20.10.14

Bila Damai Di Hadapan Mata

Aku asyik membaca catatan lama di blog ini. Nampak lebih bersantai dan lebih banyak idea ketika itu. Sudah ada lebih 1,500 posting di sini. Sudah banyak yang aku lupa. Bila dibaca kembali, aku tersenyum sendirian. Aku sedari banyak perkara yang sudah berubah.

Aku tidak lagi berbicara hal politik. Aku sendiri tidak mahu menulis mengenainya lagi. Aku tidak mahu tempat ini jadi medan tempur perbalahan pendapat. Tidak ada lagi cerita mengenai Asyikin yang kerap ditulis di sini suatu ketika dulu. Tidak ada lagi lakaran alam melalui potret-potret yang aku rakam melalui lensa kamera. Kamera itu pun telah aku jual. Hanya ada kamera telefon yang lebih kerap merakam karenah dan keceriaan si kecil kesayangan, Qaseh Nurzahra.

Sesungguhnya aku rindu saat apabila ada kamera DSLR di genggaman tangan setiap masa. Ruang alam ini terlalu indah untuk dibiarkan begitu saja. InshaAllah jika ada rezeki, aku mahu membeli kembali sebuah kamera DSLR. Cukup dengan sebuah lensa asas agar dapat aku cerap momen-momen bermakna dalam hidup. Qaseh semakin membesar. Aksinya semakin pantas dan menarik. Rugi jika tidak dirakam dengan kamera.


Aku juga sebolehnya tidak mahu menulis isu terkini di sini. Aku fikir cukup sumber lain yang menulisnya. Biarkan saja sini jadi tempat bercerita hal sehari-hari mengenai diri ini dan apa yang ada di sekeliling. Cukup sekadar itu. Aku mahu kehidupan yang lebih mudah. Lebih mendamaikan.


Aku rasa begitu kehidupan seharian keluarga kecil aku. Zura tidak perlu bersusah payah untuk masak setiap hari di rumah. Setiap kali ditanya hendak makan apa, aku akan cakap buatlah apa yang paling senang hatta maggi sekalipun. Itu sudah mencukupi. Kalau aku lihat Zura terlalu penat dengan kerja atau kurang sihat, sebolehnya aku pesan saja makanan dari luar atau keluar makan bersama. Aku tidak perlu tiga macam lauk setiap hari untuk berasa selesa. Aku tidak perlu masakan esotik untuk menaikkan nafsu makan. Semua yang dimasak itu sudah cukup baik. Sudah lebih dari memadai. Kadang-kadang aku menimbulkan kesusahan kepada Zura sendiri bila pertanyaannya dijawab aku dengan jawapan "terpulanglah, buat apa saja..."

Itu lebih sukar, bukan. Tapi bagi aku, aku memang tak kisah tentang apa yang dihidang asal dapat dijamah kenyang satu keluarga kami. Cukup.

Kami bukan keluarga yang senang. Ada waktunya kami kesempitan dalam banyak hal. Tetapi kami tetap bersyukur kerana ada antara satu sama lain. Qaseh Nurzahra adalah penyeri dan pemanis hidup kami. Cukup untuk membuat hiba di hati pudar dan cukup juga untuk membuat jiwa berasa damai.


Jika dimurahkan rezeki, aku mahu ada seorang dua anak lagi. Anaklah penyeri hidup. Dalam hening dua manusia pendiam seperti aku dan Zura, Qaseh adalah irama yang memecah kesunyian itu. Kalau ada seorang dua lagi, biarlah sebising mana pondok kecil kami, aku bersyukur.

Kebahagian yang tidak dicari, datang dengan sendiri jauh lebih besar nikmatnya.

16.10.14

Irama Penghias Jiwa

Memandu kereta pergi pulang dari kerja setiap hari boleh menimbulkan rasa bosan. Tambahan jika jarak perjalanan itu mencecah 50 kilometer sehari dan sering menempuh kesesakan.

Ubat atau penawarnya adalah siaran-siaran radio yang berkumandang. Namun begitu ada satu tahap di mana siaran radio ini juga sudah tidak lagi mampu membendung rasa bosan. Tambahan pula jika hampir setiap masa disumbat dengan lagu-lagu rap melayu yang aku ragui kenapa ianya begitu kerap dimainkan di corong radio sedangkan peminatnya tidaklah begitu ramai. Kualitinya juga, meh...

