13.1.14

Tiga Hari Mengejar Kesabaran

Jumaat tempohari, balik dari kerja, Zura tunjukkan beberapa keputihan di dalam mulut Qaseh. Cepat-cepat aku rujuk internet dan aku dapati ianya dikenali sebagai Thrush atau dalam bahasa Melayu, Kulat Susu. Semakin lama ianya semakin merebak dan akhirnya seluruh mulut Qaseh dipenuhi dengan kulat susu. Doktor berikan kami ubat sapu untuk Qaseh dan beritahu kami ianya akan mengambil masa untuk pulih.

Sabtu dan Ahad kami hanya duduk di rumah melayan karenah Qaseh yang meragam sepanjang masa. Makan minum terpaksa diberi secara paksa kerana beliau berasa sakit setiap kali makan. Kami sapukan Teething Gel untuk mengurangkan rasa sakit. Sepanjang Qaseh sakit, inilah kali permata dia meraung sepanjang malam. Tidur 30 minit, terjaga dan meraung. Aku dan Zura bergilir-gilir menjaganya. Selalunya dulu kalau Qaseh sakit, dia hanya akan mahu kepada Zura. Dia akan memerap pada mamanya. Tetapi kali ini dia mahu memerap dengan aku. Jadi sehari dua ini aku langsung tak cukup tidur melayan Qaseh yang tak boleh nak tidur.

Lewat malam ini, Qaseh terjaga dari tidur. Sejak siang tadi dia sudah nampak tanda-tanda semakin sihat. Keputihan dalam mulut semakin kurang dan tinggal beberapa bintik-bintik kecil dalam mulut. Jaga saja dari tidur tadi dia meraung tanpa arah tujuan. Mahu diberi minum, dia tolak. Maklumlah sejak kelmarin dia seperti menjadi fobia dengan makanan kerana setiap setiap kali hendak makan, mulutnya terasa sakit. Hingga ada satu ketika dia terasa begitu lapar, dia ambil sepotong keropok lekor dari pinggan dan mula mengunyah. Tidak semena-mena dia muntahkan balik sambil mencampak keropok lekor jauh darinya dalam keadaan marah dan kecewa. Lapar dan dahaga tetapi mulut terasa sakit hendak menerimanya. Kita orang dewasa pun akan berasa begitu.

Bangun saja dari tidur tadi, Qaseh meraung lagi sepuas hati. Apa saja tidak kena. Lama kami biarkan dia meraung. Kemudian kami tawarkan air dari bekas airnya. Mulanya Qaseh menolak. Aku terdetik untuk ke dapur dan mengambil segelas air dan diletakan straw supaya Qaseh mudah minum. Mulanya Qaseh menolak. Dia masih fobia. Lama kelamaan mungkin disebabkan keletihan, dia akhirnya minum juga air dari gelas itu.

Aku kebetulan sedang menjamah makanan ringan. Ada sebungkus di tepi. Qaseh mencapainya dan meminta dibuka. Zura buka dan terus berikan kepada Qaseh. Aku yang melihat dari jauh cuma bersuara agar Qaseh berhati-hati semasa makan kerana takut dia berasa sakit. Dari seketul ke seketul dia masukkan ke dalam mulut dan menjamahnya. Perlahan dia kunyah tetapi dia tetap makan. Syukur. Akhirnya dia berjaya atasi fobianya. Sebungkus habis dimakan. Mungkin dia terlalu lapar. Diminta lagi sebungkus. Aku berikan.

Biarlah walau hanya makanan ringan. Kami berasa lega sebab dia kembali ada selera untuk makan. Memang Qaseh belum pulih sepenuhnya tetapi ianya cukup membuat aku rasa senang hati.

Pengalaman ini mengajar aku erti sabar. Ada sekali dua aku meninggi suara kepada Zura. Aku sedarinya. Bukan kerana aku marah tetapi kerana aku mahu dia beri tumpuan pada Qaseh pada waktu itu. Aku sedar bahawa Zura juga dalam keadaan putus asa melihat karenah Qaseh sehari dua ini. Kami masih belajar. Banyak yang kami perlu belajar untuk menjadi ibu bapa yang baik.

Sekarang jam hampir 3 pagi. Qaseh masih belum tidur. Aku tunggu sehingga dia tidur, baru aku senang hati hendak lelapkan mata.

