Langkau ke kandungan utama

Macam-macam.

Rugi betul rasanya terpaksa cancel satu subjek. Terpaksa sebab nanti clash dengan subjek lain. Nak tambah rasa malas pula sebab bila disemak, subjek yang sesuai diambil adalah untuk semester 4 ke atas. Aku tak nak melangkau jauh sangat. Semester 2 dan 3 nampak banyak sinambungan saja. Jadi baik aku teruskan sementara waktu. Jimat duit lebih kurng RM270. Sekarang pun tengah sempit ni. Takpelah, hasrat nak dapat sijil dekan semester ni terpaksa aku pendam dulu.

Sekarang tengah pening nak settle semuanya sebelum 23 hb ni. Kemudian 27 hb kena daftar. Bulan depan sudah mula kuliah. Penat + pening = aku tengah migrain.

====

Tol mahal? PLUS nak naikkan kadar tol? Hmm.. Lepas tu ramai la orang komplen katanya tak bertimbang rasa dan tak patut. Cuma kadang-kadang aku terfikir. Orang kita ni sanggup ambil loan berpuluh ribu RM, bayar bulan-bulan beratus-ratus RM dan harga kereta yang cukup mahal (berbanding dengan nilai matawang Malaysia), kita sanggup semua itu. Tapi bila harga tol mahal sikit, naik ke atau di set mahal, orang komplen. Kalau dah sanggup pakai kereta, kenalah sanggup bayar tol. Semua orang nak untung. Kita kena faham, syarikat di Malaysia ni suka bayar imbuhan untuk pengarah-pengarah (berapa ramai tu..) sebanyak mungkin. Duit yang patutnya disalurkan untuk improve keadaan jalan habis dibayar bonus untuk pekerja mereka (selalunya pegawai-pegawai). Itu tak termasuk duit kopi untuk orang-orang penting kerajaan lagi. Semuanya sebab nak jaga bisnes. Sebab itu kalau dilihat nak dikatakan tak munasabah, memang ye. Tapi hakikatnya begitu.

Mungkin orang macam kita ni berfikiran senang, lebih murah kadar tol, lebih ramai orang yang guna. Kompeni akan untung juga. Tapi kalau dah awal-awal start dengan harga yang mahal, persepsi orang dah jadi negatif. Alamak sekali jalan dah RM3.20 (NPE). Kalau mula-mula NPE cas RM2 mungkin ramai orang akan guna. Kemudian sikit-sikit naik dengan kadar kenaikan disemak dengan kadar yang lebih pendek. Apa salahnya begitu. Biarlah selari dengan peningkatan ekonomi rakyat. Ini sekarang dibeban dengan RM3.20. Lima tahun lagi? RM6.00 agaknya. Sebab masa diorang buat loan bina lebuhraya, minta banyak. Aku agak hairan kenapa harga NPE begitu mahal? Jalannya bukan baik sangat dan lebih banyak dibina diatas tanah kawasan setinggan dan rumah murah. Biarlah, aku naik motosikal. Cuma kadang-kadang waktu malam balik dari OT, aku akan lalu NPE dari PJ ke Kerinchi. Lengang dan sejuk. :)

====

Ingat nak beli Laptop. PC di rumah tetap ada tapi nak beli Laptop dan yang ada WiFi. Senang sikit nanti nak surf internet. Nak buat assignment dan nak dibawa kemana-mana. Tapi mahalnya laptop. Nak buat sendiri susah. Tak susah tapi barangnya susah nak dapat. Kalau macam PC, beli itu ini dah boleh siap sebuah. Tapi laptop, mana aku nak cari LCD? Mana aku nak cari casing? Mana aku nak cari MoBo dan komponen lain? Yang biasa aku nampak ialah HDD dan RAM. Itu je. Lain susah. Aku taknak yang besar bapak gajah dengan skrin 14 inci keatas. Kalau boleh aku nak yang skrin 10 inci je. Kecil pun takpe. Senang aku simpan dalam beg gendong aku. Aku bukan nak main games atau tengok VCD (mungkin sekali sekala). Aku cuma nak buat assignment dan menulis jurnal sebegini.

Takpelah, kalau ada cara, aku nak beli juga nanti. Tengoklah cos macamana nanti. Harapnya tak mahal sangat. Memang aku minat dengan Centrino tapi kalau dapat VIA pun takpe. Kalau AMD pun takpe. Asal RAM power dan grafik berpatutan. Spesifikasi? Ermm.. Prosesor tak kisah asal yang agak latest. RAM 256 minima. Grafik GeForce go atau Redeon. Tak kisah la. Kalau intergrated lemah sikit. Sebab aku nak pasang WinXP. HDD takat 40GB dah cukup. Tak payah CDRW atau DVD (kalau ada bagus). PC di rumah dah ada semua tu. Tak payah pun disket drive sebab aku senang pakai Thumb Drive. Sound integrated takpe. Kos? Tak lebih RM3500. Ada kot. Nantilah aku cari. Aku tak risau pasal waranti tapi built quality mesti ada. Kalau pakai sejam dah panas macam periuk nasi, baik tak payah.

Kalau banyak duit, nak cari Tablet PC. hehehe.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…