16.12.14

Menganjak Usia

Kurang setengah bulan menjelang 2015.

2015 nanti, aku berusia 40 tahun.

Orang kata hidup bermula pada usia 40 tahun. Aku tidak faham apa maksudnya. Mungkin berkaitan dengan fasa 'settle down' dan tumpuan kepada keluarga; membina keluarga.

Atau mungkin maksudnya kita sudah benar-benar dewasa.

Kalau di kalangan umat Islam, usia 40 tahun itu adalah tingkat di mana 2/3 daripada usia ini telah dicapai dan tinggal 1/3 lagi yang harus dilalui. Ini kerana Nabi Muhammad wafat di usia 63 tahun. Jadi bagi umat Islam, usia lebih daripada itu adalah ujian atau anugerah Allah.

Sedikit sebanyak aku dapat rasakan kudrat di usia 40 tahun ini tidak lagi sekuat dahulu lagi. Sudah terasa risau dengan segala penyakit yang mungkin melanda. Lebih 20 tahun tidak menjaga diri, inilah akibatnya.

Banyak yang belum dicapai dan masih terkapai-kapai mengejar.

Hidup ini bukan mudah. Ianya sebuah perjalanan yang penuh dugaan.

InshaAllah jika diizinNya, tahun hadapan keluarga kecil kami ada bertambah seorang lagi. Aku menerima berita ini dalam perasaan yang bercampur baur. Gembira paling pasti. Risau keadaan ekonomi sekarang. Bagaimana Qaseh hendak menghadapi semua ini nanti apabila kasih sayang terhadapnya terpaksa dikongsi dengan bakal adiknya pula. Banyak perkara yang perlu difikirkan.

Sebenarnya aku mahu berhenti bekerja dengan kerjaya sekarang. Aku terfikir untuk berniaga sendiri atau mengusahakan perniagaan internet. Namun begitu ianya masih difikirkan lagi. Untuk hidup selesa dengan bekerja sendiri, pendapatan bulanan bersih aku nanti mesti tidak kurang dari RM5000 sebulan. Itu pun sekadar cukup untuk menyara keluarga sehari-hari namun tidak cukup untuk memberi kemewahan melainkan aku tinggal di luar bandar.

Untuk hidup betul-betul selesa, aku perlukan sekurang-kurangya RM10 ribu sebulan dari perniagaan sendiri. Tidak ada apa yang mustahil. Cuma jalannya belum jelas. Aku tiada kepakaran dan kelayakan untuk buat apa pun.

Aku fikir bekerja dengan kerjaya sekarang bukanlah naluri aku. Bukan jiwa aku. Ianya tidak memberikan potensi yang besar. Ianya terasa sempit. Namun untuk berhenti kerja dan memulakan perniagaan sendiri juga bukanlah sesuatu yang mudah. Pertama, aku perlu selesaikan hutang piutang pinjaman peribadi yang dibuat atas slip gaji sekarang. Ianya banyak dan aku tidak mahu ianya membebankan aku kelak. Akal cetek waktu muda dulu yang menyebabkan semua ini.

InshaAllah aku akan langkah setapak demi setapak untuk mencapai hasrat aku ini.

Bak kata orang, hidup ini bermula di usia 40 tahun. Moga ianya benar-benar bermula nanti.

11.12.14

Aku dan Sesuatu


Hari ini hari Khamis. Hari cuti umum di negeri Selangor. Tetapi aku di Putrajaya bekerja, walaupun menetap di Selangor. Jalan lengang bila ke pejabat awal pagi tadi. Tidak banyak kenderaan seperti kebiasaan.

Cuma satu perkara yang sentiasa ada apabila di jalanraya. Sikap pemandu yang tidak bertimbang rasa dan egoistik.

Aku berharap dalam masa terdekat, mungkin lima hingga 10 tahun dari sekarang, kereta pandu sendiri akan menjadi realiti. Kemudian, 20 tahun dari sekarang, manusia secara peraturannya, dilarang sama sekali untuk memandu di jalan-jalan utama. Ini kerana manusia dalam apa keadaan pun, sering dikuasai oleh emosi dan ego. Sukar untuk memisahkan sifat tersebut dari diri manusia termasuk ketika memandu.