Nasib juga sistem hiburan dalam kereta (ICE - In Car Entertainment) kereta aku menyokong penggunaan USB dan boleh memainkan lagu-lagu dalam bentuk MP3. Maka aku download lagu-lagu seperti ini;


atau;


dan beberapa genre lagu lain, kebanyakkannya instrumental.

Aku mainkan lagu-lagu ini mengikut mood aku sewaktu memandu. Sekiranya matahari senja sedang berlabuh dan melimpahkan cahaya jingga yang indah, lagu instrumental paling sesuai, seperti pelengkap lakaran alam.

Atau waktu hendak meredamkan perasaan marah dan benci, irama piano yang mengalunkan lagu-lagu merdu tanpa suara sudah cukup untuk menenangkan gundah perasaan ini. Begitu juga di waktu aku membuat kerja, bila aku perlukan tumpuan maka aku dengar irama sebegini untuk meredam bising suasana sekeliling.

Aku boleh terima apa saja genre muzik, asalkan ianya bersesuai dengan jiwa ini. Kadang-kadang orang seperti kebingungan apabila iMac di pejabat sedang memainkan lagu-lagu instrumental muzik tarian melayu asli seperti inang, ghazal dan keroncong. Ada yang bertanya, tidak kurang yang mencemuh 'citarasa' ini.

Aku peduli apa. Halwa telinga ini selesa sudah memadai.

Bukankah lebih menarik jika hidup kita ini sentiasa ada 'background music'?

15.10.14

Membina Kreativiti & Imaginasi Qaseh

Tempohari aku berhasrat nak belikan Qaseh sebuah set permainan Playdoh. Aku fikir dengan usianya semakin meningkat, dia perlu diberi permainan yang memerlukan kreativiti dan imaginasi. Playdoh iaitu permainan tanah liat (plasticine) aku fikir adalah permainan yang baik untuk membina imaginasi dan kreativiti Qaseh.

Semalam aku akhirnya belikan dia sebuah set Playdoh.


Aku beli set asas yang mempunyai beberapa acuan tekan dan beberapa playdoh berwarna warni.

Menariknya dari pemerhatian aku, Qaseh seperti sudah tahu apa yang hendak dilakukan dengan permainan ini. Zura tunjukkan beberapa contoh dengan menggunakan acuan. Qaseh seterusnya meniru perbuatan tersebut dan cuba hasilkan karya menggunakan acuan yang diberikan.

Lama kelamaan Qaseh jadi semakin kreatif dan berimaginasi. Dia gunakan Playdoh itu sebagai bahan untuk dia bermain 'masak-masak'. Lalu bongkah tanah liat dipotong-potong menggunakan pisau plastik membentuk seperti 'makanan' yang kemudiannya cuba disuap kepada aku dan Zura. Aku sentiasa ingatkan Qaseh bahawa tanah liat itu bukan untuk dimakan. Dia faham. jauh dari itu, dia bijak menggunakan situasi itu untuk membuat aksi berpura-pura makan.

Aku teruja dengan keupayaan permainan seperti ini yang mampu membuka ruang kreativiti dan imaginasi seorang kanak-kanak. Selalunya apabila dia bermain, dia akan mengajak aku dan Zura untuk turut sama bermain. Tapi dengan Playdoh semalam, dia seperti asyik dalam dunianya sendiri, leka bermain hingga lewat malam.

Aku sedari Qaseh sekarang berminat melakukan kerja-kerja yang memerlukan dia berfikir dan berimaginasi. Tempohari dia keluarkan tong menyimpan set permainan blok (Mega Blocks) dari bawah meja yang sudah berhabuk. Dia ajak aku bermain membina struktur dari Mega Blocks. Aku berikan dia kebebasan untuk menyusunnya dan dalam masa yang sama aku perbetulkan sedikit sana sini tempat yang kurang kukuh. Ianya sangat mengasyikkan bagi Qaseh. Dia gembira apabila binaannya mencapai tahap yang difikirkannya. Aku tidak kisah jika 10 saat kemudian dia bertindak menolak jatuh binaan tersebut hingga berterabur. Aku tahu Qaseh puas hati dan gembira dengan apa yang dia buat.

Dulu sewaktu belum berumahtangga, aku pernah berjanji kepada diri sendiri agar menjadi seorang ayah yang baik untuk anak-anak aku. InshaAllah, aku akan cuba sebaik mungkin.

