Langkau ke kandungan utama

Setelah Ribut Taufan

Mungkinkah
Bila ku bertanya
Pada bintang-bintang
Dan bila akupun merasa
Merasa kesunyian

Salahkah aku yang berjalan
Dalam kehampaan
Terdiam, terpana, terbata
Semua dalam kehaluan

Aku dan semua
Yang terluka karena kita

Aku kan menghilang
Dalam pekat malam
Lepas ku melayang
Biarlah ku bertanya
Pada bintang-bintang
Tentang arti kita
Dalam mimpi yang sempurna

Aku dan semua
Yang terluka karena
Kita

====

Apahal dengan lagu Peterpan ni? Apahal dengan nama Peterpan ni? Pelik betul dengan nama kumpulan Indon ni walaupun lagu-lagunya ada yang best. Salah satu lagu yang best adalah lagi ni, Mimpi Yang Sempurna. Aku agak keliru dengan maksud-maksud lirik ni tapi aku rasa aku faham.

====

Sudahlah mengenai lagu. Kalau ada yang faham, tentu faham kenapa aku letakkan disini. Kalau tak faham, enjoy je lagu tu. Err.. lirik saja.

Berkaitan catatan sebelum ini, biarkan ianya begitu. Tidak ada apa yang hendak diperkatakan lagi. Tak ada sebab dan tidak perlu bersebab. Macam aku katakan,

"Tidak ada sebab untuk bersahabat, tapi ada beribu sebab untuk bermusuh"

Sudahlah, aku tak mahu mencari sebab-sebab itu semua. Manusia ni bila sampai satu tahap, bilamana dia hampir lemas, dia sanggup berpaut pada apa saja dan siapa saja agar dia selamat. Kalau dia berpaut pada benda, takpe. Kalau dia berpaut pada orang lain, bahaya. Silap-silap orang yang dia berpaut tu yang lemas semata-mata untuk selamatkan diri sendiri. Takpe, aku tukarkan diri aku dari seorang manusia menjadi sebentuk benda agar sesiapa saja boleh gunakannya untuk berpaut tak kala korang sedang lemas. Paut saja ramai-ramai. Takkan aku pedulikan kesannya. Aku tetap begitu.

Apakah satu perkara yang manusia sering cari dan selalunya dia kata dia memperolehinya atau mengalaminya sedangkan dia sebenarnya tidak pernah faham atau tahu apa yang dialaminya?

BEBAS

BEBAS

BEBAS

Apakah yang korang faham dengan bebas? Free sex? Itu yang orang lelaki akan fikir dulu. Huh. Agaknya la.

Bebas mental. Bebas fizikal. Bebas akal fikiran. Bebas tindakan. Bebas perbuatan. Bebas amalan. Bebas hati. Bebas jiwa. Apa yang korang pilih? Pilih semua? Boleh. Apa salahnya. Patutnya pilih semua.

Kenapa manusia marah? Kerana salah satu kebebasan dia telah dibelenggu. Agaknya. Kenapa manusia membenci? Kerana bebasnya terkongkong. Agaknya.

Selagi aku boleh mengawal kemana aku pergi, apa yang aku lakukan dan faham siapa aku sebenarnya, itu adalah kebebasan aku. Aku pasti korang ada bebas korang sendiri. Masing-masing kemahuan masing-masing. Takkan ada yang sama.

Apa jadi kalau kebebasan ini dihalang? Ada yang memberontak. Ada yang mengikut. Ada yang CUBA menghalang. Ada yang memBIARkan saja dan ada yang langsung tidak tahu keadaan dirinya. Yang terakhir itu yang ramai manusia sering alami. Dia tidak sedar yang kebebasannya telah hilang dan tidak tahu apa yang membelenggunya.

Engkau.. Engkau salah seorang daripada itu. Fahamlah.

====

Kelmarin aku ke sesi taklimat dan penerangan Luxor, sebuah syarikat jualan langsung. Aku dah jadi ahli dan aku sedang cuba untuk mencapai sasaran aku iaitu financial freedom melaluinya. Takpelah. aku buat yang ini dulu. Kalau gagal, adalah diakibatkan dari kelemahan aku sendiri. Tuhan buka mati aku melihat ini satu cara untuk menambah rezeki. Aku akan buat dulu, kemudian berdoa dan tawakal. Kalau aku berjaya, Alhamdulillah.

Apa masalahnya? Aku kerja 4 tahun di JPN, baru pakai Kancil. Orang yang buat tu umurnya 4 tahun lagi muda daripada aku, buat baru 3 tahun, dah pakai Mazda RX8. Kalau dia boleh, sudah pasti aku pun boleh. Hendak seribu daya, tak nak satu dalih saja; TAK NAK.

Doa-doakan untuk aku berjaya ye. Kalau nak join, jom. Kita sama-sama berjaya. Apa salahnya. Aku suka je.

Ulasan

  1. Idan, cant believe u actually read my blog. Thanks for still caring. Apsal tak datang bangsar bila free. I'm always around. Cheers

    BalasPadam
  2. No phone dah hilang. Itu pasal tak datang. Sorry. Takpekan I read your blog? :)

    BalasPadam
  3. La...same here. I only have yr old number. Been trying to reach u for some time now. Would give u my number but its too public. Email still on? No problem reading my blog. U know almost everything there is abt me anyway

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…