8.5.15

Makan


Hidup kami sekeluarga di rumah sentiasa santai. Zura bila balik dari kerja tidak terburu-buru untuk sediakan bermacam lauk untuk dimakan. Sebaliknya aku lebih senang biarkan Zura masak makanan yang paling mudah dimasak. Sama ada bihun goreng, nasi goreng atau sekadar roti dengan salad, itu sudah mencukupi untuk kami sekeluarga mengalas perut.

Namun sekali sekala Zura hidangkan kami dengan masakan yang istimewa. Semalam kami makan Salmon goreng yang diserikan dengan kentang lenyek, sayur kobis dan asparagus. Semuanya homemade. Itu yang terbaik.

Jika ada kesempatan waktu terutama di hujung minggu, Zura akan sediakan laksa, makanan kegemaran kami berdua. Jika terlebih rajin, mungkin ada nasi lemak atau laksam Kedah. Semuanya sangat menyelerakan.

Ada waktunya bila balik dari kerja, Zura mengadu kepenatan setelah seharian bekerja di pejabat, aku sering beritahu dia tidak perlu masak apa-apa. Cukuplah sekadar ada roti dengan kaya atau peanut butter. Ianya sudah memadai.

Lain pula dengan selera Qaseh. Qaseh sejak dari kecil sangat sukakan sup. Sup kosong pun sudah memadai. Jadi kadang-kadang Zura akan sediakan stok sup yang mencukupi untuk beberapa hari. Kalau tidak ada pun, tidak susah buat sup ringkas untuk Qaseh nikmati. Mungkin dari pengaruh luar, dia sekarang suka juga makan nasi dengan kicap. Zura akan tambah telur goreng untuk sumber protein atau isi ikan. Qaseh sendiri lebih sukakan ikan berbanding ayam. Malah ikan pekasam pun sudah menjadi kegemaran dia.

Tiba waktu tertentu, Qaseh akan jadi kemaruk untuk makan roti dengan kaya. Kadang-kadang beberapa dia minta beberapa keping dalam satu masa dan semuanya dihabiskan. Tapi kurusnya tetap begitu. Mungkin kerana dia sangat aktif sepanjang masa. Tidak mengapalah. Asalkan Qaseh sihat.

Kalau kami makan di luar, ada beberapa tempat menjadi destinasi kegemaran kami. Paling utama adalah Cafe Strawberry Field di Petaling Jaya (PJ State). Ianya kafe yang menyedia pelbagai juadah makanan baik dari barat, melayu atau cina. Semua ada. Semuanya menyelerakan. Malah tomyum di situ juga sangat sedap.

Harga agak berpatutan dan suasana yang santai dengan dekorasi muzikal. Paling menarik di Cafe Strawberry Field ini adalah keragaman pengunjungnya. Semua bangsa ada di situ dalam masa yang sama. Ianya melting pot dalam erti kata yang sebenarnya.

Jika anda belum pernah ke sana dan hendak mencuba, rujuk peta di bawah untuk lokasinya.


View Larger Map

Alamatnya pula adalah seperti berikut;

Strawberry Cafe
Jalan Tengah, PJ New Town, 46050 Petaling Jaya, Selangor, Malaysia ‎

Aku cadangkan anda mencuba Tomyum, Cantonese Kuay Teow atau mana-mana masakan baratnya. Cuba apa saja. Ianya tidak akan mengecewakan.

Selamat berhujung minggu.

7.5.15

Permainan Komputer - OpenTTD

Walaupun aku sudah berusia 40 tahun, aku masih berminat dengan permainan komputer (PC Games). Anehnya, sejak dulu aku tidak pernah minat dengan games bercorak ganas dan seram yang popular. Paling ekstrem adalah Unreal Tournament dan aku bermain tersebut kerana waktu aku bekerja di sebuah Cyber Cafe. Sebaliknya aku lebih berminat kepada games berbentuk strategi dan simulation.

Games yang aku masih main dari dulu hingga kini adalah Transport Tycoon Deluxe, Civilization, SimCity dan Football Manager. Aku sedang sibuk bermain OpenTTD iaitu Transport Tycoon Deluxe versi open platform yang dibangunkan oleh peminat games asal tersebut. Jadi untuk kali ini aku akan ceritakan mengenai OpenTTD.

