Langkau ke kandungan utama

Kaca Jadi Permata

Jumaat tempohari, aku luangkan dari senja hingga lewat malam berbicara dengan seorang sahabat. Bicara kisah hidup; ujian dan cabarannya. Bahagia dan dukanya. Setiap kali dia mahu mengalirkan air mata apabila mengenangkan nasibnya, aku cuba tukar rentak perbualan. Aku tidak mahu dia bersedih, dikelilingi orang lain.

Aku bukakan kotak hidupnya supaya dia boleh melihat dengan lebih luas apa yang sedang berlaku di luar sana. Kadang-kadang, kita sekadar memberi ruang untuk dia keluar. Ruang sempit, cukup untuk sebias cahaya menembusinya. Namun apabila mereka sendiri yang mahu keluar dari kepompong hidup mereka, aku berasa amat gembira. Gembira kerana, disaat mereka berubah itu, aku berada di situ untuk menjadi saksi.

Begini, dia seorang ibu tunggal dengan dua orang anak berusia belasan tahun. Masih muda, di pertengahan 30an. Suatu ketika dahulu, dia pernah menyuarakan hasratnya untuk kembali mencari pasangan dan berkahwin. Mempunyai anak kecil. Hidup bahagia dengan suami tercinta. Aku ketika itu cuma mendoakan agar impian dia tercapai.

Lama kemudian, dia sebenarnya masih belum dapat melupakan kisah pahit bersama bekas suami yang sudah lebih 10 tahun terpisah dan kisah duka bersama bekas kekasih yang disangka dapat dijadikan pengganti. Maka, apa jua peluang yang datang di hadapannya, dia tolak dan buang ke tepi. Sukar untuk sesiapa pun menembusi tembok yang dibinanya. Bukan dibina hanya untuk diri sendiri, tetapi untuk dua orang anaknya juga.

Cuma dengan aku, dia dapat luahkan masalah dan harapkan secebis dorongan. Sepanjang waktu, sering aku berkata, dia perlu tukar pemikirannya yang sedia ada. Dia perlu lebih banyak bersabar. Dia perlu lebih terbuka dan dia juga perlu lebih selesa dengan kehidupan. Jangan marahkan Tuhan atas ketidakadilan dunia. Oh, dia sering lakukan itu dahulu.

Aku juga sering mendengar darinya kisah usaha beberapa orang lelaki yang cuba memenangi hatinya. Namun, paling sering dia risaukan, penerimaan keluarga pihak lelaki. Apakah ibu bapa akan menerima apabila anak lelaki mereka mengkahwini seorang ibu tunggal? Realiti hidup sebenarnya amat memeritkan. Biar betapa Islam orang kita, apabila tiba di tempat itu, seorang ibu tunggal yang mahu berkahwin dengan seorang lelaki, maka dunia menjadi gelap dan jahil. Kalau mereka itu faham seluas lautan pun mengenai Islam, penerimaan mereka terhadap ibu tunggal pasti begitu sukar.

Melihat riak sedihnya, aku berkata, kalau ada manusia yang mahu menyayangi dia sepenuh hati, sanggup berkorban diri sendiri untuk dirinya dan ikhlas menerimanya, maka tidak perlu lagi dia memberi seribu alasan untuk tidak menerimanya. Aku harapkan akan ada manusia yang seikhlas itu untuk mengasihi dia.

Dia terdiam sejenak. Air mata di kelopak mata di sapu dengan jari. Dan kemudian dia berkata,

"Sebenarnya ada..."

Tetapi dek kerana rupa paras lelaki itu tidak mencapai citarasanya (kamu perlu tahu, di usia dia ini, dia seorang yang amat menawan), dia tidak bersedia untuk menerimanya. Tetapi kerana aku sudah membuka matanya dan kotak hidupnya, dia sudah boleh melihat dari sudut yang lain.

"Walaupun dia tiada paras rupa, namun kebaikannya itu sudah cukup banyak untuk memadam kekurangan." Katanya lagi.

Aku tersenyum. Mungkin dia sudah nampak realiti sebenar hidup ini.

"Anak-anak saya pun amat sukakan lelaki itu. Malah ada kalanya, mereka mendesak saya menerimanya"

Nah, hidup dia sebenarnya sudah menemui apa yang dicari selama ini. Tidak perlu biarkan peluang itu berlalu pergi.

Aku sendiri sedar, dia sebenarnya sukakan lelaki itu. Paras rupa hanyalah alasan, mainan kata-kata untuk menutup realiti sebenar. Apa yang paling ditakuti dia adalah, untuk melalui hari-hari dalam hidupnya seperti dahulu; punyai seorang suami. Dia takutkan kegagalan kembali berulang. Aku jelaskan, dia seorang jurujual yang amat dedikasi. Dia tidak pernah berputus asa dengan kerjanya. Maka, lakukan perkara yang sama dalam hati dan perasaannya. Jangan berputus asa dan berani menempuh cabaran. Kalau dia tidak lakukan sekarang, bila lagi? Dia sendiri berkata, dia takut peluang itu terlepas.

Kami terus berbual dan dia menceritakan segala yang lelaki itu buat untuk dirinya. Segala kebaikan dan pengorbanan, hanya untuk memenangi hati si wanita pujaan hatinya. Dia sanggup menghadapi penolakan demi penolakan. Jadi apa lagi yang perlu dibuktikannya? Tiada.

Lelaki itu cuma menunggu masa si dia berkata, ya.

Lama aku di kerusi dan berbual dengannya. Lebih lima jam. Setelah daripada itu, barulah dia tersenyum. Aku pasti dia sudah temui jawapan dalam hidupnya. Aku tumpang gembira.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…