Langkau ke kandungan utama

Semua orang ada kisah cinta pertama yang hendak diceritakan - Part 2

Kira-kira 8 bulan lalu, aku telah menulis mengenai kisah-kisah cinta pertama yang pernah aku lalui 12 tahun pertama dalam hidup aku. Lama aku ambil masa untuk menyambungnya seperti yang dijanjikan. Mungkin kerana jauh di sudut hati ini aku sebenarnya tidak mahu memperkatakan mengenai. Ianya mengimbau kenangan-kenangan lalu yang selalunya amat perit untuk aku aku lalui lagi.

Namun setelah melihat potret-potret bahagia majlis perkahwinan Lily, terdetik untuk aku beranikan diri untuk teruskan jua...

Semasa tingkatan 2, pada usia 14 tahun aku telah dimasukkan ke MRSM Balik Pulau, Pulau Pinang. Batch aku cuma seramai 121 orang dengan 26 daripadanya adalah perempuan. Jadi pilihan ketika itu adalah amat-amat kecil. Namun dapat juga aku tertarik dengan seseorang. Namanya Arliza Jordana. Aku pasti rakan-rakan MRSM yang membaca blog ini mengenalinya dan akan tersenyum. Ya betul, dia orang yang pertama semasa di MRSM yang aku minati. Entah, aku sendiri tidak pasti kenapa dan bagaimana. Tapi aku pernah mengadakan sebuah 'pertemuan' di kelas B2 (aku masih ingat) di Jabatan Bahasa untuk 'melamarnya' menjadi teman wanita aku. Aku, seorang lelaki yang selama 4 tahun bersekolah bersama cuma budak-budak lelaki cuba mengorat seorang perempuan yang baru aku kenali. Aku tidak tahu bagaimana dan aku fikir itulah caranya yang betul. Aku dan dia duduk berhadapan bersempadankan sebuah meja. Seperti orang yang sedang bertemuduga. Aku sempat memuji rantainya yang ada tersemat loket bertulis namanya dalam bahasa Inggeris, Jody.

Setelah dari pertemuan itu aku tidak lagi bertegur sapa dengannya hingga dia berpindah ke MRSM Taiping penghujung tingkatan 3. Cuma pada malam sebelum majlis graduasi esoknya, sedang kami sibuk mengemaskan dewan besar, dia sedang menyapu di lantai dewan dan aku sedang menyusun kerusi di pentas. Aku memandangnya dan begitu juga dia, melihat aku. Aku senyum dan begitu juga dia, senyum. Senyum persabahatan yang tidak pernah dilupai.

Berbelas tahun kemudian ketika bertemu dengannya Jody kembali, tidak ada apa yang hendak disembunyikan dan diperkatakan. Kami berbual seperti sahabat lama berbual. Mesra.

====

Pada masa yang sama, ada seorang kakak yang turut menarik perhatian aku. Namanya Hasnizah Hassan, orang Perlis. Kak Has 2 tahun lebih tua dari aku. Disebabkan aku sudah mempunyai seorang kakak angkat ketika itu (tingkatan 2), Kak Musratulniza (Kak Mus), maka Kak Has cadangkan aku ambil dia menjadi 'adik angkat' aku. Pada mulanya aku agak pelik kenapa. Lama selepas itu baru aku tahu. Aku ingat lagi semasa aku berbual dengan sahabat-sahabat aku, Azli dan dia berceritakan mengenai suatu peristiwa. Azli adalah pemain bola tampar dan sering bersama dengan Kak Has dan seorang kakak lagi yang menjadi pujaannya. Ada seorang cikgu, Cikgu Nik yang aku fikir meminati Kak Has dan cikgu Nik ini pernah bertanyakan kepada Kak Has ciri-ciri lelaki yang diminati Kak Has. Aku tak ingat apa yang diceritakan kepada aku oleh Azli tapi Azli menyatakan kepada aku yang Kak Has meminati aku lebih dari yang aku sangkakan.

