Langkau ke kandungan utama

Hening Hujung Minggu

Ahad, di pejabat.

Aku sedang memikirkan design sesuai untuk buku atur cara program Annual Dinner JPN. Apa sebenarnya kerja aku di sini? Mungkin kalau aku jadi graphics designer di luar, gaji aku akan cecah ribuan ringgit sebulan. Aku tidak akan bersusah payah bekerja di hujung minggu hanya kerana untuk cari duit lebih. Cuma aku ada kekurangan, color-blind. Jadi hasil kerja aku tidak sebaik orang lain yang aku fikir 'tahun cahaya' (light-years) kehadapan dari aku. Aku perlu merujuk kepada kod warna untuk memastikan warna apa sebenarnya aku sedang guna dan selalunya hasil kerja aku tidak akan lebih dari dua warna. Aku tidak berani hendak mencampur warna lain kerana walaupun sesuai di mata aku, mata orang lain yang tidak rabun warna mungkin melihat ianya pelik. Ya, sepatutnya aku fikir persetankan saja apa yang mereka rasakan. Namun itu tidak semudah yang difikirkan. Maka seterusnyalah aku akan berada di sini membuat kerja-kerja grafik yang aku sendiri tidak faham kenapa.

Oh, aku suka. Aku amat sukakan kerja ini. Ianya seperti meneroka dalam satu ruang yang luas dan lebih jauh aku berjalan, lebih banyak yang aku nampak. Indahnya ruang ini, walau di hadapan sana nampak kelam dan kusam, apabila aku hampiri, warna-warna yang aku tidak kenali akan mewarnai suasana keliling dengan indah walau dalam ribut dan petir. Ya, aku tidak kenal dengan warna-warna yang mewarnai sekeliling hidup aku maka setiap masa aku lihatnya amat indah. Lantas aku memberi senyuman sebagai tanda penghargaan. Aku tak pasti apa balasan yang aku perolehi tapi hingga kini aku masih berseorangan begini, berjalan tanpa arah dalam ruang yang entah bila ada akhirnya.

Kenapa perlu aku putus asa? Kenapa perlu begitu sedang apa yang aku lihat adalah yang cantik-cantik dan indah-indah di mata. Aku tidak kecewa. Tidak lagi. Kerana aku letih untuk membiarkan aku kecewa. Malas hendak hadapi karenah diri sendiri. Saban hari aku datang kerja dan buat kerja yang diarahkan. Aku pulang dan maka itu berakhirnya hidup aku di dunia yang nyata. Rumah itu yang aku tinggal umpama lubang gelap. Engkau tidak akan dapat lagi menemui aku sekiranya aku di sana. Aku tidak kemana-mana. Aku menghibur diri dalam gelap hidup dengan peti televisyen sambil memikirkan alangkah senangnya hidup ini kalau kita hanya pelakon. Mungkin juga tidak.

Atau aku memandu dengan kereta kecil menuju arah yang aku tidak tahu dan memerhatikan suasana keliling. Bukan di sesak kotaraya tapi di jalan-jalan tanpa penghujung yang kiri kanan adalah pokok-pokok dan rumah-rumah kampung. Atau mungkin laut dan angin yang bertiup. Sudah lama aku tidak melakukannya. Mencari damai sebegitu.

Kerana saat ini aku masih berada di sini, di pejabat. Sepatutnya (sebenarnya sekarang) aku menjerit dalam hati,

"Bangun! Tutup iMac dan keluar dari pejabat! Pergi kearah mana engkau belum pergi!"

Sepatutnya aku berkata begitu kepada diri aku ini tapi kerana sekarang aku sedang menulis ini semua sambil First Love oleh Utada Hikaru sedang bermain berulang-ulang kali di speaker iMac, maka aku masih menulis. Kerana jari-jemari ini seperti masih ada yang hendak ditulis dan diperkatakan.

Aku termenung. Melihat skrin besar hadapan mata dengan ayat-ayat ini tertulis diatasnya. Tiada sesiapa selain aku di sini. Aku fikirkan suara emak yang tadi bertanya bila akan aku balik lagi ke kampung. Itulah soalan yang biasa ditanya sekiranya aku menelefon emak. Tahun ini mungkin paling banyak aku balik kekampung. Lebih dari 5 kali. Ayah kurang sihat. Kakinya masih bengkak akibat kencing manis. Kata ayah ianya semakin sembuh. Ini akibat zaman mudanya yang selalu minum teh susu yang manis dan pekat bersama arwah tok dan adik beradiknya. Aku pernah lalui zaman itu sewaktu tok masih ada. Setiap petang setelah balik dari mengusahakan kantin sekolah, mereka berkumpul sekeluarga di dapur rumah melayu tradisional. Duduk bersila sambil depan mata berkole-kole air teh susu panas dan roti kepala lutut yang keras. Atau sekali sekala biskut kering empat segi (roti ampat-segi kata arwah tok).

