Langkau ke kandungan utama

Lakaran Batik Hidup Aku



Hari ini aku berbaju batik. Sebenarnya aku lebih selesa berbaju batik kerana yang utamanya, aku tidak perlu tug-in baju ke dalam seluar. Aku tidak minat berbuat begitu. Kalau boleh aku mahu berbaju t dan berseluar trek saja. Senang dan selesa.

Banyak duit habis untuk membeli pakaian kerja sebenarnya. Nasib juga aku bukan jenis suka berfesyen dan mengikuti perkembangan fesyen semasa. Aku tidak akan set rambut ala Mohawk (yang amat-amat ketinggalan zaman) dan berkasut kulit fesyen terbaru yang bermuncung panjang. Aku pakai apa yang aku selesa pakai. Ianya berlaku sejak 1991-1992 semasa di sekolah. Sebelum dari itu, kiranya aku ikut juga perkembangan fesyen. Aku pakai seluar ketat mengikut arus rock yang hebat ketika itu. Aku sanggup upah member untuk menjahit mengecilkan seluar semata-mata untuk nampak rock.

Menjelang 91-92, apabila aku sudah perlu membuat pakaian sekolah baru, aku fikir aku mahu pakai pakaian yang senang saja. Tidak perlu berfesyen mengikut arus semasa. Jadi aku pakai seluar slack dengan keluasan yang biasa dan baju kemeja-T tangan panjang. Aku berkasut kulit hitam jenama Puma (aku masih ingat) dan berstokin hitam serta rambut di sikat lurus kebelakang. Tidak ada lagi fesyen bagi aku biarpun ketika itu sudah mula glamer dengan fesyen seluar slack berlipat di kaki dan buckle tali pinggang yang besar. Juga aku tak pakai kasut dengan buckle. Semasa zaman grunge (kelibat Kurt Kobain masih ada), aku tidak pakai apa yang orang lain pakai atau mungkin aku tak anggap apa yang aku pakai adalah pakaian grunge kerana aku sudah pakainya sejak awal.

Maklumnya aku sudah dengar Nirvana sejak sebelum ianya meletup (kerana aku pelik kenapa cover kaset ada seorang bayi berenang mengejar sekeping dolar Amerika).  Tidak, aku tidak lagi mengikut fesyen. Sehingga kini. Sehingga saat ini aku pakai apa yang aku fikir sesuai untuk aku pakai.

Maka apabila orang di pejabat sibuk mencari kasut dengan muncung yang panjang, aku membelek-belek kasut half-cut kegemaran aku sejak 10 tahun lalu. Kasut yang aku pakai sekarang adalah kasut yang aku beli 4 tahun lalu. Malah, aku baru tukar wallet setelah lebih 12 tahun aku guna. Bukan kedekut, cuma aku tak nampak sebab untuk tukar.

Orang lain sibuk dengan telefon bimbit jenama terkini dengan segala fungsi yang ada, kamera, MP3 player, GPRS, 3G, GPS dan segalanya, aku selesa guna Samsung C130,

 yang aku beli dengan harga RM188. Tiada apa yang menarik selain aku guna untuk membuat panggilan, terima panggilan, jawab dan terima SMS. Itu saja. Oh ya, aku juga gunanya sebagai kalendar, alarm, kalkulator, notepad dan jam. Itu saja. MP3 player? iTunes di iMac ada. Kamera? Canon 400D Digital SLR aku ada. 3G, internet dan segalanya? iMac ada.

Aku sudah lebih 10 tahun tidak pakai jam tangan. Mungkin lebih lama. Kali terakhir aku ada jam tangan (aku tak pakai kerana tiada tali jam), ianya hilang dalam bas semasa perjalanan dari Taiping ke Kuala Kangsar. Selepas itu aku tidak ada jam tangan lagi. Selalunya kalau aku beli jam tangan, ianya samada hilang atau rosak. Pada umur aku 12 tahun, Pak Ngah aku hadiahkan aku sebuah jam tangan Casio warna hitam dengan skrin digital. Itulah jam paling mahal aku pernah terima dan paling lama aku pernah guna. Aku guna hingga habis SPM. Kalau pun aku mahu beli jam sekarang, aku akan cari jam dengan skrin muka klasik. Entah, selera orang tua agaknya. Jam tangan besar? Baik aku pakai jam dinding saja.

Haa... otak aku bukan otak orang tua atau orang yang minat dengan benda-benda lama semata-mata. Aku amat minat dengan teknologi dan alam sekitar. Tapi semenjak aku guna Apple, teknologi komputer aku lihat tidak lagi signifikan atau tidak lagi mengejarnya. Aku tidak perlu bersusah payah untuk upgrade PC setiap 6 bulan kerana Apple iMac ini masih cool walau sudah hampir setahun digunakan. Crash? Blue Screen of Death? Apa tu?

Pasal alam sekitar, ianya meliputi apa saja, sejarah, manusia dan suasana. Sebab itu majalah paling aku suka baca adalah National Geographic. Ya, kamu akan fikir betapa nerd/geek aku ini kerana baca National Geographic. Tapi sekurang-kurangnya aku tahu banyak perkara yang kamu tak tahu.

Ya, berbalik dengan baju batik. Aku beli dengan harga yang murah. RM60 saja. Kata penjual, harga asal RM120. Tidak kiralah berapa pun harganya. Asal cantik dan sesuai, aku pakai je. Ramai orang kata cantik. Aku tak tahu, aku rabun warna. :-)

Ulasan

  1. Anonymous11:50 PG

    ko sekarang makin tembam la idan..ha..ha..
    tak payah nak kurus-kurus dah..
    dulu kita kan dah kurus...
    batik pun..batik la.. janji baju.

    BalasPadam
  2. au_ayu2:28 PG

    seluar slack berlipat di kaki..? emmm...teringat jiekam..
    btw, baju batik tu mmg cantikdan sesuai.. :)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…