Langkau ke kandungan utama

Jangan Berputus Asa, Idan

Dan siang tadi hingga lewat malam, aku membantu si dia berpindah. Lebih hampir dengan aku. Aku dalam keadaan kurang sihat, gagahkan juga untuk memberi pertolongan.

"Tiada orang lain lagi yang nak tolong."

Itu antara kata-katanya di SMS. Aku pasti datang. Kamu tahu, episod membeli jiwa ini amat mahal harganya, tambah-tambah dalam keadaan badan meruntun sakit. Aku diamkan saja sambil memunggah barang demi barang ke dalam lori dan keluar semula di rumah barunya.

Selesai, kami (aku, dia dan orang lain yang membantu termasuk pemandu lori yang amat peramah) pergi ke restoran untuk memulihkan tenaga yang hilang. Bila menu di sua, aku menolak. Aku sekadar mahu minum. Tekak terasa amat loya dan badan terasa amat berbisa. Mungkin kerana segala tenaga yang habis keluar.

"Abang tak mahu makan?" Dia bertanya.
"Tak. Sedang demam sebenarnya." Jawabku ringkas.

Kamu kalau sering melihat wajah-wajah manusia, pasti sedar bila raut wajah tiba-tiba berubah. Aku lihat begitu di wajahnya.

"Jangan risau. Nanti balik boleh rehat." Aku berikan keyakinan kepadanya.
"Abang jangan lupa makan ubat." Pintanya.

"Makanlah sup atau apa-apa yang panas, agar boleh reda sakit di badan"
"Tidak mengapa. Tekak amat loya. Minum sudah cukup."

Aku tahu dia risaukan keadaan aku. Dari ekor mata, dia meninjau-ninjau keadaan aku dari semasa ke semasa. Kerana aku tidak mahu membuat dia risau, aku ketawa dan aku ceria bersama rakan yang lain, bersama dia juga. Aku lupakan kesakitan untuk melihat sekurang-kurangnya dia gembira. Malam tadi malam dia gembira. Malam dia mula menduduki rumah barunya. Aku tidak mahu merosakkan suasana malamnya.

Balik dari sana, aku terasa amat letih dan berat. Perut memulas dan kepala berpusing.

Tetapi aku berasa amat gembira. Kamu tahu, harapan yang aku sangka pudar seminggu lalu, sebenarnya masih ada dan terbuka luas. Aku teringat teguran abang angkatnya ketika di dalam kereta tadi setelah dia mendengar apa yang berlaku. Abangnya mahu aku jangan berputus asa. Mahu aku tetap berusaha dan tunjukkan hati budi aku sebenarnya terhadap si dia.

"Sekeras-keras kerak nasi, lama-lama akan lembut juga kalau kita curahkan air, Dan."

Benar kata dia. Jangan berputus asa.

"Engkau kena selalu ambil berat terhadap dia. Telefon, tanya khabar. Jumpa, ajak berbual. Kirim SMS, beritahu perkara yang baik-baik untuk dia. Jangan berputus asa Dan. Dia seorang yang amat baik dan bertuah kalau dapat memilikinya."

Ya, Idan. Dua orang sudah beritahu perkara yang sama. Jangan jadi bebal untuk tidak menyedarinya lagi. JANGAN BERPUTUS ASA!

Ulasan

  1. usaha tangga kejayaan.
    kelopak jantung.
    kelopak jantung.
    kelopak jantung.

    BalasPadam
  2. Kelopak jantung?

    Takpelah. Lagipun dah selesai cerita ini.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…