Langkau ke kandungan utama

Liku-liku Hidup - 1

Suatu ketika dahulu semasa aku masih tinggal di Gerik, Perak, hari-hari siang sewaktu pergi ke sekolah adalah saat yang mendamaikan.

Dari rumah dengan basikal dan beg digendong bersama bekal nasi yang emak berikan, aku ke sekolah; sekolah petang. Keluar dari rumah di sebuah perumahan awam, aku ke jalan besar dan menyusurinya beberapa puluh meter. Kemudian aku melintas untuk melalui jalan pintas. Dari situ perkara pertama yang aku lalui adalah sebuah jambatan yang merentasi sebuah sungai yang aku tidak pernah tahu apa namanya. Tahu, mungkin aku sudah lupa. Sungai Air Hitam rasanya. Awal dulu ianya cuma jambatan kayu. Dari situ aku menuju ke penghujung simpang kira-kira 300 meter. Sebelah kiri jalan ada perumahan cina dan sekali sekala terdengar salakan anjing. Sebelah kanan dimana sungai menjadi sempadan dan diseberangnya tanah kosong terbiar yang dimasa akan datangnya nanti akan menjadi kawasan perumahan juga.

Aku belok ke kiri dan lalui jalan tar kecil menuju ke sebuah sekolah agama. Hampir di pagar sekolah sebelah kiri ada sebuah rumah rakan sekolah. Hadapan rumahnya ada sepohon pokok gajus. Dari situ aku kenal buah gajus sebenarnya. Aku selalu singgah di situ sebelum ke sekolah. Samada memanjat pohon gajus atau membeli ais kepal (air yang digenggam-genggam menjadi bebola dan kemudian dilitupi pewarna manis) di gerai berhampiran. Cuma 10 sen. Tiba di hadapan pagar sekolah agama, aku belok kiri lagi melalui tepian pagar dan belok ke kanan menuju belakang sekolah. Sana ada jalan yang melalui hutan yang agak tebal. Hutan betul, dengan pokok balak yang besar dan kiri kanan adalah pohon-pohon yang tinggi. Aku lalui jalan balak (hakikatnya jalan yang belum diturap).

Beberapa ratus meter kemudian aku tiba di sebuah kawasan perumahan kerajaan yang diperbuat daripada kayu. Sehingga kini aku masih kagumi seni binanya yang elegan dan moden tetapi klasik. Sebelah kanannya adalah Sekolah Kebangsaan Seri Adika Raja. Aku terus berkayuh ke hadapan sekolah dan belok kekanan turun dari curam dan tiba di sekolah, SRK Mahkota Sari, Gerik, Perak. 1982 sehingga 1984 aku berada di situ.

Kalau tiba musim, di pintu pagar agak makcik yang menjual buah keranji. 20 sen sebungkus dan ianya enak.

Balik petang jalan yang sama aku lalui. Jauh dari sesak jalanraya dan jauh dari sengketa bunyi. Bila petang, bunyi unggas amat kuat di laluan hutan. Entah kenapa, aku tidak pernah takut melalui kawasan tersebut walau seorang diri. Sedang ramai yang berkata laluan tersebut keras dan berpenunggu. Entah, bagi aku, situ adalah mendamaikan.

Kamu tahu, rasanya sampai masanya nanti, aku mahu kembali kesana. Tinggal di Gerik. Hidup di sana lebih senang bagi aku. InsyaAllah.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…