19.11.14

21 Tahun Lalu; Sebuah Lagu & Walkman

Tiba-tiba aku teringat sebuah lagu lama,


Waktu itu tahun 1993, ketika aku bekerja sementara di sebuah syarikat jual broker saham di Kuala Lumpur selepas tamat Sijil Pelajaran Malaysia. Kerja sementara yang sangat mewah. Walaupun gaji hanya sekitar RM500 saja ketika itu tetapi ianya sudah cukup banyak, ditambah lagi dengan klaim kerja lebih masa yang boleh dikatakan hampir setiap hari aku perlu lakukan.

Dapat duit gaji, antara perkara pertama yang aku buat adalah membeli sebuah 'walkman'. Aku membeli sebuah 'walkman' jenama Aiwa berharga hampir RM400. Kalau ikut nilai sekarang, mungkin lebih RM1200. Hanya untuk sebuah 'walkman'.


Aku lupa model mana satu dan ingat-ingat lupa bagaimana bentuknya tetapi aku ingat ianya nipis dan ada pek bateri luaran yang ketika itu merupakan sesuatu yang canggih.

Salah satu kaset yang aku beli ketika itu adalah album Jon Secada, penyanyi Amerika Latin yang berasal dari Cuba. Ia merupakan album Bahasa Inggeris pertama beliau. Dari mana dan kenapa aku minat lagunya, aku sendiri lupa. Mungkin aku dengar di corong radio atau dari kawa-kawan sepejabat ketika itu.

Antara barang pertama lain aku beli dengan duit gaji adalah sepasang pakaian sukan 'tracksuit' berwarna putih dengan rona corak yang berbunga-bunga. Kamu perlu ingat, ketika itu tahun 1993. Putih dan corak sebegitu bukanlah sesuatu yang asing untuk dipakai seorang lelaki. Kalau tidak salah aku, ianya Sergio Tacchini dan aku beli di Plaza Bukit Bintang yang sekarang sudah ditutup untuk pembinaan MRT.

Anehnya ketika itu aku tidak ada niat untuk beli motosikal walaupun mampu. Mungkin kerana aku tidak ada lesen memandu. Atau aku tidak nampak keperluan untuk ada sebuah motosikal memandangkan aku lebih selesa menggunakan perkhidmatan Bas Mini bernombor 42 dari Seri Gombak ke Jalan Sultan Ismail setiap hari. Keluar rumah awal pagi, menunggu bas di puncak bukit di Seri Gombak SG10, Kerana aku di perhentian terawal, sentiasa mudah untuk dapat tempat duduk walaupun ada kalanya aku lebih selesa berdiri.

Waktu malam ketika pulang kerja, aku akan lalui ruang legar hotel Shang-ri La sambil menghirup aroma segar kedai roti di situ dan melihat jambangan bunga yang tersusun indah, bakal dibeli oleh sang pencinta atau kekasih gelap. Kemudian aku akan menunggu kembali Bas Mini 42 di hentian bas berhadapan dengan hotel Concorde dan Hard Rock Cafe. Malam, sudah tidak ramai orang ketika itu. Banyak karenah manusia yang aku nampak dan hadapi.

Aku sempat bekerja di syarikat broker saham itu lebih enam bulan. Selepas itu aku menyambung pelajaran di tingkatan enam. Tidak lama kemudian aku dapat panggilan ke Institut Teknologi Mara Shah Alam.

Lebih 20 tahun lalu cerita ini semua. Ianya masih dalam ingatan ini. Walapun semua barang yang aku ceritakan itu sudah tiada lagi dalam simpanan, ianya masih jadi sebuah kenangan. Kadang-kadang bila aku bersiar-siar dengan Zura dan Qaseh di kawasan sekitar tempat kerja itu, aku tunjukkan kepada mereka di mana aku pernah berjalan kaki dan menunggu bas suatu ketika dulu.

Aku sudah terlalu lama di ibu kota ini. Aku fikir tiba masa nanti, aku mahu kembali ke kampung atau keluar dari Lembah Klang. Aku tidak mahu menghabiskan sisa usia di sini. Walaupun segalanya ada di sini tetapi biarlah ianya sekadar persinggahan untuk mencari rezeki bagi aku. Aku mahu bina keluarga dan melihat anak membesar di sebuah kampung atau bandar yang jauh dari ibu kota. Kerana bila anak besar dan bekerja di ibu kota nanti, mereka ada alasan untuk pulang ke kampung berhari raya dan kami teruja menunggu mereka kembali.

14.11.14

Sijil, Cahaya Senja dan Menanti Petang

Satu lagi hari.
Satu lagi majlis.
Satu lagi sijil yang diberikan.

Mungkin harga hasil kerja ini cuma sekadar sekeping sijil. Untuk apa sijil ini, aku tidak tahu. Kalau timbunan sijil yang diterima sejak 10 tahun ini dapat membeli sesuatu, mahu saja aku jualkan semuanya. Sudah tidak ada ruang dalam fail sampul sijil untuk disimpan sekeping lagi.


