Langkau ke kandungan utama

Lamanya Tidak Menulis Hal Politik

Tengok, ada lagi ahli politik yang lompat/keluar parti setelah mereka dipilih rakyat. Agaknya masa mengundi dulu, rakyat ini undi apa; calon atau parti? Kalau calon, tidak mengapa. Tetapi kalau parti, rasanya memang tidak adil langsung bagi rakyat.

Tetapi dalam apa jua keadaan, parti politik dan ahli politik sendiri tidak pernah peduli suara rakyat. Suara rakyat ini akan diambil berat, disogok dan dipujuk ketika pilihanraya sahaja. Selepas itu, setelah mereka terpilih, mereka akan abaikan demi kepentingan peribadi. Ya, hampir semua ahli politik begitu. Kamu jangan buta untuk tidak nampak hakikatnya. Namakan aku seorang ahli politik yang hidup miskin tanpa harta tetapi setiap hari berkhidmat untuk rakyat? Ada? Ada sesiapa ahli politik yang berani jadi Saidina Umar al-Khattab? Kalau ada pun yang kononnya 'baik', habis semua media dipanggil untuk membuktikan 'baik' mereka itu kepada rakyat.

Aku tidak pernah hormat kepada ahli politik. Mereka semua adalah "Machiavelli" yang mempergunakan rakyat untuk memperolehi kuasa untuk mereka disembah dan dihormati dan merosakkan negara ini dengan mengaut segala apa yang ada di dalamnya untuk kepentingan peribadi. Itu niat utama. Kedua, barulah untuk rakyat. Kalau rakyat diletakkan di nombor dua. Kalau tidak, mungkin jauh lebih rendah.

Seperti aku beritahu sebelum ini, rakyat memilih wakil rakyat sebagai WAKIL. Sekadar itu. Mereka, wakil rakyat bukan dilantik untuk menjadi dewa, ketua atau demang di sesuatu kawasan. Mereka hanya wakil suara kita di dalam sidang yang lebih besar.

Kamu perasan atau tidak, apabila pembesar bersuara, sering mereka berkata mereka lakukan sesuatu untuk kebaikan kita. Laksanakan itu ini untuk kebaikan kita. Kalau mereka adalah WAKIL RAKYAT, apa pula hak mereka nak tentukan apa yang perlu dibuat untuk kebaikan kita? Sepatutnya mereka minta izin, tanya pendapat dan minta sokongan sebelum mereka laksana sesuatu perkara (terutama perkara besar), kemudian barulah mereka laksanakan.

Namun apa yang berlaku, 10,000 orang rakyat di sesuatu kawasan (tidak termasuk mungkin 5,000 orang lain yang tidak menyokong semasa pilihanraya) menyerahkan 15,000 kuasa kepada seorang manusia! Kemudian manusia itu bertindak untuk tentukan nasib 15,000 orang yang diwakilinya? Apa itu demokrasi yang sebenar?

Mungkin kamu berkata, itu cara politik berfungsi. Sekarang beritahu aku; kalau ahli politik itu menang pilihanraya dengan 1,000 orang memilihnya manakala 10 orang menentang, kemudian suatu hari ahli politik ini bertindak berpaling tadah dengan mewakili 10 orang yang menentang. Apa kamu rasa? Apa 1,000 orang lain itu rasa? Mungkin kalau di zaman Greek dan Roman dulu, ahli politik ini akan diburu dan dipenggal kepala. Sekarang, ahli politik begini dipuja dan digelar pejuang.

Aku tidak setuju mana-mana wakil rakyat bertindak melompat parti setelah dipilih oleh rakyat. Mereka sepatutnya dianggap pengkhianat rakyat dan wajib dikenakan tindakan undang-undang yang amat keras. Aku setuju dengan saranan diwujudkan akta anti-lompat parti setelah dipilih sebagai wakil rakyat. Aku juga mahu cadangkan, sekiranya ada berlaku wakil rakyat yang melompat parti, kerusi mangkuk hayun ini secara automatik menjadi kosong dan perlu diadakan pilihanraya semula. Malah dia juga diharamkan sama sekali untuk berpolitik seumur hidup. Biar kena dengan sikap pengkhianat yang dimiliki. Manusia sebegini tidak wajar diberikan peluang untuk mewakili sesiapa pun.

Politik di Malaysia ini adalah politik pra-matang dan politik buli membuli. Tidak ada sistem dua parti dalam erti kata sebenar (seperti yang kita lihat di Amerika Syarikat dan Great Britain). Pembangkang (parti lawan) juga tidak nampak apa motif wujud selain untuk mencari salah parti yang membentuk kerajaan semata-mata. Aku masih ingat suatu masa dulu parti pembangkang mempersoalkan Lebuhraya Utara-Selatan dan Jambatan Pulau Pinang. Sekarang, apa cerita? Maksud aku, kalau hendak membangkang, bangkang perkara yang positif. Jangan politikkan segala itu yang ada.

Parti politik yang membentuk kerajaan sekarang pun banyak kelemahannya. Suatu paling besar dan mereka perlu akui, mereka adalah pembuli. Mereka juga bersifat terlalu tamakkan kuasa (parti tidak bersalah, orang yang di dalamnya yang bersalah). Media dijadikan saluran propaganda, bukan saluran pernyatuan rakyat. Jabatan kerajaan dijadikan alat untuk kepentingan ahli politik. Berhentilah berpolitik secara begini. Berhenti sekarang. Rakyat sekarang (yang mereka fikir patut berterima kasih) sudah semakin bijak. Berita lompat parti yang seronok disogok kepada rakyat sekarang bukan disambut dengan apa yang diharapkan. Sebaliknya rakyat jadi muak dan jijik dengannya. Malah rakyat jadi marah dan bertindak berdendam dengan si pelompat parti.

Kalau kita masih berpusing-pusing dengan strategi politik yang sama sepanjang 50 tahun negara ini merdeka, lambat laun akan bangkit golongan rakyat seperti aku yang meluat, bosan dan marah dengan keadaan sang pemain politik sekarang (tidak kira di sebelah mana kamu berpihak). Bila cukup ramai nanti, golongan rakyat ini akan bangun dan menentang kedua-dua sistem politik usang yang sudah semakin berkarat, reput dan menunggu masa untuk rebah. Kalau parti politik sedia ada tidak berubah menjadi matang, aku fikir 10 tahun daripada sekarang, mereka akan hadapi cabang politik era baru yang lebih menggerunkan.

Buka mata, bangun dan berubah untuk kepentingan rakyat. Rakyat sudah jelak dengan permainan politik kedua-dua belah pihak. Kamu sogoklah apa pun, rakyat akan tolak. Nasib baik rakyat kita bukan ekstrem seperti di sesetengah negara. Kalau tidak, sudah lama parti politik zaman penjajah ini (termasuk PKR) tumbang menjadi debu. Kami mahu politik matang dan berkhidmat semata-mata untuk rakyat!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…