Maka kereta pandu sendiri (driveless automobiles) adalah penyelesaian yang selamat untuk ini. Aku mahu lihat di jalanraya utama kenderaan dipandu oleh robot/komputer menggunakan sistem canggih yang boleh menghindar dari terjadinya kemalangan dan kelewatan untuk tiba ke destinasi.

Biarkan manusia terus menikmati pemanduan di jalan-jalan raya yang khusus untuk pemanduan oleh manusia. Ianya adalah satu nikmat yang sukar hendak ditarik dari manusia sejak manusia mengenali automobil. Kelajuan adalah mengasyikkan. Ianya pencetus adrenalin. Tetapi bukan di jalan-jalan utama di mana manusia lain harus dilindungi daripada emosi dan ego sesetengah manusia.

4.12.14

Dugaan November

Minggu lepas Qaseh diserang demam campak.

Pada mulanya kami syaki dia kena demam denggi kerana badannya kejap panas, kejap sejuk. Simptom biasa demam denggi. Ini kerana beberapa minggu lalu, mamanya, Zura baru pulih dari demam denggi. Jadi tidak mustahil Qaseh juga disangka mengalami keadaan sama.

Jadi pulang dari kerja, aku dan Zura terus bergegas membawa Qaseh ke Pusat Perubatan Universiti Malaya. Setelah diperiksa dan doktor mengambil sampel darah Qaseh, keputusannya negatif. Tiada tanda-tanda denggi. Doktor hanya mengatakan ianya mungkin jangkitan viral yang biasa berlaku. Kami menarik nafas lega. Bukan denggi seperti yang kami risaukan.

Balik dari hospital, Qaseh nampak masih lemah dan seperti kesakitan. Kami dapati juga di bahagian kaki dan mulutnya timbul bintik-bintik kecil kemerahan. Mulalah kami sangka mungkin Qaseh sebenarnya menghidap penyakit tangan, kaki dan mulut (HFMD). Qaseh pernah alaminya tidak lama dulu walaupun tidak serius. Kami yakin ianya HFMD kerana sehari sebelum, Qaseh bermain di pusat permainan kanak-kanak di MidValley. Dulu Qaseh disedang HFMD pun berpunca dari selepas bermain di pusat permainan kanak-kanak (berbayar) seperti ini.


Esok siang, kami bawa Qaseh ke klinik kanak-kanak yang selalu dia pergi sejak kecil lagi. Doktornya seorang cina tua yang begitu baik dan sangat pandai mengambil hati terutamanya kanak-kanak. Doktor ini pernah menjadi pengarah perubatan kanak-kanak di PPUM suatu masa dahulu dan selepas pencen, membuka klinik kanak-kanak sendiri. Klinik kecil di SS3, Kelana Jaya inilah yang sering kami kunjungi ketika Qaseh kurang sihat.

Setelah diperiksa oleh doktor, akhirnya Qaseh disahkan diserang demam campak. Doktor sempat menjelaskan bahawa sebenarnya ada vaksin imunisasi untuk demam campak yang boleh diberikan kepada kanak-kanak tetapi memandangkan kami membawa Qaseh ke klinik kesihatan kerajaan untuk pemeriksaannya, vaksin ini tidak diberi kerana kos yang mahal dan demam campak bukan penyakit yang kronik seperti hepatitis dan rubella.

Aku mengadu kepada Zura setelah pulang dari klinik. Aku kata aku keletihan menjaga mereka berdua yang sakit. Aku bukan letih dari segi fizikal. Aku letih dari segi emosi. Bukan senang nak hadapi keadaan bila mana orang yang kita sayang sedang ditimpa musibah. Bila ke PPUM kerana risaukan Qaseh mungkin diserang demam denggi, aku terus berasa keletihan memikirkan mungkin aku terpaksa berseorangan di rumah untuk lebih seminggu sementara Qaseh dirawat di hospital. Syukur ianya bukan denggi.

