Langkau ke kandungan utama

Kaunter

Kenapalah orang kaunter jabatan kerajaan ni garang, susah nak senyum dan malas nak jawab soalan pelanggan? Aku kakitangan kerajaan bila berurusan dengan kaunter jabatan kerajaan pun selalu hadapi semua tu. Patut sangat orang ramai malas nak berurusan dengan kaunter jabatan kerajaan. Sombong tak tentu pasal.



Tadi aku ke Medan Mara di KL untuk memohon borang pinjaman pendidikan. Sampai tingkat 3, aku mengah lepas naik tangga. Ye la, badan dah gemuk dan langsung tak senaman. Rehat kejap kemudian terus ke kaunter untuk bertanyakan perihal pinjaman tersebut. Dengan keadaan aku batuk (memang batuk teruk pun), aku bertanya dengan nada yang agak perlahan. Kakak kaunter tu senyum pun tidak, bangun pun tidak dari kerusi yang dia duduk berselindung disebalik kaunter yang tinggi melangit (kenapa orang buat kaunter tinggi sangat? Nak menyorok dari apa?). Kakak tu pun tak pasal-pasal suruh aku cakap kuat sikit sebab dia kata dia tak dengar. Okay, aku usahalah tinggikan suara dan terangkan dengan jelas tujuan aku. Kemudian dia minta surat tawaran universiti. Aku tanya nak yang photostat ke yang original. Tak dijawab. Aku bagi surat original (kalau dia simpan mau aku tepuk dahi dia). Lepas tu dia tanya aku student PJJ ke? Erm, tadi tak dengar ke aku cakap? Lepas tu dia bagi borang dan kembalikan surat tawaran (original) aku. Aku tanya hanya borang tersebut saja ke dan ada apa-apa lagi yang aku perlu buat? Dia tenung aku dengan muka yang rimas. Katanya baca apa yang terkandung di dalam. Hmm, takkan la tak boleh nak explain sikit. Aku dah bosan nak tunggu, aku terus balik. Sampai di pejabat aku tengok balik borang tu. Pening juga nak isi sebab ada yang aku tak faham. Sebab itu la aku tanya di kaunter tadi sebab aku nak dia explain sedikit. Ini belum sempat aku nak tanya disuruh aku refer checklist saja. Pemalas betul.



Teruk sangat ke kerja kaunter ni? Mungkin la kot gaji dia tak cukup atau mungkin dia bosan dengan kerja sebegitu hari-hari. Tapi jarang sangat bila aku pergi ke kaunter bank atau apa-apa kaunter swasta (kecuali kaunter tiket bas), orang kaunter akan bersikap sombong. Ada tu ada la. Tapi jarang. Ada pun bila dia tengok kita selebet semacam, malas dia nak layan. Agaknya kita selebet jadi tak berduit. Atau kalau orang cina jaga kaunter dan kita datang. Kalau kita tak smart semacam, jangan harap mereka nak layan. Tapi tak semua orang cina macamtu. Ada orang cina (ramai) yang begitu peramah aku rasa patut dia ajar orang melayu di kaunter kerajaan cara-cara nak berhadapan dengan pelanggan.



Kemudian tadi aku ke JPN Maju Junction (Kuala Lumpur) dengan hasrat nak jumpa Kak Kamariyah. Tapi dia takde. Bila aku tanya orang kaunter (tak habis lagi ni), mereka macam blur je dengan soalan aku. Panik pun ada dan entah, apa yang mereka fikir aku pun tak tahu. Macam la aku tanya, 'Ada jual bom tak encik?'.