OpenTTD


OpenTTD adalah games pengurusan pengangkutan di mana kita bertanggungjawab untuk mengendali sebuah syarikat pengangkutan yang boleh beroperasi menggunakan apa saja bentuk pengangkutan di darat, laut dan udara. Tugas utama kita adalah untuk menyediakan pengangkutan dari poin A ke poin B dengan mengangkut manusia atau barang demi mengaut keuntungan. Games ini dicipta oleh Chris Sawyer pada penghujung tahun 80an lagi.

Apa menarik sangat games ini? Jalinan jalan kereta api yang kita bina bersimpang siur dan melihat kereta api bergerak ke sana sini mengikut perjalanan yang telah ditentukan. Itu yang paling menarik mengenai OpenTTD. Nampak mudah tetapi sangat teknikal. Kita bersaing dengan pencabar untuk menyediakan kemudahan pengangkutan yang paling efisien. Tetapi selalunya aku bermain tanpa pencabar kerana aku lebih berminat untuk membina rangkaian pengangkutan yang paling efisien. Jadi sering ada pembetulan sana sini untuk laluan kereta api paling pantas atau laluan penerbangan paling optimum. Jika anda rajin melihat video di YouTube, anda boleh jumpa peminat fanatik OpenTTD yang membina rangkaian pengangkutan terunggul mereka.

Jalinan kereta api bersimpang siur.
Komuniti games ini juga telah membuat pelbagai modifikasi terutama dari sudut jentera/kenderaan yang digunakan dalam games. Kebanyakkan kenderaan yang dimodifikasi oleh komuniti OpenTTD adalah berdasarkan kepada kenderaan di dunia sebenar seperti Shanghai Maglev dan Airbus A380. Setiap masa ianya dikemaskini dan diperbaharui. Dalam games OpenTTD sendiri mempunyai tools untuk menyemak di internet sama ada modifikasi terbaru sudah diterbitkan dan kita boleh download untuk menggunakannya.

Stesen kereta api untuk mengangkut arang batu ke loji janakuasa elektrik.
Aku fikir games ini sangat sesuai untuk mereka yang sukakan pengurusan strategik dan pembangunan infra pengangkutan. Kita juga boleh belajar mengenai supply chain, bekalan dan permintaan semasa.

Untungnya games ini adalah percuma dan boleh di download di www.openttd.org

Keperluan sistem PC tidak terlalu tinggi. Malah kalau PC anda berusia lebih lima tahun pun masih okay. Cuma anda perlu ambil maklum, dari segi grafik, ianya bukanlah grafik tahap tinggi. Games ini menggunakan grafik kuno zaman awal 90an dengan paparan 2D 8 bit saja. Komuniti games ini sedang dalam proses untuk membuat modifikasi dari 8 bit ke 32 bit supaya paparan di atas monitor yang besar nampak lebih cantik dan tidak berpiksel.

Sekiranya ada kesempatan, aku akan membuat tutorial mudah untuk mula belajar main games ini. InshaAllah.

6.5.15

Kampung Halaman


Hujung minggu lalu kami sekeluarga pulang ke Kuala Kangsar. Sudah lama tidak menghabiskan masa beberapa hari di Kuala Kangsar di hujung minggu. Lima hari di Kuala Kangsar seperti tidak terasa langsung. Sedar-sedar sudah di penghujung cuti.

Namun begitu, perkara yang paling menyenangkan aku adalah bila Qaseh mudah mersa dengan nenek, pakcik dan makciknya. Kalau dulu, jangan hendak didukung, hendak bercakap pun tidak mahu. Sekarang sudah pandai bermain dan bergurau dengan pakcik dan makciknya.

Kami tidak ke mana-mana pun. Sekadar di rumah berehat dan menghabiskan masa bersama keluarga. Petang aku bawa Qaseh ke kolam renang kerana sejak beberapa ketika dia sering meminta untuk berenang. Kuala Kangsar ada kolam renang awam dengan bayaran masuk sebanyak RM2. Cukup murah dan selesa. Walaupun kolam renang kanak-kanak rosak dan sedang dibaiki, ianya tidak mengapa. Qaseh lebih selesa berenang di kolam renang biasa. Dia sudah semakin cekap berenang dan menggerakkan kakinya.


