Langkau ke kandungan utama

Awal Ramadhan

Sehari dua bercuti, sambil menikmati Ramadhan, aku juga sibuk mencari lagu-lagu lama yang aku minati sekitar 80an dan 90an dulu. Ya, aku sudah tua. Bayangkan, semua ada; Metallica, Manowar, Roxette, Lionel Richie, U2, Richard Marx, Phil Collins dan banyak lagi. Ada juga lagu melayu. Tapi aku mencari-cari lagu bahasa Inggeris lama. Banyak yang aku sudah lupa tajuknya. Banyak juga penyanyi yang aku lupa. Bila melihat Wikipedia barulah aku teringat kembali.

Semasa tamat SPM dulu, aku bekerja sementara di Arab-Malaysia Securities, sebuah syarikat urus niaga saham. Perkara pertama aku beli apabila memperolehi gaji pertama adalah sebuah Sony Walkman berharga hampir RM400. Amal mahal ketika itu. Juga amat-amat canggih. Bateri rechargeable dan segala macam fungsi yang hanya boleh diidamkan saja sebelum ini. Pergi kerja dan balik kerja dengan bas mini bernombor 41 dari Taman Sri Gombak, earphone pasti terlekat di telinga. Seperti orang lain di awal 90an, aku beli sepasang track suit paling hebat, cuma peliknya aku pilih warna putih. Mungkin terpengaruh dengan track suit pasukan bolasepak England.

Juga aku beli sehelai Levi's 505 original dan sepasang but 'legend' dengan rantai besi di kompleks Campbell berhampiran Jalan Tunku Abdul Rahman. Seluar Levi's amat selesa. Tapi peritnya memakai sepasang but yang runcing di hujung kerana kaki aku memang aslinya lebar. Awal pakai sebulan dua memang berdarah kaki. Tapi tetap tahan semata-mata untuk bergaya. Tidak lupa sehelai t-shirt hitam lengan panjang. T-shirt sama yang aku guna semasa mengambil keputusan SPM di maktab awal 1993.

Aku juga sempat membeli sebuah basikal lumba entah jenama apa berharga RM500. Ini sinambungan aku aktif berbasikal lumba semasa di maktab dulu. Ya, aku tak beli motosikal atau kereta tapi aku beli basikal lumba. Pelik. Tapi itu realiti aku.

Mungkin kerana aku selesa dengan bas mini yang boleh jadi alasan untuk berhimpit-himpit dengan awek semasa pergi dan pulang dari kerja. Haha. Tapi aku selesa jadi orang biasa, mungkin. Aku hanya berselipar, seluar trek dan t-shirt untuk ke Kuala Lumpur. Aku kena tegur dengan pakcik aku kerana itu. Katanya aku selekeh dan tidak bergaya. Ketika itu, peduli apa aku. Sebenarnya hingga kini aku begitu. Ada waktunya aku cuma berseluar trek, t-shirt dan kasut Crocs tiruan. Cukup untuk aku berjalan-jalan. Kecuali aku pergi dating dan pastinya itu perkara yang sudah amat lama aku tidak lakukan.

Aku langsung tidak mengikuti perkembangan fesyen, itu realitinya. Ketika sekolah, sekejap saja aku berseluar ketat mengikut rakan-rakan yang terpengaruh dengan kumpulan rock ketika itu. Aku upah Joke sebanyak RM5 untuk mengecilkan kaki seluar aku. Tapi apabila naik tingkatan 4 dan 5, aku pakai seluar slack biasa. Baju kemeja T tangan panjang. Aku tidak lagi berfesyen. Cuma rambut aku saja ketika itu panjang di hadapan. Amat panjang. Cikgu tak pernah perasan sebab dahi aku luas. Kalau sekarang kau buat begitu, amat pelik.

Kalau kamu lihat aku sekarang, aku suka memakai t-shirt yang tertera ayat-ayat pelik di dada. Berseluar jeans... aku sudah kembali pakai seluar jeans setelah hampir 10 tahun. Aku suka jadi orang yang biasa. Aku tidak suka dipuji berpakaian hebat. Aku tidak mahu orang memandang rambut aku tegak dengan warna warni. aku biarkan saja rambut aku begini, beruban. Uban kerana terlalu banyak berfikir dan terlalu banyak kerja.

Berat ideal aku adalah sekitar 70kg. Berat aku sebelum tahun 2000 adalah sekitar 63 - 70kg saja. Berat aku sekarang adalah 88kg. Sudah lebih 18kg dari berat ideal. Sebelum bulan puasa tiba berat aku ada mencecah 90kg. Berat bukan? Bukan takat overweight, ini sudah dikira obese tahap 2. Bukan tahap 1.

Setelah dua hari berpuasa, aku congak-congak yang aku sudah kurangkan 700gram dari berat aku sehari sebelum puasa. Jadi maknanya dalam sehari berpuasa aku mampu kurangkan 350gram. Kalau 30 hari aku berpuasa ini aku kekalkan dengan rejim pengurangan berat badan aku, menjelang hari raya nanti berat aku akan jadi lebih kurang 78kg, insyaAllah. Azam aku ialah takkan makan nasi sepanjang Ramadhan ini. Setakat dua hari ini aku sudah berjaya.

Sasaran aku adalah untuk mencapai berat lebih kurang 75kg. Cukup. Tidak perlu terlampau kurus. Jadi aku perlu kurangkan sebanyak 13kg lagi. Boleh...

Ulasan

  1. Tak payah la susah2 nak kurangkan berat badan sampai tak makan nasi... You look fine just the way you are...

    BalasPadam
  2. Anonymous2:09 PTG

    Amacam Bro..29ramadhan dan jadi berapa kg??

    BalasPadam
  3. Tak sampai 78kg seperti dirancang. Tapi hampir sampai 80kg. Kira ok la tu kan.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…