Langkau ke kandungan utama

Di Sini Caca Marba!

Lama tak menulis. Sibuk. Sampai majlis kahwin pun aku kena sediakan persiapan teknikal, slide, layar, sound, grafik. bla bla bla. Letih sungguh rasanya. Sepatutnya siang tadi aku kena sediakan draf akhir buletin untuk bos aku tengok, dia nak datang katanya. Tapi seharian aku tunggu, tak datang. Nasib baik. Kalau tidak memang bertambah letih aku. Sampai aku sakit. Tengah sakit ni. Sudah tiga hari kepala pening semacam. Ingatkan darah tinggi. Tengok blood pressure di klinik, ok saja. Doktor pun tak pasti apa masalahnya. Mungkin minggu depan kena rujuk doktor pakar ENT. Ada la yang tak kena dalam kepala aku ni. Sabar je.

Kereta buat hal lagi. Entah apa yang berlaku aku tak pasti lagi. Yang pasti, air radiator selalu kering. Ingat memang ada leaking dimana-mana tu. Tapi ada harinya aku drive laju menggila, ok pula. Entah apa biol aku pun tak tahu. Dia suruh tukar baru kot. Banyak duit aku. Pasal nak tukar kereta baru ni pun satu hal. Dulu ingat nak ambil Savvy (ye la, kutuk awal-awal). Tak jadi. Takkan masih nak pakai kereta kecik? Kemudian fikir nak ambil Gen.2 1.3. Tapi aku memang dah agak berat nanti. Kereta tu gemuk semacam, mana larat dengan enjin 1.3. Kemudian bila Neo keluar, terasa nak ambil Neo. Apa yang tak boleh? Dua pintu? Perkara itu tak menjadi hal. Kalau aku dah kahwin, lain ceritanya. Kalau dah kahwin sekali pun dengan anak 2 sekalipun, tak jadi hal lagi. Tapi adik-adik aku ni kata tak cantik. Ekzos macam pistol la, kecik la. Itu ini. Dan dengan sukarela mereka suruh aku ambil MyVi.Laa... Tak sejiwa la aku dengan MyVi. Seganas mana sekalipun orang boleh modified MyVi, ianya tetap kereta katak bagi aku.

Ye, aku dah drive MyVi, ok je. Aku belum drive Neo, harapnya lagi ok. Aku dah drive Savvy, memang sangat-sangat ok, cuma steering je yang tinggi tak boleh nak adjust (bodoh sangat ke designer/engineer Proton ni hah?). Kalau berduit? Berapa? RM100k? Vios. RM125k? Civic VTEC. RM150k? Accord (bukan harga dah naik?). RM200k? Volvo S40 (hanya kerana designnya saja). RM300k? BMW 3 Series. Duit tanpa had? (agaknya dalam hutan tu banyak kan...), Renault Clio F1 Sport, Lotus Exige, Dodge Challanger (yang prototaip baru tu.. tak tau?? Memang korang tak minat kereta), BMW M5, Mercedes-Benz CLS Brabus (Macam Datuk K pakai masa merisik Siti haritu - dalam surat khabar), Porsche Boxster, Cayman, Carrera S (anyone will do), Mitsubishi Lancer Evolution IX MS(wowweee!!!), Ford Mustang GT-R, Nissan Skyline R34 GT-R, Semua Ferrari (termasuk yang Schumacher drive atas litar tu!), Aston Martin DB5 (James Bond, baby!), Mercedes Benz SL (Gullwing), Ford Model-T (hehehe), Batmobile (huh? bukan kete kebal tu), Delorean (aha.. Back To The Future), Plymouth Cuda, Dodge Viper S, Buggati Veyron... huh, banyak lagi ni..

Toyota AE86 Trueno (ini sebab cerita Initial-D ye?), Land Rover Discovery & Td (yang macam askar guna tu), Audi TT... err. Udah la tu. Macam aku ada duit nak beli semua tu. Tapi aku memang minat dengan kereta. Tidak fanatik, cuma minat. Drawing kereta is my passion.