Makciknya berkata Qaseh boleh jadi perenang bila besar nanti. Aku tidak menghalang kalau itu minatnya.

Kami sempat juga ke Ipoh dan bersiar-siar di Kinta Riverfront, Ipoh, suatu kawasan di tepi sungai Kinta yang dihiasi pohon pokok LED, ada restoran dan gerai makaan dan dibuat pelbagai aktiviti sampingan untuk orang ramai yang datang. Paling menarik perhatian adalah aktiviti berbasikal. Pelbagai jenis basikal disediakan, dari basikal untuk budak kecil sehinggalah basikal untuk sekeluarga enam orang sekaligus.


Aku menyewa basikal untuk seorang dewasa dan anak. Itulah pengalaman pertama Qaseh menaiki basikal dan dia sangat sukakannya. Aku fikir aktiviti ini sangat menarik dan boleh dikembangkan ke tempat lain terutamanya di Putrajaya. Putrajaya mempunyai kawasan berbasikal yang sangat luas dan sewaan basikal seperti ini terutama pada waktu malam boleh menarik minat ramai orang untuk menggunakannya.

Lima hari di kampung terasa begitu sekejap. Damai di sana tiada bandingnya di sini yang penuh dengan hiruk pikuk kota dan hutan batu.

20.1.15

Yang Terbaik 2014


Selamat Tahun Baru 2015. Tahun ini jika diizinkan Allah, keluarga kecil aku akan bertambah seorang lagi pada Ogos nanti. Tujuh bulan dari sekarang. Masa menunggu kehadiran Qaseh dahulu, kami begitu teruja dan pelbagai persiapan yang kami lakukan. Beli itu ini. Segalanya perlu dicari kerana ianya yang pertama buat kami. Tempohari aku bertanya kepada Zura, apa agaknya yang perlu dibeli untuk kehadiran cahaya mata kedua ini. Hampir semuanya sudah ada. Namun kalau anak lelaki, kami perlu siapkan pakaian untuk lelaki pula. Itu sahaja yang perlu dilakukan. Qaseh pun seperti sudah mengerti bahawa tidak lama lagi dia bakal mempunyai adik, peneman masa mainnya. Jika adiknya lahir kelak, beza umur antara mereka adalah tiga tahun empat bulan. Jadi aku fikir Qaseh sudah tentu semakin bijak untuk tidak menimbulkan karenah kelak. InshaAllah. Itu perkara istimewa yang bakal berlaku pada tahun ini. InshaAllah. Tahun 2014 berlalu dengan penuh suka duka. Zura diserang demam denggi pada awal November lalu. 10 hari Qaseh tidak bertemankan ibunya ketika tidur. Ianya sebuah pengalaman yang menyedarkan aku tentang banyak perkara. Qaseh memang rapat dengan aku. Dia akan mengekori aku ke mana saja aku pergi, walaupun ke tandas. Malah untuk ke tandas, aku perlu beritahu terlebih dahulu. Kalau tidak dia akan mencari-cari aku seluruh pelusuk rumah dan kalau tak jumpa, dia akan menangis. Jadi sekiranya ada adik nanti, Zura tidak perlu risau mengenai Qaseh kerana dia rapat dengan aku. Seperti tahun-tahun sebelum ini, aku akan senaraikan beberapa perkara yang terbaik berlaku di sekeliling aku sepanjang tahun 2014.

Filem


Interstellar


Filem fiksyen sains yang sungguh menarik daripada Christopher Nolan. Saingan terdekat adalah The Hobbit: The Battle of Five Armies.

Manakala untuk filem animasi terbaik yang aku tonton sepanjang tahun 2014 adalah filem The Wind Rises, karya terakhir Miyazaki Hayao sebelum beliau bersara. Filem ini bagi aku pelengkap perjalanan Miyazaki sebagai seorang yang melakar karya melalui animasi indah dan penuh 'perasaan' dalam setiap karyanya.


