Langkau ke kandungan utama

Semua orang ada kisah cinta pertama yang hendak diceritakan

Mengingatkan filem Mukhsin yang bakal ditayangkan 8 Mac nanti, aku tertarik dengan puncanya,

"Semua orang ada kisah cinta pertama yang hendak diceritakan"

Kalau begitu bunyinya, maka mungkin aku ada beberapa. Malah mungkin ini pertama kali aku ceritakan kepada sesiapa pun mengenainya secara jelas.

"Cinta yang pertama" mungkin berlaku kira-kira 24 tahun dahulu di sebuah sekolah di Gerik, Sekolah Rendah Kebangsaan Mahkota Sari. Nama dia Farah Needa. Waktu itu aku hanya berumur 8 tahun. Entah apa yang aku rasa dan mungkin aku sendiri yang tidak faham tapi aku pasti yang aku tertarik dengan dia. Hendak dikatakan Farah Needa cantik, tidak juga. Biasa seperti mana orang lain yang biasa.

Kalau tidak silap aku, keluarganya berasal dari Kelantan dan menetap di Gerik sementara ayahnya bekerja menyiapkan Lebuhraya Timur-Barat yang menghubungkan Jeli dan Gerik. Mereka tinggal di sebuah kem untuk pekerja pembinaan lebuhraya di Batu 2, Gerik, sudah hampir dengan Bersia (orang-orang sana tahu la).

Aku tak ingat bagaimana aku mula suka padanya tapi mungkin pada ketika itu dia adalah penolong ketua darjah dan aku adalah ketua darjah. Setahu aku, bukan aku seorang saja yang sukakan dia. Ada seorang yang namanya Fadhli turut sukakan dia. Seingat aku juga kami berebut untuk dapatkan dia. Mungkin kelebihan sikit pada Fadhli sebab dia naik bas sekolah pergi dan balik dan mereka tinggal di tempat yang sama. Aku cuma berbasikal kesekolah.

Tapi menjelang kami darjah tiga, keluarganya telah berpindah kembali ke Kelantan setelah selesai lebuhraya dibina. Aku masih ada gambar kenangan disekolah bersama dia dan Fadhli, gambar budak-budak kelas dengan cikgu, gambar tahunan. :)

Sampai sekarang aku masih ingat dan pernah juga aku bualkan hal ini dengan Fadhli lebih 10 tahun lalu dan kami sama-sama ketawa. Kecik-kecik dah pandai.

====

Kemudiannya sewaktu aku darjah 3, aku suka pula pada seorang yang bernama Izzurina. Kali ini persaingannya lebih banyak. Dan paling peliknya, Fadhli juga turut bersaing untuk Izzurina. Sedang aku sendiri tidak sedar yang kawan-kawan fikir aku sukakan seorang lain yang bernama Mashima. Sampai setelah sekian lama, orang masih bertanya kebenarannya.

Kenapa aku sukakan Izzurina? Dia cantik. Itu yang pasti. Dia duduk belakang aku di dalam kelas dan merupakan mangsa usikan aku setiap masa. Malah dia juga adalah salah seorang pesaing aku dalam pelajaran selain kawan baiknya, Caroline. Kalau tidak aku, mesti Caroline yang akan dapat nombor 1 dalam ujian bulanan. Hmm.. Kenapa aku kurang bijak sekarang ye?

Ada satu peristiwa, semasa pendidikan jasmani; entah apa akal cikgu yang mengajar satukan kami lelaki perempuan dalam court netball. Kalau budak-budak lelaki yang dah terbiasa tengok aksi bola keranjang, mereka akan mainkan cara bola keranjang. Budak perempuan pula pastinya akan mainkan cara bermain bola jaring. Maka kecoh dengan jerit, tolak menolak dan marah-marah. Tanpa aku sedari aku telah tertolak Izzurina hingga jatuh. Dia menangis dan merajuk dan mengadu kepada cikgu. Aku menonong saja mengikutinya dari belakang kononnya cuba meminta maaf. Dia berhenti dan duduk di atas akar kayu pohon ara yang besar. Aku cuma terpaku berdiri dan melihatnya mengesat air mata.

Semenjak dari itu, aku sudah tidak lagi mengusik dia dan tidak lagi sebaik yang sebelumnya dengan dia.

Sebelum habis darjah tiga, aku dapat tahu yang aku akan berpindah ke Kuala Kangsar mengikut keluarga. Hati jadi berat. Suatu hari semasa duduk di pondok menunggu bas depan rumah dengan seorang kawan, Suhaila namanya. Dia bertanya,

"Betul ke kau suka Izzurina, Idan?" (aku dah ubah bahasanya, korang takkan faham bahasa orang Gerik cakap)

"Betul. Tapi tak lama lagi aku nak pindah. Tak boleh buat apa la."

"Takpe la Idan, kat sana kau jumpa orang lain pulak."