13.10.14

Blog Note ~ Tukar Font

Tempohari aku tukar font blog ini dari Josefin Sans kepada font lain. Rupa-rupanya bila dilihat menggunakan komputer lain, Josefin Sans gagal dipaparkan dengan baik. Takpelah. Ingat suatu waktu dulu lagilah terhad jenis font yang boleh digunakan di internet. Masa buat website dulu, aku siap sertakan fail font yang aku guna di website supaya orang boleh download dan install dalam PC mereka.

Bercakap hal website, aku pernah ceritakan yang aku ada website sendiri. Ya, ada. Sudah lama. Kalau tak salah aku sejak tahun 1999. Lama kan? Dulu lainlah ceritanya. Mana ada blog dan Facebook untuk papar informasi mengenai kita. Malah Friendster, Tagged atau MySpace pun belum ada. Cuma ada website dan kena buat sendiri atau guna template tahap tadika yang disediakan oleh website hosting (terutama yang percuma) seperti Geocities atau Xoom. Sekarang dua-dua website tu pun dah berkubur.

Jadi kalau nak intai-intai website aku yang terakhir aku update, tengok sini,

fross.8m.com/index.html

Anyway, semuanya aku pernah ceritakan jadi tak perlu aku ulang lagi.

9.10.14

Who Do You Think You Are?

Pernah menonton siri TV bertajuk 'Who Do You Think You Are?'? Siri TV yang bermula di United Kingdom ini membawa penonton bersama-sama perjalanan seorang selebriti/tokoh terkenal dalam setiap episod di UK untuk mencari asal usul hidupnya; dari mana dia berasal dan lebih utama, siapakah nenek moyang mereka.

Ianya sebuah siri TV yang cukup menarik kerana hampir semua tokoh yang dipaparkan pada setiap episod sering berasa teruja dan terkejut dengan kenyataan kehidupan keluarganya di masa lalu. Contohnya, Billy Connolly (Sila Google siapa dia) yang asalnya begitu berbangga dengan darah kelahiran Irishnya turut berbangga dengan dirinya sebagai seorang Scottish yang berasal dari Glasgow, tidak menyangka bahawa nenek moyang ada yang berdasar keturunan India. Melalui siri ini, dia mengembara dari Glasgow hingga ke daerah terpencil di India untuk melihat sendiri rekod-rekod pendaftaran nenek moyangnya yang masih tersimpan elok.



Aku juga sempat menonton siri yang sama, versi USA mengenai asal usul Cindy Crawford. Beliau paling jelas terkejut bahawa dia yang menyangka hanya hanya dari keluarga petani di Midwest Amerika, setelah mengkaji, mempunyai pertalian darah Di Raja di Eropah suatu ketika dahulu. Malah pertalian darah ini dapat dikaitkan kepada Raja Empayar Frank lebih 1000 tahun lalu, Charlemagne.

Sebenarnya ada satu perkara menarik yang aku lihat dalam setiap siri 'Who Do You Think You Are?' ini. Tanpa 'family name' atau nama keluarga, adalah sangat mustahil untuk mengkaji lebih jauh sejarah susur galur keluarga kita. Connolly dan Crawford adalah nama keluarga dan seperti yang kita tahu, majoriti orang di barat dan orang cina menggunakan nama keluarga yang dicantum dalam nama sendiri.

Kita pula sebagai seorang muslim tetapi lebih spesifik di Malaysia ini, nama keluarga amat jarang dicantum bersama nama sendiri. Malah ianya tidak dilihat sebagai mempunyai apa-apa kepentingan. Hanya ada beberapa keluarga saja yang mengekalkan nama keluarga dalam nama mereka seperti Barakbah, Nasution, Ambak dan Bashah.

Jadi aku sendiri secara fakta, tidak akan tahu susur galur aku lebih dari orang yang aku kenali atau diberitahu. Dari sebelah ayah aku, paling jauh aku diberitahu adalah moyang aku kerana ayah pernah meminta aku mencari maklumat mengenainya (tidak tertunai juga hasrat ini). Manakala dari sebelah emak pula, aku lebih beruntung. Ini kerana emak berasal dari Gerik dan Gerik bukan sebuah tempat yang lama diteroka. Ianya masih baru dan mula berpenduduk tetap di pertengahan kurun ke-19. Hasil daripadanya, keluarga emak dapat dikesan hingga ke generasi pertama yang mula berhijrah ke Gerik. Aku adalah generasi ke-8. Lebih hebat, mereka berjaya membukukan senarai keluarga dari generasi pertama hingga yang terkini dan dikenali sebagai Generasi Keluarga Tok Saad. Tok Saad ini berasal usul dari sebuah negara yang sudah pupus iaitu Negara Reman, di Selatan Thailand. Mereka lari dari peperangan antara Negara Reman dan Siam suatu ketika dahulu dan menetap di Gerik, Hulu Perak sehinggalah kini.

