Langkau ke kandungan utama

Membina Perpaduan Kaum Dengan Pembangunan Tamadun

Suatu masa dahulu, aku adalah antara golongan yang pasti akan kritik apa saja projek mega yang kerajaan buat. Bagi aku semuanya itu merugikan dan ada baiknya disalurkan kepada yang lebih memerlukan.

Sehinggalah aku diajar berfikir secara kreatif dan keluar dari kotak. Buka tempurung yang menutupi aku dan lihat dengan lebih jelas keadaan yang sebenar. Sekarang aku faham kenapa dan aku tidak akan sewenang-wenangnya mengkritik apa saja projek mega yang dilaksanakan tanpa memikirkan positif dan negatifnya terlebih dahulu.

Dahulu orang persoalkan kenapa perlu Jambatan Pulau Pinang sedangkan feri sudah ada dan ianya nampak membazir. Memang betul awalnya aku nampak tidak ada yang baik kerana sewaktu pertama kali melaluinya, kos tol adalah mahal dan amat kurang kenderaan melaluinya. Cuba kamu laluinya sekarang. Oh ya, orang Pulau Pinang pasti tidak sabar-sabar menantikan siapnya jambatan kedua. Sebenarnya aku fikir secara pembinaannya, nasib baik kerajaan tidak bertindak membina jambatan jenis jambatan gantung yang jauh lebih cantik dan lebih senang untuk dilalui oleh kapal di bawahnya. Kos tinggi. Jambatan yang ada sekarang merugikan laluan perjalanan kapal tapi kos jauh lebih murah.


Aku terbaca komen seorang pengunjung laman web Chedet.com. Katanya Putrajaya adalah projek gajah putih yang membazir. Kalau hendak difikir secara langsung, mungkin ianya membazir buat masa sekarang. Tapi sejak aku bekerja di sini dari penghujung 2004 hingga kini, aku nampak perbezaan yang pembangunan yang berlaku. Suatu malam hujung minggu yang lalu sengaja aku bersiar-siar ke dataran Putra berhadapan Masjid Putra. Puluhan kereta dan ratusan orang mengunjunginya dan bukan setakat berkunjung, mereka berkelah, bermain, melayan karenah anak-anak, mengambil gambar dan melakukan banyak perkara lagi tanpa perlu risau dengan gangguan trafik dan kesesakan jalan raya. Kamu cuba lakukannya di Kuala Lumpur.

Ini pusat pentadbiran kerajaan persekutuan. Memang bangunan-bangunan yang dibina di sini agak 'hebat' senibinanya dan kosnya. Tapi kamu lihat dari satu sudut. Kamu tahu berapa ramai pengunjung (pelancong) yang datang setiap hari? Itu ideanya secara tidak langsung; menjadikan Putrajaya tempat tumpuan pelancong dan aku rasa ianya sudah semakin berjaya. Cuma kaedah pengangkutan masih kurang berkesan. Aku tidak langsung menganggap ianya projek gajah putih. Ianya seperti pembangunan Washington D.C., Canberra dan Brasillia. Perlu untuk masa hadapan.



Aku tidak perlu komen mengenai KLIA kerana secara logik, lapangan terbang bertaraf dunia tidak sepatutnya dikelilingi oleh perbandaran padat. Buruk akibatnya nanti. Lagipun, berapa ramai orang Subang yang akan komplen? Kamu mahu jawab apa pada mereka?


Langkawi. Kalau dicurahkan berbilion lagi pun ke Pulau Langkawi, aku tidak kisah. Asalkan jangan rosakkan keindahannya dan jangan bina terlalu banyak lebuhraya. Suka aku memandu di Langkawi kerana jalannya yang 'winding' dan permandangan disekeliling adalah cantik.

Kamu salahkan kerajaan kerana anak-anak muda minum arak secara bebas di Langkawi, itu hal kamu. Sedang kamu sendiri tahu bahawa itu bergantung kepada diri sendiri untuk menentukannya. Tanggungjawab kita mencegah, tapi kenapa marahkan kerajaan? Marahkan saja orang yang minum. Kita bukan negara Islam pun lagi.


KLCC. Kalau kamu rajin menjelajah internet dan membaca, kamu akan tahu betapa orang serata dunia kagum dan sentiasa berangan-angan untuk datang menyaksikannya. Biarpun Dubai sibuk membina bangunan-bangunan yang jauh lebih tinggi, tapi orang masih memperkatakan mengenai KLCC kerana keunikannya yang tersendiri. Sebenarnya KLCC adalah sebuah simbol. Simbol kehebatan Malaysia ketika itu dan mungkin hingga sekarang.



Sama seperti mengapa Empire State Building dan Sears Tower serta Teipei 101 dibina; simbol kemegahan sesebuah bangsa dan negara. Pak Arab tidak semata-mata membina bangunan tertinggi di dunia kerana banyak duit. Mereka lebih melihatnya adalah sebagai sumber kemegahan mereka.

Kenapa penting kemegahan bangsa dan negara? Kerana ianya mewujudkan perpaduan. Ya, idea bodoh tapi itulah realitinya sejak zaman berzaman. Firaun tidak bina Piramid semata-mata untuk menunjukkan kuburnya yang besar tapi untuk menunjukkan simbol kemegahan dan keagungan bangsanya. Begitu juga orang-orang Roman dan Greek serta empayar China.

Kalau kamu sebuah bangsa yang hebat dan berjaya, kamu perlu ada suatu tanda atau simbol untuk membuktikannya. Kamu tidak hanya mahu ianya tertulis dalam lipatan sejarah, kamu juga mahu ianya terpapar jelas di mata manusia lain.

Kenapa? Bongkak? Angkuh dan diktatorial? Tidak. Tapi kerana kemegahan bangsa dan yang paling utama adalah perpaduan bangsa. Kamu tidak setuju? Baiklah. Fikirkan ini.

Selain daripada Mekah dan Madinah, apa yang kamu boleh buktikan (objek-objek fizikal) sebagai tamadun Islam? Kota Samarkand, Universiti Al-Azhar, Kota Andalusia, Dome of Rock, kota Baghdad dengan perpustakaan besarnya sebelum dibakar oleh Mongol dan beberapa monumen-monumen lagi. Nah, lihat. Adakah sengaja semua itu dibina? Kamu lihat kota Andalusia dan kamu mungkin akan fikir betapa membazirnya mereka membina bangunan yang dipenuhi oleh tiang-tiang didalamnya (menyempitkan ruang).  Taman air yang hebat dan gerbang masjid yang begitu gah. Itu adalah simbol sebenarnya. Kemajuan dan keagungan sesuatu tamadun.

Bagi aku, pembangunan mega adalah perlu selagi ianya memberi manfaat kepada manusia dan meningkat imej tamadun yang membinanya. Sebelum kita mengkritik sesuatu perkara, perlu juga kita kaji positif dan negatifnya. Kalau lebih banyak positif, kita terima ianya adalah suatu perkara yang baik. Kita tidak perlu bersusah payah untuk cuba juga mencari negatifnya. Kalau ianya banyak negatif, pastikan perkara-perkara negatif itu adalah amat-amat banyak hingga menjadi majoriti mutlak, barulah kita anggap ianya negatif.

Cuma, manusia ini selagi boleh mahu mencari salah orang dan tidak pernah mahu berfikir pada keadaan itu dimana dia sedang berdiri. Selagi penuh fikiran-fikiran negatif dalam benak otak kita, selagi itu kita takkan nampak apa baiknya di dunia ini, biarpun ianya putih sesucinya...

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…