Langkau ke kandungan utama

Menulis Novel Di Atas Tilam

Kenapa menulis? Kerana aku boleh menceritakan sesuatu dan orang boleh membaca sesuatu. Kenapa perlu menceritakan sesuatu? Kerana ada kalanya sesuatu itu begitu menarik untuk diperkatakan walaupun bukan untuk semua orang, tapi sekurang-kurangnya ada orang yang tetap ingin mengetahuinya. Sebab itu mungkin, penulis novel terus menulis. Sebab itu mungkin, sentiasa ada orang yang akan menulis.

Aku minat ke jadi penulis? Aku tiada langsung asas dan skil untuk menulis. Ramai kawan-kawan kata aku patut menulis novel. Tapi mengenai apa yang hendak aku ceritakan? Bagaimana hendak aku mulakannya nanti? Bagaimana akhirnya? Siapakah watak-wataknya? Engkau nak tahu, aku cukup jarang membaca novel. Malah kalau novel berbahasa Melayu, entah bila paling akhir aku baca dan aku sudah lupa tajuknya. Novel terakhir aku baca adalah The DaVinci Code kira-kira beberapa bulan yang lalu sebelum ianya diwayangkan (aku perlu refresh minda sebelum menonton, agaknya).

Aku lebih berminat membaca National Geographic. Lebih berminat membaca (bolehkah perkataan ini digunakan?) Calvin & Hobbes dan Lat. Aku lebih berminat membaca Ensaiklopaedia. Malah aku lebih berminat menonton DVD haram daripada membaca novel. Kerana aku mudah mengantuk. Kerana aku tidak cukup kaya nak beli novel yang aku suka. Kerana aku masih belum temui novel berbahasa Melayu yang amat-amat menarik untuk dibaca.

Pernah semasa kecil, aku membeli novel pertama aku, mungkin. Tajuknya Rahsia Diari Ayah. Mengisahkan seorang kanak-kanak berusia 12 tahun yang menyiasat misteri sebuah rumah di tepi laut. Disitu akhirnya dia menemui ayahnya yang disangka sudah mati (aku lupa). Kali terakhir aku bacanya beberapa tahun yang lalu. Masih menarik. Kalau dijadikan cerita Cerekarama, mungkin menarik.

Tapi hakikatnya aku begitu jarang membaca novel. Mungkin itu bukan keutamaan aku dalam pembacaan. Namun aku pernah membaca novel-novel versi PDF karya NizamZakaria. Menarik. Sebenarnya semenjak dari situ, timbul atau mungkin terdetik dihati ini untuk menghasilkan karya versi PDF sepertinya. Lebih mudah. Aku cuma memerlukan sebuah PC, sudah ada (2 buah). Tapi hakikatnya idea tidak timbul dihadapan monitor PC. Tidak sebegitu mudah. Ianya timbul apabila aku baring (nanti aku ceritakan perihal tilam angin yang aku baru beli). Maka, yang paling sesuai adalah aku mendapatkan sebuah laptop. Aku boleh menarik diatas tilam sambil meniarap. Aku sedang tunggu untuk mendapatkannya. Secepatnya hujung Ogos ini. Kalau tidak pun, mungkin September nanti. Aku sudah melihat model yang aku mahukan. Harganya pun agak berpatutan. Bayar bulanan. Tak mampu aku nak beli cash.

Beberapa hari lepas aku beli tilam angin. Selama 4 tahun aku tinggal di rumah sewa tersebut, badan aku hanya beralaskan toto yang emak berikan ketika baru mendapat kerja dahulu. Toto masih ada cuma semakin tidak selesa. Aku pernah beli tilam kekabu tapi diserang pijat. Jadi kalini aku belikan tilam angin. Saiz besar agar mudah aku bergolek kesana sini. Tanpa aku sedari, tilam tersebut tidak disertakan dengan pam. Aku cari pam tapi tak jumpa yang sesuai. Akhirnya aku tiup sendiri. Sejam aku ambil masa untuk jadikan tilam yang sesuai untuk baring. Tapi puas hati. Bangun pagi tak sakit belakang lagi. Lebih selesa. Murah, RM49.90 saja di Carrefour. Hmmm... Mungkin korang ada tilam yang lebih selesa. Maaf.

Ulasan

  1. Abang pon baca novel kat blog NizamZakaria tuh ek ? hmmm kita dah baca semua yg format pdf tuh ... cuma yg online tuh malas skit nak baca sebab tak larat nak hadap pc nih lama2... hmmm nizam tuh gay ke hah ? cite dia semua pasal pondan n gay jek ... hahahaha ...

    BalasPadam
  2. Macam mana boleh sama lak idea dalam kepala sekarang ni? nak menulis tentang menulis tapi takde idea nak menulis. Heh.

    BalasPadam
  3. Tulis..jangan tak tulis... Jemput la datang ke 'notepad' saya... :)

    BalasPadam
  4. Tilam angin warna merah dan biru brand Overland tu ka? Tu tilam camping, aku pun pakai. tidur rasa selesa.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…