Langkau ke kandungan utama

Membukukan Cerita Kamu

Tengah malam buta semalam aku terima satu panggilan. Jody dan Selina Bee ajak minum sedang aku sudah terbaring di atas tilam dengan batuk yang tak sudah-sudah sejak seminggu yang lalu. Akhirnya aku setuju pergi. Jumpa mereka di Cyberia, Cyberjaya dan duduk di kedai mamak hingga jam 4 pagi, berbual-bual. Apa lagi yang hendak dibualkan dengan sahabat-sahabat lama kalau tidak kenangan-kenangan lama.

Mereka 'puji' aku kerana banyak ingat kenangan lama dan aku ceritakannya di ruang blog ini. Aku cuma kata aku ingat apa yang aku nak ingat. Kemudian ianya membuat aku terfikir siang tadi.

Bukan orang lain tidak ada ingatan yang baik atau sudah lupa apa yang berlaku dahulu. Cuma ramai antara mereka yang tidak pandai untuk huraikannya dalam bentuk tulisan seperti ini. Kalau kamu dengar apa yang Jody dan Selina cerita semalam, aku fikir mereka lebih banyak ingat perkara-perkara lalu berbanding dengan aku. Cuma mungkin, mereka tidak mahir hendak jelaskannya dalam bentuk penulisan dan akibatnya, mereka tidak sedar bahawa mereka juga ingat banyak perkara. Aku pasti ramai antara kamu juga begitu.

Aku fikir begini, tapi ini adalah cadangan saja. Kalau kamu berminat, kita boleh teruskan. Cuma ini khas buat MRSM BP 89ers saja ye. Aku mahu bukukan koleksi cerita-cerita kamu semasa di maktab dulu. Pasti setiap orang dari kamu ada cerita yang menarik hendak diceritakan dan kalau aku dapat satu cerita dari setiap orang, kita sudah ada lebih 100 cerita. Bagaimana?

Rumit ya? Begini, kamu tidak semestinya mengarang cerita. Mungkin saja boleh disediakan dalam bentuk point-point yang kemudiannya kita sama-sama boleh terjemahkan dalam bentuk penulisan. Kemudian apabila sudah cukup kelak, kita boleh bukukan dan jual sesama kita. Kalau tiada modal untuk bukukannya dalam bentuk hardcopy, kita boleh jadikannya dalam bentuk PDF saja. Aku pasti setiap kali kamu membacanya nanti, itulah waktu kamu akan tersenyum, ketawa, menangis, sedih, kecewa dan semuanya.

Jadi, ini projek kita boleh buat sama-sama kalau sudi. "Koleksi Cerita-Cerita 89ers". Aku tahu, tajuknya kurang menarik. Boleh difikirkan nanti. Ideanya begini;
  1. Setiap orang mengirimkan cerita masing-masing mengenai kenangan semasa di maktab, tidak kira apa jua keadaannya. Setiap orang boleh hantar lebih dari satu cerita.
  2. Kalau tak pandai menulis, cukup saja dalam bentuk point begini. Kemudian kita olah bersama hingga menjadi rangkap-rangkap cerita yang menarik.
  3. Tiada satu cerita yang sama. Maksudnya kalau ada lebih dari seorang yang menyumbang cerita yang sama, kita akan kreditkan penulisan itu kepada seberapa orang yang menceritakan cerita tersebut.
  4. Setelah cukup 50 (atau mungkin 100), kita akan bukukan dan kirimkan secara percuma kepada setiap orang 89ers (yang boleh dihubungi dalam bentuk PDF. Kalau kita boleh cetak dalam bentuk buku, kita terpaksa cas harga yang minima. Mungkin Faris Fahmi boleh tolong dengan hal percetakan. 
  5. Kita hasilkan dalam bentuk volume sekiranya banyak, dan aku pasti ianya banyak.
  6. Aku boleh uruskan hal kumpul dan susun hingga jadi buku/PDF.
Apa motif semua ini?
  • Aku (dan kamu juga) sudah tidak cukup muda untuk ingat semuanya. Kalau ada buku ini nanti, sekurang-kurangnya di masa mendatang, ia menjadi kenangan buat kita. Aku mahu tersenyum bila membacanya suatu masa nanti.
  • Aku teruja dengan cerita Jody mengenai apa yang berlaku dalam kelas seperti mengusung meja dan kerusi setiap kali masuk kelas, usikan-usikan bebudak lelaki terhadap bebudak perempuan dan banyak perkara lagi. Aku sudah lupa perkara itu sebenarnya.
  • Aku sedari kamu juga ada cerita menarik hendak diceritakan tapi mungkin tidak tahu bagaimana hendak menceritakannya atau di mana. Jadi buku/PDF ini adalah solusinya.
Satu yang aku sedar apabila menulis cerita-cerita mengenai kenangan lalu. Kamu tidak boleh sembunyikan perkara-perkara penting dalamnya. Lagipun ianya sudah terlalu lama berlalu dan kalaupun cerita tersebut ada yang menyebabkan orang lain sakit hati, sedih, marah dan lain-lain, kita perlu ingat, ia adalah cuma kenangan lalu. Cerita yang kita hendak ceritakan adalah kenangan dan ianya tidak selalu indah. Jadi kalau kamu masih malu atau gusar, aku akan cakap jangan risau. Sehabis teruk pun nanti, orang akan cuma menjeling. Kemudian dia pasti akan tersenyum.

Aku mahu usahakan sesuatu untuk kenangan kita. Harapnya kamu sudi untuk turut serta. Kirimkan email atau post saja di yahoogroups 89ers atau tinggalkan komen pada blog aku dengan setiap cerita ditandakan sebagai cerita yang hendak kamu kirim.

Gambar-gambar reunion tempohari meninggalkan seribu kenangan. Cerita yang kamu baca bakal meninggalkan seribu senyuman, InsyaAllah. Oh ya, aku fikir tajuk yang sesuai,

Nostalgia 89ers... atau cukup sekadar Nostalgia.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…