The Wind Rises

Muzik

Banyak juga lagu-lagu menarik yang aku dapat dengar sepanjang tahun 2014. Tahun lepas juga menimbulkan minat aku untuk mendengar muzik-muzik genre instrumental yang menenangkan hati dan perasaan serta muzik asli filem (Oginal Sound Track) karya Hans Zimmer seperti dari filem Inception dan The Last Samurai.

Ada beberapa lagu yang menarik perhatian aku sepanjang tahun lepas. Paling menarik adalah,

The Last Goodbye - Billy Boyd. Lagu dari filem The Hobbit: The Battle of Five Armies. Ianya sungguh menyentuh perasaan terutama kepada mereka yang setia mengikuti filem Lord of The Rings dan The Hobbit selama lebih sedekad. Lagu ini sangat tepat sebagai penutup filem karya Peter Jackson ini.

Lagu lain yang sering aku dengar sepanjang tahun lepas adalah Langit oleh Yuna, Terbang Tunduk oleh Fynn Jamal dan All of Me oleh John Legend.

Fotografi

Agak sukar hendak aku pilih foto mana yang terbaik aku rakam sepanjang tahun 2014. Ini kerana ada banyak foto yang menarik!

Untuk gambar keluarga, aku pilih yang ini,


Gambar percutian kami di Pulau Redang awal 2014. Seronok melihat Qaseh snokeling dan memarahi ikan yang cuba mencuri makanan dari tangannya.

Untuk potret Qaseh, yang ini,

Qaseh tertidur sendiri di hadapan televisyen tanpa ditemani Mama yang masih dirawat di hospital akibat serangan denggi. Aku sedari hakikat yang Qaseh sudah besar dan pandai memahami banyak perkara.

Itulah sekadar beberapa perkara yang aku fikir meninggalkan kesan dalam hidup ini sepanjang tahun lalu.

16.12.14

Menganjak Usia


Kurang setengah bulan menjelang 2015.

2015 nanti, aku berusia 40 tahun.

Orang kata hidup bermula pada usia 40 tahun. Aku tidak faham apa maksudnya. Mungkin berkaitan dengan fasa 'settle down' dan tumpuan kepada keluarga; membina keluarga.

Atau mungkin maksudnya kita sudah benar-benar dewasa.

Kalau di kalangan umat Islam, usia 40 tahun itu adalah tingkat di mana 2/3 daripada usia ini telah dicapai dan tinggal 1/3 lagi yang harus dilalui. Ini kerana Nabi Muhammad wafat di usia 63 tahun. Jadi bagi umat Islam, usia lebih daripada itu adalah ujian atau anugerah Allah.

Sedikit sebanyak aku dapat rasakan kudrat di usia 40 tahun ini tidak lagi sekuat dahulu lagi. Sudah terasa risau dengan segala penyakit yang mungkin melanda. Lebih 20 tahun tidak menjaga diri, inilah akibatnya.

Banyak yang belum dicapai dan masih terkapai-kapai mengejar.

Hidup ini bukan mudah. Ianya sebuah perjalanan yang penuh dugaan.

InshaAllah jika diizinNya, tahun hadapan keluarga kecil kami ada bertambah seorang lagi. Aku menerima berita ini dalam perasaan yang bercampur baur. Gembira paling pasti. Risau keadaan ekonomi sekarang. Bagaimana Qaseh hendak menghadapi semua ini nanti apabila kasih sayang terhadapnya terpaksa dikongsi dengan bakal adiknya pula. Banyak perkara yang perlu difikirkan.

Sebenarnya aku mahu berhenti bekerja dengan kerjaya sekarang. Aku terfikir untuk berniaga sendiri atau mengusahakan perniagaan internet. Namun begitu ianya masih difikirkan lagi. Untuk hidup selesa dengan bekerja sendiri, pendapatan bulanan bersih aku nanti mesti tidak kurang dari RM5000 sebulan. Itu pun sekadar cukup untuk menyara keluarga sehari-hari namun tidak cukup untuk memberi kemewahan melainkan aku tinggal di luar bandar.

Untuk hidup betul-betul selesa, aku perlukan sekurang-kurangya RM10 ribu sebulan dari perniagaan sendiri. Tidak ada apa yang mustahil. Cuma jalannya belum jelas. Aku tiada kepakaran dan kelayakan untuk buat apa pun.