"Dan, makan ayaq teh hang tu baik-baik, jangan tumpah."

Makan bagi tok adalah minum bagi aku. Walaupun mereka tinggal di Kuala Kangsar, asal mereka dari utara. Mereka orang yang merantau. Keturunan tok sebelah ayah berasal dari parsi.Mula tinggal menetap di Pulau Pinang lebih seratus tahun dahulu. Kemudian turun ke Seberang Perak, sempadan antara Perak dan Pulau Pinang. Di sana masih ada saudara-saudara yang langsung aku tidak kenali. Kemudian turun lagi ke Kamunting, Taiping, Perak di mana ayah dilahirkan semasa arwah tok lelaki bekerja sebagai bomba di sana. Semasa aku balik tempohari, kami sekeluarga pergi ke Kamunting untuk menghadiri majlis perkahwinan saudara. Kami lalu jalan di mana kuarters bomba Kamunting pernah berdiri. Sekarang ianya cuma sebuah kedai menjual kereta terpakai. Kuarters sudah tiada lagi.

Ah, jauh sungguh lamunan aku.

Aku masih memikirkan design yang sesuai. Mungkin aku mahu bertemakan flashback. Kenangan sepanjang tahun ini yang penuh bermakna. Bermakna buat aku kerana tahun ini aku akhirnya keluar dari kepompong dan dapat dilihat jelas oleh pengurusan atasan akan kebolehan aku yang sebenar. Syukur kerana mereka menghargai apa yang telah aku lakukan. Ya, aku mahu warna-warna yang ceria kerana tahun ini adalah tahun yang ceria buat aku. Tahun yang bahagia walau hanya bersendirian. Tak apa.

Biru... itu tema warnanya nanti. Kerana biru adalah damai buat aku yang rabun warna ini. Hijau adalah kalut kerana begitu sukar untuk aku kenalinya.

Aku biarkan Hey The Delilah oleh Plain White T's pula berkumandang di corong speaker iMac ini. Aku mahu mendengar lirik-lirik indah.

Mungkin, mungkin aku takutkan rejection menyebabkan aku jadi begini. Ada di hadapan mata seseorang yang begitu... diharapkan. Ya, dia tahu. Aku pernah memberitahunya. Aku tidaklah begitu pengecut. Cuma kerana aku bukan jenis orang yang berterus terang dalam sesuatu perkara, ianya amat sukar untuk difahami. Begitu berat untuk mulut ini berkata-kata kepada seseorang walau hati begitu berani mendesak aku untuk mencubanya. Aku tahu dia menanti untuk aku berkata begitu. Mana mungkin sesuatu perkara itu hanya selesai dengan SMS semata-mata.

Engkau lihat aku. Aku menggenggam kedua belah tangan aku mencari keberanian untuk bersuara. Aku masih belum menemuinya. Aku tunduk di meja ini dan berkata di dalam hati yang aku boleh melakukannya. Cuma setakat itu. Setakat di hati. Sementara aku berdiam diri mencari kekuatan untuk bersuara, aku tahu setiap waktu itu juga aku sebenarnya melepaskan saat-saat berharga. Akhirnya dia akan pergi dan aku berdiri di sini sambil di dalam hati berkata,

"Aku sukakan kamu..."

Begitu seterusnya hidup ini. Namun ianya bukan bermakna aku kecewa. Sedih, hanya untuk seketika. Itu sahaja. Mungkin, ianya sudah terlalu tepu. Hingga tiada lagi ruang untuk kecewa dan berduka. Oh, belum sampai tahap untuk aku jadi The Grinch. Itu pasti. Hidup ini indah bukan, kalau ianya seperti dalam lagu itu.

Ah, hidup ini patut ada soundtrack. Patut ada lagu-lagu yang mengiringi setiap langkah dan sentiasa bersesuaian dengan mood ketika itu.

Hehe... Sambil aku duduk termenung tadi aku, bermain-main dikepala ini satu ayat yang amat sini buat aku yang dalam keadaan begini sekarang.

"Tengoklah Idan yang sedang bergelumang dalam perasaan simpati pada dirinya sendiri sekarang, sungguh membosankan."

Sudahlah...

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…