Langkau ke kandungan utama

Masjid Putrajaya



Aku memerhatikan pembinaan Masjid Putrajaya atau lebih dikenali sebagai masjid besi dari jendela pejabat. Ianya terletak lebih kurang 200 meter daripada bangunan JPN. Terpapar di satu sudut dalam tapak pembinaan adalah jumlah hari yang tinggal untuk masjid ini siap. Tadi aku nampak cuma tinggal 72 hari saja lagi. Tidak lama, lebih sikit dua bulan.

Apabila siap kelak, menjadi lebih mudah bagi aku dan lain-lain umat Islam di sekitar Presint 2 hingga 4 untuk menunaikan solat.

 

Kebetulan pula aku ada gambar masjid besi ini dari sudut yang sama aku telah rakam kira-kira setahun yang lalu. Menarik apabila melihat perubahan yang berlaku sepanjang waktu tersebut. Putrajaya ini masih ada masa yang panjang lagi untuk betul-betul membangun.

Aku tidak peduli dimana pihak kamu berdiri mempersoalkan kebaikan dan keburukan pembinaan Putrajaya. Boleh dikatakan setiap minggu aku menemui sesuatu yang baru di sekitar Putrajaya. Baru saja aku temui pantai berpasir berhampiran Alam Warisan di Presint 6, Putrajaya. Sesuatu yang menarik.

Kalau orang asing boleh kagum dengan Putrajaya, apa salahnya kita turut berbangga. Tapi seperti ulasan jiwafaham dalam tulisan aku sebelum ini mengenai Putrajaya, perlu ada penjagaan terhadap infrastruktur di Putrajaya. Kalau pandai bina binaan yang canggih, cantik dan megah, perlu juga kita labur untuk menjaganya. Kita tidak boleh kedekut.

Cuma disebabkan kebanyakkan pekerja yang menjaga tempat-tempat ini adalah pendatang asing, timbul pula beberapa kesan. Paling utama adalah tidak patriotik. Kenapa perlu mereka patriotik? Mereka bukan rakyat Malaysia pun. Mereka takkan bangga dengan pusat pentadbiran kerajaan asing. Kenapa perlunya penjaga yang patriotik? Kerana mereka akan bersungguh-sungguh dan penuh dedikasi apabila menjalankan tugas. Sama seperti groundsmen padang bola sepak kelab-kelab profesional di Eropah. Mereka bangga dengan kerja mereka. Tapi aku tak fikir orang Malaysia mahu bekerja sebegitu. Malu mungkin.

Berbalik dengan masjid besi ini, harapnya ianya akan memberi impak yang hebat, sehebat masjid Putra. Kamu perlu ingat, masjid Putra adalah masjid yang sedia ada di Dataran Putrajaya. Masjid besi ini kelak akan diberi nama Masjid Putrajaya. Jangan tanya aku kenapa.

Ulasan

  1. Wow! Ada pantai berpasir berhampiran Alam Warisan di Presint 6, Putrajaya? Ada kesempatan nanti saya nak juga kesana menyaksikannya...

    Maklum saja, kini dari aras 14 Kompleks Pejabat Parsel E saya hanya menyaksikan tasik Putrajaya dengan air keroh warna teh susu.

    Ramai orang melawak: disitulah tempat Makhluk kuno Putrajaya (Jin) bercempera dan bersiram.. sebab tu airnya keroh. (Saya pun tak tahu sejauhmana cerita ni betul, dan dari mana mereka dapat sumber cerita ni...)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…