Langkau ke kandungan utama

Uhhhhh... Aaaaa.... Cantiknya!

Aku tengah sibuk menghias pejabat. Ikutkan kerja orang perempuan yang 3/4 jumlahnya tapi seorang pun tak buat. Pemalas betul. Atau memang mereka mengaku tak kreatif. Ye la, takat nak buat solekan gaya perkahwinan mungkin terer la. Tapi nak buat interior design untuk opis, beku otak kot.

Kemudian ada seorang brader yang diakui memang pandai melukis ditugaskan untuk decorate opis. Ini sebab orang gomen takde kerja la ni. Ye la tu. Sibuk gile dengan kerja tau tak. Ini pun curi-curi masa buat hiasan sebab ada pertandingan keceriaan pejabat. Pelik. Patut la orang awam kata orang gomen takde kerja. Sebab menyibuk ditempat lain.

Jadi brader tadi ajak la aku tolong buat dengan dia decorate opis. Mungkin sebab dia tahu aku mahir guna komputer. Senang tugas dia. Dia design artwork, aku buat guna komputer. Mulanya bos besar (dia ni jenis pilih bulu) memang tak berminat nak ambil tahu atau memang tak minat sebab orang yang buat kerja bukan orang-orang dia. Tapi bila hari semalam dia datang, dia terkejut tengok kami decorate opis dan tunjuk proposal bagaimana carta organisasi akan kelihatan nanti siap dengan laser color print lagi. Tak pasal-pasal dia jadi minat dan tak habis-habis memuji. Kami buat deco bodoh pun dipujinya. Kemudian dia minta tambah itu ini. Agaknya dia dah minat. Tapi masalahnya nak keluar modal tak nak. Duit kelab memang banyak. Bayangkan kalau sekali jual kertas terpakai dan kotak-kotak tak berguna boleh dapat sampai RM200 sebulan. Tambah yuran kelab RM2 sebulan seorang. Memang cecah ribu RM. Tapi nak minta RM50 untuk print poster pun susah. Itu ini ditanya. Keluar duit nak makan senang je. Sebab itu juga korang tengok orang gomen sihat-sihat. Ada saja jamuan makan. Nak pindah bahagian dalam satu bangunan yang sama pun dibuat jamuan makan perpisahan. Nak dapat anak pun buat jamuan juga.

Jadi sekarang masih tengah sibuk mendeco opis. Bila siap nanti sure gempak. Selama ni orang dok fikir bahagian rekod JPN je yang hebat deco opis (ye la, bukan ada kerja pun mereka tu). Nanti tengok unit PC macamana.

====

Aku takde nak komen apa pasal Pengarah Imigresen tu. Realitinya dia memang tahu ada sambutan persaraannya dan mungkin dia tak tahu kos berapa tapi dia tahu dia akan dapat macam-macam. Kalah Mawi dapat hadiah menang AF3.

Itu realiti pegawai atasan kerajaan. Mewah melampau dan kadang-kadang aku rasakan terlampau mewah. Beza antara pegawai atasan dengan pekerja bawahan macam langit dengan bumi baik dari segi pendapatan, taraf dan status. Malah aku berani akui, terdapat gaya-gaya kasta dalam sistem pentadbiran. Pegawai atasan menikmati segalanya. Malah kalau korang pergi tengok Putrajaya, rumah pegawai besar melampau. Tapi rumah untuk kerani dibagi apartment dan itu pun kena tunggu queue sampai entah berapa lama.

Aku bukan anti kerajaan. Aku hargai apa yang kerajaan buat. Tapi kadang-kadang aku rasa kerajaan tidak bersikap adil dengan kakitangan bawahan yang bekerja bertungkus lumus setiap hari. Mereka ini yang berdepan dengan orang awam sepanjang masa; dimaki, dimarah, dikutuk dan macam-macam lagi. Kalau ada kes pun, pegawai memang bertanggungjawab. Tapi akhirnya nanti kakitangan bawah yang akan ditukarkan tempat kerja dan dikena itu ini tindakan. Pegawai tetap pegawai.

Dan memang bahaya kalau melawan pegawai. Senang-senang kita boleh ditukarkan kehulu ceruk mana atau senang-senang dia boleh abaikan kenaikan pangkat kita. Sistem sekarang patut diperbaiki atau dirombak langsung. Banyak aku lihat kenaikan pangkat tidak ikut kemahiran tapi seniority. Ada yang langsung tak reti buat kerja tapi kalau pandai bodek, senang saja dapat naik pangkat. Yang pandai tapi diam, sampai pencen la duduk ditempat yang sama.

Sepatutnya ada jemaah nazir yang pergi keliling dan melihat setiap seorang kakitangan. Mereka menilai secara langsung tanpa gangguan pegawai atasan kakitangan tersebut. Itu lebih adil.

Berbalik pada sambutan persaraan RM5 juta. Apa nak hairan, Kastam memang kaya. Terlampau kaya. Jadi tak perlu nak hairan sangat. Lain la kalau RM5 sambutan persaan untuk Pengarah Hal Ehwal Orang Asli. Itu pelik. Patut siasat habis-habisan. Faham tak?

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…