31.10.14

Menanti Hujung Minggu

Sekelip mata penghujung minggu tiba.

Waktu terasa berlalu begitu pantas. Esok november menjelang tiba. Setahun lagi waktu bakal dilalui dan ditinggal pergi. Aku seperti tidak sempat mengejar apa-apa buat masa ini. Tahun hadapan aku menjejak usia 40 tahun.

Empat puluh tahun.

Sungguh lama walaupun terasa begitu sekejap tibanya. Mana perginya dekad-dekad yang aku tempuhi sebelum ini? Qaseh hanya baru berusia dua setengah tahun.

Empat puluh tahun.

Lama.

Sungguh lama.

Aku doakan agar 20 tahun dari sekarang aku masih ada untuk melihat Qaseh membesar gembira dan bahagia. Aku pasti akan merindui saat-saat jari tangan ini ditariknya, mendesak aku mengikut kemana saja dia pergi untuk bermain; di rumah dan di mana saja.

Dia sudah menjadi begitu bijak sekarang. Kelmarin dia buat tipu daya terhadap aku. Aku pasang suis mesin pembersih udara. Dia tutup. Aku pasang kembali dan aku cuba halang dari dia menutupnya. Dia berlari ke kanan dan ke kiri cuba mencari ruang untuk jarinya menekan suis penutup. Tidak berjaya kerana aku benar-benar menghalang. Kemudian dia memegang jari telunjuk aku, menarik dan mengajak aku ke peti sejuk. Dia meminta sebotol air Vitagen. Air kegemarannya. Tiba di peti sejuk, sebaik saja dia menyuruh aku membuka peti tersebut, dia meluru berlari menuju ke arah mesin pembersih udara dan menutup suisnya. Dia tertawa riang. Aku terpinga-pinga.

Ya, dia pandai melakukan tipu daya.


Tidak sangka sudah begitu besar dan sudah begitu bijak si kecil ini.

Dalam usia sebegini, Qaseh masih menyusu badan. Entah bila dia mahu berhenti. Aku kasihankan Zura namun dalam masa sama, Zura sendiri kasihankan Qaseh. Katanya, bila Qaseh berhenti menyusu kelak, dia akan rindui saat yang ada sekarang; kemesraan ibu dan anaknya.

Hujung minggu yang tiba ini, Qaseh adalah penyerinya. Rumah kecil kami akan dipenuhi tawa riang, sosok tubuh kecil yang kesana kemari mencari apa saja yang boleh mengusik akal fikirannya.  Masa ini adalah emas untuk kami. Ianya tidak akan kekal lama. Ianya bakal jadi kenangan suatu waktu nanti. Sehingga tiba waktu itu, biarkan kami nikmati detik-detik bahagia ini.

24.10.14

Hujung Minggu


Selamat berhujung minggu. Moga damai hendaknya hidup kita sepanjang masa.

20.10.14

Bila Damai Di Hadapan Mata

Aku asyik membaca catatan lama di blog ini. Nampak lebih bersantai dan lebih banyak idea ketika itu. Sudah ada lebih 1,500 posting di sini. Sudah banyak yang aku lupa. Bila dibaca kembali, aku tersenyum sendirian. Aku sedari banyak perkara yang sudah berubah.

Aku tidak lagi berbicara hal politik. Aku sendiri tidak mahu menulis mengenainya lagi. Aku tidak mahu tempat ini jadi medan tempur perbalahan pendapat. Tidak ada lagi cerita mengenai Asyikin yang kerap ditulis di sini suatu ketika dulu. Tidak ada lagi lakaran alam melalui potret-potret yang aku rakam melalui lensa kamera. Kamera itu pun telah aku jual. Hanya ada kamera telefon yang lebih kerap merakam karenah dan keceriaan si kecil kesayangan, Qaseh Nurzahra.

