Langkau ke kandungan utama

Pantai Kelanang

Sabtu lepas, setelah selesai berkunjung ke open house, aku merayau-rayau dengan kereta ke sekitar Banting, Selangor. Hajat di hati ingin ke Jugra dan naik ke atas bukit untuk merakamkan pemandangan. Sampai, tetapi aku mengambil keputusan untuk kembali semula kemudian hari.

Ini kerana sebelum itu aku puas berfotografi di Pantai Kelanang. Aku tidak merancang untuk ke pantai ini. Cuma aku teringat dahulu aku pernah melihat papan tanda menuju ke pantai di sebuah persimpangan jalan. Lalu Sabtu lepas aku pergi melihat apa yang menarik di pantai Kelanang.


Pertama, bau. Bau yang agak kurang menyenangkan. Sebab itu mungkin, ada sebuah papan tanda di tepi pantai yang melarang orang ramai mandi di pantai ini. Kedua, kapal. Kamu boleh lihat banyak kapal berhampiran pantai ini. Kapal dagang besar seperti berhenti tidak jauh dari pantai. Sebab itu juga mungkin pantai ini kurang enak baunya.


Aku tidak fikir ada pantai yang sesuai untuk mandi-manda di Selangor. Pantainya agak berlumpur dan cetek, serta kotor. Cecah saja kaki di gigi air, kamu sudah terasa gatal.


Kemudian aku terlihat ini. Akar dan batang pokok yang mati di tepi pantai. Sama ada sengaja atau akibat kesan ekologi yang buruk, permandangannya agak sureal. Kamu akan terfikir, betapa teruknya manusia.

Tetapi aku terpandang pula kanak-kanak yang sedang berjalan menuju gigi air yang nun jauh di tengah sana, lebih kurang 150 meter daripada pantai. Well, they don't care. They don't even bother to think about it. Kita yang menyakitkan kepala memikirkan semua masalah dunia.



Aku yang sejak awal cuma merakam gambar di tepi pantai teruja melihat ramai orang yang berada di gigi air jauh di tengah sana. Aku teruja melihat kapal dagang besar berhampiran.


Lalu aku menyenteng kaki seluar jean (silap juga pakai jeans untuk merayau begini) dan terus berjalan ke gigi air. Aku pakai Crocs, jadi tidak ada masalah sangat, fikir aku. Tapi pasir pantai masih lembut menyebabkan perjalanan agak lambat.


Permandangan pantai dari dari laut. Kesan kemusnahan pokok dapat dilihat dengan lebih jelas.


Aku tidak tahu apa yang mereka cari. Aku tidak pergi mendekati mereka. Aku ada subjek lain yang mahu dirakam. Lihat kemudian.


Dasar laut tepi pantai Kelanang yang cetek.


Permandangan di gigi air, 150 meter daripada pantai sebenar. Aku fikir, kalau tsunami tiba-tiba berlaku, jangan harap aku boleh berlari ke pantai dengan selamat.

Dan, gambar seterusnya, subjek yang aku rakam semasa di gigi air. Kebetulan dia berada di situ. Jadi aku merakam dari jauh aksinya. Aku tidak tahu sama ada beliau orang Malaysia atau Indonesia kerana pelatnya seperti Indonesia.




Mungkin beliau juga sengaja membiarkan aku merakam aksinya. Heh. Aku sedari air semakin mengalir memenuhi kawasan kering sebelum ini. Air sedang pasang. Aku meninggalkan gigi air dan kembali ke pantai.



Lama aku berada di pantai Kelanang. Ianya bukanlah sebuah pantai yang cantik, apatah lagi selesa. Tetapi menarik. Ada sudut yang menarik untuk dirakam dengan lensa kamera. Aku sedari aku perlukan sebuah polariser untuk lensa kamera aku bagi merakamkan air dengan lebih jelas.

Semasa perjalanan balik, aku berhenti untuk merakamkan kuil Hindu tidak jauh dari pantai dan di tengah-tengah kawasan kampung orang Melayu.



Aku terfikir. Kalau orang kampung yang kononnya kolot dan terkebelakang boleh menerima dengan ikhlas kehadiran kuil Hindu ini, kenapa orang di kota besar seperti dirasuk syaitan tidak boleh menerimanya?

Agaknya mungkin kerana mereka terpenjara di ruang sempit dalam rumah mereka sepanjang masa dan disumbat dengan dakyah sempit juga. Kamu perlu pergi ke tepi pantai sekali sekala supaya otak kamu boleh berfungsi dengan lebih baik, okay.

Ulasan

  1. cantik gilerr gambar2 ni tok bidan..

    BalasPadam
  2. Ya, lain kali pegi jalan-jalan. Bukan duduk di rumah main games je.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…