Aku duduk di satu sudut dan memerhatikan tingkah laku kakitangan kaunter JPN ni. Aku akui kerja mereka memang sibuk dan tak duduk diam sebab begitu ramai orang yang ada disana pada waktu tu. Secara amnya mereka layan pelanggan dengan baik (cordial), tapi tak mesra. Nombor giliran dipanggil (secara elektronik), pelanggan pun pergi ke kaunter. Tunjuk no giliran kemudian duduk. Kakitangan kaunter secara jelasnya memang tak senyum pun. Masam pun tak tapi lebih bersifat tawar. Kebanyakkan pelanggan aku tengok macam takut-takut nak berhadapan dengan kakitangan kaunter. Agaknya takut kena marah kot. Tapi ada juga pelanggan yang blur habis. Bila orang suruh letakkan ibu jari tangan kanan ke mesin pengimbas, dia letak jari tangan kiri. Orang kaunter naikkan nada sikit suruh letak jari kanan. Pelanggan blur. Lagi tinggi suara arahan sambil tangan menunjukkan tangan tangan. "JARI TANGAN KANAN! JARI TANGAN KANAN!" Menonong je pelanggan ikut. Kemudian entah apa dibebel oleh orang kaunter tu aku tak dengar. Pelanggan tu duduk membongkok bahu, gaya orang takut. Aku tahu dia tak salah dan aku tahu dia tak takut dengan kakitangan kaunter tu. Cuma dia memang tak tahu apa-apa dan blur. Bila aku tengok balik pelanggan tu, aku sedar dia seorang berbangsa cina. Mungkin dia tak jelas dengan arahan tu kot.



Mungkinlah, ada baiknya jabatan kerajaan sediakan jangkawaktu kerja kakitangan kaunter yang lebih pendek. Contohnya dua orang jaga satu kaunter dengan setiap orang jaga 2 jam setiap masa. Lepas dua jam ganti orang lain. Kos tinggi tapi sekurang-kurangnya orang dapat refresh dan dapat hilangkan tension. Kerja kakitangan kaunter jabatan kerajaan tak semudah swasta. Orang swasta dapat duit banyak dan macam-macam lagi. Perks banyak. Kakitangan kaunter jabatan kerajaan cuma dapat elaun kaunter RM40 je. Kalau gaji dia RM911.23 + RM40.00, tak sampai seribu lagi pun. Lepas tu bukan senang nak buat OT. Tolak itu ini, berapa yang dapat? Sikit je kan? Lepas tu kena service berapa orang? Ramai.



Tapi aku tetap bengang dengan kakitangan kaunter yang memang jenis biol. Ikut angin dia. Sesedap rasa nak marah. Pergi McD, sampai depan kaunter terus berhadapan dengan staf yang aku rasa senyum dia dah hilang dalam BigMac. Takde pun ayat "May I take you order sir?". Kita order, dia tekan-tekan butang kemudian hulur tangan minta duit. Berapa? Tengok sendiri di skrin. Erm, susut sikit selera nak makan. Pergi kaunter tiket bas (selalunya bukan Transnasional), tanya tiket. Orang kaunter samada duduk atas kaunter, sibuk dengan call atau sibuk dengan mengikis kuku. Tiket dah habis. Itu saja. Pergi kaunter pasaraya Giant, orang kaunter tu nyonya. Walaupun dia tak senyum tapi dia tak malas langsung nak angkat barang-barang kita beli. Semua dia buat. Rajin betul.



Aku sanggupke kerja kaunter? Mungkin tidak...

Ulasan

  1. Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

    Terlanjur saya di sini, tahukah anda tips kaya dengan cepat. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. RM200,000 dalam masa 35 hari dengan modal hanya RM10! Ini baru REAL!. Peluang dan tips kaya dengan cepat di sini.

    BalasPadam
  2. Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

    Terlanjur saya di sini, tahukah anda tips kaya dengan mudah. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. RM200,000 dalam masa 35 hari dengan modal hanya RM10! Ini baru REAL!. Peluang dan tips kaya dengan mudah di sini.

    BalasPadam
  3. Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

    Terlanjur saya di sini, tahukah anda tips kaya dengan cepat. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. RM200,000 dalam masa 35 hari dengan modal hanya RM10! Ini baru REAL!. Peluang dan tips kaya dengan cepat di sini.

    BalasPadam
  4. sy pernah keje kt kaunter mase jd cashier kt jusco.pergh..sememangnyer sblum keje situ sy org yg pling baran..hr2 kena briefing pg2 ckp sal senyum selalu layan customer dgn baik.hr2 kena sound dgn manager suh buang mlsh peribadi biler dh ade kt kaunter..hmpir setaun keje kt itu mmg mengajar sy jd org bersbr.xsia manager bising hr2.kerenah customer lak mcm2...lebih baik melayan customer yg blur dr customer belagak hebat.speaking bi berterabur tp ade hati nk hina org..die ingat cashier ni buduh sgt ker?ade cashier yg ade degree.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…