Ruginya sebab aku agak bodoh untuk memahaminya ketika itu dan menganggap ianya suatu perkara yang kelakar. Sehinggalah Kak Has tamat pengajiannya di MRSM Balik Pulau dan aku baru menyedarinya. Ah, aku tak boleh anggap ianya cinta yang pertama, bukan? Hehehe.

====

Semasa aku di tingkatan 4, aku menaruh hati kepada seorang student baru (sama batch dengan aku) yang dipindahkan dari MRSM Taiping. Namanya Zariati Zainal. Very cute dengan "chinese look"nya. Aku menulis surat kepadanya namun tiada balasan yang diterima. Akhirnya perkara yang sama berulang antara aku dengan Zariati sama seperti aku dengan Arliza Jordana sebelumnya. Aku tidak bertegur sapa dengan Zariati hingga tamat persekolahan aku di MRSM Balik Pulau. Sebenarnya perasaan aku terhadapnya pudar jauh lebih awal. Mungkin aku lebih bersedia untuk menerima "rejection". Zariati pun sekarang sudah berkahwin dengan seorang sahabat aku sendiri, Amir, goalkeeper maktab. Ok la tu.

====

Penghujung tingkatan 4, aku mula rapat dengan seorang rakan baik, Renny Suzanna. Secara sahnya, dialah girlfriend pertama aku dalam sejarah hidup aku. Walaupun ianya hanya mampu bertahan 1 lebih sahaja, ianya cukup bermakna dan mendewasakan aku. Sampai sekarang aku masih rapat dengan Renny yang sekarang sudah menjadi seorang peguam, seperti yang dicita-citakannya suatu masa dahulu.

Aku akan minta Renny ceritakan kembali bagaimana kami boleh jadi rapat kerana aku sudah lupa mengenainya. Aku kena rotan dengan pengetua kerananya. Aku dipandang serong oleh ramai cikgu kerananya. Aku terpaksa menerima kutukan dan usikan dari rakan-rakan kerananya namun sepanjang tempoh itu aku tetap gagahkan hati untuk menyintainya tanpa aku lihat sebelah mata pun kekurangnya. Tidak ada apa yang kurang. Sempurna sentiasa.

Aku dibicara di dalam sebuah bilik dikeliling guru-guru yang mempersoalkan hubungan aku dengan Renny (dia turut dibicarakan dalam waktu yang berbeza). Aku masih ingat kata-kata seorang cikgu,

"Dia cakap dia suka pada awak takat main-main saja."
"Ye ke?" Aku menjawab sinis.
"Dia cuma main-main. Awak faham tak?"
Aku cuma berdiam diri.
"Habis tu, awak betul-betul sukakan dia?"
"Ya, saya sukakan dia."

Itulah jawapan aku tanpa sedetik aku memikirkan apa-apa pun. Selepas dari itu aku terima beberapa kali rotan di punggung. Itu harga yang perlu aku bayar untuk terus bersama Renny ketika itu. Aku rasa aku tidak pernah ceritakan hal ini kepada dia sekalipun.

Aku sanggup menghantarnya ke Kuala Lumpur dengan keretapi kemudian berpatah balik ke Kuala Kangsar sewaktu pulang bercuti. Aku sanggup berjaga tengah malam untuk mengejar keretapi untuk pulang ke MRSM bersamanya supaya kami boleh tiba awal pagi di Butterworth dan sempat kami berjalan-jalan di Georgetown bersama-sama.

Ahh... Itulah rasanya cinta yang pertama. Buat apa saja tanpa pedulikan apa saja disekeliling.

Satu sebab utama aku senang bersama Renny kerana dia manja. Begitu manja. Aku sukakan orang yang manja kerana aku anak sulung, aku kurang dimanjai. Aku juga ingat dia seorang yang amat-amat cemburu. Itu amat mudah bagi aku untuk hadapinya kerana aku tidak ada masalah untuk abaikan semua yang lain demi seorang yang amat aku sayangi. Tapi sifat cemburu ketika itu tidak ada dalam jiwa aku. Walau ada, aku cuma telan dan simpan dalam lubuk hati. Kerana aku cuba menjaga sebuah hubungan. Itu fikiran aku.