Tahun ini memang banyak dugaan kepada kami sekeluarga. Mungkin kerana tahun hadapan Tuhan hendak anugerahkan kami dengan rezeki yang melimpah. Doa kami agar hidup ini sentiasa diberkati.

Qaseh sudah semakin sihat. Cuma tinggal tanda-tanda berbekas di kaki, tangan dan mulut sisa demam campak yang makin memudar. Dia sudah kembali aktif, malah makin lasak. Syukur.


25.11.14

Aku dan Sesuatu

Bila memandu, ada waktunya aku lebih sukakan jalan berliku laluannya dihiasi pepohon yang menghamparkan bayang-bayang di sepanjang jalan. Ketika itu, disulami irama yang mendamaikan aku dapat rasakan sebuah ketenangan.

Waktu bujang dulu, itulah perkara yang paling kerap aku lakukan. Kerana aku tidak pernah ada sahabat karib atau teman rapat. Malah aku sebenarnya tidak ada sahabat untuk berhujung minggu bersama-sama seperti orang lain. Hidup di penghujung hari selepas kerja atau di hujung minggu adalah sendiri. Ke mana-mana sendiri. Hingga pernah bercuti seorang diri di Langkawi. Itulah pertama kali aku ke Langkawi. Seorang diri.

Maka aku lebih banyak berdiam diri dari bercakap. Aku jadi pendiam kerana keadaan. Banyak waktu-waktu bisu ini aku penuhi dengan fotografi dan membaca.

Pantai Klanang
Kini aku terkesan dengan keadaan ini. Ketika ini Qaseh semakin membesar dan semakin betah berbicara. Ada waktunya aku dan Zura langsung tidak faham apa yang diluahkan oleh Qaseh. Ada waktunya dia menyusun ayat cukup sempurna hingga kami terdiam, memikirkan bahawa dia sudah sedewasa ini untuk berbicara sebegitu.

Tetapi aku kurang mahir untuk berbual-bual dengan Qaseh. Kurang bijak untuk berkomunikasi dengan berkesan dan untuk mengajarnya berbicara dengan baik. Aku tahu, dia masih kecil. Aku tidak perlu paksa dia untuk lakukan apa pun. Tapi sebenarnya aku simpatikan Qaseh. Ada waktunya di rumah dia seperti bersendirian tanpa teman untuk berbicara. Ini kerana bila Zura sibuk dengan kerja rumah dan hanya aku jadi peneman, aku tidak tahu bagaimana untuk melayan karenah Qaseh.


Hidup kami sekeluarga sentiasa dalam proses pembelajaran. Setiap masa ada saja perkara baru yang dipelajari dan difahami.

Kebelakangan ini Qaseh kurang makan dan tidak mahu makan. Itu meresahkan aku dan Zura. Pelbagai cara termasuk menghias makanan dan membeli makanan yang kami duga Qaseh akan suka telah kami lakukan. Dia masih tida mahu makan seperti yang kami harapkan.

Ianya sesuatu yang mencabar, hidup mempunyai anak ini. Aku tidak boleh bayangkan bagaimana keadaannya Ayah dan Emak menghadapi kami seramai tujuh orang di rumah kecil dengan segala kekangan hidup. Mereka jauh lebih hebat dari aku kerananya. Entahlah, aku tidak menikmatinya sejak umur 14 tahun. Aku berada jauh dari mereka sejak itu.

Hidup ini lebih bermakna sekarang dari masa lalu. Itu pasti.

19.11.14

21 Tahun Lalu; Sebuah Lagu & Walkman

Tiba-tiba aku teringat sebuah lagu lama,


Waktu itu tahun 1993, ketika aku bekerja sementara di sebuah syarikat jual broker saham di Kuala Lumpur selepas tamat Sijil Pelajaran Malaysia. Kerja sementara yang sangat mewah. Walaupun gaji hanya sekitar RM500 saja ketika itu tetapi ianya sudah cukup banyak, ditambah lagi dengan klaim kerja lebih masa yang boleh dikatakan hampir setiap hari aku perlu lakukan.

