Langkau ke kandungan utama

Aku Tahu Macamana Raya

Sewaktu di kampung.

Hari ke-3 berhari raya di kampung. Tiada apa yang menarik sama seperti hari raya yang lalu. Mungkin aku sudah terlalu tua untuk menikmatinya. Mungkin ini masih kawasan bandar. Maka kurang budak-budak kecil yang datang berderetan dari rumah ke rumah untuk berhari raya atau yang lebih penting mengutip duit raya. Kalau di kampung, hari raya ke-3 ini adalah sama seperti hari raya pertama kerana pasti ada budak-budak atau orang yang datang berhari raya. Maka kuih raya mesti banyak dan sentiasa ada. Lemang dan ketupat mesti sentiasa ada. Sekurang-kurangnya cukup sehingga hari raya ke-7 atau budak-budak sudah kembali ke sekolah.

Aku pernah melalui fenomena berhari raya sebegitu semasa zaman budak-budak di Gerik. Sekitar hujung 70an dan 80an ianya perkara yang amat-amat biasa. Sekumpulan budak-budak berjalan kaki atau berbasikal akan singgah dari rumah kerumah untuk makan sebiji dua kuih dan kalau sedap akan tambah sekali lagi dengan harapan untuk dapat duit raya 10 sen atau kalau bernasib baik, 20 sen. Aku sebut ‘harapan’ kerana ianya cuma sebuah harapan. Kalau tak dapat, tidak apa. Rumah lain ada. Selalunya dapat dan pastinya tidak akan ada sarung kertas ala ‘ang pow’ yang cukup popular sekarang. Cukup dengan diletakkan terus duit ketapak tangan. Tidak perlu teka kerana sudah nampak jelas berapa tuan rumah akan beri.

Peliknya kalau pergi 20 rumah sekalipun, tidak akan terasa kenyang sesudah makan di setiap rumah tersebut. Mungkin kerana terlalu gembira berhari raya dan mengumpul duit raya, segala rasa kenyang itu hilang. Entah, mungkin. Pastinya setelah petang, kami akan berkumpul dan mengira hasil usaha kami. Kalau sehari dapat seringgit dua, kira sudah cukup. Cukup banyak buat masa itu yang 5 sen sudah dapat gula-gula 3 biji. Dalam seminggu berhari raya, mungkin kalau bernasib baik dapatlah duit raya dikumpul sebanyak 10 ringgit. Ah, banyak sungguh nilai RM10 itu.

Samada kami guna untuk duit sekolah yang pastinya boleh tahan 2 – 3 bulan, atau emak dan ayah suruh simpannya di dalam tabung atau di bank. Apa pun, duit syiling yang paling banyak dikutip. Duit ringgit kertas adalah suatu kemewahan kalau diterima. Kelibat budak-budak dengan poket berdeting-deting dengan duit syiling adalah perkara biasa. Sekali sekala kalau terjumpa kedai runcit, kami akan pergi untuk membeli air soda atau sarsaparila yang berharga 20 sen sebotol. Air soda orang kampung. Murah.

Baju raya. Cuma ada sepasang dua. Sepasang baju melayu kalau baju melayu lama sudah tidak muat atau lusuh. Sepasang baju t-shirt dan seluar slack. Kasut getah yang dibeli di kedai Bata atau pasar malam. Mungkin ianya tidak lebih RM20. Aku masih ingat sewaktu darjah 4, ayah belikan sepasang kasut sukan berjenama Patrick berharga RM35. Cukup mahal ketika itu. Baju t-shirt pastinya berkolar dan berbelang-belang seperti baju Arnold Palmer.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…