Langkau ke kandungan utama

Minggu Ini Aku Hanya Bicara Mengenai Reunion MRSM Balik Pulau Sahaja


Kiranya minggu ini tema blog aku adalah Reunion MRSM Balik Pulau. Ikutkan memang ada banyak lagi gambar semasa reunion 2003 tapi letih aku nak mencari. Jadi aku masukkan apa yang ada depan mata.

Bila teliti balik gambar-gambar ni, aku nampak satu zaman yang sudah terlepas dari kita. Semalam aku lihat orang-orang yang berlainan dari yang pernah aku ingat 5 tahun yang lalu. Mungkin pada waktu itu usia masih muda (belum 30an) dan darah masih panas. Tapi sekarang aku lihat kebanyakkan dari mereka sudah cool dan sudah tenang hidupnya (aku tak pasti la yang restless di dalam). Kiranya sudah matang, mungkin.

Kalau 5 tahun dahulu boleh kita lihat beberapa orang yang judgemental terhadap orang lain, tapi semalam tidak lagi. Semalam yang hadir adalah mereka yang begitu senang bertemu sahabat-sahabat lama seperjuangan.

Mungkin sewaktu dinner nanti banyak yang diceritakan adalah mengenai keadaan hidup sekarang. Pastinya ada yang masih mahu mengimbau kenangan lalu (lantaran dengan adanya reunion sebegini).

Mahu saja aku mendesak beberapa orang seperti Hariman dan Azrul Hanidy turut serta. Tapi mungkin komitmen hidup mereka lebih membataskan ruang. Jadi, tak perlulah kita mendesak. Mungkin 5 tahun lagi mereka ada datang dengan senyuman dan menyertai kita.

Sebenarnya aku bangga apabila majalah maktab kita diberi nama Nostalgia. Benar-benar tepat dengan fungsi dan perjalanan hidupnya. Ketika Ema semalam merungut betapa rendahnya kualiti cetakan majalah tersebut. Tapi ketika ketika itu sekitar 1992, mungkin itulah yang terbaik. Mungkin kalau ada sumber asal, boleh kita hasilkan kembali Nostalgia 92 dalam bentuk yang lebih berkualiti, hebat dan berbaloi dengan kreativiti dan kesungguhan sidang redaksi ketika itu.

Mungkin juga, kalau boleh dicadangkan kepada Amron Roni, kita boleh pentaskan semula "The Untold Story From Hell" yang berjaya merangkul Drama Terbaik. Aku pasti Amron tidak keberatan melakukannya. Aku sanggup jadi sound engineer lagi. :-) Aku pasti juga Maktab tidak keberatan nak biarkan kita bermain dengan stroboskop dan langsir hitam penutup cermin makmal serta OHP (kalau masih ada).

Mungkin, kita boleh kembali pada malam 30 Ogos menanti tiba detik 31 Ogos dan kita melakonkan semula turunnya Union Jack serta kita bakar efigi penjajah tanda kemerdekaan negara kita. Baru aku sedar betapa kita semua benar-benar ditanam dengan semangat kemelayuan tahap maksima. Lagu Warisan kita nyanyikan sehingga mengalir air mata. Sekarang aku pasti ramai yang menjadi pengikut parti pembangkang dan juga non-partisan. Mungkin juga ada antara kita mempersoalkan melayu dalam hidup kita. Tapi ketika kita di Maktab, kita benar-benar sungguh patriotik.

Ya, ketika itu kita tertutup dari hal dunia yang sebenar tapi pemikiran kita sentiasa terbuka dengan keadaan. Pagar Maktab yang mengelilingi kita tidak langsung menjadi batu sempadan menghalang pergerakan kita (ada yang secara literal... heh!).

Aku tahu, ada dikalangan kita (termasuk aku suatu ketika dahulu) yang lari jauh dan bersembunyi di sebalik dinding. Lari dari sahabat-sahabat lain yang jauh lebih berjaya kerana kegagalan diri sendiri selepas keluar dari Maktab. Malah mungkin hingga kita masih ada di kalangan kita yang bersembunyi, malu mungkin dengan nasib yang menimpa diri. Hidup tidak seperti gahnya nama MRSM yang sepatutnya melahirkan insan-insan yang maha berjaya.

Semalam aku lihat tidak begitu. Kamu yang bersembunyi, kamu salah. Salah kerana menyangkakan kami akan perlekehkan kamu yang gagal. Kamu tidak gagal. Itu jalan kamu dan itu hidup kamu. Kami... Aku tetap kawan kamu. Kawan yang susah sama susah, senang sama senang sepanjang di Maktab dulu. Tidak guna menilai hidup orang lain. Lebih baik kita berbual sambil minum teh dan menjamah roti canai dan melupakan hal dunia sementara.

Tidak ada salahnya untuk mengimbau kenangan lalu... Kamu pasti akan tersenyum.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…