Sesungguhnya aku rindu saat apabila ada kamera DSLR di genggaman tangan setiap masa. Ruang alam ini terlalu indah untuk dibiarkan begitu saja. InshaAllah jika ada rezeki, aku mahu membeli kembali sebuah kamera DSLR. Cukup dengan sebuah lensa asas agar dapat aku cerap momen-momen bermakna dalam hidup. Qaseh semakin membesar. Aksinya semakin pantas dan menarik. Rugi jika tidak dirakam dengan kamera.


Aku juga sebolehnya tidak mahu menulis isu terkini di sini. Aku fikir cukup sumber lain yang menulisnya. Biarkan saja sini jadi tempat bercerita hal sehari-hari mengenai diri ini dan apa yang ada di sekeliling. Cukup sekadar itu. Aku mahu kehidupan yang lebih mudah. Lebih mendamaikan.


Aku rasa begitu kehidupan seharian keluarga kecil aku. Zura tidak perlu bersusah payah untuk masak setiap hari di rumah. Setiap kali ditanya hendak makan apa, aku akan cakap buatlah apa yang paling senang hatta maggi sekalipun. Itu sudah mencukupi. Kalau aku lihat Zura terlalu penat dengan kerja atau kurang sihat, sebolehnya aku pesan saja makanan dari luar atau keluar makan bersama. Aku tidak perlu tiga macam lauk setiap hari untuk berasa selesa. Aku tidak perlu masakan esotik untuk menaikkan nafsu makan. Semua yang dimasak itu sudah cukup baik. Sudah lebih dari memadai. Kadang-kadang aku menimbulkan kesusahan kepada Zura sendiri bila pertanyaannya dijawab aku dengan jawapan "terpulanglah, buat apa saja..."

Itu lebih sukar, bukan. Tapi bagi aku, aku memang tak kisah tentang apa yang dihidang asal dapat dijamah kenyang satu keluarga kami. Cukup.

Kami bukan keluarga yang senang. Ada waktunya kami kesempitan dalam banyak hal. Tetapi kami tetap bersyukur kerana ada antara satu sama lain. Qaseh Nurzahra adalah penyeri dan pemanis hidup kami. Cukup untuk membuat hiba di hati pudar dan cukup juga untuk membuat jiwa berasa damai.


Jika dimurahkan rezeki, aku mahu ada seorang dua anak lagi. Anaklah penyeri hidup. Dalam hening dua manusia pendiam seperti aku dan Zura, Qaseh adalah irama yang memecah kesunyian itu. Kalau ada seorang dua lagi, biarlah sebising mana pondok kecil kami, aku bersyukur.

Kebahagian yang tidak dicari, datang dengan sendiri jauh lebih besar nikmatnya.

16.10.14

Irama Penghias Jiwa

Memandu kereta pergi pulang dari kerja setiap hari boleh menimbulkan rasa bosan. Tambahan jika jarak perjalanan itu mencecah 50 kilometer sehari dan sering menempuh kesesakan.

Ubat atau penawarnya adalah siaran-siaran radio yang berkumandang. Namun begitu ada satu tahap di mana siaran radio ini juga sudah tidak lagi mampu membendung rasa bosan. Tambahan pula jika hampir setiap masa disumbat dengan lagu-lagu rap melayu yang aku ragui kenapa ianya begitu kerap dimainkan di corong radio sedangkan peminatnya tidaklah begitu ramai. Kualitinya juga, meh...

Nasib juga sistem hiburan dalam kereta (ICE - In Car Entertainment) kereta aku menyokong penggunaan USB dan boleh memainkan lagu-lagu dalam bentuk MP3. Maka aku download lagu-lagu seperti ini;


atau;


dan beberapa genre lagu lain, kebanyakkannya instrumental.

Aku mainkan lagu-lagu ini mengikut mood aku sewaktu memandu. Sekiranya matahari senja sedang berlabuh dan melimpahkan cahaya jingga yang indah, lagu instrumental paling sesuai, seperti pelengkap lakaran alam.

