Langkau ke kandungan utama

Politik Untuk Semua

I have found new respect for The Sun. Itu yang aku mahu sebut tetapi tiada istilah yang sesuai dalam Bahasa Malaysia. Aku temui rasa hormat kepada The Sun? Mungkin.

Kerana apabila aku membelek setiap mukasurat akhbar tersebut hari ini, aku rasa aku dapat membaca buat pertama kalinya sebuah akhbar yang neutral dari segi pandangan dan penulisan. Malah tidak keberatan untuk aku katakan walaupun ianya percuma, harga (value) akhbar The Sun adalah 10 kali lebih tinggi dari semua akhbar/media arus perdana lain.

Berita mengenai Pilihanraya Umum ke-12 disiarkan dalam keadaan neutral di mana berita mengenai parti Barisan Nasional dan parti-parti pembangkang adalah sekata dan tidak terlalu memihak kepada mana-mana kem. Itu yang sebaik-baiknya untuk semua media dalam memberi maklumat yang jelas dan adil kepada pembaca. Perlu diingatkan bahawa pembaca masa sekarang sudah bijak terutamanya golongan muda dan tidak terpengaruh dengan dakyah dan hasutan halus dalam penulisan-penulisan berita. Ini tahun 2008, bukan 1998, 1988 atau 1978.

Jangan beritahu aku bahawa The Sun itu lebih kurang sama juga dengan akhbar lain. Cuma kalau dilihat sekarang, ianya jauh lebih bagus dari The Star, Utusan Malaysia (lebih baik ditukar nama jadi UTUSAN PEMBODEK  BARISAN NASIONAL saja) dan lain-lain. Aku tidak ada apa-apa tentangan mengenai Barisan Nasional. Aku cuma mahu berita yang adil dan telus, sama rata dan tidak menggunakan kekuasaan yang ada untuk mengawal keadaan.

Lihat perang kempen pemilihan presiden di Amerika Syarikat. Sekurang-kurangnya negara yang dituduh oleh pembesar Malaysia sebagai menyekat kebebasan manusia masih lagi memberi kebebasan bersuara dan berpolitik dalam negara mereka sendiri. Parti-parti politik tidak kira dari mana mereka datang boleh dibicarakan dan boleh menggunakan media dengan adil dan sama rata. Itu yang penting. Maklumat yang sama rata.

Jadi jangan salahkan orang kalau mereka lebih percaya kepada blog dan penulisan-penulisan artikel politik Malaysia dalam internet. Kerana hanya di situ alternatif bagi golongan yang berfikir untuk membaca dan menilai keadaan persekitaran mereka dengan lebih jujur dan terbuka. Seperti seorang manusia yang disuapkan nasi sepanjang masa dan diberitahu bahawa nasi itu adalah segala-galanya yang diperlukan untuk hidup. Kalau manusia itu bebal, mungkin dia akan terima tanpa banyak soal. Tapi kalau manusia itu ada deria rasa dan citarasa, mungkin lama-kelamaan dia akan bosan dengan nasi. Dia mahukan yang lain. Dia mahu rasa yang lain. Kalau media masih bersifat mono dengan andaian setiap manusia di bumi Malaysia ini boleh menerimanya tanpa banyak soal, kamu media memang bodoh. Begitu juga ahli politik yang menguasai tampuk pemerintahan sekarang. Kamu juga bodoh kerana memikirkan setiap manusia di Malaysia ini boleh dilayan sebegitu.

Perlu ada dan aku fikir wajib diberi ruang untuk parti-parti pembangkang menyuarakan perjuangan mereka di media-media arus perdana tanpa halangan. Ini akan memberi ruang kepada orang ramai membuat penilaian yang jujur dan terbuka. Apa yang hendak ditakutkan kalau sudah 50 tahun pemerintahan Barisan Nasional dianggap bagus? Aku yakin kalau diberi ruang sekalipun, pembangkang tetap akan kalah kerana Barisan Nasional menggunakan data-data dan fakta-fakta yang terbukti dan sedia ada tanpa perlu bersusah payah untuk membuktikan keberkesanan pemerintahan mereka.

Tindakan menghalang dan mengawal media-media utama dari menyiarkan berita dan memberi ruang kepada pembangkang, ianya tidak ubah seperti tindakan orang-orang yang takut atau pengecut. Itu saja yang sesuai.