Aku fikir bekerja dengan kerjaya sekarang bukanlah naluri aku. Bukan jiwa aku. Ianya tidak memberikan potensi yang besar. Ianya terasa sempit. Namun untuk berhenti kerja dan memulakan perniagaan sendiri juga bukanlah sesuatu yang mudah. Pertama, aku perlu selesaikan hutang piutang pinjaman peribadi yang dibuat atas slip gaji sekarang. Ianya banyak dan aku tidak mahu ianya membebankan aku kelak. Akal cetek waktu muda dulu yang menyebabkan semua ini.

InshaAllah aku akan langkah setapak demi setapak untuk mencapai hasrat aku ini.

Bak kata orang, hidup ini bermula di usia 40 tahun. Moga ianya benar-benar bermula nanti.

11.12.14

Aku dan Sesuatu


Hari ini hari Khamis. Hari cuti umum di negeri Selangor. Tetapi aku di Putrajaya bekerja, walaupun menetap di Selangor. Jalan lengang bila ke pejabat awal pagi tadi. Tidak banyak kenderaan seperti kebiasaan.

Cuma satu perkara yang sentiasa ada apabila di jalanraya. Sikap pemandu yang tidak bertimbang rasa dan egoistik.

Aku berharap dalam masa terdekat, mungkin lima hingga 10 tahun dari sekarang, kereta pandu sendiri akan menjadi realiti. Kemudian, 20 tahun dari sekarang, manusia secara peraturannya, dilarang sama sekali untuk memandu di jalan-jalan utama. Ini kerana manusia dalam apa keadaan pun, sering dikuasai oleh emosi dan ego. Sukar untuk memisahkan sifat tersebut dari diri manusia termasuk ketika memandu.

Maka kereta pandu sendiri (driveless automobiles) adalah penyelesaian yang selamat untuk ini. Aku mahu lihat di jalanraya utama kenderaan dipandu oleh robot/komputer menggunakan sistem canggih yang boleh menghindar dari terjadinya kemalangan dan kelewatan untuk tiba ke destinasi.

Biarkan manusia terus menikmati pemanduan di jalan-jalan raya yang khusus untuk pemanduan oleh manusia. Ianya adalah satu nikmat yang sukar hendak ditarik dari manusia sejak manusia mengenali automobil. Kelajuan adalah mengasyikkan. Ianya pencetus adrenalin. Tetapi bukan di jalan-jalan utama di mana manusia lain harus dilindungi daripada emosi dan ego sesetengah manusia.

4.12.14

Dugaan November

Minggu lepas Qaseh diserang demam campak.

Pada mulanya kami syaki dia kena demam denggi kerana badannya kejap panas, kejap sejuk. Simptom biasa demam denggi. Ini kerana beberapa minggu lalu, mamanya, Zura baru pulih dari demam denggi. Jadi tidak mustahil Qaseh juga disangka mengalami keadaan sama.

Jadi pulang dari kerja, aku dan Zura terus bergegas membawa Qaseh ke Pusat Perubatan Universiti Malaya. Setelah diperiksa dan doktor mengambil sampel darah Qaseh, keputusannya negatif. Tiada tanda-tanda denggi. Doktor hanya mengatakan ianya mungkin jangkitan viral yang biasa berlaku. Kami menarik nafas lega. Bukan denggi seperti yang kami risaukan.

Balik dari hospital, Qaseh nampak masih lemah dan seperti kesakitan. Kami dapati juga di bahagian kaki dan mulutnya timbul bintik-bintik kecil kemerahan. Mulalah kami sangka mungkin Qaseh sebenarnya menghidap penyakit tangan, kaki dan mulut (HFMD). Qaseh pernah alaminya tidak lama dulu walaupun tidak serius. Kami yakin ianya HFMD kerana sehari sebelum, Qaseh bermain di pusat permainan kanak-kanak di MidValley. Dulu Qaseh disedang HFMD pun berpunca dari selepas bermain di pusat permainan kanak-kanak (berbayar) seperti ini.


