Langkau ke kandungan utama

Ideologi Filem Melayu?

Tadi aku berkira-kira dengan sahabat, filem apa yang mahu ditonton malam ini. Indiana Jones IV atau Narnia. Tapi seingat aku dia mahu menonton filem What Happen In Vegas semasa kali terakhir kami menonton dua minggu lalu. Jadi mungkin atas sifat give and take, aku akan menonton What Happen In Vegas. Narnia dan Indiana Jones IV boleh ditontoni kemudian.

Filem melayu terakhir aku tonton di wayang adalah Congkak atas ajakan kawan-kawan pejabat. Semasa di dalam panggung, sepanjang cerita aku ketawa dan komplen itu ini mengenai cerita tersebut sedang kawan-kawan ada yang terkejut, ketakutan dan menutup muka apabila adegan seram terpapar di layar. Untuk Congkak, aku benci sistem bunyinya. Kalau tidak kerana bunyinya, aku tak fikir orang akan terkejut. Bunyinya juga terlampau kuat dan berulang-ulang hingga menyakitkan telinga dan menjadi amat-amat bosan. Namun apa yang perlu dipuji adalah penggunakan efek visual yang semakin maju dalam filem-filem Melayu.

Ada beberapa pemerhatian lain mengenai filem melayu moden yang aku fikir boleh diperbaiki. Maklum ya, ini semua hal-hal trivial saja;
  1. Penggunaan irama keyboard sebagai muzik latar. Cukup. Beralih kepada orkestra atau sistem muzik lain. Kalau miskin sangat, beli sebuah Apple iMac yang dilengkapkan dengan GarageBand, kamu boleh dapat loop muzik yang jauh lebih bagus dari petikan keyboard semata-mata.
  2. Muzik latar juga selalu digunakan tidak kena pada tempatnya atau selalu juga, terlebih guna. Guna bila perlu. Lihat PGL dan Cinta antara contoh yang baik (bagi aku).
  3. Nama-nama seperti Bob, Pian, Man Kapal, Man Dayak, Jin Bab, Carrie dan sebagainya nama singkat adalah tidak sesuai digunakan semasa kredit akhir. Berilah penghormatan yang sewajarnya kepada orang-orang belakang tabir. Letak saja nama penuh mereka dan kalau mahu juga letak nama glamer, letak di belakang nama penuh dalam kurungan. Jadi kredit akhir kamu nampak lebih profesional dan menarik.
  4. Penulis skrip, adakah kamu berbual bicara seharian dengan bahasa-bahasa tersusun skema? Kalau ya, aku diam. Tapi kalau tidak, kenapa kamu masih menulis skrip seolah-olah semua orang di Malaysia ini berbual dengan tatabahasa yang betul? 
  5. Ya, mengenai penggunaan kenderaan terutamanya VAN. Apa kes dengan VAN ni? Aku tahu VAN yang digunakan dalam filem itu tidak lebih dari sebuah kenderaan yang digunakan untuk mengangkat props dan krew. Tapi tak perlu selitkan dalam filem. Kalau di zaman 80an dan awal 90an dulu mungkin ya. Sekarang tidak lagi. 
  6. Pakaian pelakon. Entah, susah aku mahu jelaskan tapi aku rasa secara umumnya rakyat Malaysia tidak pakai apa yang pelakon dalam filem pakai. Aneh tau tak.
  7. Perlukah ada adegan dalam dikso, pub, kelab malam dan restoran mewah untuk setiap filem melayu?
  8. Ini menarik. Pekerjaan watak-watak dalam filem. Arkitek, jurutera, doktor, penyanyi, pelukis, penghibur dan lain-lain lagi yang secara umumnya pekerjaan-pekerjaan minoriti. Lupa, cikgu dan polis... Sigh...
  9. Sekiranya ada adegan perbincangan mengenai bisnes, ianya tidak pernah detail. Projek itu, projek ini saja yang disebut tapi tidak pernah jelas apa projeknya melainkan kalau melibatkan arkitek dan jurutera.
  10. Banyak lagi...
Mungkin pada orang lain ianya tidak signifikan atau tidak mempengaruhi cerita. Namun bagi aku apabila terlalu banyak memperlihatkan keadaan sebegitu, akhirnya cerita-cerita melayu menjadi generik.

Lihat contoh filem P.Ramlee dan kenapa sampai sekarang ianya masih diminati. Lihat contoh pekerjaan. Cikgu, tukang jual ubat (penipu), penarik beca, pemandu, ahli muzik, doktor, polis, askar dan banyak lagi. Banyak kepelbagaian dan tidak generik keadaannya. Dia melakonkan watak dari seorang yang amat-amat miskin hinggalah yang kaya. Itulah yang menarik.

Filem melayu kini juga terlalu menumpukan kepada kehidupan di Kuala Lumpur. Apa saja keadaan, Kuala Lumpur pasti ada kena mengena dengan cerita. Itu masalahnya. Aku masih belum temui filem yang mungkin berkisar contohnya di Balik Pulau, Pulau Pinang atau Cameron Highlands. Belum.

Entah apa kes aku bicarakan hal filem. Aku bukan mahir.

Ulasan

  1. Anonymous9:28 PG

    biasa la idan...
    aku pun bengang jugak dengan filem melayu ni...
    susah aku nak tengok pelakon yg betul belakon....
    asyik2 muka tu saja..
    asyik2 gaya tu saja..
    suara tu...tapi ada la sorang dua dah menonjol dah..
    apapun..bagus gak hang sentuh bab filem ni..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…