Langkau ke kandungan utama

Flash In Your Eyes

Sepanjang minggu tak buat apa-apa. Sengaja aku mengambil rehat yang agak panjang. Aku tahu bulan Mei nanti aku akan begitu sibuk. Sejak dengar orang kata aku kena buat itu ini untuk JPN Idol peringkat kebangsaan dan pelancaran MyPR (IC Merah), aku dah berkira-kira nak test skil aku sebaik mungkin dengan flash dan efek-efek lain yang boleh aku gunakan semasa majlis tersebut nanti. Apa aku buat? Kena buat montaj, background effect dan digital effect untuk majlis tu nanti. Guna komputer. Guna Flash, SwishMax, PowerPoint (kot), dan lain-lain yang berkaitan agar majlis nampak lebih menarik dan canggih.

Dulu sebelum aku terlibat, ada seorang brader yang dianggap hebat orang semua orang di JPN tu. Dia saja yang mereka panggil untuk siapkan apa saja background di pentas bila ada apa-apa majlis. Tapi abis hebat pun dia pakai Powerpoint saja dengan segala clipart yang dia ambil dalam koleksi PC yang dia guna. Takde efek-efek khas yang dipaparkan melainkan korang sendiri pun boleh buat.

Jadi suatu hari aku datang. Aku tengok saja apa yang mereka paparkan dilayar belakang pentas. Pening aku. Macam budak sekolah punya kerja. Huruf warna warni dengan line-line yang colorful yang memang sah dibuat oleh budak darjah enam Sekolah Tamil mana ntah. Bukan nak kutuk. Tapi kalau itu nak tayang pada menteri (masa tu Azmi Khaled), aku rasa buat malu saja nanti. Jadi dengan tak malu, aku datang tengok dalam control room. Kebetulan slide PowerPoint mereka tu problem. Jadi aku offer nak tolong settlekan. Tweak sikit sana sini kemudian, Walla! Jadi. Tak pasal-pasal kena puji. Entah untuk apa, aku tak tahu. Tapi yang pasti, selepas daripada itu, aku jadi orang wajib mereka cari untuk perkara-perkara sebegitu. Maka dengan skil serba sikit yang ada, aku buatlah benda-benda yang mereka tak pernah buat. Buat background sendiri siap dengan efek 100% komputer. Mereka kagum. Apa yang susah sangat, aku fikir.

Tapi ye la, kalau korang biasa tengok slide show opis kerajaan buat, pasti korang akan tengok banyak gambar dan latar belakang yang diambil oleh digital kamera kemudian disumbat masuk dalam power point. Kira okay la. Tapi apa yang tak bestnya, gambar itu sesedap rasa mereka ubah saiz sampai kadang-kadang orang boleh jadi kurus tinggi dan leper tak tentu pasal. Dengan tambahan tulisan yang paling popular samada guna font Comic atau Times New Roman. Maka aku ubah semua itu. Aku buat backgound dengan biru lembut siap watermark logo JPN yang nampak keputihan seperti glowing. Latar tu aku efekkan lagi dengan tona nampak seperti helaian kain sedang beralun. Font, aku guna Fireworks untuk hasilkan efek emboss dan shadow yang kemudiannya dibuat efek pergerakan yang lebih tenang dan professional. Patutnya staf kerajaan yang terlibat dengan semua ini belajar atau ambil course. Baru nampak profesional dan baru nampak hebat. Jadi, Azmi Khaled suka, Dato' Ketua Pengarah JPN suka. Semua orang suka. Aku tumpang bangga. Takde la kemahiran ni dipersiakan dengan buat kerja sepanjang masa.

Maka pada pertandingan JPN Idol (pertandingan karaoke) tempohari, mereka minta aku buat efek ala Akedemi Fantasia. Ala yang benda-benda pelik bermain-main dilayar ketika mereka menyanyi tu. Ramai orang pasti tahu yang mereka cuma guna efek daripada WinAmp atau Windows Media Player untuk hasilkan semua tu. Masalahnya orang JPN yang buat, tak tahu. Jadi bila aku buat benda macam tu, mereka semua kata

"OOOooooo, senang je."

Senang je. Apa yang nak fikir susah sangat. Jadi bila hari concert, meriahlah jadinya sebab bila efek tu keluar, mata semua tertumpu kesitu. Tapi jenuh juga aku download dari internet efek-efek tu semua. Ada kalanya yang terbaik tak perlu bersusah payah nak buat. Sedikit kreativiti, dah. Jangan tunjuk hebat sangat.

Jadi, untuk JPN Idol peringkat kebangsaan nanti, aku akan guna Flash untuk buat sesuatu yang lebih menarik. Aku nak buat montaj pembukaan yang meletup-letup sampai orang ingat kami ambil orang luar nak buat semua tu. Bila tengok dalam control room nanti,

"Hek eleh, budak Idan rupanya."

Jadi aku tengah buat test version untuk orang. Tapi korang tak boleh la tengok sebab nanti korang kata aku jiwang. Hahaha.

Sebenarnya nak saja aku upload ke website aku. Tapi orang tu dah kata jangan. Siapa? Ala, sesiapa je la. Untuk makwe dia. Takkan aku nak tunjuk pada orang kot. Malu la dia. Oh ye. Link untuk ke WEBSITE AHMAD SHARIDAN VERSION 9.0 (BETA) aku letak sebelah atas kiri sana. Jemput-jemputlah tengok. Baru test.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…