Langkau ke kandungan utama

Kenapa Awak Selalu Tengok Saya?

Baru tiga hari tidak menulis rupanya tapi dah rasa macam lama sangat. Tapi takde apa yang menarik nak ditulis pun. Kecuali...

Kira-kira hampir sebulan lepas, member sarapan pagi sorang ni tiba-tiba sound aku,

"Budak tu tengok engkau la Dan"
"Mana?" Dia dah berlalu, dapat tengok belakang saja berpakaian kebaya moden. Tinggi dan langsing bertudung berjalan dengan kawannya.
"Tu la engkau lambat tengok"
"Ye la tu. Siapa nak tengok aku ni?"
"Betul Dan, aku tak tipu. Dia tengok engkau!"
"Ah, biarlah dia"

Esoknya perkara yang sama berlaku.

"Dia tengok engkau lagi la Dan"
"Merepek betul dia ni. Dia tengok engkau kot. Kan ke lengan engkau tu besar!"
Member-member lain setuju.
"Dia tengok engkau tu Nawi, orang tough!"
Sama-sama ketawa.
"Aku rasa dia memang tengok engkau la Dan"
"Sukahati dia la"
Aku masih tak dapat tengok muka dia.

Hampir dua minggu berlalu, pagi tu di Cafe JPN.

"Dan, budak tu datang"
"Huh?"
"Kalau engkau tak percaya, tunggu"
"Nak buat apa?"
"Nanti dia mesti tengok engkau"
"Engkau merepek apa la Nawi"
"Tengok la"

Dia melintas...

Dia menjeling...

Aku tergamam. Betul.

"Kan! Betul dia tengok engkau Dan!"
"Hish!"
"Apa lagi Dan. Cantik tu. Adjust la"
"Dia tengok engkau tu! Orang tough. Aku kan ke gemuk?"
"Orang mana nak kira. Kalau dia dah suka, dia tak kisah"
Yang lain setuju. Abang Zul pun menyampuk.
"Okay tu Dan. Cantik. Try la"
"Tak nak la"

Esoknya perkara yang sama berlaku. Aku mula hairan. Tapi terdetik dihati ini untuk berkenalan dengan dia. Dan bertanya soalan cepu-emas.

Kenapa Selalu Tengok Saya?

Selasa, 4/4/2006. Perkara yang sama berlaku. Aku mula bertekad sejak selepas solat subuh tadi yang aku akan cuba berkenalan dengan dia.

Kemudian selepas perkara yang sama berlaku, Aku dan kawan-kawan bergerak meninggalkan Kafe JPN setelah selesai sarapan. Kebetulan dia berjalan dengan rakannya dia hadapan.

"Apa lagi Dan, depan tu je"
"Nak buat apa?"
"Tegur la dia"
Semua setuju.
"Aku bukan jenis berani macamtu"
"Rugi la engkau Dan"
Aku diam dan terus berjalan. Dia cuma beberapa kaki dihadapan. Kemudian dia dan kawannya melencong kearah kedai koperasi. Kawan-kawan dan aku berjalan terus ke lift.

"Korang naik dulu"
"Engkau nak pergi mana Dan?"
"Nak berkenalan"

Aku tekad. Aku berjalan menuju kearah kedai koperasi. Tapi dari jauh aku nampak kedai tersebut penuh dengan orang. Aku cuak. Tak berani la aku macamtu. Jadi aku berpaling dan berjalan kembali kearah lift. Aku mahu tunggu dia disitu.

Entah apa malang, tiba-tiba seorang bos yang aku kenal datang menghampiri.

"Dan, free tak?"
"Nak buat apa Encik?"
"Saya nak ajak pergi tengok kabinet besi buruk kat tingkat 6 yang nak jual tu"
Aku tergamam. Rosak program.
"Awak ada orang tak yang boleh beli besi-besi buruk tu?"
"Ada"
"Jom ikut saya naik tengok"

Kebetulan daripada itu, dia dan kawannya berlalu dan terus masuk ke lift yang telah terbuka. Aku yang jauh dari situ cuma melihat. Mungkin tak sempat mengejarnya walaupun aku dan bos juga sedang menuju kearah lift. Aku tak tahu tingkat berapa dia bekerja.

Tapi, ditakdirkan, dia sanggup pula menahan pintu lift daripada tertutup. Dia menunggu agaknya. Aku sempat naik sama. Jadi bolehlah aku tengok tingkat mana dia keluar nanti. Tapi dalam hati ini mahu saja aku tanyakan nombor telefonnya.

"Kita naik tingkat 6 terus Dan"

Tingkat 4. Lift berhenti. Dia keluar.

"Saya keluar sini sekejap encik"
"Nak pergi mana? Jom naik tingkat 6 dulu"
"Sekejap saja, ada hal. Nanti saya naik jumpa encik sana"

Serta merta aku keluar. Dia sedang buka pintu pejabatnya.

"Cik! Cik!"

Dia dan kawannya menoleh. Sekonyong-konyongnya dia terus membuat luas pintu pejabat. Mungkin dia fikir aku mahu masuk.

"Tak, Cik yang tu" Aku menunjuk kearah dia. Kawannya terus masuk.

"Boleh bagi saya nombor telefon Cik"
Dia tergamam
"Hah?"
"Nombor telefon Cik. Saya nak berkenalan"
Dia terpinga-pinga tapi masih tersenyum. Lantas terus dia keluarkan telefon bimbitnya.
"Nombor telefon pejabat pun boleh" Dia tersenyum
"Awak nama siapa"
Aku terus menarik kad tanda nama aku dekat kemuka dia.
"Ahmad Sharidan Mohd Alias" Jawabku.
"7***"
"Hah?" Aku tergamam. Tak sangka dia bagi betul-betul.
"76**"
"Terima kasih. Ooo.. Jadi awaklah Sy.. Ba.. ye?"
"Mana tau nama saya?"
"Semalam saya masuk tengok carta organisasi"
"Nak buat apa?"
"Jumpa kawan tapi sambil cari nama awak. Tak sama ye dalam gambar"
"Ye ke?"
"Ha ah, yang real lagi cantik"
Dia tersenyum.

"Terima kasih. Nanti saya call ye"
"Okay"

Maka bermulalah perkenalan aku dengan seorang yang selama ini selalu memerhatikan aku. Aku masih tidak tahu kenapa kerana dia masih tidak berterus terang.

Harapnya aku boleh kembali tersenyum.

Ulasan

  1. Haa.. bagus la tu. Mulakan langkah pertama, apa salahnya berkenalan yer dak?

    Semoga sukses hendaknya!!!

    BalasPadam
  2. Ehmmm... ooooo !!! tak cite pon ... takpe ! :((

    BalasPadam
  3. saya suka bila kawan saya bahagia.

    good luck fross!

    BalasPadam
  4. hehee... memang cun ka awek tu ? kelas cara ko tackle dia, cinta pandang pertama kot bagi minah tu :P

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…