menyebutnya. Malu sangat hendak guna Bahasa Malaysia ye?

Walau bagaimanapun (anyway?), bukan cerita utama. Dulu aku memang meminati sukan lumba basikal. Sehingga aku membeli sebuah basikal lumba berharga RM500 (spesifikasi biasa) untuk dijadikan hobi.

Semasa di MRSM Balik Pulau, kami ada kelab kecil lumba basikal. Ada beberapa buah basikal lumba lama milik maktab yang tersimpan di sebuah stor di tepi kelas. Beberapa orang daripada kami, Aku, Amron, Suffian (panjang), Shah dan err.. siapa lagi ye(?) mengeluarkannya dari stor tersebut dan membaiki basikal-basikal ini. Ada empat buah semuanya; dua buah basikal jenama Releigh berwarna putih dan dua buah basikal berwarna kelabu jenama Colnago. Aku lebih selesa menunggang basikal kelabu kerana ianya lebih sleek dan handle agak berat (memudahkan kawalan aku).

Boleh dikata kami telah belanja duit sendiri untuk memperbaiki basikal tersebut. Pada hujung minggu (sabtu biasanya sebab tiada PREP), kami akan berbasikal mengeliling kampung terdekat atau lebih rajin, mengeliling pulau. Kalau mengelilingi pulau, ianya adalah sejauh 76KM dan mengambil masa lebih kurang empat jam untuk menghabiskan pusingan. Kami tidak berlumba, sebaliknya berkayuh santai sambil menikmati permandangan sekeliling pulau. Ini semua Amron Roni punya idea. Setiba di Tanjung Bunga, kami pasti akan berhenti di 7Eleven berhampiran. 

Berkayuh mengelilingi Pulau Pinang ketika itu amat menyeronokkan dan kurang berbahaya berbanding sekarang. Kalau kamu suruh aku lakukan sekarang, pasti aku akan tolak bulat-bulat. Jadi, walaupun terperap di sekolah berasrama penuh sepanjang masa, kami beberapa orang ini sentiasa berpeluang keluar dari maktab di hampir setiap petang dan hujung minggu untuk berbasikal dengan alasan untuk menyiapkan diri bagi kejohanan Triathalon. Padalah cuma seorang dari kami saja yang akan mengambil bahagian dan aku bukan seorang itu.

Aku sempat juga memasuki satu pertandingan lumba basikal semasa di maktab yang sebenarnya lebih bercorak treasure hunting. Entah lupa apa nama perlumbaan tersebut. Aku memperolehi tempat ke 24 dari hampir seratus peserta. Aku pasti ada pelumba yang lebih tua daripada aku ketika itu. Malah pada suatu ketika, kedudukan aku adalah di tempat yang ke empat. Dek kerana terlalu biol dan tidak membawa botol minuman, aku jadi keletihan dan dahaga di pertengahan jalan. Sampai di check point, aku berhenti meminta air dari penjaga check point. Mereka agak keliru dan bertanya sama ada aku ada membawa botol air bersama. Aku cakap botol air terjatuh dari basikal.

Memang seronok berbasikal. Tambah lagi ketika mendaki bukit-bukit sekeliling Pulau Pinang. Ianya amat mencabar. Syukur juga kami mempunyai seorang cikgu yang turut meminati sukan yang sama, cikgu Dzulkiflee Haron. Malah beliau mempunyai sebuah basikal lumba jenama Campaqnolo (jenama Itali) berharga lebih RM3,000 ketika itu. Basikal lumba berwarna emas yang amat ringan dan dijaga dengan baik.

Sekarang, kalau kamu suruh aku mengayuh basikal, rasanya aku cuma boleh pergi sejauh 500 meter sebelum aku tercungap-cungap keletihan. Kemudian aku pula gemuk dan ianya agak menyukarkan aku untuk membongkok ketika berbasikal.

Cuma, kebelakangan ini aku terasa ingin kembali berbasikal. Pertamanya, itu cara paling menyeronokkan bagi aku untuk bersukan. Keduanya, aku tidak cukup bagus untuk berlari. Kalau ada rezeki, aku mahu beli sebuah basikal lumba atau basikal gunung (mountain bike) dan berkayuh di sekeliling Putrajaya. Kerana di sana lebih selamat dengan jalan siarkaki khusus untuk penunggang basikal sudah tersedia dan kurang kesesakan jalanraya. Aku boleh berbasikal setiap petang selepas kerja dan tinggalkan saja basikal tersebut di pejabat.

InsyaAllah.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…