Esok siang, kami bawa Qaseh ke klinik kanak-kanak yang selalu dia pergi sejak kecil lagi. Doktornya seorang cina tua yang begitu baik dan sangat pandai mengambil hati terutamanya kanak-kanak. Doktor ini pernah menjadi pengarah perubatan kanak-kanak di PPUM suatu masa dahulu dan selepas pencen, membuka klinik kanak-kanak sendiri. Klinik kecil di SS3, Kelana Jaya inilah yang sering kami kunjungi ketika Qaseh kurang sihat.

Setelah diperiksa oleh doktor, akhirnya Qaseh disahkan diserang demam campak. Doktor sempat menjelaskan bahawa sebenarnya ada vaksin imunisasi untuk demam campak yang boleh diberikan kepada kanak-kanak tetapi memandangkan kami membawa Qaseh ke klinik kesihatan kerajaan untuk pemeriksaannya, vaksin ini tidak diberi kerana kos yang mahal dan demam campak bukan penyakit yang kronik seperti hepatitis dan rubella.

Aku mengadu kepada Zura setelah pulang dari klinik. Aku kata aku keletihan menjaga mereka berdua yang sakit. Aku bukan letih dari segi fizikal. Aku letih dari segi emosi. Bukan senang nak hadapi keadaan bila mana orang yang kita sayang sedang ditimpa musibah. Bila ke PPUM kerana risaukan Qaseh mungkin diserang demam denggi, aku terus berasa keletihan memikirkan mungkin aku terpaksa berseorangan di rumah untuk lebih seminggu sementara Qaseh dirawat di hospital. Syukur ianya bukan denggi.

Tahun ini memang banyak dugaan kepada kami sekeluarga. Mungkin kerana tahun hadapan Tuhan hendak anugerahkan kami dengan rezeki yang melimpah. Doa kami agar hidup ini sentiasa diberkati.

Qaseh sudah semakin sihat. Cuma tinggal tanda-tanda berbekas di kaki, tangan dan mulut sisa demam campak yang makin memudar. Dia sudah kembali aktif, malah makin lasak. Syukur.


25.11.14

Aku dan Sesuatu

Bila memandu, ada waktunya aku lebih sukakan jalan berliku laluannya dihiasi pepohon yang menghamparkan bayang-bayang di sepanjang jalan. Ketika itu, disulami irama yang mendamaikan aku dapat rasakan sebuah ketenangan.

Waktu bujang dulu, itulah perkara yang paling kerap aku lakukan. Kerana aku tidak pernah ada sahabat karib atau teman rapat. Malah aku sebenarnya tidak ada sahabat untuk berhujung minggu bersama-sama seperti orang lain. Hidup di penghujung hari selepas kerja atau di hujung minggu adalah sendiri. Ke mana-mana sendiri. Hingga pernah bercuti seorang diri di Langkawi. Itulah pertama kali aku ke Langkawi. Seorang diri.

Maka aku lebih banyak berdiam diri dari bercakap. Aku jadi pendiam kerana keadaan. Banyak waktu-waktu bisu ini aku penuhi dengan fotografi dan membaca.

Pantai Klanang
Kini aku terkesan dengan keadaan ini. Ketika ini Qaseh semakin membesar dan semakin betah berbicara. Ada waktunya aku dan Zura langsung tidak faham apa yang diluahkan oleh Qaseh. Ada waktunya dia menyusun ayat cukup sempurna hingga kami terdiam, memikirkan bahawa dia sudah sedewasa ini untuk berbicara sebegitu.

Tetapi aku kurang mahir untuk berbual-bual dengan Qaseh. Kurang bijak untuk berkomunikasi dengan berkesan dan untuk mengajarnya berbicara dengan baik. Aku tahu, dia masih kecil. Aku tidak perlu paksa dia untuk lakukan apa pun. Tapi sebenarnya aku simpatikan Qaseh. Ada waktunya di rumah dia seperti bersendirian tanpa teman untuk berbicara. Ini kerana bila Zura sibuk dengan kerja rumah dan hanya aku jadi peneman, aku tidak tahu bagaimana untuk melayan karenah Qaseh.


Hidup kami sekeluarga sentiasa dalam proses pembelajaran. Setiap masa ada saja perkara baru yang dipelajari dan difahami.