8.1.14

Tidur, Senaman dan Kerja

Dari sehari ke sehari aku alami masalah untuk lena tidur waktu malam. Tambahan pula Qaseh sekarang sangat kerap tidur lewat. Kadang-kadang kami tidur hampir jam 3 pagi. Itu pun aku masih terkial-kial untuk lena. Anxious mungkin. Perasaan tidak tenteram dalam diri ini. Jadi badan semakin lemah dan semakin memberat kerana metabolisme tidak berfungsi dengan betul.

Beberapa hari lalu aku kembali berusaha untuk diet dan bersenam. Aku download video dan informasi mengenai diet dan senaman. Mulanya aku tertarik dengan kaedah diet Atkins. Ianya sejenis diet protien di mana kita utamakan protein dan tinggalkan karbohidrat. Aku cuba sehari. Memang boleh buat tetapi ianya sungguh tidak menyenangkan. Makan tetapi masih terasa lapar, itulah realitinya.

Ada juga risiko sekiranya aku teruskan diet Atkins. Aku sedang alami tekanan darah yang agak tinggi. Kalau aku makan protein sepanjang masa, rasanya tekanan akan lebih tinggi. Jadi aku baca balik beberapa artikel lain mengenai proses penurunan berat badan dan akhirnya aku buat keputusan bahawa aku akan buat diet berimbang. Makan secara berimbang dan ditambah dengan senaman. Aku sedang berusaha untuk membuat senaman kardio setiap hari selepas balik kerja. Video teknik senaman di YouTube banyak membantu. Malah Zura dan Qaseh juga terikut-ikut untuk senaman. Kalau sehari dapat keluarkan peluh denan senaman dalam masa 30 minit pun sudah cukup.

Sekarang badan terasa sakit sana sini dek penangan senaman. Itulah bahana tidak bersenam sejak sekian lama. Sasaran aku dalam masa 6 bulan, aku cuba turunkan 25% lebihan berat badan aku. 25% saja atau lebih kurang 6.75 kilogram. Aku buat secara beransur-ansur ditambah senaman untuk kuatkan otot. Kurangkan berat badan saja tidak mencukupi. Otot badan perlu dijaga terutamanya jantung. Aku rasa jantung aku bukanlah jantung yang sihat. Aku masih belum terlambat untuk berusaha memperbaikinya. Kena ada usaha sebab aku nak lihat Qaseh membesar, pergi sekolah dan mengayuh basikal.

Aku semahunya tidak mahu menulis hal politik di sini lagi. Cukuplah ribuan blog lain yang menulisnya. Aku mahu ceritakan hal aku dan apa yang berlaku di sekeliling saja.

Contohnya pasal klaim perubatan aku di pejabat ini. Tidak lama dulu, Qaseh diwadkan di PPUM akibat lelah dan batuk. Kemudian doktor di sana mencadangkan supaya kami membeli sebuah alat (Aerochamber) untuk membantu Qaseh menghirup gas (Ventolin). Masalahnya, alat ini, Aerochamber tidak termasuk dalam senarai alat yang disubsidi oleh Kementerian Kesihatan Malaysia. Jadi aku terpaksa beli sendiri dengan harga lebih kurang RM80. Murah saja. Namun begitu, aku boleh klaim balik harga tersebut dari pejabat aku kerana aku penjawat awam. Setelah aku isi borang yang diberikan dan lengkap semua maklumat diperlukan, aku serahkan kepada pengurusan untuk proses.

Mereka kata ambil masa lama untuk proses. Aku tidak kisah kerana ianya cuma RM80 lebih saja. Bukan jumlah yang besar. Tetapi dari sehari ke sehari ada saja panggilan yang aku terima dan maklumat baru yang mereka minta. Semalam mereka minta aku sesalinan sijil kelahiran anak. Mereka juga minta surat akuan doktor yang aku sudah berikan awal-awal lagi.

Aku mengeluh dan terus berkata kepada pegawai pejabat,

"Akak, kalau mereka taknak luluskan pun takpelah. Setakat RM80 lebih saja nak berkira sangat minta itu ini sebagai bukti. Bukan banyak mana pun."