Berbeza dengan emak, keluarga ayah adalah keluarga perantau. Menurut cerita mulut dari arwah Tok Perempuan, keluarga sebelah ayah berasal dari Pulau Pinang. Menurut cerita lagi, mereka berasal usul dari keturunan Parsi yang berkahwin dengan orang tempatan di Pulau Pinang lebih 100 tahun lalu. Kenapa mereka percaya mereka berketurunan Parsi?

Ini kerana suatu ketika dahulu nenek moyang mereka adalah penjual kuda di Pulau Pinang. Menurut cerita orang, peniaga kuda di Pulau Pinang dulu adalah terdiri dari orang Parsi. Maka atas dasar itu, mereka percaya bahawa mereka berasal dari keturunan Parsi. Lebih meyakinkan, berbeza dengan mamak yang berasal dari Benua India, tiada dalam keluarga aku yang berkulit gelap termasuk pakcik dan makcik aku. Ada antara mereka yang berhidung tinggi (arwah ayah juga mempunyai hidung yang tinggi).

Dari Pulau Pinang, mereka berpindah ke Seberang Perak, sempadan antara Perak dan Pulau Pinang sekarang. Sewaktu kecil ketika hari raya, arwah Tok Perempuan biasanya akan mengajar anak dan cucunya berkunjung sanak saudara yang masih hidup dan tinggal di sana. Pernah dia kata,

"Ni dari sini sampai hujung jalan sana tu semua saudara mara kita..." sambil menunjuk dari tempat dia berdiri hingga penghujung jalan nun jauh di sana. Maksudnya keluarganya memang berasal usul dari situ setelah berpindah dari Pulau Pinang. Mungkin orang Parsi yang dimaksudkan itu berkahwin dengan orang yang tinggal di Seberang Perak kemudian tinggal di situ.

Dari Seberang Perak, Moyang aku berpindah ke Taiping, lebih spesifik di belakang Stesen Keretapi Taiping sekarang. Arwah ayah pernah menunjukkan secara jelas kedudukan perkampungan keluarganya suatu ketika dulu. Arwah ayah sendiri dilahirkan di Taiping, di kuarters Bomba yang kini sudah tiada lagi dan diganti dengan kedai menjual kereta terpakai. Arwah Tok Perempuan kemudian mengikut Tok Lelaki yang bekerja sebagai ahli bomba berpindah ke Kuala Kangsar dan mereka hidup di sana sehingga meninggal dunia pada tahun 80an.

Jika hendak diceritakan perjalanan hidup keluarga sebelah arwah Ayah, mungkin lebih panjang. Tetapi aku mahu mengkaji lebih jauh lagi, inshaAllah.

Cuma apa yang sedikit dikesalkan adalah kerana aku tidak berupaya untuk mencari lebih mendalam kerana kekangan nama. Jika ada nama keluarga untuk setiap ahli keluarga, aku fikir ianya lebih mudah. Tetapi doktrin penamaan orang kita tidak berfungsi seperti begitu. Aku sebenarnya sedikit hairan. Jika dikatakan hendak mengikut Islam, orang di Timur Tengah sana sendiri masih menggunakan nama keluarga dalam nama mereka sendiri.

Alangkah bagusnya jika kita dapat kembali ke masa lalu dan melihat perjalanan hidup susur galur hidup kita. Ianya sebagai kenangan dan pengajaran untuk diri kita sendiri.

Mungkin aku boleh mulakan kembali. Wujudkan nama keluarga dalam keluarga aku sendiri. Ianya tidak perlu secara rasmi. Ianya boleh dilakukan secara luaran di mana setiap ahli keluarga meletakkan nama keluarga (aku fikir secara Patriarch lebih sesuai mungkin?) di belakang setiap dokumen tidak rasmi mereka.

Apa pun, anda boleh tonton 'Who Do You Think You Are?' di YouTube dan anda pasti akan faham apa maksud aku ini.