Kebelakangan ini Qaseh kurang makan dan tidak mahu makan. Itu meresahkan aku dan Zura. Pelbagai cara termasuk menghias makanan dan membeli makanan yang kami duga Qaseh akan suka telah kami lakukan. Dia masih tida mahu makan seperti yang kami harapkan.

Ianya sesuatu yang mencabar, hidup mempunyai anak ini. Aku tidak boleh bayangkan bagaimana keadaannya Ayah dan Emak menghadapi kami seramai tujuh orang di rumah kecil dengan segala kekangan hidup. Mereka jauh lebih hebat dari aku kerananya. Entahlah, aku tidak menikmatinya sejak umur 14 tahun. Aku berada jauh dari mereka sejak itu.

Hidup ini lebih bermakna sekarang dari masa lalu. Itu pasti.

19.11.14

21 Tahun Lalu; Sebuah Lagu & Walkman

Tiba-tiba aku teringat sebuah lagu lama,


Waktu itu tahun 1993, ketika aku bekerja sementara di sebuah syarikat jual broker saham di Kuala Lumpur selepas tamat Sijil Pelajaran Malaysia. Kerja sementara yang sangat mewah. Walaupun gaji hanya sekitar RM500 saja ketika itu tetapi ianya sudah cukup banyak, ditambah lagi dengan klaim kerja lebih masa yang boleh dikatakan hampir setiap hari aku perlu lakukan.

Dapat duit gaji, antara perkara pertama yang aku buat adalah membeli sebuah 'walkman'. Aku membeli sebuah 'walkman' jenama Aiwa berharga hampir RM400. Kalau ikut nilai sekarang, mungkin lebih RM1200. Hanya untuk sebuah 'walkman'.


Aku lupa model mana satu dan ingat-ingat lupa bagaimana bentuknya tetapi aku ingat ianya nipis dan ada pek bateri luaran yang ketika itu merupakan sesuatu yang canggih.

Salah satu kaset yang aku beli ketika itu adalah album Jon Secada, penyanyi Amerika Latin yang berasal dari Cuba. Ia merupakan album Bahasa Inggeris pertama beliau. Dari mana dan kenapa aku minat lagunya, aku sendiri lupa. Mungkin aku dengar di corong radio atau dari kawa-kawan sepejabat ketika itu.

Antara barang pertama lain aku beli dengan duit gaji adalah sepasang pakaian sukan 'tracksuit' berwarna putih dengan rona corak yang berbunga-bunga. Kamu perlu ingat, ketika itu tahun 1993. Putih dan corak sebegitu bukanlah sesuatu yang asing untuk dipakai seorang lelaki. Kalau tidak salah aku, ianya Sergio Tacchini dan aku beli di Plaza Bukit Bintang yang sekarang sudah ditutup untuk pembinaan MRT.

Anehnya ketika itu aku tidak ada niat untuk beli motosikal walaupun mampu. Mungkin kerana aku tidak ada lesen memandu. Atau aku tidak nampak keperluan untuk ada sebuah motosikal memandangkan aku lebih selesa menggunakan perkhidmatan Bas Mini bernombor 42 dari Seri Gombak ke Jalan Sultan Ismail setiap hari. Keluar rumah awal pagi, menunggu bas di puncak bukit di Seri Gombak SG10, Kerana aku di perhentian terawal, sentiasa mudah untuk dapat tempat duduk walaupun ada kalanya aku lebih selesa berdiri.

Waktu malam ketika pulang kerja, aku akan lalui ruang legar hotel Shang-ri La sambil menghirup aroma segar kedai roti di situ dan melihat jambangan bunga yang tersusun indah, bakal dibeli oleh sang pencinta atau kekasih gelap. Kemudian aku akan menunggu kembali Bas Mini 42 di hentian bas berhadapan dengan hotel Concorde dan Hard Rock Cafe. Malam, sudah tidak ramai orang ketika itu. Banyak karenah manusia yang aku nampak dan hadapi.

Aku sempat bekerja di syarikat broker saham itu lebih enam bulan. Selepas itu aku menyambung pelajaran di tingkatan enam. Tidak lama kemudian aku dapat panggilan ke Institut Teknologi Mara Shah Alam.

