Langkau ke kandungan utama

Yelena Isinbayeva

"The Tabasarans are an ethnic group who live mostly in Dagestan, Russia. Their population in Russia is about 132,000. They speak the Tabasaran language and share much of their culture and traditions with the Lezgins. They are mainly Sunni Muslims. Russian pole vaulter Yelena Isinbayeva is half Tabasaran." - Wikipedia

Rupanya begitu. Mungkin keturunan bapa Yelena Isinbayeva dulu beragama Islam. Nama bapanya sendiri ada sedikit unsur nama Islam, Gadzhi Gadzhiyevich Isinbayev. Tapikan, kalaulah Yelena itu sekarang beragama Islam, mungkin sukar untuk dia buat apa yang sedang dia buat sekarang, pemegang rekod dunia lompat bergalah yang malam semalam mencatatkan satu lagi rekod baru pada ketinggian 5.05 meter.

Aku bukan kata orang Islam tak boleh berjaya. Tapi kerana kita orang Islam sendiri sering menyempitkan diri. Ramai yang rajin menafsirkan Islam dalam bentuk yang amat-amat sempit. Terhalang dalam banyak segi.

Contohnya, seperti menafsirkan klon adalah haram. Pasti ada yang kata, sudah hukumnya begitu. Hanya Allah yang berkuasa tentang hidup dan mati. Sedang kalau difikirkan (dibuka sedikit akal fikiran kita), kembar seiras yang ada disekeliling kita adalah contoh mudah proses pengklonan. Salahkah mereka kerana mereka adalah klon? Aku fikir ianya tidak salah selagi kita sendiri tidak mencabar Tuhan. Kalau kamu sudah bangun dan mencabar kekuasaan Tuhan, barulah boleh kamu dianggap salah.

Berbalik kepada Yelena Isinbayeva, aku kagum dengan beliau sebagai seorang atlet. Seperti Usain Bolt, penuh dengan karektor dan kita tumpang gembira melihat mereka berjaya. Sepatutnya Lee Chong Wei juga begitu. Senyum, gembira dan bersemangat seperti Lin Dan. Emosi kadang-kadang penting untuk membina tumpuan dan keyakinan. Kalau musuh tengok kita murung, serius dan tidak keruan, mereka akan jadi amat-amat bersemangat. Mungkin itu silap Lee Chong Wei semasa perlawanan akhir.

Kamu lihat Yelena Isinbayeva. Sedang peserta lain sibuk membuat lompatan, beliau senang hati baring dan pejam mata di tepi sudut seperti mengejek peserta lain. Psikologi sebegitu yang sebenarnya membunuh pesaing-pesaing lain secara tidak langsung. Walau mungkin beliau tiada berniat untuk berbuat begitu, mungkin beliau cuma ingin mencari tumpuan dan berehat tapi ianya sudah cukup memberi penyataan kepada orang lain bahawa beliau tidak peduli berapa tinggi orang lain mahu lompat, beliau boleh lompat lebih tinggi.

Kerana itu, Yelena Isinbayeva patut menjadi idola atlet Malaysia lain, terutama Lee Chong Wei... Lagipun dia cantik. Hehe.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…