Langkau ke kandungan utama

Sesudah Reunion - Part 3

KOLEKSI GAMBAR REUNION 89ERS MRSM BALIK PULAU <- Klik Sini

Sebelum aku sambung dengan majlis makan malam 89ers, aku mahu bawa kamu ke tempat lain sementara waktu.


Aku pasti kebanyakkan ex-MRSM BP yang lelaki masih ingat dengan masjid ini. Masjid paling hampir dengan maktab. Kalau masa di sana dulu, ada yang cuba datang awal ke masjid hanya semata-mata mahu menikmati makanan yang disedekahkan ke masjid. Kalau tidak dapat nasi, pulut atau kuih, cukup sekadar beberapa biji pisang. Masjid ini kecil dan biasa di hari Jumaat ianya akan dipenuhi oleh pelajar maktab. Selebihnya orang kampung sekeliling. Aku pernah kesitu sewaktu cuti semester dan memang kosong.


Pekan Balik Pulau. Hujung sana berhampiran dengan bulatan ada stesen bas lama yang kita guna untuk menunggu bas membawa kita ke Georgetown atau balik ke maktab. Penang Yellow Bus sudah lama menamatkan perkhidmatan mereka. Tiada lagi bas kuning dengan pemandu ala F1. Pekan Balik Pulau sekarang semakin sesak. Kalau dulu, kita masih boleh berjalan santai melintasi jalan (walaupun aku pernah dilanggar oleh motosikal di tepi jalan semasa cuba melintas), sekarang sudah ada traffic jam di tengah-tengah pekan. Tempat makan kita di sudut tepi bangunan masih ada. Tapi hujung minggu lalu ianya tutup.



Kemudian aku teruskan perjalanan ke Georgetown. Aku mahu ke Komtar. Komtar sekarang sudah amat-amat lengang. Sudah jauh berbeza dari zaman kegemilangannya dahulu. Mungkin kalau dibiarkan, beberapa tahun lagi Komtar hanya akan tinggal sebagai monumen sepi. Atau sarang penagih dadah.


KFC masih ada. Kamu ingat dahulu Komtar pernah ada pelbagai restoran yang menjadi kegemaran warga maktab setiap kali berkunjung ke Komtar. Aku masuk ke KFC dan cuma ada beberapa pelanggan.


MacDonald's sudah tutup. Tiada lagi restoran makanan segera yang amat ikonik di kalangan warga maktab. Tiada lagi ruang lepak tepi dinding cermin menghadap jalanraya di bawah. Kalau dulu aku masih ingat mereka bangga mempamerkan kenyataan bahawa McD itu adalah antara yang paling popular di Malaysia, kini cuma yang tinggal hanya logo McD yang lusuh di cermin.


Juga telah tiada, Pizza Hut. Seingat aku, semasa di maktab, cuma sekali aku pernah makan di situ. Sekarang yang ada menggantikan Pizza Hut adalah kedai makan ala kopitiam.


Bazaar di tingkat 2 dan 3 Komtar juga sudah semakin sepi. Aku pasti kebanyakkan yang ada adalah kedai-kedai lama yang mungkin kita pernah kunjungi. Aku masih dapat mengenalpasti kedai sukan yang aku beli boot bolasepak pertama aku. 


Kamu pasti ingat lorong ini. Sepanjang kiri dan kanan lorong ini pernah ada kedai-kedai permainan video yang sering kita kunjungi setiap kali ke Georgetown. Sekarang cuma tinggal sebuah pusat snooker dan kira-kira 2 buah kedai permainan video. Di dalamnya adalah permainan video usang yang pernah aku dan kamu gunakan. Kedai makan yang menjadi tarikan banyak warga maktab masih ada di situ. Cuma sekarang aku pasti kamu tidak akan berselera untuk makan disitu.


Hentian bas bawah Komtar, tempat kita turun dan menunggu bas balik ke maktab. Nun hujung sana di tepi pasaraya Yaohan, kita akan beramai-ramai menunggu bas dan berebut-rebut menaiki bas setiap kali bas tiba. Sekarang sudah lengang di hujung minggu dan cuma ada beberapa buah bas Rapid Penang. Aku dengar bas lain boikot stesen ini.



Kamu juga pasti masih ingat dengan Craven Cafe dan pasaraya Gama di luar Komtar. Aku tidak pernah seumur hidup makan di Craven Cafe tetapi selalu masuk ke Gama untuk membeli barang-barang keperluan yang lebih murah jika dibandingkan di Komtar. Ya, Craven Cafe dan Gama masih ada. Faris Fahmi masih membeli bajunya di Gama untuk di pakai semasa majlis makan malam 89ers. Aku cuma tersenyum. Bukan kerana beli di Gama, tapi lebih kerana nostalgianya.

Banyak tempat yang pada mulanya aku mahu berhenti dan ambil gambar tapi aku batalkan niat aku. Puncanya kerana tempat tersebut sudah banyak berubah. Aku sudah tidak mengenali keadaan asalnya lagi. Mungkin agak kecewa tapi aku rasa rasionalnya, setiap keadaan pasti akan berubah. Cuma bagi kita yang suatu ketika dahulu pernah menghabiskan masa di sana, kenangan melihat setiap tempat tersebut bercampur baur. Banyak pahit manisnya.

Oh ya, memang aku budak baik (kononnya) sewaktu di maktab. Jadi memang tiada gambar di lokasi-lokasi 'panas' yang sering jadi kunjungan kamu yang lain dulu. Masih ingat?

Ulasan

  1. rindu komtar yang dulu..tempat lepak2 saya dan kawan2 jugak..

    Sekarang nak p sana pun takut sebab byk indon...

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…