Secara tidak diduga, kereta Ford Laser berwarna biru melintasi depan kami. Kereta yang dipandu emak Izzurina dan dia yang duduk di belakang.

"Aku akan ingat..."

Itu yang terakhir aku cakap mengenainya. Beberapa bulan kemudian aku berpindah ke Kuala Kangsar. Setahun kemudian Izzurina berpindah ke Kuala Lumpur. Kali terakhir aku dapat tahu dia tinggal di Shah Alam. Di situ, sewaktu tingkatan 5, aku menulis surat terakhir untuk dia...

====

Kemudiannya Fatimah Tun. Itu sewaktu darjah 6. Tapi sebenarnya aku tidak pernah melihat atau lebih jelas lagi aku tidak pernah kenal yang mana satu Fatimah Tun. Dia ada kembar dan setiap kali ada, mereka ada berdua. Jadi aku tidak tahu yang mana satu dia sebenarnya.

Hakikatnya bukan aku yang sukakan dia. Dia yang sukakan aku dan kawannya, budak sekolah aku juga yang memberitahu kepadaku. Sewaktu di Kuala Kangsar, aku bersekolah di sekolah Clifford, sekolah lelaki semuanya. Jadi aku tidak kenal seorang pun perempuan melainkan adik-adik aku sendiri. Malah dirumah yang aku duduk, tak ada perempuan yang sama baya dengan aku. Yang tua-tua ada la.

Setelah aku tahu yang ada orang sukakan aku dan aku tahu siapa namanya dan dimana tinggalnya, maka aku amat-amat berminat untuk melihatnya. Jadi sanggup aku bersusah payah kayuh basikal lebih 3 kilometer untuk sampai ke rumah dia yang kebetulan dekat dengan rumah kawan-kawan aku. Maka setiap petang aku akan ajak kawan-kawan berbasikal dihadapan rumahnya dengan harapan dapat sekurang-kurangnya melihat dia.

Tapi seperti yang aku katakan, setiap kali aku nampak, aku akan nampak dua mereka. Jadi aku tidak tahu mana satu Fatimah Tun yang sebenarnya. Puas kawan-kawan aku beritahu yang mana satu siap dengan warna baju yang dia pakai. Malangnya, aku rabun warna. Jadi, sehingga hari ini aku tidak pasti yang mana satu Fatimah Tun.

Ada beberapa lagi yang minat dengan aku tapi cuma seorang yang betul-betul aku kenal sebab dia ajak aku jumpa dalam Fun Fair. Aku dah lupa namanya. Aku jumpa tapi mungkin aku agak malu, langsung aku tidak berbual dengannya. Aku cuma tengok dari jauh. Cuma kakaknya pernah cakap,

"Kalau malu, apa pun tak dapat!"

Aku gelak dan aku kesal juga. Orangnya hitam manis berambut lurus paras bahu. Kalau hendak digambarkan sekarang, kali terakhir aku jumpa dia semasa sama-sama belajar di UiTM Shah Alam; dengan stail rambut yang sama, berbaju t-shirt putih lengan pendek dan berseluar jeans biru. Itulah dia yang masih terbayang didalam benak otak ini.

Aku sukakan dia? Entah. Mungkin secara suka-suka main-main saja. Tidak serius.

====

Semua itu berlaku sebelum aku berumur 13 tahun. Zaman sekolah rendah. 4 orang semuanya dan hanya seorang yang aku betul-betul suka, Izzurina. Sayangnya dia tidak tahu mengenainya.

Kenangan terakhir dimata ini; dalam perpustakaan tingkat tiga sekolah sewaktu hujan lebat, aku duduk bersetentangan dengan dia di meja yang sama. Dia sedang membaca dan aku cuma memerhatikannya...

Aku akan ceritakan seterusnya sewaktu zaman sekolah menengah hingga kini nanti...

====

Cerita ini aku dedikasikan untuk Lea dan Asyikin. Mereka yang membuat aku sentiasa tersenyum. Hidup aku ini tidak selalunya suram. Suatu masa dahulu ianya penuh dengan warna warni, penuh gembira dan penuh keceriaan.

Hidup ini dahulunya extrovet, aku berani dan cekal. Kini aku introvet dan amat-amat pendiam. Aku tidak berani untuk lakukan apa-apa pun kerana akhirnya selalu dalam kegagalan.

Untuk Asyikin dan Lea, terima kasih kerana menggembirakan hati ini dan membuat aku senyum. Terima kasih.

Ulasan

  1. Amboi..banyaknya cinta pertama. Bukan cinta pertama sepatutnya cuma ada satu ke? :)

    Cinta itu satu anugerah, hanya singgah bila sudah tiba takdirnya..

    BalasPadam
  2. Kawan baikmu, Azrul Hanidy3:50 PTG

    Idan, semoga mencapai cinta sejati mu

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…