Langkau ke kandungan utama

Protes Aku

Kerabat Di Raja Perak ini terkenal dengan kebijaksanaan mereka.

Namun, entah mana hilang bijaksana tersebut.

Tidak mengapalah. Mungkin sekarang mereka sudah sedar bahawa rakyat tidak semuanya akan sembah. Kalau tidak, takkan ada peribahasa

"Raja Adil Raja Di Sembah, Raja Zalim Raja Disanggah."

Tidak juga aku bersetuju kalau ada mana-mana pihak hendak menyaman Sultan Perak. Itu tindakan bodoh.

Cuma, mungkin rakyat boleh lahirkan rasa kecewa di hadapan Sultan dengan cara lain. Baring di atas jalanraya di hadapan kereta yang membawa kerabat raja contohnya. Itu tindakan berani yang aku fikir akan menyebabkan raja tersentak dan sedar. Biadap dan kurang ajar itu sudah tentu. Tetapi sejak bila perbuatan membantah dan memprotes itu tindakan yang tidak kurang ajar?

Alasan paling kukuh Sultan boleh berikan adalah kerana mahu menjimatkan kos yang rakyat perlu tanggung sekiranya pilihanraya perlu diadakan semula. Aku tidak nampak logiknya. Itu duit rakyat sendiri. Biar mereka tentukan. Kalau mereka mahu habiskan duit untuk mengadakan pilihanraya hari-hari pun, biarkan. Kerana selagi rakyat bergaduh dan tidak bersatu padu, begitulah seterusnya akan terjadi.

Jangan fikir rakyat akan sepenuhnya buta-buta akan sokong institusi raja lagi selepas ini. Seperti banyak yang berlaku di seluruh dunia; apabila rakyat dizalimi oleh raja, tangan rakyat yang banyak itu boleh menarik raja jatuh dari takhtanya. Lihat Nepal, itu contoh paling dekat dan terbaru.

Aku cuma berharap Sultan dapat berdiri lebih tinggi (sesuai dengan tarafnya) dan bertindak lebih bijaksana sesuai dengan tarafnya sebegai pemimpin sejati yang rakyat sanjung sejak dulu. Tidak ada yang lebih baik daripada membahagiakan sejuta rakyat berbanding membahagiakan 4 orang pelompat parti politik dan oportunis politik lain.

Sudahlah. Selepas ini kalau kenderaan Sultan lalu melintas aku yang berdiri di tepi jalan, aku akan berpaling kebelakang dan menunduk bisu. Itu protes aku.

Maaf juga orang-orang PR, ini bukan blog penyokong kamu. Ini blog penyokong demokrasi.

Ulasan

  1. Anonymous9:01 PG

    orang yang suka, rasa keputusan sultan tepat... orang yang tak suka rasa keputusan sultan tak adil...

    Sebenarnya ramai rakyat Perak bersorak gembira terutama yang realitinya bekerja dekat dengan barisan pemimpin Pakatan Rakyat ini @ staff kerajaan... Mereka lebih tahu siapa MB sebenar dan suara & kuasa siapa yang lebih besar...

    Pilihanraya sebenarnya menakutkan kerana jika DAP terus menang dengan bilangan yang besar lagi sukar untuk Negeri Perak. Budget kritikal dan ketamakan kuasa semakin bermula.... memang benar cina berhak mendapat haknya tetapi Melayu tidak dapat apa2 dlm tempoh 10 bulan ni berbanding cina...

    Ini hanya pandangan orang yang tinggal dan kerja di kerajaan Negeri Perak...

    Bukan sebab sokong BN atau anti Pakatan Rakyat... Jika PAS sahaja boleh tahan lagi tapi ini bila cina lebih menguasai, SUSAH... jom kerja dengan EXCO2 CINA ni... baru tahu who is the real MB...

    Pilihanraya sangat adil... tapi lebih adil jika ia bersih... yang mana satu pilihan bijak? untuk keadilan bagi 40%-60% ke? biarlah adil kepada majoriti sebab ia lebih selamat untuk rakyat...

    Sorry... ini cuma pandangan aku...

    BalasPadam
  2. Itulah susahnya. Kerana kita masih menebal semangat bangsa dalam diri (walau ramai antara kita mengatakan tidak) dan tidak boleh menerima penguasaan orang lain terhadap diri kita.

    Pertama, bangsa adalah retorik semata-mata. Kalau kita sentiasa melaungkan kepada agama lain bahawa Nabi Muhammad sendiri dilantik menjadi Rasul kepada seluruh umat manusia tanpa mengira bangsa, hairan juga kenapa kita masih keras menidakkan hak bangsa lain untuk berkuasa. Tidakkah agama sendiri mengajar kita mengenai toleransi?

    Memang benar kes di Perak di mana bukan Menteri Besar Dato' Nizar yang berkuasa, sebaliknya golongan DAP yang mempunyai pengaruh kuat. Harus kita ingat juga, majoriti rakyat yang memilih mereka.

    Bila kita nampak salah dan silap mereka, di kemudian hari nanti, kita perbetulkan pilihan kita. Namun kalau dengan menggunakan cara yang tidak elok, kita juga tidak lebih seperti mereka. Malah lebih buruk lagi keadaannya hingga menjadikan sebilangan rakyat merusuh.

    Lebih adil pilihan dibuat oleh rakyat sendiri. Kerana kalau benar rakyat ini mendukung demokrasi, maka perlulah juga keadilan pemerintahan berdasarkan prinsip demokrasi (yang kita prescribe semenjak merdeka). Namun kalau kita masih rasa ianya akan mengganggu gugat hak orang Melayu, adalah lebih baik kita prasyaratkan saja bahawa hanya orang melayu saja boleh memerintah secara total di Perak kerana mahu menjaga hak orang Melayu.

    Kemudian kita boleh fikirkan kenapa bangsa lain bencikan kita.

    Cukup untuk saya berpolitik. Selepas ini tiada lagi. Terima Kasih.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…