Dapat duit gaji, antara perkara pertama yang aku buat adalah membeli sebuah 'walkman'. Aku membeli sebuah 'walkman' jenama Aiwa berharga hampir RM400. Kalau ikut nilai sekarang, mungkin lebih RM1200. Hanya untuk sebuah 'walkman'.


Aku lupa model mana satu dan ingat-ingat lupa bagaimana bentuknya tetapi aku ingat ianya nipis dan ada pek bateri luaran yang ketika itu merupakan sesuatu yang canggih.

Salah satu kaset yang aku beli ketika itu adalah album Jon Secada, penyanyi Amerika Latin yang berasal dari Cuba. Ia merupakan album Bahasa Inggeris pertama beliau. Dari mana dan kenapa aku minat lagunya, aku sendiri lupa. Mungkin aku dengar di corong radio atau dari kawa-kawan sepejabat ketika itu.

Antara barang pertama lain aku beli dengan duit gaji adalah sepasang pakaian sukan 'tracksuit' berwarna putih dengan rona corak yang berbunga-bunga. Kamu perlu ingat, ketika itu tahun 1993. Putih dan corak sebegitu bukanlah sesuatu yang asing untuk dipakai seorang lelaki. Kalau tidak salah aku, ianya Sergio Tacchini dan aku beli di Plaza Bukit Bintang yang sekarang sudah ditutup untuk pembinaan MRT.

Anehnya ketika itu aku tidak ada niat untuk beli motosikal walaupun mampu. Mungkin kerana aku tidak ada lesen memandu. Atau aku tidak nampak keperluan untuk ada sebuah motosikal memandangkan aku lebih selesa menggunakan perkhidmatan Bas Mini bernombor 42 dari Seri Gombak ke Jalan Sultan Ismail setiap hari. Keluar rumah awal pagi, menunggu bas di puncak bukit di Seri Gombak SG10, Kerana aku di perhentian terawal, sentiasa mudah untuk dapat tempat duduk walaupun ada kalanya aku lebih selesa berdiri.

Waktu malam ketika pulang kerja, aku akan lalui ruang legar hotel Shang-ri La sambil menghirup aroma segar kedai roti di situ dan melihat jambangan bunga yang tersusun indah, bakal dibeli oleh sang pencinta atau kekasih gelap. Kemudian aku akan menunggu kembali Bas Mini 42 di hentian bas berhadapan dengan hotel Concorde dan Hard Rock Cafe. Malam, sudah tidak ramai orang ketika itu. Banyak karenah manusia yang aku nampak dan hadapi.

Aku sempat bekerja di syarikat broker saham itu lebih enam bulan. Selepas itu aku menyambung pelajaran di tingkatan enam. Tidak lama kemudian aku dapat panggilan ke Institut Teknologi Mara Shah Alam.

Lebih 20 tahun lalu cerita ini semua. Ianya masih dalam ingatan ini. Walapun semua barang yang aku ceritakan itu sudah tiada lagi dalam simpanan, ianya masih jadi sebuah kenangan. Kadang-kadang bila aku bersiar-siar dengan Zura dan Qaseh di kawasan sekitar tempat kerja itu, aku tunjukkan kepada mereka di mana aku pernah berjalan kaki dan menunggu bas suatu ketika dulu.

Aku sudah terlalu lama di ibu kota ini. Aku fikir tiba masa nanti, aku mahu kembali ke kampung atau keluar dari Lembah Klang. Aku tidak mahu menghabiskan sisa usia di sini. Walaupun segalanya ada di sini tetapi biarlah ianya sekadar persinggahan untuk mencari rezeki bagi aku. Aku mahu bina keluarga dan melihat anak membesar di sebuah kampung atau bandar yang jauh dari ibu kota. Kerana bila anak besar dan bekerja di ibu kota nanti, mereka ada alasan untuk pulang ke kampung berhari raya dan kami teruja menunggu mereka kembali.