Dalam hati aku ini terdetik berfikir. Duit sebanyak RM80 yang aku tuntut balik itu terlalu banyak sangat ke? Kalau aku hendak menipu, lebih baik aku tipu jumlah harga yang lebih besar. Lebih baik aku tipu ribuan ringgit kerana ianya lebih berbaloi.

Itulah masalahnya pentadbiran awam ini. Terlalu banyak birokrasi yang sebenarnya tidak perlu ada pun. Tetapi oleh kerana pegawai lebih suka mentafsir sendiri peraturan dan undang-undang, akhirnya jadilah pita merah birokrasi yang sangat panjang dan menjengkelkan. Pembaziran jangan cakaplah; terlalu banyak.

Aku pernah buat beberapa draf untuk satu buku dalam bentuk cetakan warna lengkap semata-mata pengurusan atasan mahukan begitu. Aku sering cadangkan, tengok saja di skrin komputer, lebih jimat dan cepat. Anda sendiri tahu apa hasilnya jika cadangkan begitu.

13 tahun di pejabat ini. Aku semakin berasa kebosanan.

2.1.14

Pertama, 2014

Dua Ribu Empat Belas.

Tahun baru. Tahun ke-39 hidup aku.

Tahun ke-3 perkahwinan aku dengan Zura.

Tahun ke-2 Qaseh.

Aku tidak pernah ada azam tahun baru seperti sesetengah orang lain. Hidup ini berlalu seperti biasa. Tahun ini juga merupakan tahun ke-12 aku bekerja di sini, di tempat ini. Sudah lama. Sudah hampir 1/3 hidup aku di sini. Tanpa apa-apa kejayaan yang jelas.

Mungkin aku perlu jalan yang baru. Jalan yang lebih menguntungkan secara kewangan. Itu lebih penting buat masa ini. Kalau Qaseh hendak ada adik sekalipun, kewangan perlu difikirkan. Kos hidup di bandar besar sekarang terlalu tinggi untuk berasa selesa untuk penjawat awam seperti aku. Hidup boleh tetapi seperti kais pagi makan pagi...

Syukur juga ada kerja-kerja grafik sambilan yang memberikan sumber kewangan sedikit sekali sekala. Cukup untuk melunaskan hutang dan membeli keperluan.

Itu azam ke?

Entahlah. Mungkin juga. Sebuah harapan yang memerlukan usaha. InshaAllah aku cuba buat yang terbaik untuk tahun ini dan hari-hari mendatang.

Blog ini sudah berusia 13 tahun. Tahun lalu adalah tahun paling sedikit aku menulis di sini. Beberapa kali aku berhasrat untuk kembali aktif di sini tetapi terasa begitu sukar hendak dilakukan. Aku tidak pasti apakah masih ada yang membaca.

Namun begitu, seperti yang aku pernah katakan, aku tetap akan menulis di sini selagi mampu dan keadaan mengizinkan. Biar ianya menjadi legasi kehidupan ini yang tidak seberapa. Sekalil sekala aku membelek-belek tulisan lama aku di sini dan aku tersenyum sendirian. Mungkin begitu perasaan si penulis diari yang menyimpan kenangan mereka berpuluh tahun. Diari kehidupan aku di sini, biarpun sekadar 13 tahun.

Selamat Tahun Baru 2014. Semoga damai hidup kita sepanjang perjalanan ini.

30.11.13

Tiga PC, Satu Kerja Penting, iTunes dan Otak Beku

Jam dua petang di pejabat pada hujung minggu.

C'est la vie.

My life exactly.

Aku fikir semua ini sudah berakhir dua tiga tahun lalu apabila aku berkahwin dan mempunyai anak. Hujung minggu kononnya hanya bersama keluarga; melayan Qaseh mandi kolam plastiknya di balkoni rumah atau keluar berjalan-jalan.

Namun kerja ini tiada kesudahannya. Hujung minggu ini sementara Zura dan Qaseh ke rumah saudara di Seremban, aku 'terperangkap' di pejabat. Minggu depan mungkin ke Kuching untuk kerja. Penghujung tahun sebegini sepatutnya waktu untuk berehat. Pergi melancong atau sekurang-kurangnya balik kampung.

Apakan daya.

