Langkau ke kandungan utama

Kamu Pergi Tengok Orang Melayu Di Bukit Bintang!

Kelmarin aku ke Low Yat di Bukit Bintang. Mencari kertas Matte Art Double Sided untuk printer. Aku mahu cetak kad jemputan perkahwinan, bukan aku punya.

Aku park kereta di Berjaya Times Square dan berjalan ke Low Yat. Sepanjang jalan aku lihat budak-budak melayu yang aku pasti hampir semua dari mereka itu berumur tidak lebih daripada 20 tahun. Ada yang mundar-mandir dan ada yang melepak di sepanjang tepi bahu jalan. Dulunya aku fikir ini perbuatan pendatang-pendatang asing di Chow Kit dan Kotaraya saja. Rupanya anak melayu kita juga berbuat perkara yang sama, cumanya di Bukit Bintang.

Kemudian aku terfikir. Patutlah kaum bukan melayu marah sangat dengan orang melayu perihal hal meritokrasi, ketuanan melayu dan hak-hak istimewa orang melayu. Bila kamu berada disitu melihat anak-anak melayu kita dalam keadaan begitu, aku tak fikir sesiapa yang waras sekalipun yang mahu mempertahankan meritokrasi, hak-hak istimewa dan ketuanan melayu.

Kita sepatutnya tidak layak langsung untuk bangun dan mempertahankan semua itu sedang anak-anak melayu kita hanyut dalam arus dunia tanpa arah tujuan. Sedang bangsa-bangsa lain datang kesitu untuk berniaga, membeli-belah (kerana mereka mampu) dan lain-lain lagi, anak-anak melayu kita duduk di atas tembok mengusik orang yang lalu lalang. Anak-anak melayu kita bergaduh sesama sendiri mempertahankan ideologi muzik dan fesyen mereka. Anak-anak melayu kita berkelakuan seperti beruk dan bising sana sini tanpa arah. Apa jenis ketuanan melayu yang kita hendak pertahankan?

Kamu orang-orang politik melayu (tidak kira UMNO, PKR atau PAS) buta ke? Atau buat-buat buta sebab yang lebih penting bagi kamu adalah pangkat dan jawatan yang kamu rebut setiap 5 tahun (sekarang kamu berebut setiap hari)? Kamu pedulikah anak-anak melayu di Bukit Bintang yang setiap hujung minggu berkumpul seperti disitulah Mekah mereka? Kamu pedulikah melihat anak-anak melayu menjadi pendatang di tanah sendiri?

Kamu kata tak ada? Pergi angkat punggung berat kamu dan berjalan sekitar Bukit Bintang. Kamu berani? Aku tak fikir kamu berani. Aku pasti kamu akan ditemani puluhan bodyguard yang sombong dan bongkak berkaca mata hitam dan menolak sesiapa saja yang menghalang perjalanan kamu. Atau kamu hanya mengintai dari cermin tingkap kereta kamu. Kamu tidak peduli bukan? Tidak peduli kerana bagi kamu mereka adalah anak-anak muda yang tidak ada signifikan dalam karier politik kamu. Mereka tidak mengundi dan tidak peduli apa yang berlaku di dunia ini melainkan memenuhi kemahuan hidup mereka sendiri.

Jadi kamu biarkan mereka, anak-anak muda ini dalam dunia mereka sendiri. Kamu fikir selagi mereka ini tidak mengganggu karier politik kamu, mereka itu adalah semut...

Kamu melayu! Kamu mahu mempertahankan hak keistimewaan kamu dengan berkumpul duduk di atas tembok di Bukit Bintang? Kamu mahu mempertahankan hak keistimewaan kamu dengan menari-nari di tengah khalayak ramai di Bukit Bintang? Ya, aku tahu. Kamu peduli apa dengan hak-hak keistimewaan orang melayu. Kamu rebel. Kamu mahu hidup cara kamu. Kamu tidak peduli semua yang kolot itu. Sekarang...

Nanti bila kamu sudah pandai berfikir, kamu akan bangkit marah dengan kerajaan kerana hak-hak orang melayu sudah terhakis. Kamu tidak dapat itu ini dari kerajaan dan kamu tidak ada hak itu ini di tanah tumpah darah kamu ini.

Siapa yang sebenarnya menarik balik hak-hak keistimewaan orang melayu? Kita sendiri. Bak kata orang dulu-dulu,

"Tak Sedar Dek Untung..."

Ulasan

  1. aku_ayu9:16 PG

    dah nampak lama.. 10 tahun lepas begitu jugalah keadaannya..
    emm... sepanjang 10 tahun, dah 2x pilihanraya.. org2 politik tu tak sudah2 sibuk nak rebut jawatan.. nak rebut projek.. dan mcm2 benda lg nak rebut.. memperjuangkan melayu konon.. yg sebenarnya memperjuangkan tembolok sendiri.. hancing!!

    BalasPadam
  2. Anonymous6:14 PTG

    Aku Rase orang melayu yang tak fikirkan nasib mereka sendiri. mungkin umno seronok dengan rasuah dan PKR (PR) sibuk dengan refomasi menumbangkan kerajaan. Tapi, adakah kite fikir rezeki itu datang senang-senang. salahkan orang memang mudah tapi adakah itu merubah hidup kite. aku rase tak. yang penting diri kite. kalo nak pandai bukan datang dari kerajaan tapi dari diri kite. pada aku yang rasuah perlu disingkirkan. orang mulayu kene fikirkan nasib selepas nie kerana kita hidup dizaman sape cepat dia dapat. adakan kita terlalu cepat. lu pk la sendiri

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…