Langkau ke kandungan utama

Merapu Sekali Sekala

Assignment nak kena siapkan sebelum hujung minggu ni. Tapi baru kelmarin dapat pilih tajuk yang sesuai dan baru semalam dapat download segala mak nenek data dan artikel yang diperlukan. Kalau lecturer marah sebab aku tak buat rujukan buku di library, suruh dia pergi cari sendiri. Bila masa aku nak pergi? Jadi aku bagi rujukan artikel semasa yang aku fikir lebih relevan dan isu yang diutara lebih jelas dengan tajuk yang aku buat ni. Nasib baik kebetulan aku jumpa isi yang banyak dari website Bernama yang berkaitan dengan konferens di Kuala Lumpur tidak lama dulu. Orang yang membentangkan kertas kerja pun adalah dari kalangan cendiakawan yang terkenal jadi harapnya rujukan aku ni 'power'.



Kelas perakaunan untuk hujung minggu ni kena batal dan digantikan pada minggu depan. Aku ada OT minggu depan so terpaksa korbankan OT tu semata-mata satu kelas yang lecturernya tegas nak mampos. Kesian kalau difikirkan member-member yang tinggal di Terengganu, Perlis dan Johor. Susah nak datang semata-mata satu kelas di awal pagi. Kadang-kadang aku fikir semua ini sesuatu yang menyusahkan. Diletakkan pula syarat oleh pensyarah agar datang kerana ianya sebahagian dari markah pernilaian yang diberikannya. Cuma aku rasa pelik sebab kebanyakkan pelajar ePJJ adalah dari mereka yang bekerja, semuanya bekerja. Jadi fikirkanlah implikasi kalau mereka terpaksa datang dan ambil cuti semata-mata nak hadiri satu kelas. Kalau tak hadir, kena potong markah. Patutnya persoalan datang ke atau tidak ke kelas tidak wajar diambil kira. Sebab orang belajar ePJJ sanggup habiskan ribuan ringgit untuk belajar. Jadi mereka berhak datang atau tidak ke kelas kerana kalau nak diikutkan kelas dalam satu semester cuma ada 4 kali. Selebihnya usaha dan belajar sendiri. Tak patut pensyarah tuntut kehadiran pelajar semata-mata untuk diperli, ditegur dan dipersalahkan sebab tak reti buat kerja. Agaknya ramai pensyarah yang hanya mahu jaga nama dan prestej mereka. Tak mahu mereka terima pelajar yang gagal.



Ye, aku faham. 4 kali bukannya banyak. Tapi ia masih tidak menjustifikasikan keadaan itu menjadi suatu paksaan dan tidak hadir mesti diberikan sebab. Kalau tak hantar assignment, sekurang-kurangnya rugi 20 markah. Tapi tak hadir pun nak kena potong markah? Rasanya amat tak patut sebab kehadiran adalah diatas kehendak dan keupayaan pelajar sendiri. Diakhir hari kalau dia tak pernah hadir satu kelas tapi dia tetap dapat jawab soalan peperiksaan, apa rasionalnya?



Belajar ePJJ adalah satu konsep pendidikan yang paling sukar untuk ditempuhi sebab semuanya bergantung kepada diri sendiri tanpa banyak bantuan dari pensyarah dihadapan mata. Hubungan lebih bersifat elektronik iaitu melalui forum dan email. Jadi tanggungjawab belajar adalah terletak sepenuhnya dibahu pelajar yang semuanya bekerja. Masa mereka perlu aturkan dengan betul demi untuk berjaya. Aku sampai sekarang masih gagal cari masa yang 'betul' untuk study.