Aku di sini sudah beberapa jam tetapi kerja masih tersangkut-sangkut untuk disiapkan. Tiada 'sense of urgency' walaupun hakikatnya esok pagi aku perlu persembahkan hasil kerja kepada pengurusan tertinggi.

Aku fikir begini; aku seorang yang tahu apa yang sedang aku lakukan dan aku tidak nampak ianya sangat merumitkan yang perlu aku buat sesegera mungkin. Aku selesa kerja di bawah tekanan kerana kerja aku akan jadi lebih pantas dan menarik. Idea membuak-buak dalam kegentingan masa. Mungkin sebab itu aku tidak mampu bergerak pantas sekarang. Aku perlukan secangkir kopi untuk menyegarkan mata walaupun aku bukan peminum kopi tegar. Aku perlukan televisyen atau filem cereka di depan sana supaya aku boleh tumpu bekerja di sini. Aku perlukan muzik yang memberi inspirasi.

Bukan perkara yang aneh apabila aku memainkan lagu-lagu instrumental muzik tarian melayu asli atau lagu-lagu Metallica sewaktu bertungkus lumus menyiapkan kerja. Aku fikir lagu-lagu ini sebenarnya tonik dan juga sebagai dinding yang menghalang gangguan lain (suara manusia berbual-bual terutamanya). Dulu aku ada sepasang headphone besar yang aku guna untuk 'mendiamkan dunia'. Aku mahu berada dalam dunia aku yang penuh imaginasi sewaktu menyiapkan kerja. Ini kerana garisan-garisan, lekuk dan lorekan idea datang pada waktu itu.

Jangan tanya lagu apa yang aku dengar.Sekarang di PC ini bermain lagu lama tahun 60. Sebentar lagi entah lagu apa; mungkin Yuna, mungkin Iron Maiden atau mungkin Zikir Terapi. Terima kasih kepada sistem 'shuffle' dalam pemain lagu PC, aku tidak perlu risau lagu apa yang akan dimainkan seterusnya.

Selamat berhujung minggu kalian semua. Semoga damai sepanjang masa.

16.11.13

Sungai Limau - Suatu Pandangan 2

Sungai Limau adalah platform yang menonjolkan kerakusan manusia. Rakus terhadap kuasa. Pemilih di situ adalah semut-semut pekerja. Mereka ini bekerja untuk memegahkan pemimpin yang mereka pilih.

Itu wajah politik Malaysia di kalangan orang melayu. Selama ini, kita masih tidak boleh lari dari politik dok demang, iaitu politik yang mengangkat dan menyanjung seseorng manusia yang lebih banyak menghabiskan masa untuk kepentingan peribadi berbanding kepentingan ramai. Sebab itulah ada gula-gula walaupun setakat 10 ekor anak ayam. Pada fikiran pemimpin ini, rakyat di bawah sudah cukup sekadar dihadiahkan sebanyak itu untuk setiap tangan yang menyokong mereka.


Masalah utama di kalangan orang Melayu adalah kita ini bangsa yang sangat mudah berpuas hati dan sangat senang dibeli jiwa raganya. Melayu oportunis di kalangan kita akan melihat perkara ini sebagai satu peluang untuk menguasai kita melalui 'kelemahan' kita ini. Maka dalam keadaan biasa, kita dimomokkan dengan dogma menghormati pemimpin (secara total), tidak mempersoalkan apa yang dibuat oleh pemimpin dan menerima apa saja yang diberikan. Mereka mahukan satu perkara saja dari kita; bersyukur atas pemberian mereka.

Konsep ini sebenarnya adalah tekanan psikologi paling kejam. Kita diajak bersyukur kerana Islamnya kita ini menuntut perkara yang sedemikian dilakukan. Apabila agama dimasukkan dalam acuan dogma, ianya menjadi koktail paling ampuh di kalangan pemimpin untuk 'menekan' rakyat agar tidak bangun mempersoalkan ketidakwarasan pemimpin.

Cukupkah 10 ekor anak ayam sebagai gula-gula pilihanraya?

Semasa aku di situ, beberapa orang di kawasan itu tersenyum lebar membawa beberapa kotak berisi anak ayam yang diperolehinya. Mungkin ada di antara mereka tidak akan mengundi calon yang memberi mereka anak ayam ini. Itu bukan persoalan pokok. Paling penting adalah rasa puas hati di kalangan kita. 10 ekor anak ayam sudah cukup untuk menghiburkan hati mereka.