Hubungan aku dan Renny berterusan sehingga selepas tamat kami belajar di MRSM. Aku fikir jarak dan waktu memisahkan kami. Keadaan memisahkan kami. Salah faham memisahkan kami. Kami pernah berjanji akan bertemu kembali ketika umur kami meningkat 30 tahun dan akan terus bersama. Aku rasa janji hanya tinggal sebuah janji yang tidak dimungkiri. Kami bertemu. Cuma setakat itu. Tidak bersama.

Setiap masa dan setiap ketika, aku sentiasa menghargai Renny atas apa yang telah dia berikan kepada aku suatu masa dahulu. Aku banyak belajar darinya. Sebab itu selagi boleh, aku mahu ambil berat keatasnya sehingga hari ini. Saat ini. InsyaAllah, selagi aku berupaya, aku akan terus mengambil berat terhadap Renny Suzanna, kekasih pertama aku.

====

Selepas SPM, aku bekerja di sebuah syarikat jual beli saham di Kuala Lumpur, Arab-Malaysian Securities. Di sana aku berkenalan dengan Tan Ju Lin, seorang gadis cina yang sama tamat belajar dan bekerja sementara di situ. Kami menjadi sahabat baik sehingga ramai yang salah sangka terhadap perhubungan kami, termasuk emak Tan Ju Lin sendiri. Emaknya melarang dia mempunyai hubungan dengan aku kerana aku seorang yang berbangsa melayu dan beragama Islam.

Malam dia dimarahi kerana berkawan dengan aku, dia menangis dan amat-amat sedih. Aku turut bersedih kerana salah faham orang sekeliling ditambah sengketa bangsa dan agama yang aku fikir sudah tidak lagi wujud ketika itu. Malah pada waktu itu juga, Tan Ju Lin sebenarnya meminati seorang lelaki India. Akulah yang menjadi orang tengah.

====

Aku bekerja tidak lama, cuma 6 bulan. Aku sambung belajar ke tingkatan 6 kerana keputusan SPM aku kurang bagus. Jadi aku terpaksa balik ke Kuala Kangsar untuk kembali ke sekolah. Dengan hati yang berat, aku mendaftar belajar di sekolah yang aku langsung tidak berminat untuk pergi.

Tidak ada apa-apa yang menarik berlaku untuk 6 bulan yang seterusnya. Ada seorang yang menarik perhatian aku namun mungkin aku tidak bersedia untuk menghadapinya.

====

1994, aku diterima masuk ke Institut Teknologi Mara (sekarang Universiti Teknologi Mara) dalam jurusan sains. Di sini aku temui cinta sejati yang aku lalui selama lebih 4 tahun.

Namanya Yuslina Razali. Orang Selangor. Rakan sekelas yang awal belajar tidak bertudung. Rambutnya lurus panjang melepasi bahu, bercermin mata dan chinese look. Entah kenapa aku sukakan dengan orang yang bermuka seperti orang cina. Pada awalnya, kami hanya rakan sekelas yang sama-sama belajar. Kami cuma ada 15 orang dalam kelas yang sama sepanjang masa. Tidak ada apa-apa yang istimewa mengenai Yuslina pada awalnya. Sehinggalah dia memotong rambutnya menjadi pendek. Aku sudah mula tertarik namun cuma setakat itu.

Kemudian, pihak universiti telah mengadakan sesi agama di Pusat Islam di kampus. Kami perlu tidur di Pusat Islam dan ada ceramah serta qiamulail. Malam itu semasa ceramah agama sedang dijalankan, aku duduk dibelakang kelompok lelaki bersama seorang rakan, Ibrahim. Tidak jauh di belakang kami adalah kelompok perempuan yang turut mendengar syarahan. Aku dan Ibrahim berbisik-bisik, berbual tanpa memperdulikan syarahan yang agak membosankan.

