Langkau ke kandungan utama

Mencari Sempurna

Menjelang petang tadi (Rabu) adalah amat menyeksakan. Kerja tiba-tiba datang menimbun. Walaupun cuma dua (2) kerja tapi kerana ianya perlu menggunakan kreativiti dan skil, otak jadi penat dan terasa letih amat sangat. Selepas jam 5 petang, aku rasa sudah habis idea di otak. Itu perkara yang tidak aku duga.

Aku sebenarnya tidak suka bekerja dalam keadaan tidak lengkap. Dulu sewaktu awal ditugaskan dengan menghasilkan buletin dan laporan tahunan, aku mohon dibeli Apple iMac dengan alasan syarikat percetakan menggunakan mesin yang sama. Malah sebenarnya aku pohon dibeli sebuah MacPro yang jauh lebih mahal harganya. Tapi dapat iMac pun sudah kira bertuah. Hasilnya kerja jadi lebih lancar. Pengurusan terdesak untuk dapatkan secepat mungkin iMac kerana selama aku menghasilkan kerja sebelum ini aku menggunakan PC aku sendiri. Alasannya? Kerana hampir semua PC yang ada di jabatan tidak mampu menanggu beban grafik yang tinggi.

Suatu hari PC aku crash dan sebuah hard disk terus rosak (dalam PC tersebut ada dua hard disk). Langsung tidak boleh hasilkan apa-apa kerja dan laporan tahunan yang telah hampir siap, musnah begitu saja walaupun aku dapat juga retrieve balik dari hard disk yang rosak tersebut (nak tahu macamana? Lain kali aku cerita).

Sekarang di pejabat aku ada 3 iMac di mana iMac asal (versi plastik) yang aku mula-mula guna telah diserahkan kepada seorang rakan sekerja supaya dia boleh belajar dan hasilkan kerja yang sama. Dua buah iMac (versi aluminium) ada pada aku di mana satu aku sedang guna dan satu lagi tersadai di bawah meja aku. Tadi aku berkira-kira untuk jalankan iMac di bawah meja aku kerana beban kerja semakin bertambah. Satu aku jalankan Adobe Photoshop, satu lagi aku jalankan Adobe InDesign. Perpindahan fail aku buat secara WiFi saja antara kedua-dua iMac tersebut. Mudah. 

Masalah sekarang adalah aku tiada printer. Ada tapi tidak boleh berfungsi kerana satu alat dalamnya sudah sampai had guna. Jadi terpaksa tunggu pesanan baru dan ianya mengambil masa yang lama. Apabila aku telefon khidmat pelanggan syarikat pembekal printer tersebut, mereka menyatakan bahawa barang tersebut terpaksa di pesan terus ke Amerika Syarikat. Aku terkedu sementara. Berapa ramai orang/organisasi di Malaysia yang guna printer yang sama dan kenapa tidak cukup stok tersedia? Berapa lama aku kena tunggu? Kata mereka sekurang-kurangnya dua (2) bulan. Aku sudah tunggu hampir empat (4) bulan dan ianya masih belum tiba.

Aku tidak pilih jenama printer yang aku guna. Ianya tiba-tiba datang dan sebenarnya aku tidak pernah dengar ada jenama printer yang aku guna, Tally Genicom. Kualiti cetakan agak baik dan ianya mengingatkan aku kepada printer keluaran Apple suatu masa dulu yang mampu mencetak duit Ringgit Malaysia dan berharga hampir RM40,000. Printer yang aku guna ini berharga hampir RM10,000.

Namun aku rasa ianya merugikan. Rugi habiskan hampir RM10,000 untuk sebuah printer laser berwarna yang cuma mampu cetak di kertas bersaiz maksima A4 saja. Membazir kerana toner (warna) berharga lebih RM800 setiap warna (ada 4 warna) dan kapasiti cetakan toner cuma setakat 5,000 keping. Membazir kerana setiap kali aku print, kertas pertama keluar dari printer pasti adalah cetakan rosak. Aku sudah buat pelbagai setting namun hasilnya tetap sama. 

Kalau aku diberi kuasa untuk membeli, dengan RM10,000 tersebut aku akan beli sebuah printer Xerox atau OKI atau HP pada kadar harga sekitar RM2,500 - RM3,000. Maksudnya berkemampuan sederhana. Aku juga akan beli pencetak inkjet/bubble jet bersaiz kertas maksima A3 untuk cetakan yang memerlukan saiz kertas besar dan juga hasil cetakan yang bermutu. Printer sebegitu berharga sekitar RM2,000. Belum pun sampai RM5,000. Selebihnya aku akan beli stok toner, ink dan barangan printer lain supaya aku tidak perlu tunggu lama setiap kali had penggunaan tamat.

Sekarang aku tiada printer dan kamu bayangkan kerja-kerja grafik yang tiada printer untuk melihat hasilnya secara hard-copy. Susah. Aku cuba terangkan kepada semua orang yang datang kepada aku dan meminta aku hasilkan sesuatu, seterusnya cetak. AKU TIADA PRINTER! Itu saja yang aku mampu jawab.

Tapi hujung petang tadi apabila bos bahagian sendiri telefon aku, apa boleh aku cakap? Tiada apa-apa. Aku cuma iakan saja. Sehingga sekarang kerja yang dipintanya masih belum aku siapkan. Sedang esok pagi beliau mahu guna. Biarkanlah. Aku protes. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…