Langkau ke kandungan utama

Betul Ke Aku Kerja JPN Ni?

Nak tulis something tapi malas nak mampos. Tambah pula ngantuk dah ni. Tengah malam buta rajin pula ngadap pc ni tak tentu pasal. Ada benda yang nak cakap. Banyak, banyak sangat tapi biarkanlah dulu. Esok-esok pun boleh cakap juga. Lagipun aku tak fikir masih ada orang yang nak baca. Lama sangat dah aku tak menulis dengan kerap. Setakat dua bulan ni baru dua kali aku update. Entah kenapa aku diamkan sangat diri ini, aku sendiri tak faham. Mungkin aku dah bosan untuk menulis atau mungkin aku terlalu sibuk untuk menulis. Sibuk dengan apa? Kerja. Tapi kerja aku tak tentu arah sekarang ni.

Sebenarnya timbul persoalan dalam diri ini, kenapa aku senang-senang sangat tukar bahagian dan berhadapan dengan beban kerja yang banyak sangat-sangat. Kalau ada orang tolong, tak mengapa. Tapi selain daripada Ahmad Sharidan, siapa lagi yang boleh guna Adobe InDesign CS2 untuk buat majalah dan laporan tahunan di JPN? Kalau ada, tolong bagitau aku. Apasal? Sebab Pencetakan Nasional Malaysia Berhad tak terima hasil kerja yang dibuat dengan menggunakan Microsoft Publisher atau mungkin Microsoft PowerPoint (ada la mamat sorang tu yang terlalu membanggakannya). Sebab cost untuk convert hasil kerja PowerPoint kepada Indesign, PageMaker atau Quark boleh mencecah ribuan ringgit. Haritu, JPN kena bayar RM5 ribu sebab nak convert hasil kerja staf sebelum aku buat majalah JPN dengan Microsoft Publisher.

Kemudian satu hari, timbalan pengarah dia cari aku, tanya boleh guna PageMaker. Aku dengan selamba bodoh cakap boleh, padahal, baru sekali dua try dan itupun tak berapa menjadi. Jadi bila masuk bahagian tu, aku buat-buat tau guna PageMaker. Buat itu ini sikit bagi jadi satu page. Satu page dulu pun cukup la. Jadi, syukur. Balik kerja aku pergi Mines, cari CD macamana nak belajar guna PageMaker. Bodoh juga aku sebab tak sedar yang PageMaker telah diganti dengan InDesign oleh Adobe. Bila tengok balik baru sedar. Aku belajar Indesign dengan DVD cetak rompak. Kemudian aku bagitau boss yang aku akan guna InDesign buat majalah. Dia panik, dan semua yang lain panik. Boleh ke, tanya mereka. Aku confirm dengan PNMB dan mereka kata boleh. Jadi dengan senang hati aku siapkan apa yang telah hampir 2 bulan terlewat untuk disiapkan.

Tapi masalahnya bos aku sorang ni jenis manusia perfectionist. Aku rasa lebih 10 kali dia buat proofing dan editing termasuklah kata-kata sidang pengarang yang dia tulis sendiri. Bayangkan dia edit kata-kata dia sendiri hampir 5 kali! Jadi tambah lagi 2 minggu semata-mata tunggu orang tua ni siapkan editing dan proofing dia. Sekarang dah siap cetak dan sedang diedarkan ke JPN seluruh negara. Puas hati tengok hasil karya aku yang pertama dalam dunia penghasilan majalah. 36 mukasurat. Jadilah. 100x ganda berbeza dengan hasil versi pertama. Semua orang nampak puas hati tengok. Ada seorang pegawai kanan siap cakap,

"Baru ada rasa nak tengok majalah ni"

Ok juga kan? Sekarang aku sedang siapkan buku laporan tahunan JPN. 180 muka lebih. MasyaAllah, berat kerjanya dan seorang je yang kena buat, dari segi setting, design, editing dan segala macam benda yang berkaitan dengan desktop publishing yang tak sepatutnya aku buat seorang je. Nasib bukan aku yang kena cari data semua. Kalau tak aku dah minta gaji pengarah.

Kenapa perlu buat sendiri design buku laporan tahunan? Betul juga, kalau tengok jabatan atau kementerian atau syarikat sendiri pun, mereka cuma hantar data dan apa-apa yang berkaitan ke publishing house dan disana, publishing house yang design semua. Tak kira la kita suka ke tak, kalau korang tengok kebanyakkan buku laporan tahunan, lebih kurang sama je dari segi design. Generik. Jadi pengarah JPN ni jenis orang yang suka mencabar keupayaan anak buahnya. Dia cabar kami buat sendiri design. Mangsanya, aku.

Jadi aku mencabar mereka pula untuk sediakan peralatan yang perlu untuk aku buat semua itu. Jadi aku akan dapat Apple iMac dan yang berkaitan dengannya. Walaupun niat dalam hati nak dapatkan Apple Mac Pro, tapi biarlah. Nanti kalau tak buat betul-betul, naya pula kena hentam balik. Baik minta benda yang orang fikir logik. Aku minta Canon DSLR supaya semua gambar digital yang diambil dengan Sony CyberShot bodoh takkan gelap gelita dan 'berpasir' lagi.

Aim aku nanti, nak buat web version buletin JPN. Tengok la. Lepas ni baru aku boleh pomen website aku sendiri. Oit, hmm.. Udah la. :)

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…