Langkau ke kandungan utama

Melayu Islam Lebih Kurang Perangai Macam Yahudi

Catatan ke-999.

Kadang-kadang aku tidak faham manusia. Terutamanya orang yang mengaku diri mereka Islam. Paling pelik adalah orang Melayu yang mengaku diri mereka Islam dan akan melompat bingkas bangun bila Islam dicalar. Aku tidak faham Islam fahaman apa yang sebenarnya mereka bawa dalam kehidupan seharian mereka.

Isu relokasi kuil Hindu di Shah Alam adalah satu contoh kenapa aku tidak faham dengan perlakuan orang Melayu Islam ini. Mereka bangun menempelak dan marah bila ada usaha untuk menempatkan sebuah kuil Hindu di kawasan mereka. Kenapa? Kerana mereka begitu Islamik hingga apa saja perlakuan dan sifat bukan Islam tidak patut ada di sekeliling mereka?

Rumah keluarga aku di kampung terletak di belakang sebuah kuil Hindu. Laluan masuk ke rumah perlu melintasi tepi kuil tersebut dan pada waktu tertentu ianya agak sesak dengan kenderaan penganut Hindu yang diletakkan di tepi jalan masuk tersebut. Aku faham keadaan itu; mereka menjalankan tanggungjawab mereka. Sama seperti kita parking kereta kita di tengah-tengah jalan sewaktu bersembahyang Jumaat atau Hari Perayaan Aidil Fitri dan Aidil Adha.

Kalau aku balik ke kampung, bila bersua dengan sami kuil tersebut, pasti aku akan memberi senyuman kepada beliau. Dia membalas. Itu penghormatan semasa manusia. Kita hormat antara satu sama lain, mudah. Sekeliling rumah aku pula, ada lebih ramai keluarga Cina daripada keluarga Melayu. Sewaktu adik berkahwin suatu ketika dulu, tuan rumah Cina membenarkan didirikan khemah dan kami gunakan laman rumahnya untuk aktiviti majlis perkahwinan tersebut. Dia membela anjing, sama seperti semua bukan Islam di kawasan rumah keluarga aku. Anjing akan menyalak, atau mengejar kita kalau anjing itu tidak mengenali kita. Kita faham. Itu toleransi antara manusia.

Kamu Melayu Islam yang lain tidak diajar begitu? Tidak diajar menghormati dan bertoleransi semasa manusia? Atau kamu rasa kamu tinggal bawah tempurung selama ini? 

Sering aku dengar dan baca kenyataan meminta orang bukan Islam menghormati dan bertoleransi dengan orang Islam di Malaysia ini. Tapi kalau difikirkan balik, apa yang kita minta itu, adakah kita melakukan perkara yang sama terhadap mereka?

Aku masih ingat cerita Umar al-Khattab enggan bersembahyang di tangga sebuah gereja di Bailtul Maqdis kerana beliau tidak mahu suatu hari kelak orang Islam menuntut tempat tersebut untuk dijadikan masjid atau tempat yang mulia bagi umat Islam kerananya. Itu toleransi dan sikap menghormati orang lain yang dilakukan oleh Umar.

Kalau kita sibuk berikan nama anak kita dengan nama paling Islamik, menghantar mereka ke sekolah agama setiap masa, mendesak mereka pakai tudung dan berbuat baik, dan kita sendiri berusaha menjadi manusia paling Islamik, apa kisah Umar ini tidak cukup untuk mengajar kita menjadi lebih bertoleransi dan menghormati?

Tidak cukup? Kerana kita amat memandang rendah Hindu, Buddha, Kristian dan lain-lain agama yang wujud dalam dunia ini bukan? Apabila kita memandang rendah, kita menghinanya. Apabila ianya dipandang rendah dan dihina, maka penganutnya pula secara automatik adalah hina dan tidak sama taraf dengan kita? Begitu? 

Maka kenapa Nabi Muhammad tidak abaikan saja kaum Yahudi di Madinah dalam merangka Piagam Madinah yang memberi hak sama rata untuk manusia hidup di Madinah? Atau kenapa Umar al-Khatab tidak saja desak penganut Kristian di Baitul Maqdis keluar dari gereja yang beliau singgah agar boleh ditukar menjadi masjid?

Kita Melayu Islam menjadi begitu angkuh dengan diri kita dan cuba menunjukkan kepada orang lain yang kita lebih Islamik, lebih hebat dan lebih mulia dari orang lain.