Aku menoleh untuk melihat suasana di belakang aku. Aku terpandang Yuslina; bertudung dan duduk bersimpuh dikalangan orang perempuan yang lain. Dia nampak begitu cantik.

"Kalaulah Yus tu pakai tudung, mesti cantik." Terus aku bisikkan kepada Ibrahim. Ibrahim menjeling melihatnya dan mengangguk setuju.

Esoknya kami kembali ke kelas. Kami berkumpul di luar kelas sebelum waktu bermula. Yus belum tiba. Sedang kami rancak berbual, aku terdengar salam dari belakang. Aku toleh dan tergamam.

Itu dia Yuslina Razali berdiri di hadapan dan bertudung. Jelas dari gaya tudungnya, Yus masih kekok dengan tudung. Tapi dia telah bertudung. Aku tergamam. Dalam hati seperti doa aku dimakbulkan. Aku dapat jua akhirnya senyum. Sedang rakan-rakan lain sibuk memujinya.

"Bila dah pakai tudung ni, jangan la buka, pakai balik ye" Itu yang terkeluar dari mulut aku. Betapa bodohnya ayat yang aku lafazkan. Namun Yus cuma tersenyum dan mengangguk.

Tidak lama kemudian seorang rakan datang dan mengatakan kelas hari ini dibatalkan. Rakan-rakan aku mula bergerak dari kelas. Ada ke yang ke kafetaria dan ada yang pergi melepak di 'port' kami. Aku mahu ke library. Aku mahu membaca. Lalu aku minta diri.

"Idan nak kemana?" Yus tiba-tiba bertanya.
"Library" Jawabku ringkas. Lalu aku terus mahu bergerak pergi.
"Boleh saya ikut?"

Aku terdiam seperti tidak percaya dengan apa yang aku dengar. Lalu aku tersenyum dan memandang Yus.

"Jom"

Kami ke perpustakaan dan terus ke tingkat 1 di mana banyak buku rujukan kami di sana. Hari pertama aku bersama Yus, aku duduk di meja berkubikel dan dia juga turut duduk di meja berkubikel yang lain di sebelah. Aku membaca dan dia turut membaca. Tidak ada apa yang dibualkan. Aku tidak membaca sebenarnya. Aku sedang memikirkan apa yang perlu akan perkatakan kepada Yus. Apa yang hendak dibualkan. Mungkin dia juga begitu. Hingga akhirnya di hari pertama itu, kami keluar dari perpustakaan tanpa berbual apa-apa di dalamnya.

"Esok saya ikut Idan study lagi ye."
"Ok, lepas kelas kita datang sini"

Saat pertama kali aku pegang tangannya adalah saat yang aku tidak akan lupakan bagaimana wajah berubah menjadi merah dan malu. Setelah seminggu study bersama di library, aku sempat berbual-bual dengannya. Suatu hari semasa di dalam library, dia bertanyakan kepada aku apa yang aku suka lakukan kepada teman wanita aku. Aku cakap aku tidak ada teman wanita dan kalau kalau ada,

"Kalau saya ada teman wanita, saya akan selalu usap tangan dan jari jemarinya. Begini..." Aku terus memegang tangan Yus dan menunjukkan bagaimana.

Wajah Yus bertukar menjadi merah dan terus menarik tangannya dari genggaman aku.

"Maafkan saya" Aku terus memohon maaf.
"Tak, tak apa..." Dia menjawab dan diam. Beberapa ketika kemudian dia kembali bersuara.
"Ini first time ada orang lelaki pegang tangan saya begitu dan saya rasa lain sangat"
"Oh, sorry. Saya tak berniat nak susahkan awak."
"Tak, tak. Ok."

