Langkau ke kandungan utama

Neo-Romantika (Pehal Ni?)

Berbalik dengan Neo. Oh ya, dalam Matrix Revolution, Neo akhirnya mati. Agaknya begitu nasib Proton Satria Neo? Tapi dalam Matrix Revolution juga, diakhir cerita Saathi dan Oracle berbual dimana Oracle memberitahu budak kecik tu yang Neo akan kembali lagi nanti, mungkin. Jadi, apa kena mengena Satria Neo dengan Mr. Anderson @ Neo? Tak ada apa-apa, aku cuma nak menyedapkan cerita.

Proton perlu bijak. Apa yang mereka dah hasilkan ini cukup bagus kalau dikembangkan. Tak payah susah payah beli platfom atau buat platfom baru lagi. Berapa banyak platfom nak buat? Banyak duit? Satu platfom Satria ni aku rasa cukup untuk beberapa buah model kereta Proton yang lain. Boleh buat Satria 4 pintu yang mungkin mereka boleh panggil Satria Trinity (tapi nama tu 3 ye?). Boleh buat mini MPV atau orang Jepun kata B-Class Car macam Honda Jazz dan Suzuki Swift. Mungkin, mungkin boleh jadi sedan dan namakan saja Wira. Wira Neo mungkin. Senang cerita. Memang ceritanya agak senang tapi nak buat susah. Cuma kalau diperhatikan betul-betul dari segi design Satria Neo, tak mustahil nak hasilkan Satria 4 pintu dan sedan. Malah B-Class pun tak mustahil langsung. Berapa design dah dapat dari satu platfom? Banyak. Jimat kos. Sebab tu toyota hebat dengan Commonrail mereka yang dikongsi oleh Innova, Fortuner dan Hilux. Nampak beza tapi platfom sama.

Aku rasa komen orang ramai yang komplen kalau duduk seat belakang Proton, kepala akan tersangkut dibumbung, itu komen yang agak minoriti. Berapa ramai rakyat Malaysia yang tinggi mereka 6 kaki? Rata-rata 5 kaki setengah je. Cukup rendah untuk muat dengan selesa ditempat duduk belakang Proton. Orang kata bumbung Proton rendah, dia sibuk kata rendah juga. Macam la dia tu tinggi sangat. Orang putih pun kalau beli kereta jenis-jenis Proton ni takkan ramai orang dewasa nak duduk dibelakang. Mereka bagi anak mereka je yang duduk. Orang Malaysia ni je yang tak malu sumbat seramai-ramainya dalam kereta.

Bagi aku juga Proton perlu dengan sepantas kilat menyambar Lotus APX. Rebadge dan jadikan ianya produk Proton. Jangan buang masa. Ianya sebuah kereta (SUV) yang hebat dari segi design dan penampilan. Kalau pasal enjin, guna saja enjin Petronas EO1 atau cari enjin 2 liter dari mana-mana syarikat. Atau tak mustahil juga minta Lotus buat enjin versi 2 liter V6. Ye lah, yang enjin dalam APX sekarang adalah 3 liter V6, agaknya tak larat orang Malaysia nak beli. Jual juga tapi untuk yang mampu la. Tapi jangan berlengah untuk rebadge APX jadi Proton. Ianya lebih menarik dari Air Trek atau CRV atau RAV4. Dan yang pastinya Lotus sendiri tak nak jual sebagai sebuah produk Lotus. Tak kena dengan sifat-sifat Lotus. Jadi kalau Lotus tu dah hak milik Proton, patutnya bagi saja pada Proton. Wah, aku rasa memang akan laku. Nak tengok Lotus APX? Tengok SINI.

Aku bukan penyokong Proton, tapi lebih kepada peminat kereta. Aku drive Kancil je pun. Kalau ada duit, aku akan beli Neo walaupun orang kata aku bodoh. Tapi pakcik aku guna Satria sampai anak dia 3 orang, boleh je. Sekarang dia pakai Avanza sebab anak dia dah 4 orang. So, relatifnya, kalau dah minat, beli je. Jangan banyak songeh.

====

Malam ni Final Piala Dunia, Itali vs Peranchis. Aku harap Itali menang. Bukan penyokong Itali tapi rasanya mereka patut menang sebab persembahan mereka konsisten sepanjang kejohanan. Perancis tak sepatutnya di Final. Tapi apa boleh buat, Jerman pun tak sepatutnya di final masa 2002 dulu.

====

Itu je kot. Hmm, baru aku sedar kenapa Proton susah nak guna APX sebagai produk mereka. Kena re-engineer sebab APX dibuat daripada Aluminium. Mahal ooo...

====

Aku sihat. Kerja tak banyak. Tak sabar nak pindah bahagian. Tunggu masa saja ni. Masuk bahagian baru yang banyak outstation dan tidur di hotel. Mungkin nanti aku akan jadi belon raksasa!

Soalan?

Makan apa? McDonald's Beef Fold-Over. Sedap juga. Kuay-Teow Sup kedai makcik yang anaknya comel je, sedap. Makanannya.
Minum apa? Power Root Tongkat Ali dengan Honey. Jangan-jangan aku dah ketagih! Air kosong masih aku teguk sebanyak mungkin.
Tengok apa? Tak sudah-sudah roadshow Satria Neo sana-sini. Depan rumah aku pun ada! Mengusik aku la tu.
Menonton apa? Superman Returns (dengar sonic boom?), RV (okay, apa saja mengenai Robin Williams, aku perlu tengok) dan Cars, untuk kesekian kalinya.
Awek? Siapa? Mana? Jangan harap. Banyak cantik muka aku nak berangan ada awek? Huh! Marah la ni ye?
Apa lagi? Format PC brader opis, buat quotation harga PC untuk brader opis, ready untuk pindah bahagian, ready untuk d'fiesta kesenian JPN bulan depan (nasyid, koir, tarian semuanya dirojakkan) dan err, tengok bolasepak. Tengok je. Bila aku nak main, ntah.

Korang nak tahu, pada tahun 1990, masa aku form 3, team sekolah aku jadi johan bawah 15 tahun negeri Pulau Pinang. Aku main wing kanan. Hehehe. Hebat eh! MRSM Balik Pulau la.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…