Langkau ke kandungan utama

Undi Aku Tidak Rahsia

Sebelah kedai makan depan rumah aku yang selalu aku pergi untuk makan malam sudah bertukar menjadi pusat gerakan pilihanraya PAS. Jangan semasa aku sedang makan orang datang untuk berkempen. Aku pasti akan halau. Bukan bermaksud aku tidak suka PAS. Aku cuma tidak suka diganggu ketika sedang makan.

Aku balik mengundi nanti? Aku sepatutnya mengundi di Kuala Kangsar. Nampaknya Rafidah Aziz akan mempertahankan Parlimen Kuala Kangsar untuk kali ke-7. Aku tidak ada apa-apa yang menentang Rafidah. Cuma sepanjang aku hidup di sana, aku tak pernah nampak dia. Malah aku yakin beliau tidak ada sebuah rumah pun di Kuala Kangsar dan tidak pernah terfikir untuk tinggal di sana. Beliau lebih selesa di Kuala Lumpur, mungkin. Begitu juga dengan ADUNnya yang sekarang, aku tidak kenal dan aku tak nampak apa perubahan yang dia telah lakukan di Kuala Kangsar. Selain dari melonggokkan sejumlah peralatan tentera lama (kereta perisai, APV dan jet pejuang) sebagai barang perhiasan memperindahkan Kuala Kangsar yang aku fikir tidak masuk akal kerana di Kuala Kangsar cuma ada sebuah kem tentera yang amat kecil, aku tak nampak apa signifikan yang telah dilakukan oleh ADUN dan ahli Parlimen yang sedia ada.

Walaupun aku tidak suka Samy Vellu (yang amat bongkak) tetapi aku kagum dengan pembangunan yang beliau bawa di Sungai Siput, kawasan Parlimen beliau. Sekarang Sungai Siput jauh lebih maju dan besar dari Kuala Kangsar walaupun ianya berada dalam daerah Kuala Kangsar. Aku faham Kuala Kangsar adalah bandar di Raja, maka pembangunannya mesti lebih tersusun dan kemas sejajar dengan tarafnya.

Aku fikir Kuala Kangsar boleh dijadikan bandar ilmu kerana adanya Kolej Melayu Kuala Kangsar (MCKK) dan beberapa sekolah yang penuh bersejarah. Namun setakat itu saja. Semua pembangunan keilmuan sekarang lebih tertumpu di koridor kinta dan selatan Perak. Sedang Kuala Kangsar yang sejak awal dahulu menjadi tempat lahirnya tokoh Malaysia kini sunyi sepi tanpa apa-apa pembangunan yang nyata.

Satu rasa tidak puas hati aku hingga sekarang adalah Padang Polo yang ditukar menjadi padang golf oleh Majlis Perbandaran Kuala Kangsar. Padang polo tersebut suatu ketika dahulu menempatkan beberapa padang bolasepak, padang hoki dan padang ragbi di samping menjadi tempat orang ramai berjogging dan bersenam. Sekarang anak-anak muda lebih selesa ber'jogging' dan ber'senam' di stesen bas. Melepak tak tentu arah. Apa motif menukar sebuah padang besar yang setiap masa di penuhi oleh orang awam untuk bersukan menjadi sebuah padang golf mendatar 9 lubang yang hanya di gunakan oleh golongan elit yang beberapa kerat sahaja? Tukar balik padang golf menjadi padang sukan untuk orang awam, aku pasti banyak masalah sosial dapat di selesaikan. Integrasi kaum pun boleh selesai sebab semasa kecil dahulu aku masih ingat, orang melayu, cina dan india berkongsi padang yang sama untuk bersukan tanpa apa-apa masalah.

Masalah yang ada di Kuala Kangsar sekarang adalah pembangunan superfisial. Pembangunan luaran, mencantikkan kawasan dan menghias seluruh bandar Kuala Kangsar menjadi seolah-olah taman cahaya dan taman poket sana sini. Berapa banyak taman diperlukan untuk sebuah bandar kecil seperti Kuala Kangsar? Kawasan Bazaar lama sebelah bulatan jam besar pun sudah bertukar menjadi taman. Untuk apa? Sedang suatu masa dahulu, situlah tempat untuk orang dari jauh yang pulang beraya pergi untuk membeli pakaian, songkok dan apa saja. Kemudian di kawasan Lembah pula ada sebuah struktur binaan yang amat-amat menghairankan aku. Mula aku fikir ianya sebuah stadium tertutup untuk orang ramai bersukan. Tetapi ianya cuma ada bumbung melengkung tanpa dinding dan lantainya berturap tar. Aku rasanya mereka mahu ianya menjadi sebuah piazza atau 'square' untuk orang ramai bersosial dan acara-acara di jalankan. Cuma bangunannya agak aneh dari segi senibina dan tidak memberi banyak manfaat selain mencacatkan suasana Lembah. Seperti ada sebuah gudang besar tidak berdinding tiba-tiba muncul di situ.

Paling aku kecewa adalah robohnya rumah-rumah besar lama di Bukit Chandan dan Bukit Kerajaan dan diganti dengan rumah batu yang senibinanya memualkan. Sepatutnya sejarah sebegitu dipelihara dan dibanggakan. Itukah pembangunan yang orang Kuala Kangsar mahukan? Aku tidak fikir begitu. Aku tahu orang Kuala Kangsar amat berbangga dengan statusnya sebagai sebuah bandar di Raja. Sepatutnya bangunan yang mahu di bina perlu signifikan, perlu bersifat art-deco yang melambangkan kemegahan institusi beraja di tempat tersebut. Seterusnya ia mampu menarik pelancong kerana kehebatan senibina dan suasana persekitarannya. Bukannya dipenuhi oleh arca-arca aneh seperti labu sayong yang besar, tepak sirih besar, kereta kebal, kereta perisai dan jet pejuang lama. Ianya langsung tidak melambangkan 'di Raja' Kuala Kangsar. Kalau mahu superfisial, cara sekarang tidak betul.

Dari sudut lain, ekonomi di Kuala Kangsar masih tidak berubah. Kali terakhir aku di kawasan perindustrian di Kuala Kangsar, ianya masih sama dengan apa yang aku lihat 10 tahun yang lalu. Tidak ada apa yang berbeza.

Perlukah aku mengundi nanti? Realitinya kebanyakkan orang yang pergi mengundi masih memikirkan parti yang boleh membantu mereka. Jadi mereka tidak peduli siapa yang mereka undi selagi parti tersebut sudah terbukti baik untuk mereka, mereka akan undi. Samada orang yang mereka pilih boleh membantu mereka mengubah keadaan, mereka tidak peduli. Mereka hanya yakin parti saja yang boleh mengubah mereka. Jadi apa motif aku mengundi kalau satu undi aku tidak boleh menghasilkan apa-apa? Baik aku ikut saja... jalan yang sedia ada tanpa perlu bersusah payah. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…