Sudah la cerita pasal kereta, seharian pun tak habis. Jadi korang dah tahu la apa minat aku ye? Kereta dan komputer. Dan mungkin hmm.. Itu je la.

Pasal buletin ke? Buletin JPN. Aku kena buat. Design, placement dan semuanya kecuali cari info dan sediakan bahan. Aku yang baru masuk bahagian baru, kena buat kerja 2 bulan dalam masa 2 minggu. Letih la. Letih sangat-sangat. Dan entah apa cengkadak Pencetakan Nasional Berhad masih guna Adobe PageMaker, aku pun tak tahu. Aku sibuk belajar Adobe InDesign CS2, alih-alih kena undur kebelakang. Itulah, nama saja gah, tapi software tak juga gah. Kena la convert kepada PageMaker nanti. Satu lagi, kerja dengan orang lama ni ada masalahnya tersendiri. Mereka selagi boleh mahu kekalkan sifat-sifat 'dalam' dalam publikasi sesebuah projek. Kalau nak tiup idea baru, kena slow-slow. Tak boleh fancy sangat, nanti mereka akan pening macam aku pening sekarang.

Aku letak background kain satin putih di muka depan majalah pun dah buat mereka berkerut dahi. Samada panik atau kagum, aku tak pasti. Yang amat pasti, mereka tak habis-habis menjenguk apa yang aku lakukan dari belakang. Tiba-tiba ada dibelakang aku dan soalan paling popular;

"Sudah siap Sharidan? - dua minggu untuk kerja dua bulan? Nak kena orang tua ni!

"Ada apa-apa masalah Sharidan?" - Yeah, get off my back!

"Ini ada tambahan lagi ye Sharidan" - Grrrr!!! Habis bila nak siap?

"Tak letak background untuk semua muka surat ke Sharidan?" - Ingat filem tamil?

"Idan, engkau kena ubah ini, ubah itu, buat ini, buat itu, tambah ini, tambah itu, patut masuk ini, masuk itu" - Engkau siapa pulak ni? (Ada budak seorang ni yang tak pasal-pasal menyibuk) - Mamat perasan bagus agaknya.

Itulah yang aku kena setiap hari. Kerjanya menarik Suka tengok hasil karya sendiri dihargai orang. Aku usung sana sini draf aku dan tanya beberapa orang yang aku jumpa di opis (office-mate la ni), ramai yang suka. Mereka kata lebih baik dari versi pertama (bukan aku yang buat). Lebih colourful, lebih balance dan lebih teratur. Huh! Bangga juga. Ada yang bagi kritikan, aku terima dan ubah ikut kesesuaian. Ada yang blur habis.

"Buletin JPN? Yang mana ni? Tak pernah tengok pun" - Dia ni betul ke staf JPN?

Oh ye kawan-kawan. Kerja kerajaan tidak semata-mata dengan kerja saja. Buat buletin, buat kursus, anjur konsert, anjur pertandingan. Banyak benda yang menarik boleh dibuat. We are not that damn dull. Infact, masa d'Fiesta Kesenian, pertandingan kesenian JPN peringkat kebangsaan, juri kami jemput dari Akademi Seni Kebangsaan. Mereka kagum dengan persembahan kami dan siap kata, ada sesetengah persembahan mereka sendiri tidak terfikir nak buat. Akhirnya mereka offer nak latih kami yang berminat dalam bidang kesenian (atas tiket kursus kesenian). Hebat, no? Tak best lagi? Masa pertandingan Karaoke dulu (JPN Idol), juri yang dijemput ialah Ooi Eu Jin (betul ke aku eja ni?) yang glamer di TV3 dulu, S.Atan dan Sugito (err.. pemain dram hebat - ada dalam rancangan talk show Astro). Jadi kami buat bukan main-main sesedap rasa, ada profesionalisme dan ada kredibiliti. Itu yang penting. Yes, gaji rendah. Tapi hakikatnya banyak perkara yang kita boleh buat dengan kerja kerajaan ni dari yang biasa kita nampak.

Bukan menghasut tapi menjemput.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…