Langkau ke kandungan utama

Proton dan Keluarga Mereka

Cari old generation Civic dan tengok apa problem dia. Orang dulu kata, kereta karat sebab cepat sangat karat. Tengok Hyundai Sonata lama dan tengok betapa hodoh designnya sampai tak laku langsung. Jepun baru menyerlahkan kualiti kereta (sebab itu harga kereta Jepun semakin mahal), Korea ikut sama. Berapa lama mereka dalam industri automobil? Mitsubishi dulu siap pernah buat Zero (kapal terbang perang dunia ke2).

Jadi tak payah banding dengan Proton sebab memang jauh. Tapi silapnya Proton awal-awal lagi takde partnership dengan big company. Dengan Mitsubishi pun takat rebadging. Kata seorang analisis dahulu, tujuan kerjasama dengan Mitsubishi sebab Mitsubishi Heavy Industries ada buat kapal terbang, jadi alang-alang kongsi teknologi, baik kongsi yang lain-lain sama.

Proton sebenarnya kena cari partner secepat mungkin. Dan pada pendapat aku, partner dari european country atau US lebih baik sebab mereka lebih terbuka dengan teknologi berbanding partner Jepun. Tengok Skoda, Audi, Volvo, Saab, Mini, Opel yang semuanya bawah partner yang lebih besar. Dulu hampir melingkup tapi sekarang semakin bagus. Kalau dapat dengan Renault aku rasa bagus sebab ada Mr. Ghosn yang mengembalikan semula kegemilangan Nissan. Lagipun Renault sekarang banyak bagi bantuan termasuk enjin kepada Proton. Renault juga ada legasi F1. Volkswagen entahlah, di europe pun tengah tak betul, ada hati nak beli kompeni lain. Tapi kena akui, Volkwagen boleh naikkan jenama bawah syarikat dia.

Proton kena tambah model terutamanya model SUV, VAN, MPV dan sedan. Sekarang ni aku tak tahu GEN2 nak letak dalam kategori mana. Ikut skema model BMW, MERC dan Audi lebih senang dan jelas. Aku cadangkan wujudkan kelas Saga, Wira, Waja dan Perdana. Kelas Saga untuk kategori enjin 1.3 hingga 1.5 dengan tambahan 2.0 diesel kalau boleh. Dalam kelas Saga, ada sedan (4 pintu), hatchback (5 pintu) dan Saga 3 pintu ala Satria. Mungkin boleh dipanggil dengan nama lain. Kemudian kelas Wira. Kategori enjin boleh bermula dari 1.5 hingga 1.8 dengan tambahan 2.0 diesel kalau boleh. Dalam kelas Wira boleh ada sedan, hatchback dan wagon (ada orang nak guna juga). Satria letak dalam kelas Wira juga sebagai sport version (macam Colt untuk Lancer). Gen2 boleh juga letak dalam kelas Wira. Tak payah letak nama Gen2 la. Tak glamer langsung. Satria tu pula patut ada 3 dan 5 pintu macam VW Golf. Mesti orang nak.

Kemudian kelas Waja dengan kategori enjin bermula dari 1.7 hingga 2.0 petrol. Tambahan 2.0 diesel supercharge kalau boleh dan 2.5 petrol supercharge untuk performance car. Kalau berani letak enjin Petronas E01, baru gempak (kira kategori EVO la ni). Dalam kelas Waja ada sama macam kelas lain tapi ada tambahan satu, coupe. Spesifiknya Putra. Letakkan Putra dalam kategori ini dengan enjin 2.0 E01 atau 2.5 supercharge tadi. Kalau nak buat cabriolet pun boleh sebab mesti laku di europe. Kemudian kelas Perdana. Ini kelas mewah dengan kategori enjin bermula dari 2.0 V6 hingga ke 3.0 V6. Kemudian tambahan 3.6 liter V8 kalau boleh untuk yang gila kuasa. Kelas ini hanya ada sedan saja. Kalau nak tambah pun, buat coupe atau cabriolet. Kemudian bawah kelas ini juga boleh letak Proton Ultimate, supercar Proton tu. Tak tahu? cari dalam internet. Cantik.

Ada kategori lain. Kategori Tiara/Savvy untuk enjin dari 1.0 liter hingga 1.3 liter. Jenis kereta pula ialah kompak 3 dan 5 pintu dan kalau boleh buat sedan kecil 4 pintu ala Daihatsu Charade Espri. Kemudian Juara diubah 100% daripada kotak kasut menjadi MPV, mini MPV dan Compact MPV macam Kia Carnival, Toyota Avanza dan Hyundai Matrix. Arena pula dibuat dalam bentuk truck seperti sekarang dan juga satu model macam Mitsubishi Storm/Nissan Frontier. Dalam Arena juga patut adakan kategori SUV macam Land Cruiser dan Rav4/CRV.

Cukup. Berapa model? Lebih kurang 15 dari kecil sampai besar. Semua kategori ada dan semuanya ada pasaran yang besar di Malaysia dan luar. Trak boleh dieksport ke Thailand. Van ke Indonesia, SUV ke Filipina dan kereta mewah ke Singapura. Dah boleh cover AFTA sebab model ASEAN, jadi duty-free nanti. Perdana dengan Perdana Coupe boleh dieksport ke Australia sebab orang sana memang suka kereta besar. Waja boleh hidup di Europe dan Amerika (kena ambitious). China boleh terima Wira dan Waja. Saga dan Tiara/Savvy mesti laku di sini. Cukup sudah meniru Alfa (Hidung Alfa hanya untuk Alfa), kalau kita buat sah-sah orang kata tiru. Kekalkan konsep hidung (front grille)wau macam Gen2/Savvy sekarang. Proton boleh hidup kalau perancangan betul. Selama ini Proton aku nampak berusaha nak jadi macam BMW dan Mitsubishi iaitu konsep kereta sporty. Cukuplah. Orang bukan boleh bawak laju pun di Malaysia ni. Encik polis sini permurah kertas saman...

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…