Langkau ke kandungan utama

Aku Perlu Tahu

Lewat malam. Aku masih membaca artikel-artikel di Wikipedia dan National Geographic mengenai orang Melayu.

Pelik juga bila aku fikirkan bahawa orang asing lebih berminat untuk mengkaji asal usul orang Melayu sedang para pengkaji sejarah di Malaysia dengan mudah membuat kesimpulan asal usul orang Melayu. Aku mahu lebih lanjut. Aku tidak peduli kalau asal usul orang Melayu itu dari Taiwan, Filipina, Mongoloid, Selatan India atau mana saja. Sekurang-kurangnya aku tahu dan bukannya hasil dari kesimpulan mudah.

Cuba kamu fikir, untuk 600 tahun cukup. 600 tahun dari bermulanya empayar Melaka hingga kini, tentu banyak perkara yang terjadi di sekitar tanah Melayu. Tapi apabila kita merujuk buku sejarah, sekitar 1400 hingga hingga 1500 boleh dikatakan penuh dengan sejarah Melaka. Tapi selepas dari itu apa yang berlaku. Aku tahu Portugis menawan Melaka. Tapi apa yang berlaku antara tahun 1511 hingga 1640? Seterusnya apa yang berlaku dari 1640 hingga penghujung 1790an? Kenapa tiada kajian yang mendalam mengenai waktu-waktu ini.

Kenapa perlu? Kerana bermula dari empayar Melaka, secara umumnya dianggap pencetus kebangkitan Islam di kalangan orang Melayu. Jadi selama 500 - 600 tahun kemudian, apa yang menyebabkan Islam menjadi begitu dominan di tanah Melayu sehingga setiap aspek kehidupan dipengaruhi. Memanglah ianya suatu jangkamasa yang lama. Itu juga menjadi persoalan. Kamu fikir, dari 1500 hingga penghujung 1800an, terlalu sedikit atau tiada tokoh-tokoh Islam yang muncul dikalangan orang Melayu. Kenapa?

Sebenarnya aku agak keliru dengan sejarah. Itu saja. Melihat artikel di Wikipedia dan National Geographic juga, aku terpandang beberapa etnik Melayu yang terpisah dari etnik besar Melayu. Seperti orang Moken di Thailand dan Myanmar dan Orang Laut di Riau. Kamu ingat cerita Hikayat Hang Tuah. Dia Orang Laut, bukan? Dia dilantik menjadi Laksamana Melaka. Mengikut kajian, Orang Laut juga dikenali oleh orang Melayu sebagai Lanun, Celates atau Orang Selat. Mereka menguasai perairan di sekitar Selat Melaka dan amat-amat berpengaruh dalam suasana politik kerajaan-kerajaan Melayu lama. Jadi, bukan kebetulan Hang Tuah dilantik menjadi Laksamana. Itu andaian aku. Tapi aku tak baca pun buku sejarah mengenai semua itu.

Apa yang kita tahu Hang Tuah adalah pahlawan Melayu gagah perkasa, keris Taming Sari dan segala cerita mengenai kehebatannya. Kemudian beliau hilang di sungai. Cuma bila kita buka sikit mata baru kita sedar, sejarah Melayu jauh lebih menarik dari itu.

Aku fikir pengkaji sejarah Melayu perlu berusaha dengan lebih gigih untuk mengkaji sejarah sebegini. Sudah tiba masa orang Melayu dibuka mata dengan informasi asal usul mereka yang jelas dan tersusun.

Baru-baru ini aku dan rakan pejabat (ada projek khas) membuat lawatan ke Perpustakaan Negara Malaysia di Jalan Tun Razak. Salah satu ruang yang aku tengok adalah koleksi Melayu lama. Mungkin petugas disitu tidak mahir dengan tugasnya atau tidak cukup ilmu pengetahuan. Apabila ditanya ada atau tidak koleksi manuskrip lama dalam tulisan Pallava atau Sanskrit, beliau tidak faham dengan apa yang aku maksudkan. Puncanya kerana ada pemeran manuskrip Melayu lama bertulisan jawi/arabik. Jadi aku ingin tahu sekiranya ada yang lebih tua dari itu.

Memanglah Perpustakaan Negara bukan tempat yang sesuai untuk bertanya. Namun sekurang-kurangnya mereka perlu tahu kerana mereka sanggup membina model batu bersurat Terengganu di situ, jadi mereka juga perlu sanggup pergi lebih jauh dengan memperlihatkan tulisan-tulisan lama dalam bentuk Pallava atau Sanskrit, kalau ada. Masalahnya, manuskrip Melayu lama yang dipamerkan itu pun tidak diletakkan tarikh dan apabila ditanya, mereka sendiri tidak tahu. Dari pemerhatian aku, ianya tidak lebih dari 200 - 300 tahun. Berdasarkan tajuk setiap satu manuskrip tersebut, ianya adalah berkaitan agama Islam dan kemungkinan besar mengenai hukum-hukum dan peraturan dalam Islam. Tiada penerangan jelas. Kamu pergi sendiri ke Perpustakaan Negara jika kamu berminat untuk melihatnya.

Aku bukanlah peminat sejarah atau pengkaji sejarah. Aku cuma berminat untuk tahu dan ingin menambah pengetahuan. Ilmu takkan habis. Jadi setiap masa kita perlu cari. Di waktu kamu berhenti mencari ilmu dan berkata sudah, waktu itu patutnya kamu mati saja.

Ulasan

  1. assalamualaikum, cik idan.

    lama tak menjengah. belum terlambat rasanya untuk mengucapkan selamat berpuasa, tapi rasanya awal lagi kot untuk ucapkan Selamat Hari Raya?

    BalasPadam
  2. saudara boleh try cari manuskrip di arkib negara jalan duta...

    kebanyakan sejarah tanah melayu pasca melaka...e.g w.o winstead etc.. ada di British Lib. Library di Amsterdam dan even di US.

    saya ada mencari2 jugak di UK.. cuma terjumpa rekod2 yg lebih lama dari saudara fikirkan.. contohnya rekod tentang.. tamadun kedah tua.. gangga negara dsb... tak sangka jgk... di British Meusem.. ada bebrapa artifak dari Malaysia....

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…