Langkau ke kandungan utama

Bahagia

Apa yang dicari dalam hidup ini?

Empat hari lagi bakal menjelma tahun 2008. Semakin dewasa hidup ini, semakin pantas masa berlalu. Hingga tidak terasa musim yang dilalui, kini menjelma pula musim yang baru.

Sebenarnya aku sudah penat. Penat mengejar bayang-bayang hidup dan penat bermain-main di gigi air sedang yang indah hanya wujud nun di tengah sana, yang langsung tidak akan dapat aku capai. Aku penat berusaha secara jujur untuk memperolehi sesuatu kerana kejujuran aku itu akhirnya dilihat sebagai gangguan oleh orang lain. Aku penat berjalan dan mendengar kata-kata mereka sepanjang jalan itu yang bila tiba di penghujung simpang, mereka berlalu saja meninggalkan aku terus berada di situ. Aku penat memberi sesuatu kerana pemberian itu tidak pernah dilihat lebih dari sebuah penghargaan semata-mata, bukan suatu pengharapan.

Kecewa? Tidak. Aku tidak kecewa. Tidak sama sekali. Aku cuma penat. Itu saja. Sudah tidak ada istilah kecewa dalam hidup ini sejak lama dahulu. Sudah pudar dengan secara perit jerih hidup yang dilihat orang lain sebagai bahagia, sedang aku tidak pernah merasakannya. Aku sudah tua mungkin. Sudah letih dengan permainan hidup orang muda kerana mereka yang sebaya dengan aku samada sudah mampu duduk tenang damai atau sedang berlari dibawa angin. Sedang aku, ah... samada kaki aku tertanam dalam di tanah atau mata aku terpejam lama dari melihat keindahan di sekeliling. Aku yakin aku tidak kecewa. Kerana aku tersenyum apabila memikirkannya. Tidak mungkin aku kecewa kerana tidak ada apa yang perlu aku kecewa.

Ahmad Sharidan pada 1981 sedang berjalan-jalan di penghujung petang bersama ayah sambil ayah bercerita mengenai sekolah yang bakal aku lalui beberapa hari kemudian. Aku tidak berasa sedikit pun risau. Aku tidak berasa sedikit pun takut. Kerana aku tahu aku akan pergi ke suatu tempat di mana aku akan temui kegembiraan sepanjang waktu aku di sana nanti. Aku akan bersama-sama kawan-kawan yang tidak mengenal warna kulit, saiz badan ataupun kecantikan peribadi untuk asas sebuah persahabatan. Aku pergi ke suatu tempat di mana kejahilan hidup adalah kebahagian sepanjang masa. Peduli apa aku dengan dunia yang berputar dan mengeluh.

Ahmad Sharidan pada 1985 sedang duduk dalam kelas beberapa hari selepas berpindah ke sekolah baru di bandar yang baru dengan orang-orang sekeliling yang tidak dikenali tetapi tidak perlu aku takuti atau risau. Kerana aku tahu esok lusa aku akan temui sahabat-sahabat yang sanggup berlari-lari di dalam hujan mengejar penghujung pelangi. Sahabat-sahabat yang mengibarkan skaf Coventry City pemberian kakak seorang rakan yang belajar di sana kepada bas-bas sekolah yang melintas di hadapan dengan harapan ada gadis-gadis yang memandang dan menyukainya. Kerja budak naif tetapi tidak perlu dirisaukannya.

Ahmad Sharidan pada 1989 semasa beratur mendaftar di sebuah sekolah baru nun jauh dari tempat asal. Buat pertama kalinya hidup jauh dari keluarga, tidak lagi mereka untuk aku memerlukan di waktu perlu. Aku tidak berasa takut kepada apa yang mendatang kerana aku lebih takutkan buli yang bakal diterima (hakikatnya tidak pernah diterima). Aku pasti, seramai 126 orang yang mendaftar pada hari itu akan menjadi sahabat-sahabat yang baik antara satu sama lain yang sanggup berdiri sama tinggi, duduk sama rendah. Kerana kehidupan yang mendatang sungguh jauh tidak dapat dilihat dan difikirkan.


Ahmad Sharidan pada penghujung 1993 di sebuah universiti mula merasakan perjalanan hidup yang bakal ditempuhi adalah begitu sukar dan tiada ruang yang jelas untuk berdiri. Namun di sana masih ada sahabat-sahabat di kala susah dan ada kekasih di kala sepi. Jalannya tidaklah lancar dan lurus, lebih banyak halangan yang timbul dan lebih banyak tekanan yang melanda hingga akhirnya aku tidak menjadi apa yang sepatutnya aku jadi. Namun aku teruskan juga.

Ahmad Sharidan 5 hingga 10 tahun lalu adalah seorang yang dalam kehidupan yang amat-amat sukar dan kosong. Tanpa kerja dan tanpa tangan yang menolong kecuali sekali sekala ada yang sudi membantu. Mulai saat itu berlaku kekosongan yang amat nyata. Rupanya hidup ini adalah dunia yang bahagia semata-mata. Manusia-manusia yang susah dan pudar harapan tidak layak untuk berjalan dengan orang-orang yang bahagia dan gembira. Mungkin nampak cacat. Entah.

Ahmad Sharidan yang sekarang adalah yang gembira dan damai hati, tidak perlu untuk kecewa dalam keadaan apa saja. Mana mungkin? Aku pasti kerana aku tolak buang semua yang negatif dan aku cuma mahu yang baik-baik saja supaya orang nampak aku bahagia dan damai dan supaya aku boleh berjalan bersama-sama mereka walau hanya sementara waktu.

Nampak aku sedang bahagia sekarang?

Ulasan

  1. bahagia tu bukan sekadar dibibir saja tetapi ape yg disematkan dlm hati.sy meminjam kata2 dr hm tuah bahagia itu umpama pelangi.kita selalu mengganggap pelangi tu berada diatas kepala org lain dan selamanyalah diatas kepala org lain tetapi sebenarnya pelangi tu juga berada di atas kepala kita.

    hidup ni terlalu byk persoalan yg kita kadang tak mampu nk jwb dan sebenarnya kita terlebih pikir.

    nikmati secukup2nya sambil bersyukur =)

    diakhirnya sy sedar idan juga bahagia sbnrnya.kalau tidak bahagia pon pura2 bahagia lah idan.hehehe =)

    BalasPadam
  2. bahagia tu bukan sekadar dibibir saja tetapi ape yg disematkan dlm hati.sy meminjam kata2 dr hm tuah bahagia itu umpama pelangi.kita selalu mengganggap pelangi tu berada diatas kepala org lain dan selamanyalah diatas kepala org lain tetapi sebenarnya pelangi tu juga berada di atas kepala kita.

    hidup ni terlalu byk persoalan yg kita kadang tak mampu nk jwb dan sebenarnya kita terlebih pikir.

    nikmati secukup2nya sambil bersyukur =)

    diakhirnya sy sedar idan juga bahagia sbnrnya.kalau tidak bahagia pon pura2 bahagia lah idan.hehehe =)

    BalasPadam
  3. Anonymous7:35 PTG

    Keep working ,great job!

    rH3uYcBX

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…