Kemudian kenyataan sesetengah ahli politik Barisan Nasional yang jelas kalau boleh mahu setiap orang memilih Barisan Nasional saja. Itu adalah ciri-ciri komunisme yang amat-amat jelas. Kamu tentu tidak mahu orang tuduh kamu berfahaman sosialis bukan? Manusia ada kehendak dan akal fikiran yang berbeza. Mereka bukan anjing yang kamu boleh latih untuk terima arahan dengan hanya meniup wisel dan seterusnya melakukan perkara yang sama setiap masa. Manusia boleh berfikir dan boleh bertindak mengikut kapasiti masing-masing. Setiap orang perlu diberi ruang untuk membuat tindakan masing-masing, bukannya disogok dengan nasi sepanjang masa.

Sebenarnya aku masih tercari-cari samada masih wujud media yang benar-benar neutral di Malaysia yang melaporkan berita-berita tanpa pengaruh politik baik dari Barisan Nasional (aku enggan menggunakan Kerajaan kerana ianya sudah dibubarkan) dan parti-parti pembangkang. Itu sebenarnya aspirasi golongan muda masa kini. Mahu sesuatu yang neutral. Aku pasti kebanyakkan golongan muda kini bukan pengikut mana-mana parti politik dan mereka akan memilih parti politik yang telus dan yang membawa keuntungan kepada mereka.

Satu lagi, iklan-iklan Barisan Nasional di dalam akhbar dan media arus perdana. Apa semua itu? Itu adalah statistik dan perkara-perkara wajib yang dilakukan oleh pemerintah. Tidak kira siapa mereka atau dari parti mana. Keselamatan, pendidikan, ekonomi dan apa saja yang dibangunkan untuk rakyat adalah tanggungjawab pemerintah a.k.a Kerajaan Malaysia. Baik ianya didokong oleh Barisan Nasional atau parti-parti pembangkang, semua itu WAJIB dilakukan untuk rakyat yang memilih mereka. Aku rasa ianya tidak wajar dijadikan sebagai statistik dan fakta untuk membeli undi. Itu adalah amat-amat tidak adil. Kenapa? Kerana sejak dari merdeka hingga sekarang, negara Malaysia cuma diperintah oleh Barisan Nasional. Kalau sebelum ini ada parti-parti politik lain yang memerintah dan gagal dalam pemerintahannya, maka fakta-fakta dan statistik itu boleh digunakan sebagai perbandingan.

Sekarang ianya hendak dibandingkan dengan apa? Hendak dibuat perbandingan dengan manifesto parti-parti politik lain? Hendak dibuat perbandingan dengan negeri Kelantan? Sedang negeri-negeri lain diberi peruntukan jauh lebih besar oleh kerajaan Persekutuan, negeri yang majoritinya penduduk melayu terus dipinggirkan kerana ianya diperintah oleh parti pembangkang. Atau mencabar parti-parti pembangkang untuk membuat seperti apa yang Barisan Nasional sudah buat? Aku tidak nampak di mana logiknya. Kalau lihat proses pencalonan presiden Amerika Syarikat yang sedang berlangsung sekarang terutamanya pemilihan calon presiden dari parti Demokrat di antara Barack Obama dan Hillary Clinton, sepanjang masa mereka berdebat berdasarkan manifesto dan janji-janji mereka. Mereka tidak berlandaskan kepada hasil kerja parti politik mereka semasa memerintah negara.

Itu sepatutnya. Membuat perbandingan dengan manifesto atau janji-janji sekiranya menjadi pemerintah. Bukannya menggunakan hasil pemerintahan sebagai janji atau perbandingan. Itu memang sangat-sangat tidak adil. Kerana semasa parti-parti politik memerintah, sepatutnya tidak ada lagi istilah Kerajaan Barisan Nasional, Kerajaan Pas atau Kerajaan DAP. Yang ada cuma satu, Kerajaan Malaysia. Apabila mana-mana parti politik menang pilihanraya dan membentuk kerajaan, maka yang ada hanya kerajaan Malaysia sahaja. Bukan Kerajaan Malaysia Pimpinan .

Kalau diletak juga Kerajaan , maka secara dasarnya kerajaan tersebut hanya berfungsi untuk ahli-ahli dan penyokong parti politik tersebut saja. Maka bagi aku istilah "Satu Lagi Projek Kerajaan Barisan Nasional" atau mungkin "Satu Lagi Projek Kerajaan PAS Kelantan" adalah salah dari segi etika dan undang-undang. Tidak wujud kerajaan Barisan Nasional atau Kerajaan PAS. Cuma wujud Kerajaan Malaysia yang berkhidmat untuk seluruh rakyat Malaysia tanpa mengira apa perjuangan politik mereka dan hanya wujud Kerajaan Negeri Kelantan yang berkhidmat untuk seluruh rakyat negeri Kelantan.

Kerana ini semua, aku masih tidak berminat hendak menyokong mana-mana parti politik di Malaysia.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…