3.7.15

Secoret Kenangan Buat Masa Hadapan

Ramadan sudah separuh dilalui. Aku masih belum kurus. Nampaknya makin tua, metabolisme makin kurang. Melainkan aku senaman. Timbul masalah. Aku tidak bersenam, kecuali buat kerja-kerja rumah sekali sekala.
Kasut sukan New Balance aku sudah lama dibuang kerana tapaknya sudah tertanggal. Bila aku beli kasut tersebut? Rasanya hampir 10 tahun. Aku perlu dapatkan kasut sukan baru. Lepas raya ini aku ada dua bulan untuk bersenam tanpa perlu risau balik awal ke rumah lepas kerja. Anak isteri akan bercuti di kampung sepanjang tempoh itu.

Ogos nanti aku menanti kehadiran anak kedua, inshaAllah. Lelaki. Jadi cukup sepasang. Syukur. Tidak ada apa yang lebih bermakna dari semua ini. Aku akan cuba sebaik mungkin untuk membesarkan mereka agar menjadi insan yang baik.

Qaseh pun sudah semakin besar dan makin 'banyak akal'nya. Makin bijak dan petah berkata-kata. Ada waktu terasa seperti tidak terkejar proses pembesaran Qaseh. Ada saja perkara baru yang dipersembahkan kepada mama dan papanya setiap hari.


Tempohari ketika aku sedang makan salad di meja makan, Qaseh datang melihat. Ada sepinggan kuay teow goreng yang digoreng khusus untuk Qaseh di meja. Mulanya Qaseh hanya makan bebola ikan yang dicampur di dalam kuay teow sahaja. Sambil makan, dia bernyanyi lagu kanak-kanak yang dihafalnya. Kemudian diajaknya aku bernyanyi bersama. Maka aku dan Qaseh menyanyi di meja makan. Aku berhenti sekejap dan aku kata kepada Qaseh yang aku mahu menjamah makanan. Dia ikut apa yang aku buat.

"Papa nak makan jap la..."
"Qaseh nak makan jap la..."

Lalu diambilnya kuay teow dan dimasukkan kemulutnya. Kemudian kami sambung menyanyi. Setiap kali habis satu rangkap, kami berhenti untuk makan. Seterusnya hingga hampir habis sepinggan kuay teow. Kami makan dan bergembira dalam masa sama. 

Aku tidak tahu bila lagi kami akan buat benda begitu lagi. Cukuplah aku coretkan di sini agar menjadi kenangan buat aku dan mungkin juga Qaseh suatu masa nanti.

18.6.15

Cerita Hal Sampah



Secara jujurnya, aku seorang designer amatur. Tidak ada pendidikan secara rasmi. Aku belajar sendiri. Selongkar maklumat di mana saja untuk memahirkan diri aku. Hendak dikata mahir, jauh sekali. Tambahan pula aku rabun warna jadi mungkin tidak akan mahir seperti orang lain.

Tapi bila aku design sesuatu, poster contohnya, aku sangat menitik berat mengenai apa yang aku design. Aku ambil berat dengan warna yang aku guna kerana aku mahu memastikan sesiapa saja boleh melihatnya tanpa sebarang masalah. Aku ambil berat dengan penggunaan typeface (font) kerana aku mahu orang mudah membacanya dari sudut mana pun ianya dilihat. Aku ambil berat penampilan keseluruhan termasuk dari segi bahasa.

Bila sebuah poster promo produk pejabat aku dipapar di laman media sosial rasmi pejabat, aku jadi terkilan. Pertamanya, design sangat buruk. Ianya caca marba tanpa peduli kesan dan impak kepada pembaca. Maksudnya ikut sedap orang yang buat saja. Lebih menyakitkan hati bila tatabahasa yang digunakan salah dan tidak bersesuaian langsung. Ini tidak lebih daripada menggunakan Google Translate untuk menterjemah maksud dari Bahasa Melayu ke Bahasa Inggeris. Sudah berapa kali kita buat silap yang sama di pejabat-pejabat kerajaan? Terlalu banyak. Tidak reti nak sedar lagi ke?

Ini salah satu ciri-ciri kerja sambil lewa dan bodoh sombong. Bila tidak tahu tetapi buat-buat tahu. Bila tidak tahu tetapi tidak mahu bertanya kepada yang lebih tahu. Nasib baik aku sedar awal sebelum orang komplen.

Benda macam ini selalu buat aku kecewa bila buat kerja design di pejabat-pejabat kerajaan sebab ada orang yang perasan boleh buat design juga dan menghasilkan benda seperti ini. Sampah.

4.6.15

Dua Bulan Dari Sekarang



Sudah Jun, 2015.

Pantasnya masa berlalu.

Tinggal lagi dua bulan, inshaAllah cahaya mata kedua kami akan hadir di dunia ini. Semoga dipermudahkan segala urusan.

