Langkau ke kandungan utama

Bio-Fuel

Aku sebenarnya ingin menulis mengenai bahan bakar bio (bio-fuel). Entah kenapa. Aku rasa aku ada satu teori yang agak menarik. Mungkin orang lain sudah memikirkannya tetapi aku masih tidak jumpa mengenainya. Lagipun, baik sekali sekala aku selitkan dalam ruang blog ini mengenai bicara ilmiah, walaupun ianya cuma sebuah pandangan umum.

Seperti yang kita tahu, bio-fuel (ini lebih senang disebut) sekarang mendapat perhatian yang amat serius dari segenap pelusuk pemikiran dan pemerintah. Malah di negara-negara barat sudah pun wujud stesen-stesen bio-fuel untuk kegunaan umum. Aku tidak mahu membicarakan mengenai penggunaannya. Aku cuma mahu berbicara mengenai kesan alam sekitar yang bakal dibawa bersama sekiranya bio-fuel ini diterima oleh orang ramai.

Pertamanya, mungkin berlaku peningkatan terhadap penanaman tumbuh-tumbuhan yang digunakan untuk menghasilkan bio-fuel, seperti contoh di Malaysia, kelapa sawit. Kalau buat masa ini kelapa sawit lebih digunakan sebagai bahan masakan, kini, syarikat-syarikat peladangan mungkin akan menambah kembali saiz ladang kelapa sawit demi membolot peluang menghasilkan bio-fuel yang aku fikir jauh lebih berharga dari membina kawasan perumahan segera yang berlaku sekarang. Hasil menukarkan ladang menjadi kawasan perumahan cuma sekali kalau di bandingkan penggunaan bio-fuel yang wujud sepanjang masa selagi diperlukan.

Akibat daripada penanaman semua tumbuh-tumbuhan ini juga bakal membantu mengurangkan masalah pembotakkan tanah, malah membantu meningkatkan kembali kawasan hijau di mana-mana saja di dunia ini. Cuma masalahnya yang timbul adalah akibat kerakusan ini juga bakal memberi bahaya kepada kawasan tumbuhan semulajadi yang wujud sedia ada.

Mungkin juga akibat daripada penggunaan bio-fuel ini, negara-negara yang selama ini tidak mempunyai sumber minyak asli tetapi ada kawasan yang boleh digunakan sebagai penanaman tumbuhan penghasil bio-fuel boleh menjadi kaya serta merta. Orang kampung yang ada ladang kelapa sawit pun sekarang mungkin sepatutnya berfikir dua kali sebelum menjualnya atau menukarkannya kepada tanaman lain. Aku yakin berdasarkan perkembangan pesat teknologi bio-fuel, dalam masa 10 tahun lagi ia akan menjadi komoditi utama yang mahal dan boleh memewahkan orang-orang kampung.

Mungkin ada yang mengatakan bahawa hibrid dan hidrogen dilihat lebih cerah peluang sebagai bahan bakar masa depan. Melainkan jurutera dan saintis dapat meningkatkan efisiensi teknologi hibrid dan menyelesaikan masalah penyimpanan hidrogen dalam tangki kereta, bio-fuel lebih jelas dan mudah untuk di adaptasi. Malah kita tidak perlu tukar apa-apa dalam kenderaan (biasanya yang berenjin diesel) kerana konsepnya hampir sama dengan bahan bakar hidrokarbon sedia ada. Malah volkswagen telah membuktikan bahawa dengan teknologi yang betul, kenderaan berenjin diesel boleh menjadi lebih efisien dan menjimatkan berbanding kenderaan hibrid seperti Toyota Prius. Malah kesan pencemaran akibat daripada penggunaan bio-fuel pada kenderaan diesel yang efisien adalah jauh lebih rendah daripada kendaraan hibrid.

Potensi besar yang ada dalam masa 10 tahun lagi yang aku boleh lihat, kelapa sawit. Ianya sudah terbukti boleh dijadikan bio-fuel. Memandangkan ianya tanaman sedia ada yang wujud di Malaysia (walau bukan berasal dari sini), jadi kita tidak perlu meneroka jenis tanaman lain untuk menghasilkan bio-fuel. Ianya lebih menjimatkan kerana teknologi dan kemahiran penanaman kelapa sawit di Malaysia diakui seluruh dunia.

Kepada pencinta alam, mungkin ini mimpi basah mereka yang paling menggiurkan. Manusia kembali beramai-ramai menanam pokok walaupun tujuan untuk menghasilkan bahan bakar, ianya tetap usaha yang aku anggap boleh di panggil 'neutral'. 

Secara umumnya, kalau ikut perjalanan sejarah manusia, apabila sampai satu tahap, manusia akan menoleh kembali kepada alam untuk mendapatkan jalan penyelesaiannya terhadap satu-satu masalah. Solar, cahaya, hidrogen dan bio-fuel adalah contoh manusia kembali kepada alam untuk mencapai penyelesaian.

Bio-fuel adalah penyelesaian, walau mungkin hanya untuk sementara waktu.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…