Langkau ke kandungan utama

Buka Pintu Otak Dan Mula Berfikir

Sejak dari kecil, kebanyakkan dari kita diajar berfikir secara rasional, linear dan berdasarkan faktor-faktor persekitaran yang ada. Kalau disimpulkan, kita diajar untuk berfikir mengikut logik akal.


Apa yang ada di hadapan mata kita adalah itu, apa yang berada di hadapan mata. Lihat gambar atas, apa yang kamu boleh tafsir/bayangkan? Segi tiga, tiang, bulatan, gelung, arca dan seni. Itu pasti perkara yang pertama bermain di kepala.

Merujuk kepada cerita aku sebelum ini dan aku ingin beri pandangan mengenai mentaliti kebanyakkan rakyat Malaysia. Bukan, aku tidak menyalahkan mereka atau mencari salah sesiapa. Aku tidak ada hak untuk berbuat demikian. Cuma kadang-kadang agak frust apabila melihat orang terlalu berfikiran linear. Ianya berlaku di mana-mana, termasuk politik kita.

Selalunya, kita akan diberikan noktah-noktah kenyataan seperti,
  • kita sudah biasa buat begitu, nak ubah apa lagi?
  • cara ini yang selalu kita buat.
  • untuk pergi dari point A ke point C, kita perlu lalui point B.
Jadi, apa perlu kita lakukan sesuatu yang berlainan sedang kita selesa melakukan perkara yang sama sebelum ini? Aku harap sangat mereka ini boleh tanya kepada Chef Wan, Tun Dr. Mahathir atau Datin Paduka Sharifa Mazlina (kamu tahu siapa dia?) soalan ini. Kenapa perlu lakukan sesuatu yang berlainan dengan norma atau jalan hidup kita? Kerana bagi aku mungkin, lakaran hidupnya nanti akan lebih indah, lebih menarik dan lebih bermakna.

Masalahnya, kebanyakkan dari kita sudah tersemat dalam otak mereka 'brand' atau jenama-jenama yang bagi mereka ianya sudah sebati dengan hidup mereka. Seperti mengatakan Meggi untuk semua jenis mee segera atau Colgate untuk semua ubat gigi. Begitu juga kebanyakkan dari kita, kita meletakkan 'jenama' terhadap perbuatan dan peraturan hidup kita. Jadi apabila kita mahu jadi pandai, perkara pertama sekali disebut orang, baca buku. Itu contoh 'jenama' kehidupan kita. Buku adalah jenama dan buku adalah alat untuk menjadi pandai. Bukan aku kata semua orang bagitau suruh baca buku untuk jadi pandai, tapi mentaliti manusia menetapkan keseragaman berfikir. Untuk bergerak dari point A ke point C, kena lalui point B. Kenapa? Ianya adalah turutan A - B - C seperti yang kita belajar dari kecil.

Bagi kebanyakkan dari kita, sukar untuk kita terima A - D - Z - L - B.... contoh. Ianya tidak logik. Ianya bertentangan dengan norma pemikiran kita. Bagi kita juga, di luar kotak itu adalah cukup sekadar kita membuka penutup kotak dan melihat luar dari kotak. Sementara kita terus kekal dalam kotak samada kita sedar atau tidak. Apabila ditanya, kita kata kita berfikir di luar kotak sedang kita tidak sedar, kita masih berdiri di tempat yang sama.

Ramai antara kita yang tidak berani untuk melompat keluar dari kotak dan lari jauh darinya kerana kotak itu adalah pulau bagi kita di tengah lautan. Jauh darinya dan kita akan tenggelam. Orang istilahkan ini berpijak di bumi yang nyata. Kita tidak mahu terbang tinggi kerana terpengaruh dengan pepatah, setinggi mana burung terbang, akhirnya hinggap di dahan pohon juga.

Juga berkaitan dengan negativiti pemikiran. Apa kamu nampak dengan gambar di bawah?