Kalau ditanya Qaseh, dia tidak kisah. Malah dia sebenarnya sukakan bayi. Dia akan cuba belai dan cium jika ada kesempatan. Aku pasti Qaseh akan jadi seorang kakak yang baik.

Tidak banyak persediaan yang kami buat untuk menyambut cahaya mata baru nanti. Hampir barang keperluan sudah ada dan masih dalam keadaan baik. Mungkin cuma perlu dibeli beberapa helai baju baru sahaja.

Ramadan pun bakal tiba tidak lama lagi. Tahun ini kami berdua membeli keperluan hari raya lebih awal. Zura sudah semakin sarat dan tidak mungkin mampu menempuh sesak orang ramai nanti. Jadi biarlah bersedia dari awal.

Aku sendiri tidak akan beli baju melayu baru. Aku akan pakai baju melayu yang sudah berusia lebih 5 tahun. Aku tidak mahu membazir. Baju melayu raya tahun lepas pun tidak pernah disentuh sejak raya tahun lepas. Jadi tahun ini pakai saja apa yang ada dan semuanya masih elok dan selesa. Cuma Zura dan Qaseh sahaja yang akan membeli baju baru. Tidak mengapa. Baju mereka jauh lebih murah dari sepasang baju melayu orang lelaki.

Tinggal lagi dua bulan. Tidak sabar menunggu kelahiran cahaya mata kedua kami nanti.

Syukur.

8.5.15

Makan


Hidup kami sekeluarga di rumah sentiasa santai. Zura bila balik dari kerja tidak terburu-buru untuk sediakan bermacam lauk untuk dimakan. Sebaliknya aku lebih senang biarkan Zura masak makanan yang paling mudah dimasak. Sama ada bihun goreng, nasi goreng atau sekadar roti dengan salad, itu sudah mencukupi untuk kami sekeluarga mengalas perut.

Namun sekali sekala Zura hidangkan kami dengan masakan yang istimewa. Semalam kami makan Salmon goreng yang diserikan dengan kentang lenyek, sayur kobis dan asparagus. Semuanya homemade. Itu yang terbaik.

Jika ada kesempatan waktu terutama di hujung minggu, Zura akan sediakan laksa, makanan kegemaran kami berdua. Jika terlebih rajin, mungkin ada nasi lemak atau laksam Kedah. Semuanya sangat menyelerakan.

Ada waktunya bila balik dari kerja, Zura mengadu kepenatan setelah seharian bekerja di pejabat, aku sering beritahu dia tidak perlu masak apa-apa. Cukuplah sekadar ada roti dengan kaya atau peanut butter. Ianya sudah memadai.

Lain pula dengan selera Qaseh. Qaseh sejak dari kecil sangat sukakan sup. Sup kosong pun sudah memadai. Jadi kadang-kadang Zura akan sediakan stok sup yang mencukupi untuk beberapa hari. Kalau tidak ada pun, tidak susah buat sup ringkas untuk Qaseh nikmati. Mungkin dari pengaruh luar, dia sekarang suka juga makan nasi dengan kicap. Zura akan tambah telur goreng untuk sumber protein atau isi ikan. Qaseh sendiri lebih sukakan ikan berbanding ayam. Malah ikan pekasam pun sudah menjadi kegemaran dia.

Tiba waktu tertentu, Qaseh akan jadi kemaruk untuk makan roti dengan kaya. Kadang-kadang beberapa dia minta beberapa keping dalam satu masa dan semuanya dihabiskan. Tapi kurusnya tetap begitu. Mungkin kerana dia sangat aktif sepanjang masa. Tidak mengapalah. Asalkan Qaseh sihat.

Kalau kami makan di luar, ada beberapa tempat menjadi destinasi kegemaran kami. Paling utama adalah Cafe Strawberry Field di Petaling Jaya (PJ State). Ianya kafe yang menyedia pelbagai juadah makanan baik dari barat, melayu atau cina. Semua ada. Semuanya menyelerakan. Malah tomyum di situ juga sangat sedap.

Harga agak berpatutan dan suasana yang santai dengan dekorasi muzikal. Paling menarik di Cafe Strawberry Field ini adalah keragaman pengunjungnya. Semua bangsa ada di situ dalam masa yang sama. Ianya melting pot dalam erti kata yang sebenarnya.

Jika anda belum pernah ke sana dan hendak mencuba, rujuk peta di bawah untuk lokasinya.


View Larger Map

Alamatnya pula adalah seperti berikut;

Strawberry Cafe
Jalan Tengah, PJ New Town, 46050 Petaling Jaya, Selangor, Malaysia ‎

Aku cadangkan anda mencuba Tomyum, Cantonese Kuay Teow atau mana-mana masakan baratnya. Cuba apa saja. Ianya tidak akan mengecewakan.

Selamat berhujung minggu.