Langkau ke kandungan utama

Gelap Berselindung Disebalik Cerah

Bukan senang nak menilai orang lain. Atau melihat orang lain dan cuba membayangkan cara hidupnya. Selalunya kita hanya dapat lihat dari sudut fizikal yang amat sempit pandangannya. Realitinya hanya mereka saja yang tahu. Realitinya hanya kita saja yang tahu hidup kita bagaimana. Pakar psikologi pun takkan dapat tahu semuanya hidup kita yang sebenar. Dan aku sendiri tak pernah bebas menulis apa saja disini dan mendedahkan segalanya. Masih ada yang amat terlindung dan aku tidak mahu orang lain mengetahuinya.



Tapi kalau kita 'terserempak' dengan sesuatu yang buruk di kalangan yang baik seseorang itu, apa yang perlu kita lakukan? Diam sahaja sebab kita tak perlu masuk campur urusan orang lain dan tak perlu jaga tepi kain orang (ini persepsi salah kot)? Atau kita selama-lamanya berubah persepsi terhadap mereka? Kalau mereka tunggang terbalik sembahyang setiap masa dan menjeling kepada kita yang dikira jahil ini sedang mereka jelas melakukan sesuatu yang mungkar, apakah kita perlu berdiam diri? Aku tak nampak kemungkaran itu jadi aku patut berdiam diri. Lagipun kalau jadi saksi, diri aku ini takkan layak. Cuma aku jelik dengan orang yang berpura-pura dengan keadaan. Didepan kita seperti malaikat tetapi dibelakang begitu buruk perangainya. Sebab itu aku kata 'terserempak'. Keburukkan itu aku terserempak. Lantas aku berdiam diri kerana bukan sifat aku mempersoalkannya. Cuma aku jelik dengan kepura-puraan.



Ya, secara jelas aku kata aku bukan orang yang baik. Orang disekeliling aku kalau perhatikan sifat aku pasti akan mengiakannya. Tapi aku takkan jadi hipokrit mencanangkan kebaikkan sedang aku melakukan kejahatan. Aku bukan Senator Palpatine (Star Wars). Aku cuma aku.



====



Selamat bercuti untuk aku. Aku mahu berehat dan melancong. Sesiapa yang terasa nak ikut, jom. Aku ajak ikut sampai ke Langkawi je. Sampai sana nanti, korang pergilah kemana korang nak pergi. Mungkin aku cuma berehat saja.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…