 
Pasti mungkin jawapan kamu yang pertama, gambar ini salah. SALAH. Itulah kesimpulan negatif yang sebenarnya menutup segala ruang kreativiti kita. Ramai orang Malaysia yang apabila berfikir atau diminta memberi pendapat, perkara pertama yang keluar adalah mengenai sifat-sifat negatif terlebih dahulu. Jambatan bengkok menghubungkan Malaysia dan Singapura. Apa pendapat kamu? Pelik, bodoh, kedegilan Singapura dan bermacam-macam lagi. Apa aku nampak bila pertama kali melihat model jambatan bengkok tersebut? Permandangan yang menarik. Memecah norma biasa. Tapi tidak bermakna aku sokong pembinaan jambatan tersebut. Kenapa ianya menjadi negatif? Kerana manusia lebih suka kepada perkara yang linear, lurus baik horizontal atau vertikal. Perkara-perkara yang bengkang bengkok, tidak sekata, tidak lurus dan tidak 'setuju' kepada norma kebiasaan adalah tidak bagus.

  

Apa pandangan (pertama yang terlintas di fikiran) kamu mengenai gambar di atas? Bagaimana pula gambar di bawah?

  

Ada masa kita perlu benar-benar keluar dari kotak dan lari sejauh mungkin darinya untuk melihat perspektif yang berbeza dari apa yang kita biasa lihat. Ada masa kita perlu mencari posifif dan letakkannya lebih tinggi dari negatif. Lari dari linear. Buat sesuatu yang berlainan. Carpe Diem.

Hidup bukan semata-mata cause and effect. Apa-apa saja yang kita lakukan bukan semuanya perlu ada sebab dan akibat. Kerana sebab dan akibat membataskan ruang.

Suatu ketika dahulu apabila hendak difilemkan Lords of The Ring, ianya dianggap mustahil. Sekarang tidak lagi. Kenapa? Adakah kerana sekarang teknologi 'membenarkan' ianya dihasilkan? Aku tidak anggap begitu. Aku menganggap ada sebahagian dari kita yang berusaha untuk mencari jalan menyelesaikan masalah dan ada di antara kita yang membiarkan saja tanpa apa-apa penyelesaian.

Mercedes-Benz menjadikan ikan Blowfish sebagai contoh untuk menghasilkan kereta mereka. Kenapa? Kerana mereka ingin mencari jalan penyelesaian dengan masalah 'drag' apabila kenderaan bergerak. Tapi kenapa ikan? Kerana mereka tidak melihat dari satu sudut saja apabila berfikir. Mereka mencari sebanyak jalan yang ada walau dari sumber yang kita tidak sangkakan logik. Atau contoh jelas penyelesaian masalah yang berakar umbi dari benda yang kita tidak fikir boleh berasal dari situ adalah skrin laptop atau handphone yang kamu guna. Kalau dulu skrin ini biasanya ada 'glare' atau biasan cahaya, sekarang ianya sudah dapat diatasi. Bagaimana? Dengan menggunakan mata serangga sebagai contoh. Nah, berfikir tidak semestinya linear. Ada kalanya kita perlu luaskan ruang lingkup pemikiran kita. 

Aku sebenarnya letih dengan negativiti kebanyakkan orang Malaysia. Apa saja perkara pasti ada negatifnya dan lebih hairan, orang lebih suka membicarakan perkara-perkara negatif daripada positif. Kerana yang buruk itu lebih sesuai dihuraikan, begitu? Kerana yang positif itu adalah itu saja, positif. Tidak ada apa-apa penjelasan diperlukan untuk perkara-perkara positif kerana ianya sudah terjelas dengan sendirinya?

Jangan bagitau aku kita perlu juga fikirkan yang negatif untuk mengimbangkan keadaan. Keadaan apa? Kita perlu fikirkan yang negatif sebagai check and balance. Yeah... right. 

Kemudian, jangan malas sangat nak berfikir. Timbulkan satu persoalan dan cukup. Biar orang lain jawab persoalan itu. Kamu hanya perlu tunggu jawapan. Pemalas namanya tu. Apa korang nak buat dengan 90% lagi otak tu?

Kamu mahu lihat dari sudut yang berbeza? Lihat gambar di bawah dan faham maksud aku. Ia adalah gambar yang sama dengan gambar yang pertama tapi dari sudut yang berbeza.


Ulasan

  1. hehehee.. sib baik takde cite pesal haku.. huhuhuhu

    BalasPadam
  2. aku_ayu2:36 PG

    yes, correct!!
    yg paling penting, muhasabah diri..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…