Lebih 20 tahun lalu cerita ini semua. Ianya masih dalam ingatan ini. Walapun semua barang yang aku ceritakan itu sudah tiada lagi dalam simpanan, ianya masih jadi sebuah kenangan. Kadang-kadang bila aku bersiar-siar dengan Zura dan Qaseh di kawasan sekitar tempat kerja itu, aku tunjukkan kepada mereka di mana aku pernah berjalan kaki dan menunggu bas suatu ketika dulu.

Aku sudah terlalu lama di ibu kota ini. Aku fikir tiba masa nanti, aku mahu kembali ke kampung atau keluar dari Lembah Klang. Aku tidak mahu menghabiskan sisa usia di sini. Walaupun segalanya ada di sini tetapi biarlah ianya sekadar persinggahan untuk mencari rezeki bagi aku. Aku mahu bina keluarga dan melihat anak membesar di sebuah kampung atau bandar yang jauh dari ibu kota. Kerana bila anak besar dan bekerja di ibu kota nanti, mereka ada alasan untuk pulang ke kampung berhari raya dan kami teruja menunggu mereka kembali.

14.11.14

Sijil, Cahaya Senja dan Menanti Petang


Satu lagi hari.
Satu lagi majlis.
Satu lagi sijil yang diberikan.

Mungkin harga hasil kerja ini cuma sekadar sekeping sijil. Untuk apa sijil ini, aku tidak tahu. Kalau timbunan sijil yang diterima sejak 10 tahun ini dapat membeli sesuatu, mahu saja aku jualkan semuanya. Sudah tidak ada ruang dalam fail sampul sijil untuk disimpan sekeping lagi.


Kerja yang aku buat sebenarnya memang menyeronokkan. Ada kala ianya sangat mencabar dengan karenah pengurusan yang mahukan sesuatu yang tidak masuk akal. Ada waktu ianya membosankan kerana dirasakan terlampu mudah dan tidak memberi cabaran yang sebenar.

Tapi dalam masa lain, aku sentiasa harapkan apa yang aku buat ini dapat memberi pulangan yang setimpal. Namun begitu apa yang sering aku terima adalah sekeping sijil.

Itu saja.

Seorang staf yang aku latih untuk membuat kerja-kerja reka bentuk majalah kelmarin mengeluh. Katanya kerja menghasilkan majalah bukanlah kerja yang mudah dan sangat meletihkan akal fikiran. Hakikatnya begitu. Nampak begitu mudah dengan segala software dan tools yang ada di depan mata. Tetapi untuk menzahirkan idea dari benak otak ini, memerlukan kita memerah keringat otak seboleh mungkin.

Aku sering mengadu bahawa kerja aku ini tidak mengenal masa. Ada kala lewat malam baru otak ini berjalan dengan lancar dan memuntahkan idea demi idea. Apa yang aku dapat dari kerja lewat malam untuk menyiapkan kerja pejabat? Aku tak boleh buat klaim untuk itu kerana kerja itu disiapkan di rumah.

Sekeping sijil saja.

Petang semalam aku yang masih belum pulang dari kerja, menyelak tirai jendela pejabat. Melihat cahaya senja berlabuh. Ahh... Alangkah indahnya.


Hati ini begitu damai melihat keindahan alam. Dulu ketika aku berbasikal waktu petang di Putrajaya, aku sering menunggu saat senja berlabuh. Aku mahu rakam dengan kamera. Tapi ada waktunya aku hanya duduk diam dan menikmatinya. Melihat suria berlabuh di ufuk sana. Meninggalkan hari ini dan mengejar hari esok.

Cahaya senja adalah penawar duka sepanjang hari bekerja ketika itu. Namun kini penawar ini adalah Zura dan Qaseh. Setiap penhujung hari kerja, aku tidak sabar untuk pulang kerumah. Untuk membuka pintu dan melihat Qaseh berlari mendapatkan aku.

Petang ini aku harus ke Seremban untuk mengambil mereka balik ke rumah. Sudah lebih seminggu aku tidur sendirian di rumah.

 

Copyright @ 2015 frossonice.

Designed by Templateiy & CollegeTalks