Kerja yang aku buat sebenarnya memang menyeronokkan. Ada kala ianya sangat mencabar dengan karenah pengurusan yang mahukan sesuatu yang tidak masuk akal. Ada waktu ianya membosankan kerana dirasakan terlampu mudah dan tidak memberi cabaran yang sebenar.

Tapi dalam masa lain, aku sentiasa harapkan apa yang aku buat ini dapat memberi pulangan yang setimpal. Namun begitu apa yang sering aku terima adalah sekeping sijil.

Itu saja.

Seorang staf yang aku latih untuk membuat kerja-kerja reka bentuk majalah kelmarin mengeluh. Katanya kerja menghasilkan majalah bukanlah kerja yang mudah dan sangat meletihkan akal fikiran. Hakikatnya begitu. Nampak begitu mudah dengan segala software dan tools yang ada di depan mata. Tetapi untuk menzahirkan idea dari benak otak ini, memerlukan kita memerah keringat otak seboleh mungkin.

Aku sering mengadu bahawa kerja aku ini tidak mengenal masa. Ada kala lewat malam baru otak ini berjalan dengan lancar dan memuntahkan idea demi idea. Apa yang aku dapat dari kerja lewat malam untuk menyiapkan kerja pejabat? Aku tak boleh buat klaim untuk itu kerana kerja itu disiapkan di rumah.

Sekeping sijil saja.

Petang semalam aku yang masih belum pulang dari kerja, menyelak tirai jendela pejabat. Melihat cahaya senja berlabuh. Ahh... Alangkah indahnya.


Hati ini begitu damai melihat keindahan alam. Dulu ketika aku berbasikal waktu petang di Putrajaya, aku sering menunggu saat senja berlabuh. Aku mahu rakam dengan kamera. Tapi ada waktunya aku hanya duduk diam dan menikmatinya. Melihat suria berlabuh di ufuk sana. Meninggalkan hari ini dan mengejar hari esok.

Cahaya senja adalah penawar duka sepanjang hari bekerja ketika itu. Namun kini penawar ini adalah Zura dan Qaseh. Setiap penhujung hari kerja, aku tidak sabar untuk pulang kerumah. Untuk membuka pintu dan melihat Qaseh berlari mendapatkan aku.

Petang ini aku harus ke Seremban untuk mengambil mereka balik ke rumah. Sudah lebih seminggu aku tidur sendirian di rumah.

12.11.14

Dugaan Seminggu

Seminggu aku berulang alik ke hospital kerana Zura diserang demam denggi. Hospital hanya sepelaung dari rumah. Itu memudahkan sedikit perjalanan namun dalam keadaan begitu, aku masih terasa keletihan ke sana sini mencari penawar alternatif untuk Zura. Aku cari air pucuk daun betik kerana terdapat kajian yang membuktikan air pucuk daun betik mampu meredakan panas akibat demam denggi dan meningkatkan platlet darah. Sekarang air pucuk daun betik ada dijual secara komersial. Lihat sini,



Harga agak berpatutan, RM12 (aku dapat harga RM10) sebotol dan kena habiskan sekurang-kurangnya sebotol sehari. Pengedar sarankan aku beli empat botol sekaligus. Namun begitu aku beritahu aku ingin mencuba dua botol terlebih dahulu. Tidak lama selepas beli, sepupu Zura mengirim mesej mengatakan suaminya sudah sediakan jus daun betik yang dipetik dari laman rumah. Pati daun betik yang dicampur madu. Cukup untuk beberapa hari. 


Aku cuba juga cari sup ketam untuk Zura. Zura memang suka makan ketam jadi aku fikir ianya alternatif yang lebih baik. Selepas beberapa hari barulah dapat sup ketam, itupun ketam segar yang dibawa oleh mertua dari Kuala Kedah. Memang ketam yang masih hidup hingga Qaseh ketakutan melihat kaki ketam yang masih bergerak.

Setelah hampir seminggu di hospital, barulah platlet darah Zura kembali meningkat naik dan akhirnya diberi keizinan oleh doktor untuk keluar pada Isnin tempohari. Kos perubatan keseluruhan di hospital swasta berdekatan rumah adalah lebih kurang RM4300. Namun begitu Zura menggunakan kad perubatannya jadi kami hanya perlu bayar RM400 lebih (10% co-insured). Aku diberitahu ejen insurans bahawa kad perubatan yang Zura guna adalah pakej lama. Pakej baru tidak mempunyai co-insured, maka boleh dapat 100% kos perubatan. Bila Zura balik bekerja nanti, aku akan pastikan Zura mengadu hal tersebut kepada Bos beliau dan minta pakej perubatan yang baru. :D


Apa yang lebih memenatkan adalah untuk menguruskan si kecil, Qaseh Nurzahra. Seminggu aku bercuti untuk menjaganya. Aku fikir tidak wajar dalam keadaan ibunya yang kurang sihat, Qaseh dibiarkan begitu saja di rumah pengasuh. Tambahan pula apabila aku hantar Qaseh ke pengasuhnya, pengasuh mengadu bahawa anaknya sendiri sedang mengalami demam yang panas dan berbintik-bintik merah di badan, simptom yang hampir sama dengan demam denggi. Akibat daripada itu, aku lebih rela menjaga Qaseh sendiri. 

