Langkau ke kandungan utama

Apple Ni Tak Boleh diMakan!

 
My new iMac at work. Baru sampai jumaat lepas.

Apple iMac 20"
Intel Core 2 Duo 2.16Ghz
1024MB DDR2 667MHz
128MB ATI Radeon 1600XT
250GB 7200RPM HDD
Apple Super-Drive
20" of deliciously wide lcd screen.
Apple OSX 10.4 Tiger
Keyboard and Mighty-Mouse
and not forgetting, an ipod like remote control.

drool...

Aku minta lama dah binatang jahat ni. Bulan Oktober lepas. Alasan aku adalah untuk kegunaan publikasi majalah dan kerja-kerja editing video dan audio yang berkaitan dengan aktiviti pejabat. Sebab aku minta Apple berbanding PC biasa;

1. Cool (bagi aku la..)
2. Percetakan Nasional Malaysia Berhad, tempat kami cetak buku, majalah etc. guna Apple yang sama (rugi aku tak mintak Mac Pro)
3. Kalau aku bagi spec. PC, nanti orang ingat aku nak main games.
4. Nak bagi opis-mate jeles.
5. Aku minta sesuka hati sebab bos tak tahu amenda! (realiti)

Kalau tak silap aku, Apple iMac aku ni adalah satu-satunya Apple yang digunakan dalam JPN seluruh Malaysia. Entah, aku tak jumpa lagi yang lain. Takde sebab mereka nak pakai Apple. Tapi sekarang aku nak bagi satu sebab yang jelas. JELAS. Stabiliti. Guna sendiri baru tahu. Memang la Linux dan lain-lain OS open-source murah, tapi realitinya, disebabkan kelok pembelajaran yang tinggi menyebabkan orang macam kakitangan kerajaan biasa kurang minat nak guna. Kalau guna Apple, jelas depan mata. Kalau tak tahu juga guna, entah apa la diorang ni.

Tapi disebabkan bos aku tak faham requirement aku, dia tak beli software yang sepatutnya. Adobe Creative Suite CS2 yang berharga lebih kurang RM3000 lebih. Jadi terpaksa buat masa ni aku buat dual-boot pada Apple iMac (grrrr!!!) supaya aku boleh run Windows XP Service Pack 2 dan Adobe Creative Suite CS2 for Windows. Arrggghh.. Macam letak body Toyota pada enjin Ferrari. Nanti aku tunjuk gambar aku dengan biolnya install Windows XP ke dalam iMac dengan menggunakan Boot-Camp, perisian dual boot oleh Apple sendiri. Huh?

Puas hati? Puas. Sekarang takde alasan buat kerja slow lagi. Baru tersedar betapa besarnya 20" tu. Macam padang golf. Selama ni aku main bola atas padang bola. Sekarang aku main bola atas pada golf! Mana tiang gol? Nun hujung sana! Luas. Aku cuba Need For Speed Carbon; mak aih, nampak brek kereta. Mungkin 5 tahun lagi aku boleh minta skrin 30" sebab power cermin mata mungkin masa tu dah cecah 1000!

Apple... still drooling. Posted by Picasa

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…