"Kita bela sampai besaq, lepas tu semelih la..."
"Kita bela lepas tu juai..."

Itu antara ayat yang keluar dari mulut mereka sebaik menerima 'hadiah' istimewa ini. Anak pokok yang diterima juga sangat menggembirakan hati mereka ini. Ianya suatu yang patut disyukuri. Ianya rezeki.

Itulah masalahnya.

Kita terlalu mudah berpuas hati walaupun tidak menyokong orang yang memberi tersebut.

"Orang bagi kita ambik. Sokong belum tentu!"

Itu yang sering kita dengar. Kita mudah berpuas hati walaupun menerima sehelai kain pelikat sebagai gula-gula pilihanraya. Kita lupa bahawa kita bakal menentukan manusia yang akan diamanahkan untuk menguruskan negara ini.

Keadaan di Sungai Limau pun begitu; berderu-deru datang bantuan, hadiah dan imbuhan yang pada orang di situ cukup banyak dan mewah, sebenarnya tidak lebih dari setitis air dalam kolam saja.

Orang kita perlu ingat bahawa pemimpin itu bekerja untuk kita, bukan sebaliknya. Orang kita perlu tahu bahawa gula-gula yang diberikan oleh pemimpin itu adalah dari kita. Mereka tidak akan keluarkan duit poket sendiri untuk gula-gula tersebut. Malah, kalau mereka guna duit gaji mereka untuk tujuan itu, duit gaji itu juga asalnya duit kita, duit rakyat. RM10 ribu gaji mereka adalah duit dari kita yang kita beri untuk mereka jalankan tanggungjawab sebagai Wakil Rakyat.

Jangan kita lupa itu.

Pemimpin juga tidak boleh mengugut kita dengan ayat seperti,

"Jika anda pilih kami, kami akan bawa pembangunan di tempat ini"
"Jika anda pilih kami, kami akan bina masjid baru di sini"

Kita tidak boleh lupa bahawa modal janji dia adalah duit kerajaan, bukan duit dia atau parti dia. Maka adalah menjadi kewajiban mereka untuk membangunkan kawasan itu walaupun tidak dipilih. Lainlah kalau negara kita mengamalkan konsep autonomi negeri-negeri di mana negeri bertanggungjawab sepenuhnya untuk memajukan negeri. Malah kita tidak amalkan konsep autonomi bahagian walau sempadan pilihanraya. Kita sebagai sebuah negara sebenarnya lebih bersifat sentralisasi, lebih dari apa yang sepatutnya. Federalisme hanya sekadar nama. Kita lebih bersifat republik dengan kerajaan pusat menentukan segalanya, hampir sama seperti yang berlaku di Indonesia. Hanya kerana kita ada YDPA, pemusatan kuasa seperti republik tidak nampak sangat.

Sebab itulah wujud ketidak seragaman dalam pembangunan di Malaysia. Hampir semua negeri tidak mampu berdiri sendiri dan sentiasa perlu bantuan dari kerajaan pusat.

Pilihanraya walaupun nampak adil, tidak lebih dari sekadar memilih pemimpin. Hasilnya akan benar-benar terasa apabila pemimpin itu dilantik jadi menteri kerana segala macam pembangunan akan dibawa ke kawasannya. Seperti harta negara ini adalah harta sendiri.

Itulah yang menjadi janji-janji pilihanraya di Sungai Limau.

"Sekiranya..."

Sistem politik kita perlu berubah. Orang kita juga perlu berubah dan perlu sedar. Kita bukan lantik orang untuk jadi berkuasa dan gila kuasa. Kita lantik orang untuk bekerja untuk kita. Apabila mereka dilantik, kerja mereka itu bukan hanya untuk orang yang menyokong mereka. Kerja mereka itu adalah untuk semua orang, untuk semua rakyat di kawasannya. Kalau kita masih berpegang dengan stail politik tok demang di mana orang yang menyokong akan dilindungi, dan orang yang menentang dibebani, sampai bila kita tidak akan bergerak dari sistem sekarang.

Sungai Limau mengajar aku banyak perkara. Paling penting ia mengajar aku mengenai kepincangan sistem sedia ada dan manusia oportunis yang menguasainya.