Syukur juga Qaseh bukan seorang yang suka memerap dengan ibunya. Qaseh lebih rapat dengan aku. Tidur malam pun tidak memerap mencari ibunya. Malah di hospital melawat Zura pun, Qaseh lebih suka bermain-main daripada memerap dengan ibunya. Namun begitu, disebabkan Qaseh begitu aktif, aku menjadi keletihan melayan karenahnya setiap masa. Tiada istilah rehat sekejap baginya. Jadi itu mungkin punca Qaseh kelihatan kurus dan kecil. Tenaganya digunakan sehabis mungkin setiap masa. 


Kemudian, Sabtu tempohari, mertua membawa Qaseh bersama kerumah adik sepupu di Seremban. Sana ada dua orang sepupu Qaseh yang boleh menemani Qaseh bermain bersama-sama. Tinggallah aku keseorangan di rumah.

Pengalaman seminggu ini mengajar aku beberapa perkara. Aku tidak mungkin lagi boleh hidup sendirian tanpa teman, tanpa anak di sini seperti yang pernah aku lalui suatu waktu dahulu. Hidup ini terasa begitu sunyi tanpa mereka. Rumah terasa kosong tanpa suara dan kelibat mereka. Hati terasa suram mengenangkan mereka yang jauh di sisi.


Biar apa pun keadaan, isteri dan anak adalah anugerah Tuhan yang tidak ternilai harganya. Aku perlu jaga dan pertahankan mereka sedaya upaya aku. Berikan yang terbaik untuk mereka semampunya diri ini.

Syukur semuanya sudah selesai.

31.10.14

Menanti Hujung Minggu

Sekelip mata penghujung minggu tiba.

Waktu terasa berlalu begitu pantas. Esok november menjelang tiba. Setahun lagi waktu bakal dilalui dan ditinggal pergi. Aku seperti tidak sempat mengejar apa-apa buat masa ini. Tahun hadapan aku menjejak usia 40 tahun.

Empat puluh tahun.

Sungguh lama walaupun terasa begitu sekejap tibanya. Mana perginya dekad-dekad yang aku tempuhi sebelum ini? Qaseh hanya baru berusia dua setengah tahun.

Empat puluh tahun.

Lama.

Sungguh lama.

Aku doakan agar 20 tahun dari sekarang aku masih ada untuk melihat Qaseh membesar gembira dan bahagia. Aku pasti akan merindui saat-saat jari tangan ini ditariknya, mendesak aku mengikut kemana saja dia pergi untuk bermain; di rumah dan di mana saja.

Dia sudah menjadi begitu bijak sekarang. Kelmarin dia buat tipu daya terhadap aku. Aku pasang suis mesin pembersih udara. Dia tutup. Aku pasang kembali dan aku cuba halang dari dia menutupnya. Dia berlari ke kanan dan ke kiri cuba mencari ruang untuk jarinya menekan suis penutup. Tidak berjaya kerana aku benar-benar menghalang. Kemudian dia memegang jari telunjuk aku, menarik dan mengajak aku ke peti sejuk. Dia meminta sebotol air Vitagen. Air kegemarannya. Tiba di peti sejuk, sebaik saja dia menyuruh aku membuka peti tersebut, dia meluru berlari menuju ke arah mesin pembersih udara dan menutup suisnya. Dia tertawa riang. Aku terpinga-pinga.

Ya, dia pandai melakukan tipu daya.


Tidak sangka sudah begitu besar dan sudah begitu bijak si kecil ini.

Dalam usia sebegini, Qaseh masih menyusu badan. Entah bila dia mahu berhenti. Aku kasihankan Zura namun dalam masa sama, Zura sendiri kasihankan Qaseh. Katanya, bila Qaseh berhenti menyusu kelak, dia akan rindui saat yang ada sekarang; kemesraan ibu dan anaknya.

Hujung minggu yang tiba ini, Qaseh adalah penyerinya. Rumah kecil kami akan dipenuhi tawa riang, sosok tubuh kecil yang kesana kemari mencari apa saja yang boleh mengusik akal fikirannya.  Masa ini adalah emas untuk kami. Ianya tidak akan kekal lama. Ianya bakal jadi kenangan suatu waktu nanti. Sehingga tiba waktu itu, biarkan kami nikmati detik-detik bahagia ini.

24.10.14

Hujung Minggu


Selamat berhujung minggu. Moga damai hendaknya hidup kita sepanjang masa.