Aku dan dia terus study bersama untuk seminggu kemudian. Sejak hari pertama kali aku memegang tangannya, kami menjadi semakin rapat. Aku tidak lagi memanggilnya awak dan dia tidak lagi menggelar dirinya saya. Pada suatu hari...

"Idan ada suatu perkara hendak cakapkan pada Yus" Aku bersuara dalam perjalanan kami ke perpustakaan.
"Yus pun ada nak cakap something pada Idan" Dia balas. Lalu kami masuk ke library dan naik ke tingkat 3. Kami mencari meja yang paling hujung sebelah kiri perpustakaan di tepi tingkap. Jauh dari orang lain. Jauh dari bising. Cuma bunyi hembusan pendingin yang kedengaran.

"Siapa yang nak mula dulu" Aku bertanya.
"Idanlah mula dulu" Jawab Yus sambil tersenyum.
"Okay..." Aku menelan air liur dan terasa badan menggigil kesejukan. Mungkin dingin penghawa dingin. Yus yang duduk di hadapan dirasakan begitu hampir di muka.
"Idan baru kenal Yus tak sampai sebulan. Sejak kita mula masuk belajar sini Idan dah tengok Yus dan dah sukakan Yus." Sukar betul rasanya hendak aku teruskan kata-kata.
"Sama macam apa yang Yus rasa." Tiba-tiba dia bersuara.
"Jadi apa yang kita nak cakapkan ni sama?"
"Idan pun nak cakap benda yang sama ke?"
Aku senyum dan Yus pun senyum. Masing-masing sebenarnya faham apa maksud pertemuan hari itu.

13 Februari 1994. Aku dan Yuslina Razali menjadi sepasang kekasih.

Untuk selama lebih 4 tahun dari hari itu, kami adalah pasangan kekasih. Senyum, ketawa, menangis, kecewa, bergaduh, ciuman di pipi dan di bibir, pelukan mesra sewaktu senja berlabuh, berjalan di tepian tasik, duduk di bangku shopping complex, menonton wayang, menunggu di stesen bas... Semuanya adalah sebuah kenangan yang amat-amat indah.

(aku akan ceritakan lebih lanjut mengenai Yus nanti)...

Kami terpisah kerana orang ketiga dan juga salah aku. Salah orang ketiga kerana mencurinya dariku dan salah aku kerana tidak mengambil berat mengenai Yus.

Yus sekarang hidup bahagia bersama dua orang anak lelaki. Kami berpisah pada pertengahan tahun 1998, beberapa bulan sebelum Kak Nor meninggal dunia.

Sejak dari itu, aku tidak pernah mempunyai kekasih lagi...

**Sambungan dari cerita

Ulasan

  1. Idan, last girlfriend in 1998? Dah nak dekat 10 tahun ni, sedihnya...

    BalasPadam
  2. idan ada gfren baru cuma tak nak cakap je kot...

    BalasPadam
  3. Yang haritu ke? Itu member la.

    BalasPadam
  4. Azrul Hanidy1:16 PG

    Idan, aku ingat lagi cikgu disiplin kita panggil kau untuk dirotan. Aku sedih kau kena rotan hari tu. Tapi aku sokong pilihan hati kau masa tu. Kita roomate masa tu.

    BalasPadam
  5. renny3:56 PG

    azrul, thank u thank u thank u... tetap setia pada homerome-mate

    idan,
    la! member ke? macam lain je...penat je i jeles

    BalasPadam
  6. salam..idan,
    sabarlah..stiap yang berlaku 2 ada hkmahnya
    sedey plak bcer cter idan
    sbar ea..may Allah alwys b wth u..

    BalasPadam
  7. tak banyak yg sy nk komen.cuma ketika ini sedang menikmati kisah idan dan berimaginasi sendiri umpama sedang membaca helai2an novel kisah cinta idan..

    sejenak terkenang kisah cinta pertama diri yg sudah dikebas org dan cinta monyet yg sgt indah =)

    BalasPadam
  8. he,he cinta aku telah hilang di sebalik kabus-kabus

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…