Atau waktu hendak meredamkan perasaan marah dan benci, irama piano yang mengalunkan lagu-lagu merdu tanpa suara sudah cukup untuk menenangkan gundah perasaan ini. Begitu juga di waktu aku membuat kerja, bila aku perlukan tumpuan maka aku dengar irama sebegini untuk meredam bising suasana sekeliling.

Aku boleh terima apa saja genre muzik, asalkan ianya bersesuai dengan jiwa ini. Kadang-kadang orang seperti kebingungan apabila iMac di pejabat sedang memainkan lagu-lagu instrumental muzik tarian melayu asli seperti inang, ghazal dan keroncong. Ada yang bertanya, tidak kurang yang mencemuh 'citarasa' ini.

Aku peduli apa. Halwa telinga ini selesa sudah memadai.

Bukankah lebih menarik jika hidup kita ini sentiasa ada 'background music'?

15.10.14

Membina Kreativiti & Imaginasi Qaseh

Tempohari aku berhasrat nak belikan Qaseh sebuah set permainan Playdoh. Aku fikir dengan usianya semakin meningkat, dia perlu diberi permainan yang memerlukan kreativiti dan imaginasi. Playdoh iaitu permainan tanah liat (plasticine) aku fikir adalah permainan yang baik untuk membina imaginasi dan kreativiti Qaseh.

Semalam aku akhirnya belikan dia sebuah set Playdoh.


Aku beli set asas yang mempunyai beberapa acuan tekan dan beberapa playdoh berwarna warni.

Menariknya dari pemerhatian aku, Qaseh seperti sudah tahu apa yang hendak dilakukan dengan permainan ini. Zura tunjukkan beberapa contoh dengan menggunakan acuan. Qaseh seterusnya meniru perbuatan tersebut dan cuba hasilkan karya menggunakan acuan yang diberikan.

Lama kelamaan Qaseh jadi semakin kreatif dan berimaginasi. Dia gunakan Playdoh itu sebagai bahan untuk dia bermain 'masak-masak'. Lalu bongkah tanah liat dipotong-potong menggunakan pisau plastik membentuk seperti 'makanan' yang kemudiannya cuba disuap kepada aku dan Zura. Aku sentiasa ingatkan Qaseh bahawa tanah liat itu bukan untuk dimakan. Dia faham. jauh dari itu, dia bijak menggunakan situasi itu untuk membuat aksi berpura-pura makan.

Aku teruja dengan keupayaan permainan seperti ini yang mampu membuka ruang kreativiti dan imaginasi seorang kanak-kanak. Selalunya apabila dia bermain, dia akan mengajak aku dan Zura untuk turut sama bermain. Tapi dengan Playdoh semalam, dia seperti asyik dalam dunianya sendiri, leka bermain hingga lewat malam.

Aku sedari Qaseh sekarang berminat melakukan kerja-kerja yang memerlukan dia berfikir dan berimaginasi. Tempohari dia keluarkan tong menyimpan set permainan blok (Mega Blocks) dari bawah meja yang sudah berhabuk. Dia ajak aku bermain membina struktur dari Mega Blocks. Aku berikan dia kebebasan untuk menyusunnya dan dalam masa yang sama aku perbetulkan sedikit sana sini tempat yang kurang kukuh. Ianya sangat mengasyikkan bagi Qaseh. Dia gembira apabila binaannya mencapai tahap yang difikirkannya. Aku tidak kisah jika 10 saat kemudian dia bertindak menolak jatuh binaan tersebut hingga berterabur. Aku tahu Qaseh puas hati dan gembira dengan apa yang dia buat.

Dulu sewaktu belum berumahtangga, aku pernah berjanji kepada diri sendiri agar menjadi seorang ayah yang baik untuk anak-anak aku. InshaAllah, aku akan cuba sebaik mungkin.