====



Kenapa kenderaan berhenti atas lintasan belang (zebra crossing) semasa lampu isyarat merah bernyala sedangkan zebra crossing adalah tempat orang melintas bukan garisan sedia untuk memecut. Orang Malaysia ni memang tak belajar mengenai zebra crossing. Itulah hakikatnya. Kalau belajar pun cuma dalam kelas yang amat-amat membosankan dan 90% student sure tidur. Kalau kita lihat orang menunggu hendak melintas di zebra crossing, kita akan terkejut bila nampak kenderaan memecut disitu. Agaknya pemandu dan penunggang takut pejalan kaki melintas. Takut pada apa, entahlah. Pernah aku alami bila aku lintas di zebra crossing dengan tiba-tiba datang kereta memecut dan hampir melanggar aku. Kereta berhenti dan pemandu tu marah pada aku. Aku cakap zebra crossing tempat orang melintas tapi dia cakap balik tengok la dulu kereta lalu. Kalau macamtu, kenapa dia tak redah je pagar keretapi atas jalan time keretapi lalu sebab itu pun jalan dia juga. Tau pun takut dengan keretapi. Tapi dengan pejalan kaki tak takut. Cuma silap mereka tak sedar yang bilamana mereka melanggar pejalan kaki biar ditengah jalan sekalipun, pemandu dan penunggang akan tetap disalahkan. Itu realitinya. Tapi kalau orang tu dilanggar di atas lebuhraya atau jalan yang tak jauhnya ada jejantas atau terowong melintas, itu lainlah ceritanya. Cuma dijalan bandar terutamanya, pejalan kaki adalah 'RAJA'! Cuma di Malaysia ni tak nampak macamtu. Polis pun sesedap rasa je pandu laju tanpa ada rasa simpati nak berhenti beri laluan pada pejalan kaki. Mana kita nak cari role model?



Tadi aku hendak melintas di zebra crossing yang semua kenderaan lain dah berhenti depan lampu isyarat merah. Tengah melintas tiba-tiba ada motosikal selamba jalan depan dan hampir langgar aku. Penunggang buat bodoh sehabisnya. Jadi aku dengan selamba cakap "Mangkuk Hayun Punya Orang!". Dia toleh dan marah. Aku toleh dan marah. Turunlah kalau berani! Tak turun pun. Dia diam je. Agaknya samada dia pekak, buta, penakut, rabun warna atau apa saja kecacatan yang menyebabkan dia jadi macamtu. Maksudnya ramai pemandu Malaysia ni cacat. Cuma yang hairannya pemandu cacat yang benar-benar cacat amat patuh dengan peraturan jalanraya. Kenapa orang yang tak cacat buat-buat cacat, terutama cacat akal???



====



Aku ni agaknya berisiko tinggi. Sebab aku begitu lantang membantah sesuatu yang tak betul. Kalau orang merokok dekat aku sedang aku tengah makan direstoran, aku akan tegur dan bising. Cuma setakat ni aku masih belum pernah kena pukul sebab marah orang hisap rokok sedang aku tengah makan. Tapi salahkah aku tegur? Kalau aku tak tegus kemudian datang penguatkuasa (jangan harap) saman perokok tu, kan ke naya dia. Aku tegur kalau orang meludah tak tentu pasal terutama depan orang lain. Yang hairannya orang yang suka buat macamni adalah dari golongan bangsa Cina dan Indonesia. Aku tak kata semua tapi majoriti yang buat adalah dari golongan tersebut. Dan boleh dikatakan semuanya lelaki. Kalau orang meludah depan tangga rumah dia, tak marah ke dia? Jagalah sikit tatasusila. Tu yang buang puntung rokok sana sini pun sama. Apa ingat semua tempat dalam dunia ni tong sampah? Cuba perhatikan betul betul, samada puntung rokok dan ludah orang adalah benda yang paling bersepah di KL.



====



Cuma, bila dilihat keadaan sebenar, kebanyakkan yang menimbulkan masalah ini adalah dari golongan kaum LELAKI. Aku lelaki dan aku malu dengan tingahlaku kaum aku sendiri. Aku bukan pondan sebab aku dari jenis lelaki yang sukakan buah dada dan ***** perempuan. Cuma aku pelik dengan kaum lelaki ni. Pengotor jangan cakaplah. Carilah rumah bujang yang bersih. Kalau bersih pun samada mereka diajar orang mak jadi orang yang pembersih atau dari lelaki yang gay, lembut dan pondan. Jaga kebersihan diri pun macamtu. Ahh.. malaslah nak cakap pasal keburukkan lelaki ni. Tak habis kalau nak cakap.

Ulasan

  1. Anonymous4:53 PTG

    heh..macam tak caye kalo betul Lord yg taip bende2 cam nih..ish...

    BalasPadam
  2. Anonymous4:56 PTG

    heh..cam tak cayer je Lord citer cam cini. Anyway, tat's facts abt Malaysian..kenapa heh?

    BalasPadam
  3. Ntah la Indi, orang ni kalau di beri lemak, makin berlemak la dia. Cuma manusia ni terlalu ignorant. Kalaulah kita dengan selambah ludah atas baju dia, atau hembus rokok depan lubang hidung dia, apa dia rasa agaknya? Apasal dia nak marah sebabnya dia duduk di kawasan yang terbuka. Betul tak?

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…