Langkau ke kandungan utama

Di Jari Ini Menulis Sesuatu

Esok ada d'Fiesta Kesenian JPN di Balora Perdana (nama dewan) JPN Putrajaya. Pertandingan kesenian, nasyid dan koir peringkat kebangsaan melibatkan hampir 400 orang peserta kakitangan JPN seluruh negara. Kira hebat juga memandangkan ianya dirancang dalam masa tak sampai sebulan saja. Mungkin disebabkan berpengalaman dalam menganjurkan JPN Idol sebelum ni, jadi takde masalah sangat nak handle program ni walaupun dari segi skel, lebih besar. Besar gila! Kalau dulu cuma 49 orang peserta, sekarang 400 orang! 8 kali ganda dan lebih rumit.

Aku ni kira salah seorang dari urusetia program. Tugas aku, buat poster, tag, dan apa saja yang berkaitan dengan grafik. Malah layout dewan pun aku buat. Selama ni kalau mereka susun kerusi dalam dewan, mesti baris-baris lurus dari depan kebelakang. Membosankan. Sudahlah begitu, ianya menghalang pandangan orang pula. Jadi pada majlis ni, aku susun kerusi secara curve, membengkok seperti mana selalu yang kita nampak dalam sebuah auditorium. Baru la ada class sikit. Poster pun aku buat berbeza dari apa yang selalu ada di JPN. Aku buatkan ianya seperti pantun. Memang pantun pun. Maka ramailah orang tertarik dan tertanya-tanya kenapa ianya dibuat dalam bentuk pantun. Kalau dah namanya program seni, apa saja yang berkaitan pun mesti ada unsur-unsur seni, gitu? Betullah. Ramai yang tanya, siapa yang buat pantun tersebut. Mengaku sajalah. Sebab kalau tak mengaku nanti, ada orang lain yang secara sukarela nak mengaku. Itu yang letihnya nanti. Jadi, baik mengaku awal-awal.

Aku ni dari jenis orang yang tak reti nak pergunakan ruangan kecil hujung-hujung sebuah karya untuk menconteng/melakarkan nama aku atau nama gelaran. Aku biarkan kosong. Tidak apa kalau tiada sesiapa yang tahu ianya hasil kerja siapa. Kalau perkara yang aku lakukan bukan untuk kegunaan aku sendiri, memang aku langsung takkan letak nama/nama samaran aku. Kalau untuk kegunaan sendiri, itu lain cerita. Jadi akibatnya ada satu karya aku dengan tanpa segan silu dicetak rompak oleh seorang kakitangan JPN sendiri. Malah dengan bangganya dia mengaku itu karya dia. Siap dia kata

"Ingat engkau seorang saja yang boleh buat?"

Aku bengang juga, aku balas balik

"Buat la kalau boleh!"

Sampai sekarang aku masih belum nampak hasil kerja dia yang asli. Malah setelah aku berpantun diposter, dia dengan tak malu cuba berpantun juga dibuku atucara majlis (majlis yang sama). Masalahnya pantun tersebut adalah pantun yang pernah tersiar atau jelasnya, pantun yang dah wujud. Jadi tidak hairan kalau ada seorang dua yang dapat mengesan pantun tersebut bukan pantun asli, termasuk aku sendiri.

Kenapa aku sukakan seni? Aku belajar aliran sains tulen sepenuhnya. Malah bahasa Melayu dan pengajian seni bukan penting langsung buat aku suatu masa dulu. Kecuali lukisan. Itu pun keputusannya langsung tidak menarik. Okay sikit dari apa yang Lat dapat la (Baca Town Boy). Anehnya aku sangat berminat dengan irama asli melayu, tarian asli dan segala yang berkaitan. Instrumen, muzik dan kostum juga menarik perhatian aku. Aku boleh berdiri lama meneliti setiap kostum yang dipakai raja-raja melayu di muzium. Aku lihat detail tenunan atau sulamannya. Itu yang menarik perhatian aku. Aku mendengar MP3 lagu-lagu melayu asli sepanjang masa tanpa merasa bosan. Aku masih mendengar Metallica, James Blunt, Gypsy Kings, Search, Wings dan M.Nasir. Cumanya dalam keadaan sekarang, itu minat aku, khazanah asli melayu. Pernah aku cuma (aku masih mencuba) mencari koleksi muzik tradisional instrumental tapi ianya begitu sukar untuk ditemui. Malah koleksi yang ada sekarang adalah dari permintaan orang yang mahu aku tolong mereka salin muzik ke CD untuk tujuan latihan tarian mereka. Kalau tidak kerana aku kenal mereka, agaknya sampai bila aku takkan temui apa yang aku mahukan.

Mungkin itu tandanya aku sudah tua. Mungkin itu juga tandanya aku menyintai budaya. Walaupun hakikatnya aku bukanlah dari jenis orang melayu yang mengangkat budayanya, tapi aku rasa ianya lebih hampir dengan aku. Mungkin, secara tidak sedar, itulah sebabnya aku berminat untuk menulis novel. Aku mahu gunakan bahasa separa klasik untuk menceritakan sesuatu. Aku mahu menulis seperti Tolkien berbahasa dalam trilogi Lords of The Ring beliau. Bahasa yang indah tetapi amat-amat menarik untuk dibaca.

Untuk menghasilkan sesuatu yang menarik amatlah sukar kejadiannya. Tetapi apabila ianya sudah diberi wajah dan jiwa, hasilnya lebih senang dilihat dan difahami dari yang pernah difikirkan.

Aku dedikasikan hari ini buat sahabat-sahabat. Semoga damai hidup kalian sepanjang masa.

Siapa dia?

Asyikin - orang baik yang takkan sekali berkata kasar dengan aku dalam apa jua keadaan. Sebaliknya selalu memohon maaf walaupun tidak ada salah pada dirinya. Dia begitu mengingatkan aku kepada Arwah Kak Nor. Sifat mereka hampir sama. Jadi faham kenapa aku selalu ceritakan perihal dia sekarang? Itulah jawapan yang aku sendiri cari selama ini. Dan hari ini kalian juga tahu kenapa. Menariknya, aku kenal dia pada malam Valentine's Day tahun 2002. Jadi, ada alasan aku nak sambut something pada hari tersebut, bukan? Apa korang semakin cemburu? Sudahlah. Cemburulah keimanan seseorang, cemburu kejayaan seseorang, cemburulah kegigihan seseorang dan cemburuilah keakraban persahabatan kami. Itu lebih baik keadaannya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…