Mungkin aku tidak layak untuk bersuara kerana aku tidak berada di tempat mereka. Cuma aku ingatkan kamu kembali. Sebelah rumah aku ada kuil Hindu yang setiap petang berbunyi locengnya. Keliling rumah ada rumah Cina yang membela anjing yang sering menyalak serta ada kalanya mengejar aku (kerana aku jarang balik kampung). Keluarga aku boleh bertoleransi dan menghormati orang lain dalam keadaan begitu, Kamu yang tinggal di rumah jauh lebih besar dan jauh lebih selesa dan memiliki pendidikan yang jauh lebih baik serta pekerjaan yang jauh lebih bagus dengan akal fikiran yang jauh lebih bijak sepatutnya tidak ada masalah menghadapi sebuah kuil.

Kamu memalukan orang Islam.

Ulasan

  1. cikguzul6:57 PTG

    Betul. Setuju dengan kamu, Sharidan.

    BalasPadam
  2. Anonymous8:55 PTG

    Cuba baca blog Ridhuan Tee Abdullah, mungkin terselit kisah yg awk boleh faham perasaan melayu..

    BalasPadam
  3. Cikgu Zul - Terima kasih kerana memahami.

    Tanpa Nama - Saya faham apa yang cuba dimaksudkan saudara. Kalau awak tanya Cikgu Zul di atas, sekolah saya belajar dulu adalah sekolah yang betul-betul memperjuangkan bangsa melayu sepenuhnya. Kami menangis sambil menyanyikan Anak Kecil Main Api. Tetapi itu tidak bermakna saya perlu menafikan hak bangsa dan agama lain. Saya dapati, kumpulan pelajar sekolah saya lebih terbuka sifat dan fikirannya walaupun disumbat bertubi-tubi ideologi kemelayuan.

    Tidak mengapa, saya tolak Melayu ke tepi dan letakkan Islam di hadapan.

    BalasPadam
  4. Anonymous2:55 PG

    Saya tak nampak isu ini timbul kerana 'kita' pandang rendah kepada agama2 lain. Kalau kurang toleransi, itu mungkin iya. Cuma peliknya kenapa lokasi itu yang menjadi pilihan kerajaan negeri? Adakah kerana penduduknya majoriti Hindu? Atau adakah sebahagian daripada penduduknya beragama Hindu? Kenapa dan apa sebabnya? Tak salah nak buat kuil. Tapi sebaik2nya kerajaan negeri buat survey dahulu. Kenal pasti kawasan mana yang paling ramai orang India beragama Hindu. Lepas tu binalah kuil kat situ. Bukankah macam tu lagi berbaloi? Orang lain pun takde sebab untuk pertikaikan. Orang Melayu pun jangan mudah melatah. Tak elok untuk kesihatan :)

    BalasPadam
  5. Kalau hendak difikirkan lokasi, di mana-mana dalam dunia ini pun boleh. Begitu juga soal komposisi penduduk.

    Cuma yang hendak dijelaskan di sini adalah tindakan kita yang jelas tidak berdasarkan fahaman yang kita anuti.

    p/s: Kalau pijak kepala lembu itu tidak menunjukkan perbuatan menghina agama lain, aku tidak tahu apa maksudnya lagi.

    BalasPadam
  6. Saya setuju pendapat abg idan tu. Tapi kaum-kaum lain ada fikir camtu ker? Saya rasa 99.99% kaum india sokong hindraf. Tau jer la kan apa tuntutan hindraf ni. Asyik kita jer nak tolak ansur. Org melayu ni kalau dh mengamuk punah ranah jdnya.

    BalasPadam
  7. Anonymous9:31 PG

    percaya atau tidak ini semua permainan politik..saper yang mulakan pembinaan kuil tu dulu kalau bukan MB lama.yang kena sekang disalahkan PR.permainan politik kotor dari parti yang sememangnya telah lama kotor yang kita tidak sedari..ALLAHU AKBAR!!

    BalasPadam
  8. Anonymous4:56 PTG

    kepada Tanpa Nama 9:31 AM.
    PR selesaikanlah masalah ini segera.Apa guna menang PRU kalo takpandai buat keje dan selesaikan masalah negeri dan kemudian pandai pulak salahkan parti itu untuk menutup ketidakpandaian menyelesaikan sesuatu isu...huh

    BalasPadam
  9. Tengok bagaimana kita berfikir:

    1. Salahkan orang lain selain daripada kita.
    2. Tunding jari kepada orang lain.
    3. Ungkit perkara lama yang sudah lepas sebagai punca kegagalan kita sekarang.
    4. Tunggu orang lain berubah barulah kita turut berubah atau beritahu orang bahawa kita sudah berubah kemudian mempersoalkan kenapa orang lain tidak berubah.
    5. Semuanya akibat politik.

    Ya, agaknya bila kita hendak berhenti tengok benda jauh di hadapan dan tengok diri kita sendiri?

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…