Langkau ke kandungan utama

Membuang 83 Gram Sehari

Agak rumit untuk menggunakan WordPress kiranya aku tidak dapat menggunakan web address sendiri dan di rumah aku tidak boleh mengaksesnya. Amat rumit untuk aku tinggal setelah sekian tahun. Jadi aku kembali kesini buat sementara waktu (sementara masalah Streamyx di rumah dapat diselesaikan) sehingga WordPress benar-benar selesa untuk digunakan. Aku tukar serba sedikit paparan blog ini bersesuaian dengan tahun yang baru ini. Warna hanya sedikit dan tiada iklan seperti yang dahulu. Aku akan tukar lagi sekiranya aku fikir perlu. Buat masa sekarang, blog ini akan jadi begini, simple.

Entah apa yang aku cari sebenarnya. Aku fikir aku akan temuinya tidak lama lagi namun tidak lama itu mungkin lebih lama dari yang aku sangkakan. Kemudian semakin hari aku semakin mengalami halangan mental untuk menulis dan menceritakan sesuatu di sini.


Aku mahu kurus. Itu sebenarnya mungkin. Kerana aku sudah bosan dengan gemuk dan bersusuk tidak menarik untuk aku sendiri pandang. Namun semangat untuk menguruskan badan tidak ada langsung dalam benak otak ini. Sebaliknya aku mahukan ianya kurus begitu saja tanpa aku perlu lakukan apa-apa. Mana mungkin. Aku mahu ke gimnasium dan bersenam. Alasan aku, untuk kesihatan. Itu cuma alasan kepada orang yang bertanya. Aku mahu kurus sebenarnya. Aku mahu buang 15 kilogram dari badan aku supaya aku cuma seberat 70 kilo saja. 15 kilo itu bolehkan dilakukan dalam masa 6 bulan? 5 kilo dalam masa 2 bulan atau 2 setengah kilo sebulan? atau erm... 83 gram sehari. 83 gram. Nampak dan bunyi macam sedikit. Hampir sama berat dengan sekampit Meggi atau sebungkus cip kentang. Sedang aku makan nasi, ikan, ayam, daging, sayur dan lain-lain setiap hari.


Mungkin kenapa sewaktu di MRSM Balik Pulau dahulu aku sentiasa kurus kerana makanan di Dewan Selera (DS) tidak pernah sedap dan aku aktif bersukan. Siapa yang sanggup makan ikan jaket dan cucur kodok pisang keras macam batu? Siapa sanggup makan nasi kawah setiap hari? Ayam yang di potong kecil hingga aku fikir mungkin mereka selama ini beri aku makan anak-anak ayam saja. Roti canai sejuk yang boleh dibuat piring terbang. Pengalaman makan di dewan makan sekolah berasrama penuh. Kamu yang tidak pernah alaminya memang rugi.

Setiap hari sabtu menunggu Pak Ya dengan nasi lemaknya yang semua orang pasti dia letak ganja di dalamnya agar sentiasa sedap dan laku. Kalau kamu tidak berduit ketika itu, kamu sanggup pinjam semata-mata untuk makan nasi lemak Pak Ya. Atau mungkin kalau kamu
mewah sikit, boleh kamu berbelanja di kafetaria kecil, makan apa saja yang biasanya cuma cikgu-cikgu yang makan. Atau mungkin kamu terlebih kaya ketika itu, makan di gerai tepi balai Polis di pekan Balik Pulau atau mahu lebih hebat, McDonald's dan KFC di Komtar, Georgetown.

Ah, hujung minggu aku sebelum aku berpacaran dengan Renny akan pasti penuh dengan makanan-makanan yang diberi percuma samada dari secret admirer atau kakak-kakak angkat (walau aku cuma ada seorang saja ketika itu). Pernah suatu hari aku terima 2 bungkus Big Mac dalam satu masa. Cuma sebungkus Big Mac sudah kosong dimakan oleh member dorm. Biarkan. Aku masih ada lagi satu. Selepas berpacaran dengan Renny, habis semuanya hilang. Kira rugilah sikit tetapi aku tidak merungut. Aku masih kurus ketika itu, cuma 63 kilo dan makan apa saja, tidak akan menyebabkan aku gemuk.


Tadi, Aliah, rakan opis ajak aku berjogging. Katanya aku perlu berjogging setelah aku habiskan RM150 untuk membeli kasut sukan New Balance (lihat bawah). Mungkin ini yang sepatutnya aku lakukan. Ada seorang rakan opis bergurau dengan aku. Katanya untuk aku senang berjogging, perlu ada seorang wanita cantik yang berjogging di hadapan aku. Betul, tapi siapa yang sudi?


New Balance MR560SN

Ulasan

  1. Anonymous4:17 PTG

    bro u ex mrsm bp thn bila? ermmmmmmmm ingat lagi ikan jaket masak merah oiiiii

    BalasPadam
  2. aku_ayu2:38 PTG

    bukan setakat ikan jaket je.. paling tak boleh lupa bila breakfast roti canai & kuah dal, then suddenly semua kelas kosong sbb student sakit perut. yg berebut toilet pun ada.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…