Langkau ke kandungan utama

Membuang Melayu Yang Tidak Diperlukan

Aku rasa aku faham sedikit kenapa kaum bukan melayu berasa tersinggung dengan apa yang berlaku di Malaysia masa kini. Tapi aku tidak mahu bicarakan perkara-perkara yang semua orang sudah tahu dan semua orang sedar. Ini aku lihat perkara-perkara kecil yang sedikit sebanyak telah melonggarkan ikatan perpaduan antara kaum di Malaysia.

Semasa aku sedang berjalan kaki untuk ke Maybank Putrajaya yang terletak di bangunan Putrajaya Corporation (PjC) berhadapan dengan Palace of Justice (Istana Kehakiman - seperti yang tertulis di gerbangnya), aku melintas sebuah auditorium di PjC. Aku cuma mengenalinya sebagai sebuah auditorium sebelum ini, tidak lebih dari itu. Namun tadi aku lihat ianya sudah diberi nama. Auditorium Cempaka Sari. Cantik namanya, walaupun binaannya cukup futuristik dan moden. Kemudian aku berfikir, kenapa beri nama Cempaka Sari? Adakah kerana nama itu sedap dibaca dan didengar atau kerana nama itu ada sifat kemelayuan dan sebagaimana yang diketahui, kebanyakkan kakitangan awam adalah berbangsa melayu, maka nama tersebut pastinya lebih mudah digapai dan dicadangkan semasa proses penamaan dijalankan?

Secara umumnya dan amat-amat jelas ianya berbunyi melayu dan bersifat melayu sedang auditorium adalah sebuah kompleks yang selalunya melibatkan pelbagai bangsa dan agama di dalamnya semasa satu-satu acara. Aku tidak akan persoalkan sekiranya nama tersebut digunakan di kawasan yang majoritinya orang melayu di situ atau keadaan persekitarannya yang sesuai seperti di kampung dan dalam bangunan yang ramai orang melayu. Aku mempersoalkannya kerana di hadapan adalah sebuah mahkamah yang sekular, bebas dari belenggu kebangsaan (sepatutnya) dan lokasinya pula di Putrajaya, pusat pentadbiran kerajaan persekutuan.

Aku lebih senang kalau ianya dinamakan seperti Auditorium Perpaduan, Auditorium Bunga Raya atau mungkin Aurora sebagai singkatan kepada Auditorium Orang Ramai. Lebih sesuai rasanya dan sama futuristik dan moden dengan bangunan yang tersergam.

Aku fikir, memelayukan sesuatu tempat, bangunan dan apa saja yang bersifat untuk orang ramai tidak mengira bangsa dan agama adalah tidak lebih daripada sebagai provokasi dan diskriminasi kaum secara tidak langsung. Bagi aku, untuk mencapai perpaduan kaum, tidak boleh ada dalam sesuatu keadaan di mana sifat-sifat suatu kaum ditonjolkan dengan lebih jelas berbanding kaum lain. Terutamanya dari segi infrastruktur. Kerana ianya ada secara jelas menafsirkan sifat tempat itu. Sepatutnya infrastruktur awam bersifat liberal dan kalau ingin membudayakannya, mestilah dibangunkan dengan budaya Malaysia, bukan khusus kepada sesuatu kaum. Sebenarnya aku sendiri tidak gemarkan kubah berbentuk bawang di atas Istana Kehakiman kerana ianya bercirikan islamik sedang undang-undang yang terpakai di dalamnya langsung tidak islamik. Kemudian islam itu sendiri di Malaysia ini khususnya membawa perlambangan melayu walaupun islam di seluruh dunia bersifat universal. Kerana realitinya menjadi seorang yang beragama islam di sini adalah sama seperti menjadi seorang melayu, maka apa saja objek bersifat islamik di Malaysia ini akan disamakan dengan sifat-sifat melayu.

Sebab itu mala mula-mula merdeka dahulu kita lihat Tunku Abdul Rahman seboleh-bolehnya cuba untuk tidak memelayukan infrastruktur yang ada dengan tujuan untuk ianya nampak universal dan liberal. Stadium Merdeka, Stadium Negara, Federal House dan malah Masjid pun dinamakan Masjid Negara, langsung tidak ada sifat-sifat merujuk kepada sesuatu bangsa, baik dari segi nama mahupun dari segi seni binanya. Ya, ianya lebih bersifat kebaratan tetapi nilai seni bina barat itu sebenarnya untuk meneutralkan apa saja yang bersifat bangsa di dalam sebuah negara yang mempunyai pelbagai bangsa.

Sekarang kalau pergi ke Putrajaya, perkara yang jelas sekali adalah kubah yang out-of-context di Putra Perdana dan Istana Kehakiman. Aku tidak kisah dengan arch yang islamik kerana arch adalah universal. Tapi aku rasa tidak perlu ada kubah di bangunan-bangunan yang memanjang kerana tidak menarik. Kalau masjid bolehlah, tapi sebenarnya masih kurang sesuai dengan suasana Malaysia. Aku tidak nampak apa rasionalnya kerana ianya tidak pun membantu pengaliran udara dalam masjid melainkan nampak cantik semata-mata.

Berbalik dengan nama bangunan. Perlukah kita memelayukan semua nama bangunan, jalan, lokasi dan jambatan yang ada di Malaysia ini hanya kerana ini adalah Malaysia? Aku rasa Malaysia adalah lebih dari itu. Malaysia lebih dari Seri Gemilang, Seri Saujana, Seri Bistari dan juga Cempaka Sari. Kalau letak Auditorium Cempaka pun aku rasa sudah cukup untuk bersifat liberal kerana ianya adalah bunga. Apabila ditambah dengan perkataan 'Sari', maka ianya secara automatik menjadi melayu kerana hanya melayu yang selalu menggunakan perkataan itu di Malaysia ini (melainkan kain sari).

Atau kita boleh meniru gaya orang Indonesia yang suka meringkaskan nama-nama panjang. Balai Orang Ramai mungkin boleh jadi Balora saja seperti yang dipakai di Jengka dan juga JPN Putrajaya. Dan mungkin, Auditorium Cempaka Sari boleh ditukar menjadi Auditorium Orang Ramai atau Aurora sebagai singkatan (tiada bahasa Malaysia untuk fenomena aurora).

Pada pendapat aku, kerajaan yang memerintah sekarang perlu lebih peka dengan perkara ini. Mereka perlu lebih sensitif dengan keadaan dan persekitaran. Jangan hanya jiwa mereka sahaja yang terlebih sensitiviti melayu tanpa memikirkan sensitiviti kaum lain. Kalau mahu mulakan integrasi, mulakan dari yang kecil-kecil begini. Barulah yang besar nampak sempurna.

Orang melayu pun sudah tidak letak nama anak-anak mereka dengan nama melayu asli, kenapa sibuk hendak menamakan nama tempat, bangunan, jalan, pintu, tingkap dan apa saja dengan nama melayu?

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…