Langkau ke kandungan utama

Mana Padang Aku Nak Main Bolasepak?

Bebudak opis ni punya la bosan dengan kerja, sekarang sedang tendang bola di dalam opis. Keliling ada tingkap berkaca. Kemalangan yang menanti terjadi. Tapi bila dah dapat bola Adidas Roteiro Glider, semua orang nak menendangnya. Mana nak cari padang bola yang free di KL-PJ ni? Semuanya kena bayar sewa. Akhirnya jalan paling mudah, sewa padang futsal. Itu pun berabis dekat RM80 sekali main dan mesti kena book dulu. Kalau tak, jangan harap nak dapat. Itu tandanya orang kota ni nak bersukan tapi kemudahan sukan amat terbatas. Selalunya ada kawasan kosong, mesti orang gila duit berebut nak buat kondo, shopping complex dan lain-lain yang bakal hilang padangnya nanti.

Korang kalau pernah lalu Jalan Brickfields pasti ada nampak suatu kawasan lapang yang dipagari oleh pemaju KL-Sentral. Dulunya padang itu ialah sebuah padang bolasepak yang penuh dengan orang. Sekarang jadi padang terbiar yang menunggu masa untuk dimajukan. Mana lagi orang-orang disekeliling nak main?

Tapi contoh paling jelas ialah Kelab Golf Kuala Kangsar. Suatu masa dulu orang mengenalinya sebagai Padang Polo yang begitu luas dan dipenuhi orang ramai samada untuk joging, main bola atau main hoki. Seingat aku, ada 3 padang bolasepak, ada satu padang hoki dan padang ragbi, dan masih ada lebih ruang padang yang luas. Begitu ramai anak muda yang setiap petang akan membanjiri padang tu nak bersukan. Dulu daerah Kuala Kangsar memang terkenal dengan kehebatan sukan mereka. Tapi majlis daerah (sekarang majlis perbandaran) ambil padang tersebut dan ditukar menjadi padang golf. Padang golf 9 lubang ditengah-tengah bandar Kuala Kangsar yang setiap hari hanya beberapa kerat makhluk yang memukul bola kecil untuk dimasukkan kelubang.

Mana pergi anak-anak muda yang selalu bermain dipadang tu? Entah. Tapi anak-anak muda Kuala Kangsar sekarang lebih suka lepak di stesen bas, di CC dan menjalankan aktiviti yang lebih memenatkan; bohsia dan bohjan. Aku tak nampak rasional membina sebuah padang golf demi memenuhi kehendak segelintir orang kaya dibandingkan membiarkan saja padang itu untuk anak-anak muda (orang tua dan orang kaya pun boleh) bermain dan beriadah disitu.

Dulu semua orang tak kira apa bangsa akan berkumpul dipadang polo. Melting Pot. Tapi sekarang takde lagi. Melayu buat hal melayu, cina buat hal cina dan india buat hal india. Betapa senangnya bangsa berpecah belah hanya kerana segilintir orang yang mahu bermain golf. Aku bukan anti golf tapi aku rasa golf suatu permainan yang tidak langsung membina semangat persaudaraan manusia selain untuk bisnes, dan menunjuk kaya.

Berbalik kepada padang di Brickfield (depan KL-Sentral). Apa salahnya buat masa sekarang ianya dibuka dan dibiarkan orang ramai beriadah disitu. Apa salahnya pihak KL-Sentral jadikan padang itu sebagai projek awam mereka iaitu padang awam yang diselenggara oleh pihak pengurusan KL-Sentral. Berbakti kepada masyarakat sedikit sebanyak apa salahnya. Cantikkan kawasan sekitar. Cas la orang yang nak guna tapi janganlah cas sama harga dengan orang yang guna padang golf. Sekurangnya ada duit nak selenggara padang tu (kalau duit hasil KL-Sentral tu tak cukup?).

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…