Langkau ke kandungan utama

Asal Dekat Ramadhan Mesti Ingat Nak Makan...

Aku teringat suatu masa dulu aku pernah makan fast food Carl's Jr. Siapa pernah dengar? Masa tu kalau tak salah aku ada dua cawangan di KL, di Lot 10 dan dekat Jalan Silang. Masa tu kira dah mahal sebab burger saja dah RM5 lebih. Tahun 1993 burger harga macamtu memang mahal. McD Big Mac pun baru RM3.60 kalau tak silap. Tapi aku pasti itulah burger paling sedap aku pernah makan. Sayangnya tak lama lepas tu Carl's Jr. tutup kedai.

Tahun 2007 aku jumpa papan iklan yang Carl's Jr. akan buka kembali di MidValley semasa aku jalan-jalan disana. Tak sabar nak rasa kembali burger bapak gajah mereka. Rupa-rupanya di 1 Utama dah lama buka. Lama ke baru aku tak pasti tapi yang pasti dah buka. Jadi bila aku jalan-jalan sana hujung minggu lepas, aku terserempak dengan iklannya. Aku tak peduli. Member aku nak bebel aku makan burger pagi-pagi, pedulikan. Aku tahu dia tak suka sangat dengan burger tambah-tambah burger yang dia tak pernah kenal dan dengar. Tapi aku kenal dan aku pernah rasa...

Jumpa saja aku terus terkedu. Banyak juga menunya dan aku dah lupa apa yang last aku makan. Harga pun boleh tahan. Satu set boleh cecah RM20 lebih untuk seorang. Tapi aku memang dah agak sebab burgernya memang besar. Okay mungkin tak sebesar Wendy's tapi still, 1/2 kali ganda lagi besar dari Big Mac. Aku order Charboiled Double Western Bacon Cheeseburger (aku tengok web sebab aku dah lupa apa yang aku order, tapi kira sama la). Aku order set large dan aku terkejut bila aku dapat cup besar sebesar cup paling besar di 7Eleven. Gila... Member order... err... Chicken Sanwish. Besar juga. Meja makan agak menarik sebab tepinya ada salt and pepper dan kotak tisu ala Amerika yang korang selalu nampak dalam Diner citer-citer omputeh tu. Aku tak sudah-sudah belek. Memang dari sana pun. Tiba je burger, masing-masing terpinga-pinga tengok betapa besar burger yang ada depan mata.

Ingatkan tak boleh nak habis, tapi habis juga. Burger sedap, rasa fresh. Roti lembut dan rasa macam baru masak. Tak kering macam burger biasa. Potato chips lebih sedap. Sos pula diberinya Heinz. Patut la harga mahal. Tapi amat-amat berbaloi. Member yang mulanya agak keberatan nak makan, puji makanannya yang sedap dan berbaloi. Aku terpaksa habiskan sedikit Sanwich dia.

Cuma, tak boleh la nak makan selalu. Mahal. Dan jauh. Jauh tu yang betulnya. Kalau dekat, boleh kata selalu juga aku akan pergi. Apa kelas McD... hehe. Cubalah. Korang pasti akan puas hati. Cuma jangan expect makan burger macam makan steak.

Aku tunggu White Castle pula. Agak-agaknya bila nak buka balik di Malaysia ni. Pernah dengar White Castle? Fast Food juga.

http://www.whitecastle.com/

Aku ingat dulu masa sekolah di Penang, burger White Castle paling murah siap dengan set cuma RM1.40. Murah tapi burger kecil empat segi yang kalau mulut cukup besar, sekali suap pun dah habis. Setahu aku memang semua burgernya bentuk empat segi. Takde la sedap mana. Cuma menarik kalau ada pilihan untuk kita makan. Aku bukan suka teramat suka nak makan fast food. Kita makan nasi hampir setiap hari, apa salahnya kita makan fast food ni sekali sekala. Sakit? Sekali sekala makan fast food lebih bahaya dari tiap-tiap hari makan nasi? Menarik juga teori tu.

Apa lagi yang aku nak makan? Erm... Roti Pisang + aiskrim di Teluk Bahang, Penang selepas pusing keliling Pulau dengan basikal... Ahhh.. Puas. Tapi aku dah gemuk. 100 meter kayuh basikal roda tiga pun mungkin dah kondem.

Apa lagi yang aku nak makan? Umai di Miri. Mula-mula, Yuck! Yuck! Yuck!... Kemudian, hmmm... sedap. Ikan/obor-obor mentah la brader. Bayangkan dalam kepala tu.

Apa lagi? Laksa mak aku buat. Cendol mamak di Lembah, Kuala Kangsar.

Apa kes ni??? Esok nak puasa kan? :P

Ulasan

  1. weh! i baca post ni first day puasa...gila lapar now! rasa nak buka puasa kat carl's jr. le pulak...btw cik idan, selamat berpuasa...jom bukak puasa together

    BalasPadam
  2. patut jadi pengkritik makanan / restoran awak ni Idan. Boleh terliur org dibuatnya dgn hanya membaca tulisan awak ni...

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…